Pages

Saturday, December 8, 2012

3 Wanita mangsa intai - 2

Oleh kerana posisi mandinya yang mencangkung, saya terpaksa menebuk lubang baru yang terletak ke bawah sedikit. Pada petang itu, saya pun merancang untuk mengintainya sekali lagi. Selepas bunyi air agak kuat, ini menunjukkan bahawa Yen sedang syok mandi. Saya pun mencangkung untuk mengintainya. Namun, yang saya nampak hanyalah kulit tangannya. Cis, tak berkesan nampaknya lubang baru yang saya tebuk itu.

Saya pun berundur sebentar untuk memerhatikan keadaan sekeliling kerana tempat mengintai itu sebenarnya sangat terbuka. Salah seorang daripada teman serumah saya keluar dari bilik, maka musnahlah rancangan saya. Saya merancang untuk melihat sekali lagi setelah bunyi air berhenti.

Setelah bunyi air berhenti, saya pun mendekatkan diri dan mencangkung untuk melihatnya. Alangkah terkejutnya saya apabila melihat bulu kemaluannya yang lebat. Tetapi, keadaan ini tidak lama kerana Yen kemudiannya memakai celana dalam. Masih segar dalam ingatan saya bagaimana sisa sisa air di bulu kemaluannya meresap ke kain celana dalamnya dan membasahkan sedikit kain celana dalamnya. Tetapi, tiba-tiba bunyi pintu bilik tidur diselak. Saya tidak mampu berundur dalam masa yang sebegitu singkat dan saya hanya mampu membuat muka selamba apabila Jane keluar dari bilik tidurnya.

Alangkah malangnya, benarlah Jane telah mengetahui perbuatan buruk saya itu. Jane kemudiannya melaporkan perkara ini kepada Yen. Pada keesokan harinya, saya pun memohon maaf dari Yen dan berjanji untuk berpindah dari tempat itu.

Sekiranya dianalisa, pengalaman kali kedua ini tidak begitu berjaya. Saya hanya dapat melihat bulu pantatnya sahaja sedangkan target sebenar adalah teteknya itu. Terus terang saya katakan bahawa saya amat berminat kepada tetek wanita sejak kecil lagi. Begitulah berakhirnya pengalaman kedua saya. Seperti yang saya katakan, saya perlu berpindah dari tempat itu selepas kejadian itu. Di tempat baru itu, sekali lagi saya melakukan perbuatan terkutuk itu.


Pengalaman 3 (Kali ketiga mengintai pada tahun 2000)

Tempat baru yang saya dapat ini adalah sebuah rumah usang yang usianya mungkin menjangkau 70 tahun. Rumah ini bersaiz besar tetapi berjenis papan dan usang. Bilik baru yang saya dapat juga adalah lebih kecil. Namun, oleh kerana keadaan yang memaksa, saya tinggal sahaja terus di situ. Tuan punya rumah adalah seorang nenek tua yang berusia 60-an, rambutnya telah putih 90% dan dia tinggal bersendirian di rumah itu bersama anak saudaranya seorang yang bekerja di bandar.

Nenek tua ini selalu kesepian dan aktiviti hariannya adalah menonton TV dan berjalan-jalan. Sepertimana yang saya katakan, rumah itu besar dan mempunyai 6 bilik. Selepas saya berpindah masuk, hanya 3 bilik sahaja yang dipenuhi. 3 bilik lagi masih kosong. Oleh kerana saya tidak berminat langsung pada nenek tua ini, keadaan aman berkekalan selama 3 bulan.

Sehinggalah suatu hari, satu keluarga datang berbincang dengan nenek tua ini untuk menyewa dua bilik. Keluarga ini terdiri dari pasangan suami isteri berusia 40-an. Mereka mempunyai 1 anak perempuan berusia 22 tahun, 3 anak lelaki berusia 21 tahun, 12 tahun, dan 10 tahun. Anak perempuannya itu bernama Timah (bukan nama sebenar).

Sebelum mereka berpindah masuk sepenuhnya, mereka mula meletakkan barangan mereka di dua bilik yang dikosongkan itu. Saya pun menceroboh masuk ke bilik itu dan mencuri lihat gambar keluarga mereka. Dari situ, saya pun memulakan rancangan baru. Kali ini target saya adalah anak perempuannya iaitu Timah.

Timah mempunyai muka yang flat dan hanya berwajah sederhana. Hidungnya juga tidak mancung. Kulitnya berwarna sedikit gelap. Namun, apa yang menakjubkan ialah teteknya yang bersaiz 34B. Saya mengetahui saiz ini semasa menyidai pakaian dan ternampak saiz coli yang tertera pada colinya. Oleh kerana badannya yang kecil, teteknya yang walaupun hanya 34B itu tertonjol jelas kerana dia suka mengenakan pakaian yang ketat.

Bilik mandi di rumah ini terletak ke bawah sedikit dari bahagian ruang tamu. Terdapat tangga yang menghubungkan kedua-dua tempat ini. Terdapat satu kemasan dinding yang boleh dipanjat dengan kaki. Dari sudut itu, segala apa yang berlaku di dalam bilik mandi dapat diperhatikan.

Selepas melakukan kajian selama 2 minggu, saya pun bertekad untuk memanjat kemasan dinding itu. Selepas Timah memasuki bilik mandi, saya pun menunggu 30 saat untuk memastikan Timah sedang leka mandi. Secara diam-diam, saya pun menyusup dan memanjat dinding mandi itu.

Nah, terpampanglah teteknya itu. Berbeza dengan ibu kawan saya yang saya perhatikan semasa berusia 11 tahun, teteknya lebih keras, iaitu tidak bergoyang-goyang dengan mudahnya ketika dia mandi.

