Pages

Tuesday, August 7, 2012

Isteri orang - 3 - Sofia

Usia hanyalah angka.. Tua atau muda adalah di hati. Tidak semestinya kalau kita lelaki veteran takada wanita yang tak suka kat kita. Begitu juga sebaliknya. Aku tidak terkecuali. Yang bulat datang mengolek dan yang pipih datang melayang. Mana yang datang menyerah aku ambillah. Yang pipih camtu juga. Janji mereka sudi, mahu dan rela. Itu mustahak.

Perkenalan aku dengan Sofia, wanita berusia 20tahun berlaku ketika aku melawat sebuah kawasan walkup flat. Kebetulan dia penyambut tetamu dan aku adalah penjawat terpenting waktu itu.

"Lama dah tinggal kat sini?" tanyaku selepas upacara ramah mesra dengan penduduk kawasan perumahan itu.
"Baru je tuan. Dalam setahun setengah."
"Dah berumah tangga ke?"
"Sudah."
"Mana suaminya?"
"Tak ada. Dia buat sales. Sales Executive. Keluar out station."
"Oo.. Dah lama menikah?"
"Baru masuk setahun tuan."
"Masih baru lagi. Keje mana?"
"Kuli je tuan."
"Kita semua kuli. Saya kuli kerajaan. You?"
"Sama juga. I di perbadanan.."
"O camtu. Baguslah. Keje taklah bongeng sangat bila suami takde. Tambah you all muda-muda dah nikah."
"Dah jodoh tuan. I 20thn suami saya 31thn.."

Aku senyum.

"Baguslah tu cocok juga walau jauh beza usia."
"Pilihan keluarga. Sedara juga tuan."
"Takpe asalkan boleh cari bahagia bersama."
"Boring juga tuan. Biasalah bila jarang bersama," Sofia sengih.
"Tu jiwa muda. Dekatpun bau taik." jawabku. Kami ketawa.
"Joker juga tuan ni."
"No joke no fun. No cocok no son" tambahku.

Ketawa lagi. Sofia blushed. Got my message kut.. Kuberikan kad kerjaku kepada Sofia. Dia kata dia takde kad tetapi aku meminta nombor hansetnya. Sofia memberikan lalu aku save dalam hansetku. Aku berjanji akan call dan SMS dia. Dia akur dan setuju kita berhubung dengan SMS.

Tubuh Sofia solid molid, tingginya sekitar 160 cm, langsing, kakinya mempunyai bulu-bulu yang cukup merangsang lelaki, kulitnya cerah kuning langsat. Wajahnya manis dengan bibir yang merekah siap menghisap penis. Rambutnya pendek diatas bahu hingga kelihatan lehernya yang siap digigiti. Buah dada tidak besar, cukuplah digenggam setelapak tanganku. Dia senang dengan aerobik dan berenang. Punggungnya menonjol dan padat. Wajahnya iras pelakun drama Haliza Misbun.

Maka satu pertemuan diaturkan. We met in PD di salah sebuah bangalo kerajaan di situ. Kami bergerak ke sana dengan keretaku. Janjinya kami balik hari. Jam 10 pagi kami sudah berada di bangalo yang kami tempah.

Sofia yang berada di sampingku langsung kupeluk mesra, kuelus rambutnya dan kucium bibirnya dengan rasa sayang. Tanpa kuduga, dengan ganas diamenyambut ciumankudengan jilatan-jilatan lidahnya yang memilin-milin lidahku. Tangannya dengan berani meraba celah kangkangku yang masih tertutup dengan seluarku. Sofia mengengamnya.. Dia memandang kepadaku sambil terus memegang butuhku yang mencanak tegang menujah seluarku.

"That BIG and LONG? O migod.." kata Sofia memandang ke bawah dan membuka zip seluarku. Terpacul keluar kepala koteku yang mengembang dan Sofia melihat seluruh batang butuhku.

"Oo BIG, LONG and STRONG.. Besarnya Abang N" elus Sofia mengengam batang butuhku sampai ke pangkalnya bagaikan Sofia ingin mengukur.

