Pages

Tuesday, October 16, 2012

Sebuah Tantangan - 5

Untuk kesekian kalinya desah dan jeritan nikmat menggema memenuhi kamar, kami berpacu menuju puncak birahi yang tak terlihat entah dimana, meja tempatku telentang bergoyang dengan hebatnya, sehebat gempuran penis JJ pada vaginaku, tangannya yang kekar dengan kasar meremas remas buah dadaku yang ikutan bergoyang.

Tatapan matanya tak pernah lepas dari memandang wajahku yang tengah mengerang dalam nikmat, mungkin pemandangan yang tak pernah dia dapatkan selama ini dariku, dia ingin menikmati sepuasnya.

Sepertinya dia begitu menikmati semua dariku, tangannya menjamah semua bagian tubuhku tanpa terlewatkan sedikitpun, sudah berpuluh laki laki yang dia berikan kesempatan seperti ini tapi baru kali ini bisa mendapatkannya sendiri, suatu penantian panjang yang tak boleh disia siakan.

Kurasakan tubuh JJ mulai menegang dan beberapa detik kemudian kurasakan penisnya membesar disusul denyutan kuat menyemburkan sperma liang vagina, aku menjerit tak menyangka denyutan itu begitu kuat menghantam syaraf syaraf dalam vaginaku, begitu nikmat. Kubiarkan dia menikmati saat saat orgasmenya, dicengkeramnya buah dadaku dengan kerasnya hingga terasa sakit, tapi aku diam saja.

JJ mencabut penisnya begitu selesai dan menghempaskan tubuhnya di ranjang, tentu saja kelelahan yang hebat setelah bercinta cukup lama dengan penuh gairah menggebu. Kudekati dia, napasnya masih menderu dengan keringat yang membasahi sekujur tubuhnya, kuciumi penis yang masih penuh sperma lalu kumasukkan ke mulut, tak kupedulikan teriakan kaget darinya, penis itu sudah keluar masuk mulutku, kujilati sisa sisa sperma yang masih ada hingga bersih.

Akhirnya kami berdua terkapar di atas ranjang. Meskipun aku belum orgasme tapi merasa puas dengan permainan barusan, rasanya tak ada salahnya untuk mengulangi lagi babak kedua.

"Apa yang kudengar dari tamu tamu itu ternyata tidak benar, yang benar adalah jauh lebih hebat dari itu, pantesan setiap kali tamu kusodori kamu, selanjutnya minta kamu temenin" katanya setelah dia bisa mengatur napasnya dengan normal.
"Setelah ini kamu mau kemana? Pulang atau nemenin aku hingga besok, kalau mau sih?" tanyanya.

Kalau pertanyaan itu diucapkan satu jam yang lalu aku pasti pilih pulang tapi setelah merasakan apa yang baru saja aku alami, aku jadi bimbang, pinginnya sih sampai besok tapi malu mengucapkannya.

"Ya udah kalau kamu nggak mau, aku nggak maksa kok, yang penting aku sudah bisa merasakan servismu yang selama ini hanya kudengar dari orang lain, setelah tahu bagaimana kamu melayaniku barusan, rasanya kok sayang kalau aku harus menyerahkan tubuhmu ke laki laki lain seperti biasanya, kini ada perasaan nggak rela" lanjutnya.

Aku tak peduli perasaan maupun apa yang diomongin barusan, toh selama ini dia memang tak punya perasaan, aku tengah berfikir bagaimana minta menginap tanpa kelihatan menginginkannya.

"Hei Lily, sungguh bodoh kamu, kenapa sekarang menginginkannya? Padahal dia laki laki yang kau benci selama ini" aku berusaha menepis keinginan gila itu, tapi ternyata nafsu lebih unggul dalam kecamuk dikepalaku, kini bagaimana cara memintanya.

JJ berdiri menuju meja disebelah bar, diambilnya bungkusan yang terbungkus rapi dan diberikan padaku.

"Ini untuk kamu, mudah mudahan kamu suka dan cocok ukurannya" katanya sambil menyuruhku membukanya.

