Pages

Wednesday, October 3, 2012

Pesta seks - 3

Setelah itu, Sony turun dan langsung berjalan dengan santai menuju kolam, batang kemaluannya tetap mengacung ke depan dengan telur kembarnya saling goyang sana, goyang sini. Dia melihat cewek-cewek itu sedang asyik dengan kegiatannya masing-masing. Dia mencari dimana Rini berada. Oh.. di situ rupanya. Rini sedang asyik menjilati kemaluan tantenya dengan keadaan menungging, sementara dari belakang Tante Sari menjilati kemaluan Rini. Mereka menjerit dan menjerit keenakan. Sementara itu Tante Nadya asyik menjilati kemaluan Tante Ratih yang berada di atas mulutnya. Tante Ratih merintih, "Ohh.." Mereka semua tidak tahu akan kedatangan Sony.

"Hai.. cewek! Siapa yang mau batang kemaluan? ayo ke sini..!" teriak Sony sambil memegangi batang kemaluannya yang berdiri dengan kokoh.
Lalu semua mata tertuju ke batang kemaluan Sony yang memang luar biasa. Terus mereka menghentikan kegiatan mereka, lalu berlarian ke arah Sony. Rupanya mereka ingin merasakan batang kemaluan itu. Kekasihnya sendiri pun si Rini sampai tidak percaya bagaimana batang kemaluan Sony "Yayang"-nya bisa 2 kali lipat besarnya dari biasanya, padahal dengan ukuran biasa saja Rini dibikin "KO", apalagi sekarang. Lalu dia berjalan menghampiri Sony yang sedang dikeroyok oleh banyak cewek itu.

"OK.. OK.. semuanya nanti akan dapat, ayo sekarang Tante-Tante berbaris sejajar dengan posisi nungging, OK.." teriaknya.
"Sony sayang! kamu makai obat ya.. kontolmu jadi besar 2 kali lipat dari biasanya," bisik Rini.
"Rini sayang, kamu ikut baris ya.. nanti kamu dapat giliran pertama. Eee.. Rini sayang, kamu harus tahan ya sakitnya.. OK!" bisik Sony sambil dikecupnya bibir pacarnya itu.

Jadi begitulah mereka semua baris sejajar dengan posisi nungging dengan yang paling ujung Rini disusul Tante Nadya dan seterusnya. Dengan perlahan Sony menghampiri Rini.
"Ma'af Tante-Tante, Sony mulai dari pacar Sony sendiri.. OK.." ucapnya.
"Huu.. huu.. KKN.. nich yee.." teriak mereka semua.
Tapi tak digubris oleh Sony. Pada saat Sony mulai beraksi Rini tidak menolah, lalu tiba-tiba dia merasakan batang kemaluan Sony dipukul-pukulkan pada pantatnya yang membuat dia kegelian. Lalu, diserudukkan batang kemaluannya ke liang kemaluannya tapi sulit sekali, dia coba lagi dan gagal. "Aaah.. seret sekali ya kayak perawan," kata Sony. Rini menjerit, "Auwww.." terus Rini berbalik membantu Sony dengan mengelomohi batang kemaluannya dengan air ludahnya tapi masih juga tidak berhasil menembus liang kemaluannya. Rini melihat Sony berusaha lagi, dan perlahan masuk pada lubang kemaluan Rini yang kecil, Rini merasakan agak sedikit pedih.

"Sony sayang, udah ah.. batang kemaluan kamu tidak bisa masuk lho, terlalu besar sih," pinta Rini.
"Sebentar sayang, tahan dulu ya.. ini udah masuk kepalanya, tahan ya sayang.." jawabnya sambil didesaknya lubang kemaluan Rini dengan batang kemaluannya itu dan..
"Sreet.. sret.. sreett..""Aauuwww.."
Rini menjerit merasakan batang kemaluan Sony terasa tembus di kerongkongannya, digerak-gerakkan pantatnya Rini kegelian. Meskipun hanya setengah yang masuk tapi akhirnya banjir juga liang kemaluannya dan dia merasakan kenikmatan saat batang kemaluan Sony maju mundur di lubang kemaluannya. Sesekali pantat Rini ditepuknya untuk menambah semangatnya menggenjot batang kemaluannya, susu Rini dibiarkan bergelantungan bergerak bebas sementara tangan Sony sibuk memegang pinggul Rini memaju-mundurkan pantatnya. Saat batang kemaluan masuk badan, Rini terasa tertusuk geli tak karuan. Sesekali juga Sony menciumi punggung Rini yang ditumbuhi bulu-bulu halus, sambil batang kemaluannya terus bergerak keluar masuk di lubang kemaluannya. Rini juga berusaha dengan menggerakkan pantatnya kiri-kanan dan batang kemaluan Sony yang cuma setengah masuk itu seakan terjepit kuat.