Memang jelas perbezaannya tubuh anak dara dengan tubuh orang yang berusia 30-an. Tubuh Timah ini terutama teteknya begitu menarik dan warna putingnya juga berbeza, iaitu coklat muda dan tidak berwarna kegelapan. Inilah pemandangan yang telah saya tunggu selama 6 tahun!

Pada kali pertama, saya hanya melihat sekejap saja kerana bimbang perbuatan ini dapat dikesan oleh orang lain. Selepas itu, saya terus balik ke bilik dan melancap dengan pemandangan yang saya lihat sebentar tadi masih fresh dalam ingatan.

Pada kali kedua mengintai, saya melihat aksi keseluruhan mandi Timah dari mula hingga akhir. Selepas menggantungkan pakaiannya, Timah pun melepaskan bajunya. Oleh kerana saiznya yang ketat, bahagian kepala bajunya susah sedikit dikeluarkan.

Tinggal saja colinya yang menutupi bahagian atas tubuhnya tetapi tidak lama. Bagaikan membuat tiger show kepada saya, dia pun melepaskan colinya itu dan menggantungkannya. Tersirap sekali lagi darah saya kerana teteknya begitu indah. Mungkin kerana dia memakai coli untuk tempoh yang lama menyebabkan teteknya terbentuk indah dan tidak melentok lentok walaupun ketika mandi. Kemudian, sama seperti yang saya perhatikan ketika berusia 11 tahun, Timah membuka CDnya bersama sama seluarnya sekaligus. Namun begitu, saya tidak dapat melihat bahagian bawahnya mahupun bulunya kerana posisi dia adalah bersisian dengan saya. Bahagian teteknya pun nampak sebelah tetek kanan saja, tetek kiri nampak 50 % sahaja.

Selepas melepaskan semua pakaiannya, dia pun mengambil baldi kecil dan mengambil air lalu menyimbah ke tubuhnya. Keadaan bogelnya yang basah itu menambahkan nafsu saya yang semakin membuak buak. Oleh kerana tidak dapat membendungnya lagi, saya terus mencapai batang dan melancap. Tidak sampai 20 kali kocokan, air mani saya telah mengalir keluar. Sementara itu, Timah masih terus mandi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Saya tidak membazirkan sesaatpun menonton segala apa yang berlaku di depan mata.

Selepas beberapa kali menyiram air, Timah pun mula menyabuni teteknya. Ini adegan yang paling saya gemari kerana tetek akan kelihatan bercampur dengan buih-buih sabun. Timah pun mula menyabuni teteknya itu. Saya membayangkan alangkah baiknya jika saya menolongnya menyabuni tetek itu. Selepas itu, dia pun membersihkan bahagian tubuhnya yang lain.

Kegiatan mengintai Timah ini saya lakukan 20 ke 30 kali sehingga Timah mula menyedari dirinya diintai semasa dia mandi. Namun, hairannya dia hanya berdiam diri dan memutarkan tubuhnya ke bahagian lain. Selepas Timah menyedari perkara ini, masa mandinya menjadi sangat pantas. Mungkin kerana Timah malu tubuhnya diperkosa secara visual oleh saya.Namun, oleh kerana Timah tidak mengambil sebarang tindakan, saya meneruskan perbuatan itu tanpa mengambil kira perasaannya.

Saya juga pernah tersilap mengintai ibunya yang sedang mandi. Namun, itu tidak lama kerana ibunya mandi dengan posisi berdepan dengan tempat saya memerhatikan itu. Ini bermakna, jika ibunya mendongakkan kepala, terus pecah tembelang kerja saya. Namun, apa yang dapat saya lihat adalah tetek ibunya bergoyang-goyang seperti telah hilang kekenyalannya. Mungkin setelah melahirkan 4 anak dan diraba banyak kali oleh suaminya tanpa menjalani rawatan, itulah kesannya. Selain itu, putingnya juga berwarna gelap. Ini mengukuhkan lagi pendapat saya bahawa tetek anak dara adalah lebih kenyal dan berelastik.

Kali ini saya juga tertangkap tetapi bukan kerana Timah tetapi ibu Timah.. Seperti biasa, ketika Timah mandi, saya akan memanjat kemasan dinding untuk mengintainya. Baru sahaja Timah mahu melepaskan pakaiannya, saya sudah tertangkap. Ibu Timah tiba-tiba muncul da menyumpah nyumpah saya. Saya berpura-pura dengan mengatakan bahawa saya hendak mengambil sabun dan bukannya sedang mengintai Timah. Namun, cerita bohong saya itu tidak dapat bertahan kerana tidak logic. Saya boleh mencapainya terus tanpa perlu memanjat kemasan dinding itu.

Saya dimarahi dengan teruk oleh ibunya. Namun, ayahnya pula masih membela saya pada peringkat permulaan. Mungkin kerana dia tidak percaya saya sanggup melakukan perbuatan terkutuk seperti itu. Setelah menyoal Timah, akhirnya Timah mengaku dia diintai dan saya pun disabitkan kesalahan. Saya pun meminta maaf pada sebelah malam dengan ibu-bapanya dan tuan rumah, nenek itu dan berjanji untuk berpindah.

Itulah kali terakhir saya melihat wanita bogel secara live di hadapan mata. Sepanjang pengajian di universiti, saya tinggal di asrama supaya saya tidak mempunyai keadaan yang mengizinkan saya mengintai. Begitulah berakhirnya kisah 3 wanita malang yang pernah menjadi mangsa perkosaan secara visual.

Tamat

0 comments:

Post a Comment