Pages

Saturday, December 8, 2012

Buah hatiku isteri orang - 2

Dekat dua minggu, aku diam apabila bersama dengannya. Aku sugul. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan semuanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati. Aku sayang dan kasih kepada suamiku, tapi aku luka dan siksa dengan permintaannya itu.

Hatiku parah. Aku cuba menjalankan kerja-kerjaku di pejabat sebaik mungkin sambil menebat hati kecilku. Aku benar-benar dituba dengan kebosanan dengan masalah yang kudepani.

Di pejabatku.. Dan aku menegur nick Buahatikuis3Org.. Di chenel veteran.. Break record. Sebab enam tahun aku tak chat, kini aku memulakan chatting semula. Dan aku menegur nick itu.. Lalu kami chat.. Aku mahu meredakan masalah hatiku yang memberatkan pundak marahku.

Chatting aku dengan Abang N selesai sebab aku ada meeting petang itu. Aku mengeluh sambil membaca jawapan Abang N. Kemudian menutup komputer dan mengambil fail serta dairy lalu keluar dari bilikku menuju ke bilik mesyuarat.

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak. Senyumku untuk Abang Shafie telah tawar dan tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka. Tercuka.

Namun, Abang Shafie masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walaupun sambutanku hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walaupun aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.

Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Shafie benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

Dengan hati yang calar berguris luka, aku mengizinkan Abang Shafie bernikah lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Shafie itu kepada Izah. Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Izah buat dirinya.

"Aini? Aini serius?"
"Ya Abang. Aini sendiri akan cakap pada Izah. Aini lakukan ini semua atas kerelaan hati Aini sendiri. Abang jangan risau. Aini jujur terhadap Abang. Aini mahu lihat Abang bahagia," ujarku senyum tawar.

Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuh-nya. Namun jelas dan berkarat parutnya.

"Abang rasa serba salah. Abang tahu Abang telah lukakan hati Aini. Tapi.. Aini sedikit pun tidak marahkan Abang. Aini terima segalanya demi untuk Abang. Abang terharu. Abang.. Malu dengan Aini."
"Tapi.. Abang kena ingat. Tanggungjawab Abang jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Aini harap Abang dapat laksanakan tanggungjawab Abang sebaik-baik mungkin."

Aku bermadu. Suamiku nikah lagi dengan izinku.. Aku yang menurunkan tandatangan untuk suamiku berpoligami..

Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya. Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun.

Fikiranku melayang terkenangkan Abang Shafie dan Izah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru. Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Seronok Abang Shafie dapat lubang cipap baru. Dapat menyetubuhi Izah yang muda dalam usia 26tahun. Seronoklah dia merendamkan kotenya seperti dia merendamnya ke dalam cipapku dulu.

Aku benar-benar lemas. Hidup kena teruskan juga. Aku kini bermadu dan berkongsi lelaki. Terasa aku bodoh. Lelaki bernama suami hanya hendak mengena dan mengongkek sahaja. Petang di sebatang jalan sunyi diatas bukit menghadap ke sebuah ampangan dalam sebuah kereta dengan hawa dingin dan enjin dipasang dan dihidupkan..

"Apa rasa Aini suami dah nikah secara rasmi minggu ni?"
"Soalan cepumas dan soalan sensitif Abang N. BAdd and sickening.."

Aku menahan sebak. Aku menahan airmata. Tidak tertebat dan merembas juga lalu Abang N mengesat airmataku dengan tisu.

"Menangislah it is good for you." Seru Abang N lagi.

Aku merenung dalam kelabu mataku ke wajah bersih Abang N. Dia tersenyum. Dia tahu aku mengigit jadam pahit yang memalit deria rasaku yang tercuka namun dia cuba juga menceriakan aku.

"Kalau boleh I tak mahu menanggis."
"Than don't. Laugh and shout aloud now. Buat apa ditangisi perkara yang telah you setujui. At least you know you have to share your husband."