Dengan bernafsu kucari celana dalamnya, dan begitu ketemu, tanpa ba-Bi-Bu lagi langsung kulorot dan kusimpan di saku celanaku. Tubuh muda dan cipap muda. Kelapa muda.. Apakah pekat santannya? Silu.. Malu.. Ee.. Ii.. Ada juga rasa malu pada wajah Sofia. Bogel dan telanjang. Tubuhnya berbulu roma halus. Cipapnya kemas dan tembam. Bulunya halus ikal bertrim. Sofia menutup buah dada-nya dengan kedua belah angannya. Dia mengepit pussynya dengan kedua belah kakinya.

Tanpa menunggu lama, darah berahiku sudah sampai keubun-ubun, tubuh Sofia kubaringkan dan aku berada di antara kelangkang-nya. Kemudian melekapkan mulutku ke cipapnya. Lidahku menjulur mencari kelentit Sofia yang terjojol macam buah kacang pea. Kujilat, isap, kulum, sedut dan kugigit manja sambil itu puki Sofia berair. Tundunnya becak dan keras. Dia mengerang kuat. Aku memeblai dan mengusap tundunnya.

"Aduuhh paah, enaak paah.. Sshh.. Arggh, aaduuh.. Sedapp.. Paah.." erang Sofia kelemasan dan meleding baagikan cacing kepanasan.

Aku juga mulai mendesis merasakan enaknya puki Sofia manis dan hot ini, sambil benakku berbahagia dapat menyetubuhi istri orang yang masih muda dan jarang disentuh. Ah, persetan, kenapa mereka yang punya istri manis disia-siakan, sehingga masih mencaridan mahukan butuh lelaki lain..

"Sofia, sedap dan manisnya cipap you, hangat.." desisku memuji.

Sofia menggerakkan buntutnya naik turun seirama dengan jilatan dan gigitanku di kelentitnya. Kedua belah tanganku mengentel puting susu Sofia dan meramnas-ramas buah dadanya yang keras. Buah dadanya keras kenyal bila kupicit membuat Sofia menggelin-jang seperti udang digoreng. Dia mengoyangkan buntutnya selain naik turun, juga ke kanan kiri. Rasanya bukan main enak, tak terkirakan.

"Siih, Abang nn.. Terlalu sedapnya.. Enakk.. Sungguh.. Abang N pandai menjilat seluruh tubuhku. Arghh aku kuarr.. Aku eennaak..!"

Sofia mengejangkan tubuhnya setelah mengelinjang dan mengeli-ding beberapa ketika. Nikmat menusuk seluruh saraf dan daging ditubuh solidnya. Bulu romanya menegak bila sentuhan tangan dan lidahku mengitari tubuhnya. Sofia mengerang kuat dan menjerit halus bila cipapnya ku makan dan lubang farajnya ku keluar masukkan dengan lidah hangatku. Dan bila kusedut lubang pukinya menyedut jus madunya Sofia menjerit kuat.. Sambil mengepit kepalaku.

"Abang nn.. O no.. O no.. O yes.. O yes.. Nice.. Suck me.. Suck me hard Abang N.. I am cummingg.. Tak tahann.." jerit setengah berteriak bergetar-getar Sofia mengejangkan tubuhnya.
"Teruskan sayang, kalau mau orgasme, jangan ditahan Teruskan Sofia.. Aarghh.. Sedap puki you. Manis dan masin".
Tak lama kemudian, Sofia mengejang, "Arrgghh paah.. Arrghh.." badannya bergetar.

Batangku mencanak keras. Akur dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan punggung Sofia yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut Sofia mengusap-ngusap butuhku dengan cipapnya. Nafas Sofia semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak dapat dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan mesra segera bertukar menjadi rancak dan ganas. Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya menggenggam batangku dan ditusukkan kedalam lubang pukinya kuterokai.

