Pages

Wednesday, October 3, 2012

Pesta seks - 2

Tak beberapa lama kemudian, Sony beralih ke bagian bawah tubuh Rini. Langsung saja Sony merasakan bau kewanitaan yang harum dan segar. Rini selalu merawat kemaluannya dengan telaten. Sony mendekatkan mulutnya pada bibir kemaluan Rini. Ah! Bau khas kemaluan wanita dengan aromanya yang tersendiri semakin menambah nafsu seksual Sony yang memang sudah nge-"JOZZ" dari tadi. Dengan lembut dan penuh kasih sayang Sony menciumi permukaan selangkangan Rini itu yang ditumbuhi bulu-bulu halus kehitaman yang mengelilingi bibir liang kenikmatannya. Kemudian dengan menjulurkan lidah dan dicucukkan sedikit ke lubang kemaluan Rini, sudah cukup membuat Rini mengeluarkan sebuah jeritan kecil. Sony tersenyum mendengarkannya. Terus dicucukkan lidahnya sekali lagi. Rini pun menjerit sekali. Jeritan kecil Rini berubah menjadi jeritan panjang saat ujung lidah Sony menyentuh daging kecil kemerahan, klitorisnya. Dan semakin bertambah panjang lagi, sewaktu lidahnya menjilati daging kecil yang sudah mulai membengkak tersebut. Sekalipun jeritan Rini ini cukup membuat sakit telinga Sony, namun dia tidak menghiraukannya. Berkali-kali Sony jilati dan gelitiki klitoris Rini dengan garangnya tanpa ampun.

"Ooouu.. Soonn..!" Rini menjerit-jerit dan menjerit lagi.
"Crut.. Sruput.. Clrrppuut.."
Mulut Sony mulai melumat klitoris kemerahan yang semakin bertambah bengkak. Sekali-kali diseruputnya daging kecil nan sensitif itu seperti sedang menyeruput es lilin. Gerinjalan-gerinjal tubuh Rini makin menjadi-jadi. "Aaauuwww..!" Rini menjerit sambil menjambak rambut Sony cukup keras. Sony meringis kesakitan. Tetapi ini tidak menghalangi usahanya untuk memasukkan lidahnya sedalam-dalamnya ke dalam kemaluan Rini. Sony merasakan rasa asin dan agak aneh memang ketika menjilati seluruh permukaan dinding lubang kenikmatan milik kekasihnya itu. Pemilik lubang itu terus meraung-raung dengan bebasnya. Sony pun semakin tambah bernafsu. Petualangan lidahnya di dalam kemaluan Rini bertambah membabi buta. Boleh dibilang, tak ada secuil bagianpun dari dinding kemaluan Rini yang luput dari jilatan lidahnya yang memang panjang dan runcing. Bahkan, dinding liang kemaluannya yang licin dan sudah dibanjiri oleh cairan bening kenikmatan berulang-ulang menjadi korban rambahan lidahnya yang tak kenal ampun itu.

Tubuh Rini terus terlonjak-lonjak kesana-kesini saat dihujam-hujamkan lidah Sony yang lancip itu masuk-keluar lubang kemaluannya. Sementara mulutnya terus mengeluarkan desahan-desahan dan tak jarang dibarengi dengan jeritan-jeritan kecil. Mata Rini terpejam, dan akhirnya..
"Aaahh.. crot.. crit.. cret.."
Rini telah memperoleh puncak kepuasannya. Air laharnya muncrat di mulut Sony.

Lalu..
"Rini sayang, sekarang giliranmu berlutut di ubin dan aku duduk di ranjang, terus.."
Kemudian Rini berlutut di lantai, sedangkan Sony duduk di hadapannya di atas kasur, sehingga selangkangannya tepat berada di depan kepalanya.
"Ayo dong, sayang, dimulai..!"