Aku tunduk dan hatiku sakit. Aku mengangkat mukaku semula dan menjerit sekuat hatiku. Abang N mengikut aku dan kami sama-sama menjerit.

"Jom keluar kereta.. Kita menjerit kat luar halakan ke ampangan."Ajak Abang N dan mematikan enjin keretanya lalu keluar.

Aku mengesat mataku, membetulkan cermin mataku dan keluar dari kereta. Abang Nmendepangkan tangannya dan aku masuk dalam pelukannya. Kami menghadap ke ampangan. Kami menjerit sekuat-kuat hati kami.

"You feel good dear? "Tanya Abang N memegang tanganku dan meramas-ramas dengan jari jemarinya.
"Yess.. Perkara sudah berlaku. Buat apa diratapi. I sendiri yang memberikan hukuman ke atas diri I."

Angin bukit dan bau hutan menyucuk hidung dan menyegarkan. Aku memegang tangan Abang N dan berada dalam pelukannya. Jantungku berdebar dan aku tidak penah dipeluk lelaki lain selain Abang Shafie, suamiku. Namun aku berasa segar dan bahagia bagaikan seekor anak kucing dikapuk tuannya.

Ini kali keempat aku date dengan Abang N dan kami datang ke bukit ini. Dan dengan Abang N aku berkongsi masalahku. Dia seorang pendengar yang baik. Dia menguatkan semangatku untuk menghadapi kenyataan itu. Date yang lalu tidak pernah aku berada dalam pelukannya. Aku juga pelik kerana sikapku berubah dan aku berani datang dengan lelaki asing bukan suamiku.

Sebenarnya aku frust. Sebenarnya aku rindukan suamiku namun pembahgian masa untukku sudah berubah. Aku hanya memiliki suamiku selama seminggu dalam sebulan. Yang lain Abang Shafie menghabiskan masanya dengan isteri mudanya, Izah.

"Cakap tak serupa bikin kan Bang? Kesian anak-anak I tercari-cari bapa mereka dan I have to tell them that bapa mereka ada dua rumah dan mereka ada mak muda. Eii, sakitnya hati.." kataku melepaskan dan menghamburkan kata-kata semampunya.
"Apa rasa you bila you kena share kote suami you sayang? Deep inside your heart. Be fair to yourself." Tanya Abang N.

Soalan itu bagaikan gerudi merobek jiwaragaku.

"Sickening. Tot he is mine.. Now no more. That cock is not worthy to fight for. But thats the cock that gave me our beloved children. I don't enjoy it anymore. Lebih-lebih lagi with him. Hanya melepas danb melaksanakan tanggung jawab.my husband was never good in bed either." Jawabku terus terang kepada Abang N.
"What do you mean Aini?"
"Until this date-yes dia fuck saya Bang. Tapi klimaks dan kepuasan tiada. He is a quicky.." Jawabku lagi membuka pekung didada dan meludah ke langit kena semula ke muka sendiri.

Aku merenung anak mata Abang N dalam kekaburan mataku. Mataku kuyu bila Abang N mengusap dan menjalari lenganku dengan jari jemarinya. Nafasku kasar.

Perlahan-lahan Abang N memegang wajahku lembut dengan kedua belah tangannya lalu menampal bibirku dengan bibirnya. Pantas menjulurkan lidahnya dan bermain dengan lidahku.

*****

Hujan petang itu turun mencurah-curah. Angin juga bertiup kuat. Kilat memancar guruh berdentum. Kami beredar dari perbukitan dan Abang N memacu keretanya dalam hujan yang tetiba turun dengan lebatnya..

Di situ, di dalam master bedroomnya, dalam sebuah bangalo, di sebuah kawasan elite.. Aku berlabuh di bangalo Abang N. Aku benar-benar malu dicumbu.. Dirayu.. Diulit.. Diuli.. Belum pernah seusia pernikahanku-sewaktu mahu bersetubuh aku berbogel terus. Never.

