Pages

Saturday, December 8, 2012

Vagabond Remaja - 1

Vagabond remaja ini meneruskan kembara nyalangnya. N menyelusuri kehidupan keremajaannya. Kini dia melangkah ke tingkatan 5, usianya sudah 17 tahun (sama deh dengan peminat dan pembaca setia situs Rumah Seks), tingginya 176 cm, berdada bidang, rambut kemas, muka bersih tanpa misai dan janggut dan masih tidak gemar memakai seluar dalam yang kini memiliki penis sepanjang 17 cm dan sebesar 12 cm diameter ketika ereksi.

N merehatkan tubuhnya setelah menyalakan perun api, membakar kayu-kayu kering yang baru dikutipnya di kebun di belakang perumahan sewa itu. Gemersik bunyi ranting-ranting terbakar menghidupkan semangatnya, menyalakan yakin dirinya. Sekali sekala terbit percikan api laksana bunga api jatuh menghempap bara. Asap dari perun api yang menjulang itu naik berkepul-kepul ke udara. Dia memerhatikan dengan tekun. Hidup ini bagaikan asap yang menerawang. Setebal-tebal asap datangnya angin bekirap juga.

Perumahan sewanya sunyi dan sepi. Hanya keluarganya dan Ah Zainah yang tinggal. Yang lain sudaHPun pulang ke kampung halaman masing-masing untuk menyambut Hari Raya. Peluang untuk pulang ke kampung amat jarang berlaku kepada keluarga N. Ia melibatkan kos yang tinggi dan kedua abah N tidak mendapat cuti untuk liburan sedemikian. Jadi dia sekeluarga terpaksalah berhari raya di perantauan. Ini sudah lumrah dan kebiasaan bagi N.

Kereta Taz Rahim sudah dua hari tidak kelihatan. Sedangkan Hari Raya akan berlaku sehari dua lagi. Isterinya, Az Zainah yang tinggal di rumah sendirian.

Sejak balik dari kursus di Klang Selangor, N sudah menemui Ah Zainah sebanyak tiga kali. Dan pertemuan tiga kali itu menghasilkan 9 kali round mengongkeknya. Memang enak dan sedap liang vagina Az Zainah, makin mengemut dan mengcengkam kontolnya bila keperwiraan lelakinya berendam dalam kewanitaan Az Zainah.

Wanita yang terpinggir itu amat mengemari digauli oleh N. Malah teramat suka, cuma dia mengawal dirinya agar tidak keterlaluan yang bakal mengundang ketahuan orang-orang sekeliling terutama suaminya. Biarpun dia mahu disetubuhi setiap hari namun dia merelakan dirinya disetubuhi seminggu sekali pertemuan oleh N.. Dan Az Zainah tetap merasakan kontol N sendat tersekat dalam cipapnya senantiasa membuatkan dia terpaksa berjalan tonggek. Perasaan itu membantu ia menahan nafsunya yang senantiasa bergelora.

Petang itu rumah Az Zainah sedikit riuh. N berhenti dari pacuan basikalnya lalu menolak basikalnya. Dia menolak basikalnya di laman rumah Az Zainah.

"N.., singgah jap" pelawa Az Zainah sengih sambil melambai kepada N.

N mampir. Dia melihat ada dua orang wanita yang duduk degan Az Zainah di depan meja sambil memotong sayur dan bawang. Membuat persiapan untuk berbuka puasa senja nanti.

"Duduk N," kata Az Zainah. N memparkir basikalnya sambil senyum. Dia masih dalam pakaian seragam sekolahnya.
"Kak kenalkan, ini Kak Fauziah sepupu akak, kami sebaya cuma Kak fauziah ni tua setahun dari akak. Dia beraya dengan akak sebab suaminya tiada" kata Az Zainah dan N angguk memandang tepat ke wanita yang tersenyum manis itu.
"Dan yang sebelah tu Kak Norma, adik angkat akak. Dia sound trouble skit-bisu dan pekak tapi yang lain normal."

Kak Fauziah 32(th), muka iras pelakun filem Noor Azizah, hitam manis dengan susu kembarnya sederhana besar, tidak kurus dan tidak gemuk. Rendah dalam 155 cm tingginya.