Rini meraih batang kemaluan Sony, lalu perlahan-lahan Rini langsung mengelus-elus batang kemaluan Sony serta menciumi dengan lihai. Sony jadi tambah tidak sabar, langsung saja dia jejalkan batang kemaluannya kemulut Rini. Ternyata Rini menyambutnya dan dengan canggih sekali Rini mulai memainkan batang kemaluan itu di mulutnya. Sony benar-benar mengakui kalau permainan mulut Rini memang super hebat. Rini demikian ahli mengombinasikan antara hisapan, gigitan serta jilatan.

Sony merasakan sangat kenikmatan yang luar biasa. Dan Rini tampaknya semakin bersemangat ketika Sony juga merespon dengan menggenjot batang kemaluannya di mulutnya. Bahkan ketika Sony mencoba untuk mencabutnya, Rini berusaha mencegahnya, sehingga batang kemaluannya tidak bisa lepas dari mulutnya. Bukan hanya batang kemaluan saja yang dimainkan. Biji kemaluannya pun kadang-kadang dikulum-kulum sambil sesekali digigit-gigit. Sambil jari telunjuknya ditusukkan ke anus Sony. "Oohh.. enakk.."

Akh, sangat luar biasa sekali. Sambil menggigit biji batang kemaluan, batang kemaluan Sony dielus-elus serta diremas-remas. Dan ketika Sony sudah tidak tahan lagi, tampaknya Rini tahu, dan langsung batang kemaluan Sony kembali dimasukkan ke mulutnya dan memperhebat kuluman serta sedotannya.

Akhirnya Sony benar-benar tidak tahan, dan bermaksud mencabut dari mulutnya. Tapi rupanya Rini tidak rela batang kemaluan itu keluar dari mulutnya, sehingga "lahar" Sony keluar di mulutnya. "Ahh.." benar-benar Sony merasakan nikmat ketika "lahar"-nya tertumpah keluar. Rini tampak gembira sekali dengan keluarnya "lahar" Sony. Rini sedot semua "lahar" Sony seakan-akan tidak rela "lahar" kekasihnya itu tumpah dengan percuma. Namun karena Sony mengeluarkan "lahar" cukup banyak sehingga sebagian keluar menetes di mulutnya. Rini mengusap "lahar" Sony yang keluar dari mulutnya dengan tangannya, kemudian menjilati tangannya yang belepotan air "lahar" itu. "Ah.. Sony sayang punyamu enak sekali." Sambil mengecup kepala batang kemaluan yang sudah menyusut itu.

Lalu Rini mulai segera beraksi lagi, didorongnya Sony di kasur agar kembali terlentang. Kemudian Rini ikut naik ke atas ranjang, tubuhnya yang "uhui" itu menindih tubuh Sony. Terus Rini menyodorkan susunya yang besar dan menantang itu dengan indahnya dari atas. Sony pun segera mencambut susu itu dengan riangnya. Sony mulai menjilati puting susu Rini yang masih tetap tinggi dan mengeras seperti tadi. Rini mengeram kecil sewaktu Sony gigit-gigit kecil puting susu yang menggiurkan itu.

Setelah itu Rini turun lebih ke bawah. Kini Rini menindih perut Sony. Rini mulai mengepit kedua belah susu yang montok itu dengan lengannya. Lalu Rini menjepit batang kemaluan Sony dengan belahan di antara susunya itu. Kemudian Rini menggeser-geserkan batang kemaluan Sony di lembah tersebut. Gesekan-gesekan yang terjadi antara batang kemaluan itu dengan lereng-lereng dua buah bukit menjulang yang mengapit lembah tersebut ternyata memang ampuh, batang kemaluan Sony kini mulai bangkit lagi. Melihat usahanya mulai menunjukkan hasil, Rini semakin menambah cepat gerakannya. Dan benar saja. Tak lama kemudian, batang kemaluan Sony telah kembali "siap tempur" seperti semula.