Dan bila Abang N membogelkan-aku benar-benar merasa malu yang amat sangat.. Now what happens.. Aku bogel tanpa seurat benangpun depan Abang N, lelaki bukan suamiku.

"Fuyoo tetekmu tegang kencang, puting susumu cokelat senang.., cerah kulitmu mata Abang jalang.." Abang N mengusap pangkal dadaku sambil memuji harta milikku.
"Malu lerr.. Tak biasa camni.." Kataku menepis tangan Abang N yang tangannya mula merayap.
"Jangan malu.. Jangan segan sayang. You should be happy dan bangga you memang lawo dan memiliki tetek yang mengiurkan lelaki," kata Abang N sambil membelek tetekku.

Tetek adalah alat sensitifku dan seluruh kawasan dada boleh merebah dan mencairkan aku sekiranya diulit dan diuli dengan sebaik-baiknya. Bunyi hujan dan guruh kedengaran di sebalik daun tingkap yang ditutup. Bibirku dikucup panas oleh Abang N. Aku membalas dengan meng-hisap lidah Abang N dan mempermain lidahnya dengan lidahku. Kami bertukar air liur lalu menelannya. Abang N bertindak menyedut pula dan kucupan yang lama itu melemaskan walaupun sari listrik merangsang nikmat setiap saraf dan otot ditubuhku.

Hatiku berdebar kencang. Kini Abang N memegang kedua-dua buah tetekku. Tetekku akan keras bila diuli. Putingku mencanak bila dijilat, dihisap dan dinyonyot oleh Abang N. Karan nikmat mencuit saraf resahku.

Aku mula merenggek. Aku mula mengerang kecil. Dan rabaan tangan Abang N ke perutku membuat aku merasa eli geleman dan bulu romaku meremang. Mencanak naik. Lidah Abang N yang nakal menjelajah belakang tubuhku. Aku meraung mengalahkan bunyi guruh.. Tidak pernah aku begini dengan suamiku. Dan bila lidah Abang N menjilat lurah dan liang pukiku yang berair, jeritanku makin kuat dan aku menghinggutkan pukiku ke muka Abang N.

"Abangg.. Oh.. Oh.. Ohh.. Sedapnya. Tak pernah rasa Abang N. Tak pernah rasa jilatan cam ni.." renggekku dan nafasku keras. Tubuhku kejang dan terkinjal-kinjal.

Aku mula merasai kegelian yang mat sangat bila lidah Abang N memainkan clit aku. Kemudian menjilat bibir vagina dan menjolokkan lidah ke dalam lubang pukiku.

"Mak.. O.. Mak.. Sedappnya.. Abang N nice buat lagi.. Tak pernah rasa camnie.. Uu.. Arghh sedapp.. Oh Bang N.. Oh Bang N.. Nak kuar.. Gelii rasa nak kencingg.." Jeritku kuat-kuat dan memutar punggungku dan Lidah Abang N terus bermain di kebun cipapku.
"Oh.. Oh Bang nn.. Sedapp. Arghh" Aku menjerit lagi bila merasakan lubang cipapku disedut dan jus madunya ditelan oleh Abang N.

Abang N meneruskan usaha dan kerjanya untuk merangsang dan menaikkan syahwatku. Yess.. Aku terangsang dan aku lemah bila aku mencapai puncak. Baru aku rasa bagaimana riaksi cipapku. Gelinya, ngilunya kemutannya dan airnya melimpah ketika aku klimaks. Malah aku terkencing tadi hasil jilatan Abang N. Sungguh aku tidak tahan. Barulah aku tahu nikmat dijilat di cipap dan bahagian-bahagian clit dan lubang faraj yang sensasi.

Dan bila Abang N menanggalkan seluarnya, terpacullah rupa kotenya.. Mataku buntang.. Nafasku keras.. Di depanku wajahku batang kote Abang N keras mencanak dan diacahkan ke mulutku.