"Apa kabar Kak" N menegur Kak Fauziah.
"Baik dik, ni kali pertama raya dengan Kak Zainah ni. Syukur ada juga sedara. Suami akak bertugas di seberang tak dapat balik raya, tinggallah akak dua beranak. Nasib baik Kak Az zainah ajak temankan dia," kata Kak Fauziah tersenyum lebar.
"O mana anak akak?" tanya N.
"Ada tengah tidor. Nakal tu. Baru dua tahun lelaki. Lasak," balas Kak Fauziah sambil diperhatikan oleh Az Zainah dan Kak Norma yang sering ketawa.
"Akak ni lak berapa usia dia?" tanya N menunjuk ke arah Kak Norma.
"Tua dari kau N.. Masuk 20(thn) tapi dia kureng skit.. Namun apapun dia tetap adik akak walaupun anak angkat," kata Az Zainah mericih bawang dan mula mengesat matanya.

N memerhatikan Kak Norma yang bisu dan pekak. Dia boleh bersuara tetapi buah butir cakapnya tidak jelas. Jadi dia menggunakan bahasa isyarat berbicara dengan Az Zainah dan Kak Fauziah. Orangnya sederhana, putih mungkin anak Cina dijadikan anak angkat, teteknya membonjol besar dari milik Az Zainah dan Kak Fauziah, pungungnya lebar dan besar. Dia senggih dan menganggukkan kepalanya seperti mahu bercakap dengan N.

Mereka ketawa bila Kak Norma menunjuk isyarat bagus bila N diperkenal-kan kepadanya. Dia rasa gembira dan N angguk aje sambil membalas dengan menunjukkan isyarat ok sahaja.

"Tak balik kampong N?" tanya Kak Fauziah, sepupu Az Zainah.
"Tak kak.. Abah tak dapat cuti. Lagipun banyak belanja abah tak mampu," jawab N menghela nafas.
"Kat sini pun leh raya juga, mana pun sama" balas Az Zainah tersenyum walaupun jauh di sudut hatinya sugul.
"Mana Taz Rahim kak?" tanya N lagi.
"Dia tahun ni raya rumah isteri mudanya," balas Az Zainah bersuara tinggi.

Kak Norma bertepuk tangan dan ketawa. Entah apa yang lucu N sendiri tidak tahu. Namun ketawanya membuatkan teteknya terhinggut-hinggut. N memerhatikan sahaja.

"Ooo patutlah akak membawa teman kat umah.. Rupanya Taz Rahim balik ke Rompinlah berhari raya."
"Ya N.. Seminggu dia di sana.. Tu yang akak bongeng.. Nasib baik Kak Fauziah dan Kak Norma ni ada menemankan akak.." balas Az Zainah.
"Kan N ada.. Boleh temankan juga" N menyampuk.

Az Zainah ketawa. Kak Norma mengikut. Kak Fauziah tersengih saja.

"Kau teman lain N.. Ni teman waktu raya.." sahut Az Zainah menjeling ke arah N sambil mengherutkan bibirnya.

Kak Fauziah memerhatikan N setelah mendengar jawapan Ah Zainah. Terbetik juga di hatinya akan sesuatu. N, anak muda itu boleh tahan juga. Ganteng dan segak. Tambah melihat ke selangkang N dalam berecelana, 'anu'nya yang terbonjol itu jelas kelihatan lekuk-lekuknya dari luar celana. Terasa juga ghairah menyepuh hati Kak Fauziah.

Kak Norma ketawa terkekeh-kekeh, N tidak tahu apa yang digelikannya atau apa yang lucu.

"Kau jangan amik hati N dengan cara Kak Norma tu" kata Kak Fauziah.
"Tak kak, saya belajar memahami. Mungkin saya akan faham dan boleh bekawan dengan Kak Norma juga," balas N senyum.
"Baguslah kalau kau nak kawan dengan Kak Norma. Cian dia takde geng. Sekurang-kurang kau boleh layan dia N, kami pun mana larat.. Dia ok.. Dia faham apa kita kata, dia tak leh dengar dan bercakap jer. Tapi boleh berkomunikasi dengan cara isyarat," jelas Az Zainah sambil meletakkan pisau yang digunakannya mericih bawang.
"Aaa, aghh huekk," balas Kak Norma sambil menunjukkan isyarat bagus dengan ibu jarinya.