Ternyata isinya adalah 2 pasang pakaian dalam mini, baju tidur satin transparan warna pink dan kaos ungu DKNY yang ketat. Kucoba satu persatu, ternyata ukurannya cocok dengan tubuhku dan enak dipakainya.

"Terima kasih Koh, aku jadi pingin mencobanya sekarang" kataku.
"Ya sudah, pake aja nanti kita ke Diskotik kalo kamu mau" jawabnya, aku melihat peluang untuk tetap tinggal tanpa rasa malu.
"Benar nih, kalau begitu aku mandi dulu" kataku.

Ketika aku di kamar mandi kudengar telepon kamar berbunyi, ternyata dari Yeni yang ingin bicara denganku, maka kuterima dari kamar mandi.

"Gimana? Kamu ingin mengumpat aku atau mau ngucapin terima kasih?" godanya.
"Sialan, kamu telah menjebakku" kataku pura pura marah.
"Jangan marah begitu dong non, aku juga taruhan sama dia, kalau nggak bisa membujukmu menemani dia, aku harus menemani JJ ke Tretes, dan aku menang 2 kali sekaligus, disamping dapat 3 kali lipat bayaranmu yang selangit, aku juga dapat 10 juta" katanya dengan nada gembira.
"Dasar monyet" umpatku.
"Tapi dia mainnya hebat kan? Lalu kamu diberi hadiah apa?" godanya.
"Kok kamu tahu?"
"Iya dong, aku kan beberapa kali bobok sama dia, bahkan kemarin sebelum sama Indra, siangnya sempat melayani JJ, KO deh rasanya, makanya kalau sama dia pasti minta seorang lagi untuk berbagi, kalau nggak gitu bisa keok kita, lha wong dia itu hyper kok, biasanya dia minta jatah kalau habis memberi order gede, aku sih OKE saja toh juga enjoy meski pada mulanya muak" lanjutnya.
"Dia minta aku nginap sih, gimana baiknya" tanyaku bohong.
"Kalau masih kuat terima saja, tapi kamu mau nggak bobok sama orang yang selama ini kamu benci" tanyanya mengingatkan.
"Ah, brengsek kamu" tukasku.
"Udah ah, aku mandi dulu kita mau ke Diskotik, ikut yuk"
"Nggak ah, mending ngelonin Yudi dari pada keluar sama si bandot tua"
"Tapi sebenarnya kamu menyukainya kan?" godanya.
"Iya sih, permainannya itu lho, penuh kejutan"

Setelah kubujuk, akhirnya Yeni dan Yudi setuju untuk menemani ke Diskotik, kamipun pergi tak lama kemudian.

Malam itu Diskotik begitu ramai, untunglah JJ cukup dikenal disana hingga tak susah untuk mendapatkan tempat duduk. Ketika House Music bergema, kuajak Yudi jojing, 5 lagu telah terlewati, saat kembali ke tempat duduk kami, kulihat JJ berbicara dengan seorang bapak bapak seusianya, dia mengenalkanku tapi aku tak ingat lagi namanya.

"Dia adalah orang keempat yang menginginkanmu" bisiknya setelah orang itu pergi.
"Yeni mana?" tanya Yudi.
"Ke toilet" jawab JJ.
"Dia dapat orderan Quickie, kalau kamu mau bisa aku atur, kerja ringan duit lumayan, semalam bisa 3-4 kali kalau sama aku, paling lama 10 menit, harus pake kondom" bisiknya ditelingaku tanpa setahu Yudi.

Aku belum pernah melakukan hal seperti itu, tapi membuatku tertarik karena tentu mempunyai sensasi tersendiri.

"Aku belum pernah sih, tapi boleh juga dicoba sih" kataku tertarik.
"Mau coba? Tapi tarifnya nggak sampai separoh biasanya, toh hanya oral, buka celana, nungging, selesai deh dan bayar ditempat" jelasnya disela hingar bingar musik.
"Boleh" jawabku, uang bukanlah masalah kali ini, tapi sensasinya yang ingin kurasakan.
"Tunggu sebentar" katanya lalu berdiri meninggalkanku.