Sony semakin cepat memaju-mundurkan batang kemaluannya, dan..
"Ohh.. oohh.. Rini.. udah mau keluar nih.. ohh.. Sonn.. sshh.. aahh.."
Goyangannya sekarang sudah tidak beraturan.
"Ohh.. Sonn.. kau sungguh perkasa.. aahh.."
Sony mempercepat goyangan.
"Aahh.. Rini.. keluar sayang.. oohh.."
Rini menggelinjang dengan hebat, Sony merasakan cairan hangat keluar membasahi pahanya.
Sony hanya butuh 10 menit untuk meng-"KO" Rini, padahal biasanya sampai berjam-jam.

Kemudian giliran Tante Nadya. Tampak oleh Sony kemaluan tantenya dengan bibir kenyal yang sudah agak menggelambir itu demikian basah dan mulai membengkak. Lalu Sony mendorong sedikit tubuh tantenya ke depan sehingga pantatnya agak naik ke atas, yang lebih memudahkan batang kemaluannya untuk melakukan tusukan ke dalam lubang kemaluannya. Setelah itu langsung disodoknya batang kemaluannya ke lubang kemaluan yang menganga itu. Tubuh Tante Nadya terhenyak hingga hampir terjungkal ke depan akibat kerasnya sodokan Sony, sementara mulutnya menjerit kecil. Dalam sekejap, batang kemaluan Sony yang besar itu masuk seluruhnya ditelan oleh lubang kemaluan itu yang langsung menjepitnya. Jepitan lubang kemaluan tantenya yang berdenyut-denyut menambah gairah birahinya yang memang sudah menggelora.

"Ahh.. Son.. kamu lebih perkasa dari dulu.. ohh.. yaa.. teruskan.. ohh.." rintihnya.
Dengan cepat, Sony menarik batang kemaluannya sampai hampir keluar dari dalam kemaluan tantenya. Lalu ditusukkannya kembali dengan cepat. Kemudian ditarik dan disodokkan lagi, seterusnya berulang-ulang tanpa henti. Dorongan yang keras ditambah dengan sensasi kenikmatan yang luar biasa membuat tantenya itu beberapa kali nyaris terjerembab. Rini yang tadi terkapar-pun tidak mau ketinggalan beraksi. Sony melihatnya duduk mengangkang di hadapan tantenya, memamerkan lubang kemaluannya yang telah kembali basah. Tante Nadya langsung saja menyambar lubang kemaluan yang mulai berdenyut-denyut keras itu.

"Iiihh.. Tante.. aahh.." Rini menjerit sekeras-kerasnya.
Tante Nadya mencucukkan lidahnya masuk ke dalam lubang kemaluan Rini yang bertambah banjir saja. Semakin lama semakin dalam merambah seluruh dinding lorong kenikmatan yang begitu licin. Setiap sentuhan lidahnya pada permukaan dinding yang basah dan mengkilap itu ibarat tegangan listrik jutaan volt yang menyetrum Rini. Seketika itu juga, tubuh Rini mengejang ke belakang. Susu montok yang menggantung kencang di dadanya kelihatan semakin membusung. Tangan Sony yang menggapai-gapai untuk memegang kedua bukit kembar yang menggairahkan itu tidak berhasil mencapainya. Jaraknya terlalu jauh, sementara Sony masih dengan kegiatan menyetubuhi Tante Nadya. Dengan sedikit mengejang Sony menggenjot batang kemaluannya kembali ke dalam lubang kemaluan tantenya sekuat-kuatnya. Tantenya pun makin memperganas "serangan" lidah dan mulutnya pada kemaluan Rini, kekasihnya.

Akhirnya, dalam waktu lima menit, perjuangan Sony membuahkan hasil. Tantenya melenguh panjang itu tandanya bahwa ia sudah mencapai klimaksnya. Bersamaan itu juga Rini juga telah mencapai klimaksnya, lalu dia kembali terkapar. Cairan tantenya yang agak bening dari Rini itu muncrat ke pahanya.