N angguk sahaja sambil senyum.

"Tahun ni kau amik perperiksaan MCE N?" tanya Kak Fauziah.
"Begitulah Kak.. Berat juga"
"Belajar kuat-kuat N. Pastikan yang kau boleh lulus dengan baik. Boleh masuk universiti dan jadi orang besar" sambung Kak Fauziah yang mengopek kobis.
"Betul tu N, Kak yakin kau mampu lulus tetapi kenalah belajar kuat-kuat. Kata orang work smart.." tambah Az Zainah mengenyitkan matanya.

Kak Fauziah memerhatikan gelagat sepupunya, Az Zainah dengan N lalu terbuku dihatinya mengesyaki sesuatu.

"Lama abang bertugas luar Kak Fauziah?" tanya N.
"Dalam tiga bulan di seberang. Kebetulan kursus dan menjangkau raya, Sebab jauh tak dapat balik.." balas Kak Fauziah sedikit mendung.
"Raya mana-mana ok jer Kak. Asalkan kita ingat orang yang kita nak ingat oklah. Saya miss atauk dan opah dan uci kat kampung, tapi nak buat camne abah saya tak mampu buat masa ni," sahut N.. "Lagipun di mana kita, kita leh beraya dan njoy.. Yang mustahak hati kita senantiasa ceria dan bahagia.."
"Yess, buat apa nak susah hati, ya tak?" sambut Az Zainah sengih.
"Ya" jawab Kak Fauziah pendek merenung ke sepupunya.

Kak Norma bertepuk tangan dan ketawa.

Rumah Az Zainah terbuka tetapi kereta Az Zainah tidak ada di depan rumah. N masih belum beraya di rumah Az Zainah. Hatinya berat menyuruh singgah sebentar di bangalo tuan ruamh sewanya itu.

N melangkah masuk lalu duduk di meja yang ada hidangan kuih muih dan ketupat pulut serta rendang ayam dan daging. Kak Fauziah hampir dan menuang air strawberry botol dengan ais dalam gelas.

"Duduk N dan makanlah" pelawa Kak Fauziah dan meletakkan gelas air strawberry di sisi N yang sudah mengambil tempat duduknya di meja itu.
"Eh, mana pergi Kak Az Zainah dan Kak Norma? Mana anak akak?" tanya N sambil mengunyah sepotong kek.
"Mereka keluar, bawa anak akak tu jalan-jalan. Akak yang tinggal kat umah ni. Tengahari karang baliklah mereka" jawab Kak Fauziah senyum mulus.
"Ooo, lama sudah akak nikah dengan abang?" tanya N sambil merenung ke anak mata Kak Fauziah.
"Masuk lima tahun N, dapatlah sorang anak baru usia dua tahun, syukur akak. Cuak dan akut juga kalau takde baby" balas Kak Fauziah.
"Sure lah dapat.. Akak kan lawo. Body ngam dan tambahan kecuil molek orangnya, besstt" puji N melemparkan senyum.
"Isshh mana pula. Taklah lawo mana pun. Biasa-biasa jerr" balas Kak Fauziah dengan hidungnya kembang kuncup mendengar pujian N.
"Kalau orang tak tahu menilai kecantikan akak, sengajalah bodoh lelaki tu. Rasanya suami akak mesti love dan rindukan akak sekarang nie.."kata N.

Kak Fauziah senyum. Hatinya berasa kembang. Lebih kembang bila N memuji-nya. Terair rasa cipap dan mengeryam rasa bijinya. N merenungnya dan dia rasa kekok pula. Panahan dan sinar mata N cukup mengetar dan menyentak listrik di seluruh tubuhnya.

"Kak Fauziah ni sweet tahu, senyum manis berlesung pipit, cakap manja dan mesti manja dengan suami ni.." kata N berdehem dan terkekeh kecil.
"Kau ni N ada-ada sahaja" kata Kak Fauziah sambil mencubit peha N manja.

