Pages

Saturday, December 8, 2012

Don't shit where you eat - 1

Aku sebenarnya mempunyai prinsip aku yang tersendiri iaitu, 'Don't shit where you eat' ataupun jangan lempar pasir dalam periuk nasi sendiri. Tapi yang lebih tepat, aku tak buat hal-hal sexcapade aku di pejabat. Rata-rata staff aku semua ingatkan aku ni orangnya baik-baik, dia orang tahu yang di pejabat aku memang baik dan beretika, one of the executive department lah katakan. Tapi once aku di luar waktu pejabat, hanya ahli sexcapade aku sahaja yang tahu bagaimana aku yang sebenarnya. Prinsip aku ni terus roboh kerana Zita. Hari tu.. (tahun lepas)

Aku pun tak tahu macam mana aku boleh terlupa sampai beg bimbitku (yang mengandungi laptop, dompet dan peralatan peribadiku seperti vibrator) tertinggal di pejabat. Dah separuh jalan aku memandu, termasuk meredah traffic jam yang boleh membuatkan seseorang itu yang depress bertambah depress.

Nak tak nak, aku terpaksa berpatah balik. Silap haribulan kalau Mat Bond (panggilan aku kepada anggota polis, tak kira sama ada cawangan traffic mahupun cawangan lain) ada road block, tak pasal-pasal aku di saman. Jarak office yang hanya mengambil masa 15 minit menjadi hampir 1 jam lamanya dek kerana traffic jam tapi akhirnya aku sampai juga. Department aku yang berada di tingkat 1 memudahkan aku masuk ke bilikku tanpa perlu menaiki lif dan yang lebih mudah, aku ada spare key pintu belakang daripada tangga yang biasanya jadi tempat persidangan asap sedunia (tempat lepak isap rokok) staf lain yang tidak mempunyai bilik sendiri.

Hairan juga aku melihatkan pintu belakang syarikat tempat aku bekerja tu tak berkunci. Aku dah bersedia dengan penyembur lada hitam yang aku bawa dalam poket seluar setiap masa, just in case anything bad is about to happen. Dengan gaya macam pencuri (senyap-senyaplah maksudku) aku melangkah masuk ke ruang pejabat yang sudah lengang. Semua staf dah balik. Lebih menghairankan aku, bilik pejabat aku terang benderang sedangkan aku sendiri yang tutup suis lampu bilik aku tadi.

To make long story short, aku lekapkan telinga aku di pintu bilik aku. Tapi nasib baik aku berlemah lembut semasa nak lekapkan telinga, apa taknya, pintu tu tak berkunci, tak bertutup rapat pula. Tertolak saja sikit, dah terkuak pintu tu. Naik terkeluar biji mata aku melihatkan siapa yang ada di dalam. Apa taknya! Kerani aku si Zita dengan asyiknya menggunakan vibrator aku dan menonton sesuatu at my laptop. Tak amanah betul! Dah lah selongkar beg aku, barang-barang aku plak digunakannya. Tapi bagus juga! Kurang-kurang aku tahu yang minah ni ada nafsu jugak. Masakan tidak, dialah kerani pertama yang aku jumpa memang skima habis. Protokol nak mampus. Dah tu tak berkawan plak dengan sesapa kat dalam ofis ni. Dia dengan dunia dia dan kerja dia.

Waktu tu Zita punya mata separuh terpejam tapi aku yakin dia tengah tengok sesuatu kat laptop aku tu. Hah! Dah sah. Ini mesti tengok video blue yang aku download dari internet. Dari perasaan kurang senang, aku jadi terangsang plak tengok minah ni. Apa-apa pun line kena jaga. Nanti nama aku naik, silap-silap kena buang kerja. Aku ke pintu belakang department aku, lalu mengunci pintu tersebut. Lepas tu, cepat-cepat aku ke tempat mengintip aku tadi. Kali ni aku tengok Zita mengetap bibir.

Hmm.. Boleh makan budak ni.., bisik hati aku. Apa taknya aku pun stim tengok Zita macam tu. Tak sangka exteriornya skima tapi interior dia. Fuh!! Kalau aku yang bisex ni pun stim, kalau laki tengok aku rasa Zita ni jadi kes rogol terus saat ni jugak. Kebaya Zita dah terbuka sana sini. Butangnya dah banyak yang terbuka. Cup branya sebelah dah ditarik ke atas. Tersembul tetek dia yang aku agak Cup D (besar betul, tak padan dengan tuannya, tapi biasanya tak lah tampak besar sangat bila dia pakai baju) terkeluar daripada bra. Putingnya bulat, keras sebesar tudung botol minyak cap kapak. Badannya memang putih kontras betul dengan aerolanya, agak kehitaman. Kain kebaya yang terbelah di bahagian tepi dah terselak luas. tampak jelas cipapnya yang dah basah. Cipapnya dicukur licin dan yang paling aku syok, kelentit Zita time mengembang tu, mak aih! Besar, panjang. Macam konek baby (Korang jangan ingat, budak pun aku balun. Aku tengok nephew aku punya masa nak tolong akak aku salinkan diapers) Tak macam awek lain kelentit dia ni.

Tengah sedap aku perhatikan dia, Zita time ni dok menyorong tarik vibrator aku. Suaranya yang tadi tak dengar langsung kini dah mendesah. Matanya dah terpejam rapat. Puting teteknya yang terjojol tu dipicit-picitnya. Aku ambik kesempatan ni untuk menolak perlahan-lahan yang mungkin pintu bilik pejabat aku. Dia tak perasan pun bila aku betul-betul berada di depannya.

