Pages

Saturday, December 8, 2012

Yati si pemungut sampah

Aku sedang menjalani latihan praktikal tetapi aku masih tinggal di asrama universiti. Setiap pagi sebelum aku ke tempat kerja, aku melakukan rutin harian iaitu mandi, gosok gigi, cuci muka, mencukur misai dan mencuci baju. Selepas itu, aku akan memandu kereta ke tempat kerja.

Bilik aku di asrama terletak berhampiran tandas. Di luar tandas itu terletak sebuah tong sampah. Tong sampah di asrama aku dialas dengan plastik hitam. Ini untuk menyenangkan kerja pemungut sampah membungkus plastik hitam itu lalu boleh terus membuangnya. OK, cukuplah bahagian pengenalan untuk cerita ini.

Yati adalah pemungut sampah di asrama aku. Dia adalah salah seorang pekerja kontrak dengan sebuah syarikat pembersihan yang mendapat tender untuk bersihkan kolej aku sepanjang tahun, iaitu 2 semester. Setiap pagi, dari pukul 8.20 am hingga 8.40 am, Yati akan datang ke tong sampah di luar tandas itu dan membungkus plastik hitam itu.

Sekarang aku akan ceritakan tentang Yati. Yati berusia 19 tahun. Yati mempunyai tetek yang aku anggap kecil, tapi oleh kerana badannya kecil, jadi teteknya masih nampak menonjol di sebalik bajunya. Yati tergolong dalam kalangan perempuan yang kurus dan bersaiz kecil badannya.

Pakaian seragam Yati berwarna coklat gelap dan mempunyai belahan dada yang rendah. Aku selalu cuba untuk berpura pura tidak dapat membuka kunci bilik atau gosok gigi lama lama untuk mengintai teteknya. Tapi selalu gagal. Aku hampir berputus asa sehinggalah suatu hari.

Pagi itu selepas aku mandi, aku melilitkan tuala ke pinggang dan berjalan ke bilik. Memang tuala itu saja yang ada di seluruh badan aku.

Seperti biasa, semasa aku berpura pura tidak dapat membuka kunci bilik, kunci aku terjatuh dan kaki aku tertendang kunci itu. Kunci itu melayang ke kaki Yati. Yati yang sedang asyik untuk membungkus sampah itu terkejut. Tapi, dia mengambil kunci itu dan memulangkan kepada aku.

Semasa Yati tunduk, posisinya kali ini memang tepat menghadap aku dan keadaan cahaya yang terang pada pagi itu menyinar terus ke bahagian teteknya. Memang kalau bab mengintai tetek perempuan ini perlu bergantung kepada nasib, warna baju yang dipakai dan juga pencahayaan. Kalau gelap, kita takkan dapat mengintai sebab tiada cahaya yang menyuluh pandangan lelaki dan keadaan gelap sebab baju wanita telah menghalang cahaya masuk. Hari itu aku kira bernasib baik sebab semua faktor itu memihak kepada aku.

Seperti biasa, aku seorang lelaki yang normal. Jadi, semasa melihat colinya yang berwarna putih di sebalik bajunya, batang aku terus tegak. Aku masih berdarah muda, dan aku memang minat pada tetek wanita. Jadi, batang aku tertonjol jelas di sebalik tuala nipis yang aku pakai. Semasa mengambil kunci dari tangan Yati, aku sengaja menggunakan dua tangan lalu mengusap usap tangannya.

Yati terkejut dan melepaskan tangannya dengan segera. Aku senyum sahaja dan meminta maaf. Aku katakan kepadanya yang dia sangat cantik. Dia menjawab manja, "Tipulah..". Dan begitulah bermulanya perbualan aku dengannya di tepi tong sampah. Dari perbualan itu, aku mengetahui serba sedikit tentang latar belakangnya.

Yati telah bekerja untuk syarikat pembersihan itu selama 1 tahun. Dia adalah anak sulung dan berasal dari keluarga yang miskin. Bayangkan pembaca, aku sedang berbual dengannya dalam keadaan aku hanya melilitkan tuala pada pinggang. Dan batang aku pada masa itu juga tegak 100%. Aku melihat matanya juga kadang kadang melirik ke arah tuala aku. Jadi, aku rasa dia nampak batang aku yang menjerit jerit di sebalik tuala itu.

Aku merancang untuk terus mendapatkan pantatnya pada hari itu juga. Aku mengetahui dia akan mengelap lantai tandas itu selepas dia memungut semua sampah di bangunan yang aku tinggal. Jadi, selepas tamat perbualan ringkas tadi, aku menelefon tempat praktikal aku dan meminta cuti. Aku memang diberi satu hari cuti setiap bulan.

Aku menunggu dengan setia di bilik mandi. Sambil menunggu, aku tidak dapat menahan nafsu aku dan aku akhirnya melancap di bilik mandi itu. Selepas menunggu 30 minit, kiranya lama sangat aku rasakan, seperti berjam jam lamanya! Tapi akhirnya aku mendengar suara tapak kaki masuk. Aku mengintai dari sebalik pintu bilik mandi. Ya, itu adalah Yati!

