Pages

Thursday, October 25, 2012

Sang Dewi - 3

Paginya aku bangun kesiangan, kulihat Dewi sudah tidak ada disampingku, jam sudah menunjukkan pukul 10 pagi, entah jam berapa kami baru bisa tidur tadi malam mungkin jam 2 atau 3 pagi.

Kulihat Dewi sudah di ruang tamu hanya mengenakan kemejaku sedang menelepon seseorang, sepertinya dia bicara sama suaminya, Agus. Kubiarkan dia menyelesaikannya, aku ke kamar mandi membersihkan diri biar segar.

Ketika aku keluar kamar mandi kulihat Dewi sedang bercakap dengan Waitress yang mengantarkan sarapan, tanpa risih dia masih hanya mengenakan kemeja, aku yakin sedikit atau banyak waitress itu melihat bagian dalam tubuh Dewi, apalagi dia membuka dua kancing atas kemeja itu. Diluar dugaanku Dewi membungkuk di meja ketika tandatangan bill, sudah pasti si waitress yang berdiri di depannya bisa menikmati kedua buah dada Dewi yang menggantung dibalik kemeja, dengan senyum tanpa rasa bersalah dia mengangsurkan kembali bill itu disertai ucapan terima kasih, sepertinya dia menikmati ketika memperlihatkan bagian tubuhnya ke orang lain. Sebenarnya aku cemburu melihat hal itu tapi apa hakku mencemburui Dewi, tak ada alasan.

"Mas kita extend sehari yuk" ajak Dewi, sebenarnya tanpa dimintapun aku ingin mengusulkan hal itu, tapi aku harus ngurus administrasi check out kamarku dulu dan harus memikirkan alasan pada rekan rekan tentang ketidak bersamaanku dengan lainnya, tentu menimbulkan banyak pertanyaan.

Segera setelah kukenakan kembali kemejaku dan memberikan morning kiss aku meninggalkan Dewi menuju kamarku untuk mengatur "check out", karena flight ke Jakarta sore hari maka tentu banyak teman yang jalan jalan menikmati indahnya Lombok.

Kukemasi barangku di kamar dan kumasukkan dalam traveling bag, kupanggil room boy untuk mengantar tas-ku ke kamar 1003 untuk menghindari kecurigaan rekan rekan, mengenai administrasi dan pembayaran sudah ada yang ngurusin.

Jarum jam sudah menunjukkan pukul 11:30, Aku segera kembali ke kamar Dewi, tapi sialnya ketika melintas kolam renang kepergok rekan rekan yang sedang berenang, mereka memanggilku, dengan terpaksa aku gabung dengan mereka karena ada atasanku disana, nggak enak kalau menolak. Tak banyak tamu hotel di kolam itu, mungkin hanya kami ditambah beberapa bule yang menikmati kolam renang indah itu, apalagi suasana agak berawan hingga nyaman untuk bersantai di luar di tepi kolam.
Entah sudah berapa lama aku bersama mereka ketika di seberang kulihat Dewi datang dengan mengenakan pakaian renang merahnya yang model two pieces, aku yakin pandangan kami semua tertuju padanya.
Dengan tenangnya dia masuk kolam dan berenang santai, gayanya seolah menggoda laki laki yang melihatnya, apalagi dengan postur tubuhnya yang sexy dan wajah cantik imut imut tentu sebagai laki laki normal tak akan melepas pemandangan ini. Kudengar komentar kagum dari rekan rekanku, ada perasaan bangga bahwa semalam aku telah menikmati kehangatan tubuh sexy itu.

Melihat serombongan laki laki di tepi kolam bukannya membuat Dewi risih tapi dia malah bergaya lebih erotis dan sepertinya dengan sengaja memamerkan keindahan tubuhnya. Baru kusadari mungkin dia termasuk exhibionist yang suka menggoda dengan memamerkan ke-sexy-an tubuhnya, mungkin karena kurang mendapatkan perhatian dan pujian dari suaminya, sepertinya dia ingin membuktikan bahwa banyak orang yang tertarik dengan postur tubuhnya.