Bergetar tubuh N sekejap. Dia pula meramas peha Kak Fauziah dan memicitnya. N sedar kontolnya sudah mula membengkak. Apakah Kak Fauziah mahu disetubuhi. Dia meraba-raba perlahan dan berirama di peha Kak Fauziah sampai ke pangkal peha.

Kelihatan Kak Fauziah menghela nafasnya jauh dan dalam.. N meraba-raba perut Kak Fauziah. Perbuatan N itu dibiarkan sahaja ole Kak Fauziah. Tanpa bantahan N meneruskan memegang buah dada Kak Fauziah dari luar kurungnya. Sedap setangan buah dada itu cukup diramasnya. Kak Fauziah berkeluh kesah sambil mengeliat.

Kak Fauziah menarik nafas dan cuba mengawal dirinya. Dia bangun menarik tangan N masuk ke bilik tetamu. Kini mereka berdua sahaja didalam bilik tetamu. Bilik itu dikuncinya..

Pantas dia memeluk N. N mengucup bibir Kak Fauziah dan memainkan lidahnya lalu melumati bibir dan mulut Kak Fauziah. Sambil tangannya menyelak kurung Kak Fauziah melalui tangannya yang di depangkan. Kini dia mula membuka coli Kak Fauziah dan terburailah payudara Kak Fauziah memperlihatkan kekerasannya di mata N. N menyentuh puting payudara Kak Fauziah yang sudah duduk di tubir katil. Dia menyonyot, menjilat dan menghisap puting warna hitam itu.

"Uuhh.. Ahh, nyamann" desis Kak Fauziah sedang N meramas-ramas buah dada yang sederhana besar itu. Buah dada yang sudah mengeras dengan putingnya menegang.

Kak Fauziah mendesah sambil tangannya meraba-raba bahagian depan seluar N. Dia sudah berbaring di atas katil dengan bersandarkan dua buah bantal. Kontol N dipegangnya..

"Ohh.., isshh.. Ohh" Kak Fauziah mendesis bila memegang kontol N yang masih berada dalam balutan celananya.

N memerhatikan sahaja tangan itu terhenti sekejap bila cuba mengenggam batang zakarnya. Kak Fauziah menutup matanya, N kembali mengucup bibir Kak Fauziah dan memainkan lidahnya sambil meramas kedua-dua belah buah dada Kak Fauziah. Kak Fauziah mengerang. Kak Fauziah membalas kucupan N dan menyedari kain kurungnya sudah ditanggalkan dan juga seluar dalamnya yang berwarna cokelat cerah. Baju, kain dan seluar dalamnya sudah berada di atas lantai di tepi katil. N menikmati dan memandang tubuh Kak Fauziah yang halus kulitnya, buah dada yang ranum dan mekar, perut yang sedikit pecah di bahagian bawah, tundun yang tembam, cipap yang berumput halus dan lurah cipap yang sudah basah bila jari jemari N menjalar di taman birahi itu.

N mula menjilat tengkuk Kak Fauziah. Lidahnya menari di tengkuk kemudian beralih ke cuping telinga. Kak Fauziah merintih dan mengelus manja sambil memeluk N yang sudah bogel. Tangannya meraba-raba dada N. Dia mengucup dada N yang bidang itu sambil lidahnya bermain di puting N pula. N merasa kegelian dan syahwatnya terangsang. Buah dada Kak Fauziah diramas keduanya, sambil N mengalihkan hisapan dan nyonyotan ke puting susu Kak Fauziah.

"Uuu.. Arghh.. Sedpp N.. Lama akak tak rasa gini.." desah Kak fauziah yang nampaknya kehausan sangat. Dia juga bertindak dan tangannya yang kecil itu mula menjalar ke bawah perut dan pusat N. Dia menyenuh kontol N. Cuba memegang kontol yang sudah mula mengeras, besar dan panjang..
"Uhh boleh ke masuk N.. Besar dan panjangnya kote kau.. Bole ke.."

Persoalan itu bukan baru.. N tidak mahu menakutkan Kak Fauziah. Dia mahu menydiakan Kak Fauziah bersedia dan mau menerima keperkasaanya.