Air dibuka supaya Yati menganggap ada orang sedang mandi. Yati meneruskan kerjanya seperti biasa. Dia mula mengelap lantai. Aku membiarkan air itu mengalir dan menunggu Yati menghampiri pintu bilik mandi aku. Semakin dia mengelap lantai, Yati semakin mendekati pintu aku. Aku menutup air yang mengalir itu. Apabila jaraknya sudah hampir 1 meter dari aku, aku membuka pintu bilik mandi aku.

Dalam keadaan itu, aku berbogel tanpa seurat benang pun di hadapan Yati. Yati tercengang seketika dan melihat ke arah batang aku yang panjang itu. Kesempatan itu aku gunakan sebaik baiknya! Aku menarik tangan Yati dengan sekuat hati dan dia telah berada dalam bilik mandi bersama aku!

Aku terus mencium cium mulutnya. Dia yang masih terperanjat tidak memberikan sebarang tindak balas. Aku terus menyedut nyedut lidahnya. Kemudian, tangan aku masuk ke dalam bajunya dan meraba raba teteknya. Yati mula sedar akan perbuatan aku dan dia cuba lari. Masih ingat pisau yang aku gunakan untuk mengugut pensyarah aku? Yati cuba lari, tapi aku tampar mukanya sekuat hati dan bibir dia mula berdarah. Dia menahan sakit tapi aku tidak memberi sebarang peluang untuk dia lari.

Kemudian, tangan aku mengeluarkan pisau yang aku letak di lantai. Aku menyentuhkan pisau dengan perlahan ke arah mukanya dan menggerakkan pisau itu perlahan lahan dari pipi ke puting teteknya yang masih berbungkus di sebalik bajunya. Kemudian, pisau itu aku tujukan ke arah pinggangnya.

"Kalau mahu selamat, berdiri diam diam di dinding ini!" begitulah aku mengugut Yati!

Pisau itu benar benar telah menghentikan pemberontakan Yati. Tapi, tangan kanan aku tidak dapat beraksi meraba teteknya! Tangan kanan aku mesti memegang pisau itu untuk pastikan Yati tidak lari! Jadi, aku pun meneruskan menyedut lidahnya. Dia tidak memberi balasan dan aku mula bosan! Dia asyik menangis dan menangis semakin kuat. Aku mencuba cara lain..

Pisau aku masih di pinggangnya dan tangan kiri aku membuka bajunya. Dia menangis semakin kuat. Nafsu telah menguasai aku dan aku sedikit pun tidak kasihan kepada Yati! Malahan, aku semakin ghairah kerana aku semakin menguasai keadaan itu! Selepas menanggalkan bajunya, aku menyumbat mulutnya dengan baju itu.

Yes! Akhirnya dia tidak bersuara lagi walaupun air matanya terus mengalir lebih deras. Kini tinggal colinya sahaja yang membungkus dada. Aku membuka coli itu dengan cepat. Ini semua aku belajar semasa aku menolong Lin, Ana dan Puan Ayuwati membuka coli mereka! Tak sampai 5 saat, colinya jatuh ke lantai dan menjadi basah.

Aduhai, cantiknya tetek dia walaupun tidak sebesar mana. Aku menjilat jilat putingnya. Tangan kiri aku meraba raba teteknya. Aku menumpukan di sana selama 10 minit. Dalam tempoh itu, Yati nampaknya tidak menangis lagi tetapi tubuhnya mengeliat seperti ikan yang baru dikeluarkan dari air. Aku mengetahui dari pengalaman bahawa Yati telah terangsang. Inilah masanya! Aku menanggalkan seluar uniformnya dan celana dalamnya juga.

Satu lagi wanita yang mencukur botak kemaluannya! Pisau aku masih di pinggangnya sebab aku takut dia lari. Aku memang suka pantat yang botak, tanpa sedikit bulupun. Ini memudahkan aku menjilat jilat dan lebih senang aku mengesan biji kelentit wanita. Yati masih dalam posisi berdiri. Aku memaksa kaki kirinya dinaikkan ke dinding bilik mandi. Dia menggelengkan kepala! Aku rapatkan pisau itu ke daging pinggangnya! Dia menurut..

Kini aku dalam posisi mencangkung untuk menjilat pantatnya itu. Aku menjilat jilat belahan pantatnya seperti menjilat aiskrim. Aku yakin Yati sedang menikmati perbuatan aku. Kini Yati semakin mengeliat tubuhnya. Aku mencari cari biji kelentitnya, jumpa! Aku terus menjilat di sana. Badannya seperti terkena kejutan elektrik dan menghayun tidak tentu arah. Kini, aku telah menguasai diri Yati. Jadi, aku meletakkan pisau aku.

Aku terus menjilat jilat pantatnya. Dalam agak agak 2 minit sahaja, kakinya yang di dinding itu tidak dapt bertahan dan menjepit kepala aku. Dia menekan kepala aku. Aku tahu dia telah mencapai orgasme. Tugas aku sudah 50 % selesai. Aku mencapai semula pisau aku dan memaksanya membuat gaya doggie.