Wuihh.. benar-benar hebat Sony, sudah 2 orang korbannya yang terkapar. Sekarang giliran Tante Sari yang sudah nungging, dan tampak jelas sekali lubang kemaluannya, juga lubang anusnya, Sony tidak langsung memasukkan batang kemaluannya yang dari tadi masih berdiri tegak itu, tapi mempermainkan lidahnya di sekitar kemaluan dan kedua pantatnya, samar-samar terdengar desahan suara Tante Sari, segera batang kemaluannya ditempelkan di permukaan lubang kemaluannya. Terdengar desahan Tante Sari, dan Sony mulai menggerakkan batang kemaluannya maju mundur, nikmat sekali meskipun tidak bisa masuk semua karena batang kemaluan Sony terlalu panjang dan Tante Sari tampak menikmati dengan menggerakkan pinggulnya ke kanan dan ke kiri. Kurang lebih 10 menit Tante Sari menjerit dan.. "Crot.. crit.. cret.." lendir hangat kembali membasahi batang kemaluan Sony. Lalu pelan-pelan Sony kembali menggerakkan batang kemaluannya maju mundur, Sony iseng melihat lubang dubur Tante Sari yang agak mencuat keluar, lalu dicobanya memasukkan jari telunjuknya ke dalam duburnya yang basah itu, terdengar sedikit rintihan, "Ssstt.. ah Son pelan-pelan dong!" rintihan yang membuat Sony semakin nafsu. Tiba tiba Sony ingin sekali mencoba untuk menikmati lubang duburnya yang kelihatannya masih "perawan" itu. Ditariknya pelan batang kemaluannya yang masih basah dan licin itu akibat lendir dari lubang kemaluan Tante Sari. Ditempelkannya kepala batang kemaluannya yang mengeras di permukaan duburnya, dipegangnya batang kemaluannya sehingga kepalanya mengeras, lalu Sony mencoba menekan batang kemaluannya, karena licin oleh cairan tadi maka kepala kemaluanku segera melesak ke dalam, dia pun mengeluh, "Akhh.. aduh Sonn.. sstt ohh.." Sony berhenti sesaat, dan dia bertanya, "Kok dimasukin di situ Son.. sakit?"

Lalu ditariknya batang kemaluannya dari lubang dubur itu. Sony beralih ke Tante Ratih dan tampaklah pantat dan kemaluannya terlihat merekah dan basah. Sebelum Sony memasukkan batang kemaluannya, dia jilat dulu kemaluannya dan lubang pantatnya. Cairan dari lubang kemaluannya mulai membasahi bibir kemaluannya ditambah dengan ludah Sony.

Diarahkannya batang kemaluannya ke lubang kemaluannya dan menekan ke dalam dengan pelan-pelan, sambil merasakan gesekan daging mereka berdua. Suara becek terdengar dari batang kemaluan dan lubang kemaluan dan cukup lama Sony memompanya. Lalu 5 menit kemudian, "Ohh.. Sonn.. aku.. keluuaarr.. ahh.. yeess.." muncratlah cairan membasahi paha Sony untuk ke-4 kalinya. "Oh.. Sony kau sungguh hebat.. aduhh.. nikmatnya.."

Sampai saat ini Sony masih tetap perkasa, lalu dia menghampiri Tante Tiara yang lebih "semok" karena gumpalan pantatnya itu yang begitu montok. Langsung diremas-remas pantat Tante Tiara itu dengan bersemangat. "Auuh.." Tante Tiara mendesah kecil dibuatnya. Kemudian kaki Tante Tiara direnggangkannya sedikit, sampai terlihat lubang kemaluannya dari bawah. Lalu Sony langsung saja menusukkan dua jarinya sekaligus ke dalam lubang kemaluannya itu. Semua jarinya itu dapat dengan mudah masuk begitu saja ke dalam kemaluan itu. Pada usia sekarang, kemaluan Tante Tiara memang sudah agak lebar dibandingkan dulu, tetapi tetap masih cukup sempit dan masih lentur. Dipermainkannya jari-jarinya itu di dalam lubang kemaluannya.

"Iiih.. Sony.. uuhh.." jerit Tante Tiara yang liar.
Apalagi setelah Sony mulai menjilati kemaluannya dengan lidahnya.
"Aaahh.. Soonnyy.." Tante Tiara menjerit panjang.
Sony menyodokkan batang kemaluannya ke dalam lubang kemaluannya. Sementara itu tangannya mulai berpetualang di susunya. Diremas-remas susu yang kenyal itu, terasa pas di tangan. Sony jadi ingat saat dia sedang main bola volly, bolanya pas di tangannya. Tak ketinggalan pula puting susunya yang begitu cepat menegang turut menjadi korban keganasan tangannya.

Sony terus memompa batang kemaluannya masuk-keluar di dalam lubang kemaluan Tante Tiara dengan cepat. Makin lama makin cepat lagi. Sampai-sampai bunyi kecipak-kecipak akibat selangkangannya yang berbenturan cukup keras dengan pantatnya terdengar jelas. Tiba-tiba dirasakan lubang kemaluannya menjepit batang kemaluan Sony dengan sangat kuat. Tubuh Tante Tiara mulai menggelinjang, nafasnya mulai tak karuan, dan tangannya meremas-remas payudaranya sendiri.