"Oo makk.. Besar dan panjangnya kote Abang Nn," aku menjerit terkejut lalu memegang dan meramas-ramasnya. Bolehkah aku menerima batang kote Abang N ni dalam lubang ku?

Dan akhirnya aku tetap menjerit-sakit dan pedih dipaku oleh batang kote Abang N ketika mula-mula ditujah masuk ke dalam wanitaku. Nikmatnya sedemikian. Dan akhirnya aku menjerit lagi-merasa sedap dan mendapati lubangku padat dengan menelan seluruh batang dan kepala kote Abang N yang mengembang, batang yang lebar, besar dan panjang yang menujah g spot dalam gua pukiku.

Pantas aku mengemut dan dinding pukiku mengigit batang zakar Abang N. Aku melawan pompaan keluar masuk kote Abang N dalam lubang pukiku. Aku menjerit, aku meraung, aku menangis, aku merenggek dan aku memegang kuat belakang Abang N yang menghunjam dan membenamkan batang kotenya ke dalam lubang cipapku..

"Abang nn.. Besttnyaa.. Sedappnyaa.. Padat dan sendat rasa Aini.. Abang nn.. Nak kuarr.." Aku menjerit-jerit menahan palaman kote Abang N dalam wanitaku.
"Yess.. Urghh.. Sayangku Aini.. Abang juga.." Jerit Abang n sambil mengucup bibirku. Meramas tetekku. Menjilat dan menynyot puting susuku.

Aku benar-benar lemass dan fana.. Aku menjerit lagi bila aku sampai ke puncak. Tubuhku kegelian dan bergelinjangan. Aku meramas dan memegang kuat cadar katil. Gigiku dikertap. Punggungku mengikut asakan kuat keluar masuk kote Abang N. Wajah ku mengerut dan kini aku dapat merasakan kehangatan tembakan air mani Abang N dalam farajku.

Lalu Abang N mengeluarkan zakarnya, memegang dan melepaskan pancutan maninya ke mukaku, hangat dan panas bila air mani itu menjejeh turun.

Arghh..

"Fuhh.. Nikamt Abang Nn. Inikah yang dikatakan a good solid fuck?" Tanyaku kepada Abang N.
"Aini rasa camne. Ada beda?" Tanya Abang n sambil mengusap cipapku dan memeluk tubuhku. Dia melepaskan beberapa kucupan hangat di seluruh tubuhku.

Aku benar-benar fana.

"Banyak Bang. Jilat yang Abang N buat tu pertamakali dilakukan kepada Aini. Tak sangka I leh kuar multiple times. Lemah dan lembik badan saya Bang. Kote Abang mak oii besar, lebar dan panjang.. Sakit dan pedih Bang puki Aini.. Bu I love it,"

Abang N mencubit hidungku. Mengucup dan mencium seluruh mukaku.

"Tq Aini for giving me the chance to fuck you well." Kata Abang N sambil memelukku erat dalam keadaan berbogel.
"Tq Bang for teaching me a good fuck. Giving me a well deserved Fuck. Nanti kita fuck lagi Bang ya Bang.." Kataku sambil memegang kote Abang N yang terkulai.

Aku tidak akan melupakan persetubuhan dengan Abang N ini. Yes, dengan Abang N aku merasa puas yang sebenarnya dalam menikmati senggama.

Aku bukan isteri yang baik. Aku curang. Salahkah aku menikmati keseronokan persetubuhan dengan lelaki lain? Sedangkan suamiku boleh berbuat demikian dengan aturan duniawi. Aku rela curang dan Abang N membuka mata deria rasaku tentang nikmat sex. Peraturan dan hukum tetap salah. Aku akur namun hatiku amat kangen disetubuhi Abang N selalu.

Tamat

0 comments:

Post a Comment