Dia yang masih menikmati sisa orgasmenya tadi menurut dengan lemah. Kini aku mahu merasmikan anak dara seorang ini! Hati aku bersorak gembira, batang aku menjerit jerit! Tapi, Yati tidak dapat menjerit kerana mulutnya telah disumbat dengan bajunya. Aku yang sememangnya telah bogel menghalakan batang aku ke pantatnya.

Dia menggelengkan kepalanya lagi semasa merasakan batang aku mula masuk ke pantatnya. Aku tidak peduli. Aku terus memaksa batang aku masuk walaupun sempit. Aku gagal 4 kali tak dapat masukkan sebab sempit sangat. Aku tekad dan masukkan dengan sekuat hati dan tumpuan.

Bless.. Aku rasa ada sedikit cecair mengena batang aku. Aku membiarkan batang aku seketika untuk menikmati lubang baru itu. Ahh.. Sedikit panas dan sangat lembap. Batang aku sangat menikmati keadaan itu. Kemudian, aku mengeluarkan batang aku 75% dan memasukkan semula. Gila.. Sungguh enak rasanya! Kepala Yati turut terangkat angkat. Aku tidak pasti samada dia sakit atau menikmati batang aku. Itu semua aku tidak peduli.

Aku meneruskan acara sorong tarik itu. Sungguh nikmat rasanya. Nikmatnya sedikit berbeza dengan Lin dan Ana. Mereka berdua masih di bawah umur, jadi pantat mereka masih belum berkembang sepenuhnya. Puan Ayuwati pula telah masuk golongan wanita tua. Pantatnya telah kehilangan rasa elastik dan rasa cengkaman. Pantat Yati pula baru masuk tempoh yang sesuai. Seperti buah mangga yang masak tepat tepat pada masanya, tidak terlalu muda dan tidak pula dagingnya menjadi lembik. Tapi, "mangga" Yati telah ditebuk tupai. Tupai itu adalah AKU! Haha.

Perasaan itu memang tidak dapat digambarkan dengan kata kata. Sangat enak, rasa seperti sedang terbang melayang layang, otak kosong tiada tekanan. Aku meneruskan acara sorong tarik itu sangat lama, batang aku tidak mencapai klimaks cepat sebab tadi aku telah melancap. Seronoknya semua itu.

Kepala Yati terangkat angkat sekejap, lepas itu menggeleng geleng sekejap. Aku kira dia telah 3 kali orgasme. Setiap kali orgasme, Yati akan meronta ronta dan menarik badan aku melekap kuat di badannya. Nampaknya dia sangat suka dan menikmati permainan aku.

Aku tidak dapat bertahan lama lagi, batang aku telah mencapai kemuncak maksimum. Aku merasa ada cecair yang akan meletup keluar. Aku menahan seketika dan mencabut batang aku cepat cepat. Aku memancut di luar, lantai bilik mandi itu penuh dengan kesan kesan air mani aku. Ahh ahh ahh.. Aku lupa dunia untuk seketika. Bila aku sedar, aku lihat batang aku ada sedikit kesan warna merah. Sah aku telah merasmikan anak dara ini.

Aku menolong Yati memakaikan pakaiannya semula. Dia hanya menangis sahaja tapi aku kata aku sayang kepadanya dan sangat cinta kepadanya. Aku kata aku telah meminati dia sejak kali pertama aku jumpa dia memungut sampah di luar bilik aku. Dia kata dia juga memendam rasa kepada aku tapi dia tidak sangka akan berlaku kejadian sebegini. Aku melutut di depannya dan menangis seperti menyesali perbuatan aku. Aku memohon ampun berkali kali. Aku juga berpura pura menangis di depannya.

Akhirnya, dia berkata, "Sudahlah, Yati pun sebenarnya seronok tadi, cuma Abang ni terlalu kasar pada mulanya. Tengok, pipi Yati berdarah sebab Abang!" Aku melumat lumat bibirnya dan dia membalas penuh kasih sayang. Aku mengatakan "I Love You, Yati" berkali kali kepadanya. Selepas itu, aku berpesan kepadanya aku ada hadiah untuknya.

Baju putih yang lusuh aku keluarkan dari almari aku. Kemudian, di depan Yati, aku mengelar jari aku di hadapan Yati. Aku tuliskan perkataan "I LOVE U" di atas baju putih itu. Yati terharu dengan perbuatan aku dan memasukkan jari aku ke mulutnya.

Dia melarang aku berbuat seperti itu lagi. Dia kata hatinya sakit kalau aku buat seperti itu. Baju itu aku hadiahkan kepadanya sebagai tanda cinta aku. Yati benar benar terharu dan mengalirkan air mata semasa menerima baju itu. Aku cium dahinya dan aku kata "Take it Yati, I Love You forever"..


E N D

0 comments:

Post a Comment