Cepat-cepat telefon bimbit aku keluarkan. Untung juga telefon aku ada kamera (ala company punya), terus aku rakam perbuatan dia selama mana handphone aku mampu. Tu pun tak perasan lagi yang dia sekarang ni bukan keseorangan. Lebih kurang 30 saat kemudian, dia membuka matanya. Terus kelam kabut dia betulkan kain dia tapi bukan lagi tutup tapi sebenarnya lagi terbuka. Bila Zita berdiri je semua butang baju dia terbuka.

"Err Cik Sarah.. Erm.. Saya.. Saya.." nak cakap pun dah tak betul si Zita ni. Aku buat-buat muka bengang.
"Apa yang awak buat ni?" tanya aku. Control bengang.
"Kenapa barang saya awak selongkar? Beg yang awak selongkar tu bukannya harta office! Tak amanah awak ni!" Dengar saja perkataan Amanah, Zita terus menangis.
"Minta maaf Cik Sarah." Terketar-ketar suara dia.
"I'll report you to our Admin. You better start find a new job right at this minute." kataku dengan suara meninggi.

Well, aku ada hak aku untuk marah sebenarnya. Aku kan executive tapi bukanlah aku nak riak.. Gaji pun bukannya besar sangat. Ada kereta pun, kereta company. Hehehe.

"Tolonglah Cik Sarah.. I can't afford to lose my job. I'm the breadwinner for my family. Mana kami nak tinggal nanti? Apa kami nak makan nanti.." Sempat pula panjang lebar dia minta simpati. Aku diam. Sengaja aku renung tajam-tajam mata si Zita.
"I'm.. I'm.. I'm willing to do anything as long as you give me a chance.." Dalam hati aku ketawa. Jerat dah mengena. Aku menghela nafas. (Kononnya tengah mempertimbangkan suatu keputusan)
"Anything?" tanyaku. Zita hanya mengangguk.
"Baik. Kemaskan barang-barang saya and get dress. I'll wait for you. We'll discuss it in my car, not here!"

Sepatutnya aku meninggalkan Zita untuk mengemaskan barang-barang aku dan membetulkan pakaiannya tapi aku tetap berdiri di situ. Aku perhatikan satu persatu apa yang Zita buat. Yang buat aku curious cara Zita mengenakan pakaian dia ni, macam tengah seduce aku. Matanya tepat merenung aku sambil dia membetulkan teteknya di dalam bra.

To make long story short (again)..

"Anything?" tanyaku sekali lagi sebaik sahaja aku dan Zita berada di dalam keretaku. Kami masih di parking lot. Zita mengangguk.
"Even sex?" tanyaku lagi. Zita mengangguk lagi.
"OK.. I want to see you playing with yourself."
"Kat sini Cik Sarah?"
"Yes"

Zita mengeluh. Matanya meliar memandang kawasan parking lot. Perlahan-lahan Zita menyelak kain belah kebayanya. Dengan bersusah payah dia menanggalkan seluar dalamnya tanpa aku suruh. Direbahkan seat lalu dia menyandar pada pintu kereta sementara kaki kanannya dilunjurkan ke arah seat yang direbahkan. Lutut kaki kirinya disandarkan pada dashboard. Macam dah biasa buat show dalam kereta budak ni. Tak payah bagi instruction langsung. Pukinya terus ternganga, masih basah daripada sessi di dalam bilik pejabatku. Semerbak bau air gatal Zita.

Kalau tadi aku tengok dari jauh, sekarang ni cipap Zita tak sampai 3 kaki jaraknya. Kalau aku gapai pun, aku dah boleh sentuh bijik kelentit Zita. Zita mula menggentel-gentel kelentitnya. Kelentitnya makin lama makin mengembang dan membesar. Seriously, memang besar macam konek baby.

Sekejap sahaja Zita sudah mula mengerang.

"Oow.. Oow.. Ss.." Matanya terpejam rapat.
"Kenapa you selongkar beg I" tanyaku. Pergerakan Zita terhenti, matanya terbuka.
"Don't stop!" Zita akur. Dia menyambung kembali menggentel kelentitnya.
"At (mmph) first, I nak (sst) tahu siapa punya." kata Zita. Satu demi satu dia mengucapkannya diselang-seli dengan keluhannya.
"I found (ah.. Ah.. Ah) the vibrator, and it's been (ah.. ah.. ) a long time since i had (oo) anything (oh.. oh.. oh,,) in me."

Mata aku tak lepas dari memandang kelentit Zita. Kalau tak kerana aku nak tahu kisah si skima sorang ni, kat situ juga aku nyonyot konek baby si Zita ni.

"Oh.. Oh.. Oh.. Cik Sarah.. Tolong.. Sst.." Tiba-tiba je Zita macam orang histeria.
"Tolong apa?"
"Picit bijik saya.."

Wah! Ini sudah bagus. Aku tak tunggu lama. Aku tolak habis kerusi aku dan aku jatuhkan seat penyandar. Aku betul-betul menghadap Zita. Bila aku rebahkan seat bahagian aku, Zita dengan selesanya mengangkangkan kakinya untuk aku. Aku terus picit kelentit Zita yang dah keras.

"Auww!" Panjang jeritan Zita bila jari aku menyentuh dan menyepit kelentit dia.
"Sedap Sarah.. Oh yes.. Oh yes.." Matanya terpejam rapat. Punggungnya digoyang-goyang melawan picitan jari-jari aku kat kelentit dia. Bila dah sedap terus bertukar panggilan Cik untuk aku tu.. Tak kisah lah..
"Gonna cum! Gonna cum!" Zita seperti orang membaca mentera. Berulang-ulang kali dia mengulangi kata-kata yang sama. Aku rasa kereta aku tu mesti bergoyang sakan kalau ada orang kat luar tengok.

Bersambung . . . .

0 comments:

Post a Comment