Yeni sudah datang bergabung kembali dengan kami, dengan senyum mengembang di bibir dia lalu duduk di samping Yudi, matanya mengedip ke arahku penuh arti, lima menit kemudian JJ datang bersama bapak yang tadi.

"Tanpa oral, selesai atau tidak, 10 menit keluar" bisiknya sambil menyelipkan kondom ditanganku, sebelum aku digandeng menuju toilet.

Tak kusangka ternyata toilet laki laki penuh dan harus antri untuk memakainya, memang toilet laki laki lebih bebas, wanita bisa keluar masuk tidak seperti toilet wanita.

Sepuluh menit kami menunggu di depan toilet sebelum tiba giliran kami, toilet itu cukup sempit dan agak bau, entah bagaimana mereka bisa melakukan di tempat seperti ini.

Tanpa basa basi, Pak tua itu segera memelukku, meremas remas buah dada dan pantatku dengan kasarnya, diciuminya pipi, leher dan bibirku meski aku berusaha menutup mulut rapat rapat, aroma rokok bercampur alkohol tercium dari mulutnya.

Tanpa menghiraukan jamahan tangannya disekujur tubuhku, secepatnya kubuka resliting celananya dan kukeluarkan penis yang sudah menegang, cuma sebesar genggamanku dan tak lebih besar lagi setelah kuremas remas dan kukocok.

Tangan tangan Pak Tua itu sudah menyusup dibalik kaos dan bra, melanjutkan remasan dan memainkan puting begitu mendapatkannya. Setelah memasangkan kondom, yang aku khawatir kebesaran hingga bisa terlepas, kulorotkan celana jeans beserta celana dalam sekaligus dan nungging di depannya dengan tangan bersandar pada dinding toilet.

Pak Tua itu mulai mengusap usapkan penisnya pada vaginaku, tentu agak susah bagiku karena tanpa pemanasan, meski bukan pertama kali aku melakukan hal ini di toilet umum, tapi di tempat ramai seperti ini adalah pengalaman pertama, tentu hal ini menjadi kesulitan tersendiri.

Kubasahi penis itu dengan ludah dan tanpa kesulitan dia mendorong masuk merasakan nikmatnya vaginaku, penis kelima yang menikmatinya. Pak Tua mulai mengocokku dari belakang diiringi hingar bingar alunan Lemon Tree versi House Music yang menerobos masuk ke toilet. Tak ada desahan kenikmatan, tak ada jeritan histeria, semua berlangsung seperti mesin, hanya kocokan, rabaan dan remasan diseluruh tubuhku menghiasi persetubuhan ini. Aku yang terbiasa main ditempat tenang dan romantis agak kesulitan menyesuaikan dan menikmati kocokannya meskipun aku berusaha menikmati sensasinya.

Alunan Lemon Tree versi House Music menerobos masuk ke toilet mengiringi kocokan kami, tanpa sadar tubuhku bergoyang mengikuti alunan musik itu dan sebelum lagu itu habis kurasakan denyutan denyutan mengenai vaginaku. Seperti kata JJ, semua serba cepat, mungkin hanya 2-3 menit dia mengocokku, lebih lama ngantrinya.

Aku segera berbalik menghadapnya, kulepas kondom dari penisnya dan membuang ke tempat sampah. Setelah kuminta dia mengaitkan kembali bra-ku, kami merapikan pakaian masing masing. Pak Tua mengangsurkan beberapa lembar 50 ribu-an ketanganku lalu kami keluar bersama sama diiringi sorot mata menatap tajam dari para peng-antri toilet, aku tak peduli. Sungguh aneh, hingga kami berpisah di depan toilet aku tak tahu nama Pak Tua yang telah menjamah sekujur tubuh dan mengobok obok vaginaku barusan.

Ketika aku kembali bergabung dengan JJ, tak kulihat Yeni dan Yudi.

Bersambung . . . .

0 comments:

Post a Comment