"Suami akaknya ada cam N punya..?" tanya N yang meraba dan memainkan jarinya lembutnya di kelentit Kak Fauziah. Kak Fauziah mengelus, merintih, meraung dan mengeruh. Cipapnya sudah basah.
"Mana ada N.. Kecil jerr.. Butuh kau besar akak takutt," kata Kak Fauziah cuba memegang batang zakar N dalam gengamannya.
"Tak usah kak, sabar mesti sedap nyerr.. Kita cuba.. Kita main slow and steady ok," N berbisik di cuping telinga Kak Fauziah sambil jarinya dimasukkan ke lubang faraj Kak Fauziah.
Kak Fauziah mengelinjang dan mengejang ubuhnya, "Uuu sedap usapan kau tu N.. Sedap rasa kat cipap dan biji akak.."

N pantas menyembamkan mukanya ke cipap tembam Kak Fauziah.. Sambil tangannya meramas dua buah dada dan mengentel puting susu milik Kak Fauziah, mulut dan lidahnya menjalar di liang cipap Kak Fauziah. Liang dan lurah yang sudah berair dan N menelan air manis yang dihisap dan disedut dari cipap Kak Fauziah.

Kini lidahnya bermain di kelentit, perlahan putaran lidahnya membuatkan Kak Fauziah mengangkat tubuhnya menahan kesedapan.

"Uhh N.. Sedapp."

N meneruskan pengembaraan lidahnya masuk ke lubang faraj, di situ dia mundur mandirkan lidahnya mmbuatkan Kak Fauziah mengepit muka N dengan kedua belah kakinya, dia mengelinjang menahan kegelian yang amat sangat, dia menjongkitkan tubuhnya dengan kepalanya mendongak kebelakang bila N menyedut lubang faraj dan meminum besih air dari lubang faraj Kak Fauziah..

"Humakk.. Sedapp.. Sedapp akak kuarr" Kak fauziah meneran menahan sedap sambil memegang kepala N yang masih bermukim di cipapnya.. Dan N dapat merasakan mukanya basah semula akibat semburan air klimaks Kak Fauziah..
"N masukkan butuh kau yang besar dan panjang ni" kata Kak Fauziah yang mengenggam erat batang zakar N.

N menyediakan dirinya untuk menghenjut-dia meletakkan kepala zakarnya lalu ditekannya kepala zakar ke lubang faraj Kak Fauziah..

"Slurr.. Slurrpp.." bunyi kepala kotenya masuk berinteraksi dengan air mani Kak Fauziah yang sudah beberapakali klimaks..
"Aduhh.. Audhh.." renggek Kak Fauziah merasakan kebesaran zakar N masuk ke lubang farajnya..
"Pelan-pelan N.. Ok.. Henjut.. sudah masukk bestt. Sedapp.. Nyamann.." desau dan desis Kak Fauziah mengerang kuat dan menjerit-jerit bila N mula menghenjut zakarnya mundar mandir di dalam lubang faraj Kak Fauziah.

N menekan dan menghenjut tetapi masih merasakan sekatan dalam lubang faraj Kak Fauziah.. Kak Fauziah menolak dan menahan dada N.

"Slow N.. Slow.. Henjuut lagi.." arah Kak fauziah sambil mengelinjang dan terangkat-angkat buntutnya mengikut iramka henjutan N.
"Arghh.. Huu penuh akak rasa lubang akak.. Senak" balas Kak Fauziah mengerang dan menjeritt. Dia sudah mencapai puncaknya sambil N meneruskan henjutan yang kuat, dalam dan kasar dan Kak Fauziah masih mampu menerima henjutan itu walaupun dia sudah letih dan berpeluh.
"Kak.. Terima air kasih saya kak.. Urghh, Bestt Kak kemut kak.." N menjerit dan Kak Fauziah memainkan dinding dan saraf vaginanya untuk mengemut batang zakar N yang berada dalam lubang farajnya. N terkulai. Kak Fauziah memeluk tubuh N yang menindih tubuhnya dengan penuh rasa sayang. Masing-masing tercunggap-cunggap.

Bersambung . . . .

0 comments:

Post a Comment