"Aduhh.. O migodd.. So BIG.. So LONG.. So STRONG.. In me. Slow and steady Abang N. Push it slowly. Rasa sakit.. O nice.." desah Sofia sambil menmgoyangkan bunutnya untuk menerima kemasukan batangku yang besar, berurat, panjang dan keras.

Apabila terbenam sahaja butuhku, Sofia pantas meneruskan hayunan turun dan naik. Suara kenikmatan keluar dari bibirnya. Sofia seperti tidak keruan menahan nikmat. Sofia, kenimatan semakin tidak dapat mengawal dirinya. Sofia meronta-ronta mencakar dan mengigit tubuhku sambil aku melanyak-lanyak lubang cipapnya dengan butuhku.

"Aargghh.. Aarghh.. Aarrgghhgh.. Aa.. Sedapnyaa.. Aa.. Senakk Abang N. Masuk full length tuu. Makk oii" Sofia menggelepar kesedapan dengan batangku terhunus kemas didalam lubang pussynya.

Buah dada Sofia bergantungan dan bergetar mengikut rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan menyonyot puting buah dada Sofia. Aku memberi galakan yang meangsang nafsu dan syahwat kami.

"Do it.. Do it Sofia.. It's all yours. This big cock is for you to enjoy. Feel my dick in your tight cunt."

Sofia tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya semakin menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku.

"Yeahh.. It is so nice Abang nn.. Sedapnya abaang. Rasa penuh puki Sofia".

Sofia terhongah dan tubuhnya mengelinjang. Tubuhnya kejang. Pukinya terus diasak dan dihenjut oleh butuhku dengan hentakan yang kuat dan keras ke lubang pukinya. Sofia menikmati klimaks paling bermakna dalam persetubuhan ini dan hidupnya. Klimaks yang dinikmati akibat fantasia seksnya yang lama dipendamkan dalam dirinya.

Aku bangga menjadi lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu kenyataan. Itulah permulaan perhubungan seks yang indah antara aku dan Sofia. Tidak sia-sia aku merobek cipap Sofia yang tembam dan ketat itu. Indah sungguh fucking kami. Selepas itu aku dan Sofia fuck each other four times sehingga jam enam petang. Aku serasa muda semula bersama Sofia memacu lubang cipapnya semau-mauku dan Sofia memakan butuhku selahap-nya.

"Abang nn, I want you to fuck me always. You are superb. I love your dick in me. Pedih ni cipap I.." kata Sofia ketawa berdekah dan mengerutkan mukanya.
"Pedih-pedih sedapkan. Your pussy pun tight. But you kena kemut kuat-kuat."
"Huh.. I will. I belajar kemut best nanti. But I want your diuck in me Abang N. I longed for it."
"I want you to be my secret lover Bang N."
"Yes why not? I want it too. Kau memang best Sofia. Geramku menjadi-jadi."

Dan kami mengongkek dalam beberapa posisi dan gaya. Semuanya mendatangkan kepuasan yang maksima kepadaku dan Sofia. Aku tak lepaskan peluang memuntahkan air maniku dalam lubang cipapnya. Sofia juga tak ambil pusing. Kalau mengandungpun bagus dia ada suami. Malah aku melepaskan tembakan air maniku ke cipap, perut, dada dan mulutnya. Sofia lahap menjilat saki baki air mani yang berselaput di kepala kote dan batangku. Sofia juga senang dan seronok menelan air maniku.

Bagi wanita muda banyak pengalaman yang mereka kena kutip. Cuma baik wanita muda atau tua-kekurangan mereka ialah pada cara mereka mengemut butuh lelaki. Ramai wanita yang kutemui dan setubuhi walaupun mereka ada yang sudah bernikah masih tidak mampu mengemut batang zakar dengan sebaiknya.

Sofia belajar mengemut batangku dengan bagus sekali. Dia diajar muscle dan otot mana yang perlu digerakkan untuk membolehkan dia mengemut zakarku. Aduhh.. Dia menjadi mahir setelah tiga bulan berlatih dan bersetubuh denganku.


Bersambung . . . . .

0 comments:

Post a Comment