Aku melirik Pak Sys, direktur operasi, bossku, kulihat sorot mata kagum di wajahnya. Laki laki bujang berumur 45 tahun itu seolah tak berkedip melihat pose dan gaya Dewi saat berenang, seolah ingin menelannya bulat bulat, aku tahu dia memang penikmat wanita cantik, dengan wajah yang masih ganteng tentu tak sulit bagi dia mendapatkan wanita apalagi ditambah tunjangan dananya.

"Waow, gila bagus banget bodynya, perfect" komentarnya
Tidak lebih satu jam dia di kolam, berenang maupun santai di kursi yang ada di sepanjang tepi kolam, Dewi mengemasi barangnya dan menghilang di balik batu alam tepi kolam, setengah jam kemudian kami semua bubar seiring dengan menghilangnya Dewi dari pandangan kami.
Aku menyelinap meninggalkan mereka menuju kamar Dewi, ternyata pintunya tidak tertutup dengan benar, kubuka pintu itu perlahan bermaksud mengagetkan dia. Tak kujumpai Dewi di ruang tamu maupun ruang tengah, begitu juga di kamar mandi depan.

Kudekati kamar tidur yang pintunya sedikit terbuka, aku kaget ketika mendengar desahan pelan dari kamar itu, ketika kubuka pelan pintu itu, bukan main kagetnya ketika kulihat Dewi sedang telentang membuka kakinya lebar dengan kepala seseorang di antara kaki itu, dia sedang menerima jilatan dari laki laki itu dengan ganasnya, terlihat tubuh Dewi menggeliat dan mendesah nikmat. Mereka sepertinya tak mengetahui kehadiranku, tangan Dewi meremas kepala yang sedang mengusap usap vaginanya. Laki laki itu berlutut masih mengenakan celana renang menjilati vagina Dewi, entah sudah berapa lama mereka melakukannya, yang jelas belum terlalu lama karena swimsuit Dewi yang atas belum juga terbuka, masih menutupi buah dadanya yang montok.

Perasaan cemburu, kecewa, marah, benci berkecamuk di kepalaku, tapi anehnya bukannya menghentikan mereka tapi aku justru menikmatinya, perlahan perasaan perasaan itu berubah menjadi nafsu, gairah dan kurasaka sensasi yang aneh, yang jelas aku mulai menikmati melihat mereka bercinta. Kejantananku perlahan menegang dari balik celanaku, lidah laki laki itu mulai menyusuri perut Dewi, tangannya sudah meremas buah dadanya yang masih terbungkus ketat.

Aku masih berdiri terbengong di pintu, tak tahu harus berbuat apa, tanpa kusadari tanganku sudah meremas kejantananku yang makin menegang.

Pria itu menindih tubuh Dewi, mereka berciuman dan bergulingan di ranjang yang semalam dia pakai bercinta denganku, tubuh Dewi di atas menciumi dada bidang pria itu, ciumannya terus turun hingga bawah perut, tangan Dewi mulai melepas celana renangnya dan menggapai kejantanan yang nongol dari baliknya. Tidak terlalu besar tapi kelihatan begitu tegang dan panjang, mulut mungil Dewi segera mengulum dan memepermainkannya, dengan segera penis itu meluncur keluar masuk mulut Dewi hingga hampir semuanya, hidung Dewi terkadang menyentuh rambut pubic pria itu, sesekali Dewi mempermainkan kepala dan batang penis dengan lidahnya, dijilatinya dari ujung hingga pangkal, begitu pandainya dia mamainkan irama, pria itu mendesis desis dalam kenikmatan kuluman sang Dewi.

Ketika Dewi mengulum pria itu, posisi tubuhnya nungging membelakangiku hingga terlihat bibir vaginanya seolah mengundang menantang. Dengan penuh gairah Dewi mengocok penis pria itu, hanya desis kenikmatan keluar dari mulutnya sambil tangannya memegang kepala Dewi dan menekan untuk lebih dalam memasukkan penisnya.