Tanpa mau membuang kesempatan emas, Rini langsung mengangkangi selangkangan Sony. Setelah mengarahkan batang kemaluan Sony tepat di bawah lubang kemaluannya, Rini mulai beraksi. Bertepatan dengan anjloknya tubuhnya ke bawah, batang kemaluan Sony pun langsung tertelan seluruhnya dalam liang kemaluannya. Mereka berdua sama-sama melenguh cukup keras. Sony tidak mau berdiam diri saja. Segera diputar-putar batang kemaluannya di dalam lubang kemaluan Rini. Sementara itu Rini ikut mengimbangi dengan menaik-turunkan sembari memutar-mutar pantatnya yang semok itu. Mereka berdua semakin lama semakin mempercepat tempo gerakannya. Tangan Sony pun ikut ambil bagian, meremas-remas susu Rini dengan gemasnya. Sony menjepit kedua puting susunya yang mengeras, sehingga tak ayal lagi, kedua puting susu itu melejit dengan indahnya di antara jepitan jari-jari Sony.

Seiring dengan gerakan persetubuhan mereka yang makin menggila, nafsu birahi mereka berdua pun semakin menjadi-jadi. Dan dengan nafsu yang semakin membulak-bulak ini, mereka pun juga makin memperganas persetubuhan mereka. Tak terasa secara keseluruhan sudah hampir satu jam lamanya Sony dan Rini memulai permainan cinta mereka.

Beberapa menit kemudian, bersamaan dengan mendekatnya waktu satu jam itu, Sony dan Rini mengalami orgasme berbarengan. Batang kemaluan Sony memuntahkan air "lahar" masuk ke dalam lubang kemaluan kekasihnya itu semuanya. Sebagian malah ada yang berlelehan keluar akibat tidak mampunya lubang kemaluannya menampung cairan kenikmatan Sony itu yang kali ini jauh lebih banyak daripada orgasme yang pertama tadi.

Akhirnya dengan tubuh bermandikan keringat yang mengalir deras, Sony dan Rini jatuh tertidur berdampingan di ranjang yang nyaman itu. Batang kemaluan Sony masih menancap di dalam lubang kemaluan kekasihnya itu, sedangkan tangan Sony masih menungkupi salah satu susunya yang ranum.Singkat cerita, pada keesokan hari Sony menelepon tantenya di Surabaya untuk memberitahu kalau mereka berdua setuju saja bila tantenya ingin mengadakan pesta tapi dengan syarat Rini ikut dalam pesta itu. Tantenya tidak keberatan bahkan malah senang Rini ikut.

Hari Minggu, seperti yang dijanjikan telah tiba. Rumah Sony telah sepi tinggal mereka berdua karena seluruh pembantunya telah pergi ke Malang kota untuk membersihkan rumah Sony yang ada di situ. Sony dan Rini sedang santai menonton TV di ruang keluarga. Lima menit kemudian terdengar bel pintu di depan berbunyi. Sony menduga pasti ini rombongan tante dengan teman-temannya. Dia melangkah keluar dan memang benar rombongan tantenya telah datang. Tante Nadya naik mobil Kijang dengan teman-temannya. Mereka semuanya sekitar 7 orang turun dari mobil itu. Tante Nadya turun dari mobil, kakinya yang seksi dan putih itu terlihat aduhai. Sementara 6 temannya yang lain juga sama mereka semua memiliki kaki yang seksi turun dari mobil.

Lalu,
"Sony sayang, Tante datang, ehmm.. ahh.. kamu tambah cakep aja dan oh.. itu anu kamu tambah besar aja," ucap tantenya sambil diciumnya pipi Sony dengan tangannya memegang selangkangan Sony.
"Tante, jangan ah.. ada Rini tuuh.. Oh ya kenalkan ini Rini, Tante?"
"Saya Rini Tante, selamat datang di rumah kami," ucap Rini sambil menjabat tangan Tante.
"Oh.. ini yang namanya Rini.. wuih boleh juga Sony, kamu pintar pilih pacar. Ehh.. Rini gimana keponakan Tante OK tidak 'anu'-nya, ayo jangan malu-malu, jujur aja sama Tante..?"
"Ahh.. Tante ada-ada saja, Rini jadi malu.." ucapnya agak kaget sedikit.
"Alaa.. gitu aja pakai malu segala, terbuka aja udah.. toh nanti kita semua khan main buka-bukaan.." ucapnya lagi.
"Udahlah.. soal itu jangan dibahas, Rini jadi salah tingkah tuu.. Tante ini gimana sih," bela Sony.