"Ohh.. oohh.. Tante udah mau keluar nih.. sshh.. aahh.."
"Aahh.. 'jancuk tenan..' Tante keluar Sonn.. oohh.."
Dia menggelinjang dengan hebat, dirasakan cairan hangat keluar membasahi paha Sony. Dia langsung terkapar dengan lubang kemaluannya yang kelihatan masih mengeluarkan cairan terus.

Sony berpindah ke Tante Dini yang sudah dalam menungging pasrah. Dari belakang Tante Dini merasakan Sony mulai menggila menjilati kemaluannya yang kelihatan merekah. Sony menjauh dan Tante Dini merasakan desahan nafasnya membesar. Tante Dini terkejut lubang kemaluannya digeser-geser oleh batang kemaluan Sony yang besar itu. Tante Dini mengarahkan pantatnya ke belakang dan Sony menjauhkan batang kemaluannya dari lubang kemaluannya, Sony menggoda dan Tante Dini jadi penasaran ingin merasakan batang kemaluannya lagi.

Tante Dini merasakan batang kemaluan Sony kini mulai mendesak liang kemaluannya lagi dan terpeleset, dia merasakan Sony kesulitan mengepas batang kemaluannya di lubang kemaluannya. Kini ujung batang kemaluan itu telah tepat pada lubang kemaluannya, perlahan dan pasti gerakan Sony maju sedikit demi sedikit menuju dinding kemaluannya. Tante Dini menunggu dan merasakan gesekan perlahan itu menimbulkan sensasi yang hebat pada tubuhnya. Saat batang kemaluan Sony sudah seluruhnya mengisi liang kemaluannya. Sony diam sesaat sambil membelai-belai pinggangnya yang bulat. Tante Dini merasakan semuanya, dicengekeramnya pinggangnya kuat-kuat dan Sony mulai bergerak maju mundur membelah kemaluannya. Tante Dini mengimbangi dengan memutar-mutar pantatnya seperti penari perut, Sony mengimbangi dengan sodokan-sodokan gilanya. Pinggulnya dipakainya sebagai setir, jika ingin gerakan lambat, ditariknya pinggulnya kuat-kuat sehingga Tante Dini tidak bisa bergerak, demikian pula sebaliknya. Tante Dini merasakan telur batang kemaluan Sony menghantam pantatnya sebelah bawah saat batang kemaluannya masuk total pada kemaluannya. Pantat Tante Dini terus bergerak dan batang kemaluan Sony tidak tinggal diam, semua tenaga telah dikerahkan oleh Tante Dini untuk memperolah kepuasan maksimum, tapi 5 menit kemudian..
"Ahh.. Sonn.."
"Crot.. cret.."
Muntahlah cairan Sony membasahi batang kemaluannya dan paha Sony.

Sony masih perkasa, terus dia menghampiri Tante Irene yang menunggingkan pantatnya dan minta ditusuk, Sony mulai mengarahkan batang kemaluannya ke lubang kemaluan Tante Irene yang tampak menganga berwarna merah jambu. Sony terus memegang pinggul Tante Irene dan mengayun pinggulnya dengan irama yang teratur. Sesekali Sony pindahkan tangannya untuk meremas susu yang montok. Beberapa lama kemudian nafas Tante Irene mulai memburu dan makin menderu seirama dengan makin kerasnya hentakan dari Sony. Kemudian Tante Irene mulai mengerang,
"Oohh.. aku.. ohh.. keluarr.. ahh.."
"Crot.. crit.. cret.."


Sony langsung menuju ke korban terakhir, Tante Nita yang juga sedang menungging. Lubang kemaluannya yang berwarna merah muda agak merekah. Sony pelan-pelan menusukkan batang kemaluannya, masuk sepertiga. Tangan kiri Sony sambil meremas-remas susunya yang mulai mengeras itu. Tante Nita menekankan badannya ke belakang sehingga batang kemaluan Sony amblas masuk ke dalam lubang kemaluannya. Sony mulai melakukan aksi tarik dorong. Nafasnya mulai tak teratur dan cengkeraman tangannya di tangan Sony semakin kuat.
"Hhh.. Son aku mau keluar ahhs.."
Muncratlah semua cairan Tante Nita.

Demikianlah kisahku tentang pesta seks yang berlangsung beberapa hari tsb.. Sungguh menyenangkan.

TAMAT

0 comments:

Post a Comment