"aahh..aahh" jerit pria itu seiring dengan semprotan sperma di wajah Dewi yang tak mau membuang kesempatan langsung memasukkan penis yang menyemprot itu ke mulutnya, tanpa ragu Dewi membiarkan pria itu mengeluarkan spermanya di dalam mulutnya dan tanpa ragu pula dia menelannya, terlihat tetasan putih di ujung bibirnya, sperma yang tak tertampung di mulutnya menetes ke bibir dan dagunya. Dewi lalu menyapukan penis yang melemas itu ke wajahnya sambil tersenyum.
Ketika Dewi berdiri, dia melihat keberadaanku.
"Eh Mas, udah lama disitu?" Tanya Dewi dengan santainya sambil berjalan ke arahku, tiada nada terkejut atas kehadiranku.

Kutinggalkan mereka berdua di kamar, aku menuju balkon mengambil udara segar sambil memikirkan apa yang harus aku lakukan, perasaanku bercampur aduk menjadi satu antara cemburu, marah, benci dan perasaan aneh lainnya melihat sensasi itu.

Dengan hanya berbalut handuk di dadanya Dewi mendekatiku dan langsung memelukku dari belakang, aku ingin marah tapi sadar bahwa bukan hakku untuk cemburu dan marah.
"Mas marah ya?" tanyanya sambil tetap memelukku dan mengelus dadaku. Aku diam saja

"kenapa Mas Hendra marah, ini kan hanya kesenangan, just for fun, apa bedanya aku bercinta sama Mas atau aku dengan Fredy? toh sama sama penyelewengan" katanya mencoba mencari pembenaran atas tindakannya, ternyata laki laki itu namanya Fredy.
"kenapa nggak sekalian saja secara bersama sama main bertiga, toh ini juga kesenangan, just for fun" kataku sekenanya sambil mendongkol karena hilang kesempatan untuk menikmati tubuh Dewi sendirian.
"kalau Mas nggak keberatan, aku juga ingin melakukannya, just for fun, lagian aku belum pernah melakukan sex bertiga seperti itu, asik kali ya" jawabnya tetap tanpa rasa bersalah, tentu saja mengagetkanku.
"emang kamu ingin melakukannya?" tanyaku mempertegas
"kalau Mas nggak keberatan, tapi kalau Mas nggak mau ya nggak apa apa, akan kusuruh Fredy pulang, tapi terus terang aku jadi ingin mencobanya" tegas dia sambil merajuk manja.
Aku diam saja memikirkan kata katanya, tangan Dewi sudah mulai mengelus elus selangkanganku.
"gimana mas? dia pergi atau tinggal" desaknya.
Aku belum memberikan jawaban, terlalu sayang untuk membagi tubuh Dewi dengan laki laki lain, apalagi sekelas Fredy yang jauh dari menarik kecuali postur tubuhnya yang atletis.
"pleese" Dewi terus mendesakku, tangannya sudah masuk ke balik celanaku dan meremas remas kejantananku yang mulai menegang, membuat aku tidak bisa berpikir jernih lagi.
"oke deh terserah kamu, toh ini acaramu, aku kan hanya kebetulan berada di tempat yang tepat" jawabku.
"thanks mas" jawabnya girang, dia bergeser ke depanku dan hendak langsung memelukku tapi aku menghindar kusuruh dia membersihkan diri dulu dari bekas sperma.
Dipanggilnya Fredy ke balkon, dengan penuh selidik kuamati penampilannya, baru aku sadar bahwa Fredy adalah Life Guard kolam renang tadi, sebagai seorang perenang tubuhnya memang atletis dan sexy meski tidak terlalu ganteng.
"Mas, kenalin si Fredy, Fredy ini Mas Hendra" katanya memperkenalkan kami lalu meninggalkan kami berdua dan masuk kamar mandi.

Fredy sudah mengenakan kembali celana renangnya, kami duduk dan ngobrol di ruang tamu dekat balkon sembari menunggu Dewi keluar kamar mandi. Ternyata Fredy adalah putra asli daerah lombok yang sudah 5 tahun kerja di hotel ini, memang tampangnya yang keras memperlihatkan guratan pekerja keras, meski usianya masih sekitar 25 tahun tapi garis wajahnya jauh lebih dewasa menggambarkan kematangan hidup. Kawin tiga tahun dengan tetangga satu desa dan dikaruniai satu anak.

Bersambung . . .

0 comments:

Post a Comment