"Sony, ini semua teman-teman Tante, cantik-cantik bukan? Oh ya, mereka semua belum punya anak lho.. jadi kamu jangan kuatir pasti memek mereka ditanggung sempit dan 'endanng'. Oh.. ya teman-teman, ini lho keponakanku yang pernah aku ceritakan kemarin. Pokoknya ditanggung 'OK' dech, ayo kenalan dong.. dan itu pacar Sony, Rini namanya, OK juga khan..?""Oh.. ini yang namanya Sony. Wuih 'JOZZ' sekali, udah tinggi, gagah, ganteng lagi dan itu ohh.. benar-benar 'wuih', meskipun hanya kelihatan menyembul dari balik celana. Sony! saya Sari umur 30 tahun, susuku 36C dan 'terowongan'-ku masih OK lho Son.." ucapnya sambil mengecup bibir Sony.

"Sony! saya Ratih umur 30 tahun, susuku kamu bisa lihat sendiri.. bagaimana OK kan dan memekku juga masih rapet dan legit lho Son.." ucapnya sambil mengecup bibirnya.
"Sony! saya Tiara umur 31 tahun, susuku juga gede dan putingnya panjang lho, dan memekku masih OK lho Son.." ucapnya sambil mengecup bibirnya juga.

"Sony! saya Irene umur 30 tahun, susuku gede juga lho dan 'terowongan'-ku juga masih OK lho Son.." ucapnya sambil mengecup bibirnya juga.
"Sony! saya Nita umur 30 tahun, susuku 36C dan memekku juga masih OK lho Son.." ucapnya sambil mengecup bibirnya.
"Sony! saya Dini umur 32 tahun, susuku juga 36C dan memekku juga masih OK lho Son.." ucapnya sambil mengecup bibir Sony.

Sony mempersilakan semua tamunya untuk masuk rumah. Setelah semuanya masuk, betapa kagetnya Sony dan Rini semua tante-tante itu langsung membuka seluruh pakaian mereka satu-persatu hingga polos. Cewek-cewek itu semuanya tidak mempunyai bulu kemaluan di kemaluannya jadi kelihatan "garis" kemaluannya yang memang kelihatan masih "OK". Setelah itu mereka semua menuju ke kolam renang. Tante Nadya juga sudah dalam keadaan bugil. Terus,
"Sony ayo cepat buka bajumu dan Rini juga ayo sini Tante bantu lepasin bajumu..!" katanya sambil membantu membuka baju Rini.
Seketika itu juga Rini ikut telanjang juga.
"Wow.. susumu jauh lebih besar dari kita semua dan memekmu yang indah itu wuih.. Sony memang hebat. Ayo Rini kita ke kolam renang.." katanya sambil mengajak lari Rini menuju ke kolam renang.

Sementara itu Sony memandangi tubuh Tante dan Rini pacarnya yang telanjang berlari menuju kolam. Setelah itu dia buka baju dan celananya, terus dia menuju ke kamar sebentar untuk mengambil "Obat Perkasa" dari negeri China yang konon ceritanya, dipakai oleh kaisar China sebelum bersetubuh dengan selirnya yang berjumlah puluhan orang. Dioleskannya obat itu pada batang kemaluannya, 1 menit kemudian batang kemaluan itu membesar, membesar dan membesar. Jadi kini batang kemaluan Sony yang tadinya tidur sekarang bangun dan keras sekali persis "tiang listrik".

Bersambung . . . . .

0 comments:

Post a Comment