Pages

Sunday, August 19, 2012

Driling wives di majlis perkahwinan - 2

Sementara itu..

Izah, birasku.. Pada waktu begini dia tidak berpeluang hendak berbelangkas dengan Abang Rahmat. Izah orangnya rendah, debab, chubby dan berwajah ceria serta sering senyum mulus dan manis. Berkulit cerah dan speky, berusia 21 tahun. Abang Rahmat sibuk menjadi penyambut tetamu supaya senang mengecam dan mengenal saudara mara. Dia membiarkan isterinya, Izah bercampur gaul supaya mengenali antara satu sama lain dengan lebih mesra di kalangan saudara maranya.

"Lawo ko Izah, manis lerr, maklumlah oang baru mestilah bemadu," puji Abang N ketika bertemu sapa dengan Izah di dalam rumah Kak Ngah yang sepi.
"Ade-ade jer lah Abang N nihh.. Apa yang bermadu tu?" balas Izah galak sambil menjeling.
"Madu dilubukmu.. Kumbang diabang ni.." jawab Abang N kekeh kecil, "Bunga adalah dirimu dengan madunya manis sekali. Best ke dengan Rahmat?"
Izah ketawa kecil, "Notielah Abang N ni.. Adalak tanya tue.."
"Izah nak notie ke?" Soalan itu menujah.. Abang N memerhati balasan Izah, pangkat anak saudara iparnya.
"Mana bole.. Kan umah orang kahwin nie..?" jawab Izah galak mengelek sedikit punggung lebarnya.

Abang N terasa dirangsang dengan perlakuan sedemikian.

"Bole kalau ndak.. Nak notie ke?" tanya Abang N mencuba sebab Izah melawan galak.
"Isshh nanti orang tau.. Kat mana nak buat?" balas Izah pula menjeling dan memegang tangan Abang N. Tapak tangannya berpeluh.

Lalu..(senyum puas..)Abang N dan Izah.. Dalam bilik tidor Kak Ngah yang dikunci rapi mereka berlabuh memadu asmara.. Di luar di kejauahn rumah induk kebisingan, di rumah Kak Ngah kedengaran erangan, raungan, rengekan, jeritan asyik masyuk..

Tak pernah di rasa.. Izah mengeluh.. Yang baru dirasa.. Izah kini senantiasa merinduinya.. Ee.. Gelii.. Bila Abang N mula menjilat belakang tengkok dan tubuh Izah. Naik bulu roma Izah bila mulut dan lidah Abang N menyepuh kulit tubuh yang tidak pernah berusik walaupun dia baru bernikah empat bulan yang lalu. Buah dadanya besar dengan warna putingnya cokelatan muda, tubuhnya bersih dengan perutnya membuncit sedikit. Pussynya tembam dengan bulunya bertrim. Bila dibelai dan diulit nafasnya berbukit gelora jiwanya bangkit.

Bila Abang N menjilat bahagian belikat membuatkan Izah merenggek halus kegelian dan cuba meringkukkan tubuhnya. Permainan Abang N yang menyentuh semua bahagian belakang badan yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa benar-benar meregang dan menaikkan bulu roma.

Bila Abang N mengigit manja dan menampar buntut Izah.. Waduhh kejang tubuhnya.. Aliran listrik yang kuat menangkap saluran pukinya mengeleparkan jiwaraga Izah. Bila Abang N menjilat dan memakan pussynya dari belakang bila dia menaikkan kedudukan punggungnya ke atas. Bila Abang N menjilat anus clockwise dan anti-clockwise serta menjulurkan lidah ke dalam anal.

Eeii.. Best tak tau nak cerita rasanya.. Melayang diri diawang-awang bila Abang N menjilat belakang peha, betis dan tumit membuatkan seluruh pussy Izah mengemut dan mengeluarkan air.

Bahagian depan tubuh..

Cara sedutan dan hisapan Abang N.. Memfanakan.. Cara dia bermain dengan lidahnya.. Kalau berkucup Izah lemas, kalau dia menyonyot puting tetek Izah lemas, kalau dia meramas buah dada kemas dah Izah lemas..

Bila mulutnya menyentuh bahagian bawah tetek, bahagian perut dan pusat.. Izah mengunyah seronok dan kegelian yang melemah sedapkan seluruh jiwaraga..

Dan.. Sudah empat bulan dia menikah belum lagi pukinya dijilat oleh Abang Rahmat, suaminya. Jauh sekali dari merasakannya..

Abang N memberikan intro bab menjilat puki. Dan Izah malu-malu bila lidah Abang N menjilat kelentitnyanya clockwise dan anti clockwise. Mengulum, menyonyot, menghisap, menyedutdan mengigit manja kelentit Izah. Menjerit halus dan hati-hati dengan lonjakan punggung Izah yang terhinggut-hingut menemukan lidah N dengan seluruh kebun tiga seginya yang tembam berbulu halus nipis itu. Kini kebanjiran.

Bila Abang N menjilat alur dan lurah cipapnya, sekali lagi tubuh Izah bagaikan terkejang sebentar lalu beriak semula. Kini lidah Abang N menjulur masuk dan keluar dari dan dalam lubang cipap Izah. Abang N menekup mulutnya ke lubang puki Izah lalu menyedut semua jus yang kebanjiran lalu menelannya disamping menjulur masuk dan keluar lidah dalam lubang cipap Izah.

Abang N mula menjilat dan mengulum bibir faraj. Menyonyot dan menarik-narik bibir faraj dengan bibir mulutnya. Kegelian makin menusuk dan perut Izah mula menahan dan meanangung kegelian itu. Izah menjerit kuat kerana nikmatnya tidak tertanggung.

"Oo makk.. Oo makk.. Abang nn.. Air Izah nak kuarr.. Gelii.. Nape Abang Rahmat tak buat camnie..? Nape? Sedap Abang nn sedapp.. Geli sungguh dan nyaman.. Nak keluar semua organ dalaman Izah.. Huu," getus Izah kesedapan sambil memegang kepala Abang N yang rakus memakan puki Izah.

Izah berasa tidak puashati terhadap Abang Rahmat, suaminya yang tidak berbuat seperti apa yang dilakukan oleh Abang N, Izah mendapati bahawa perlakuan menjilat dan memakan cipap yang dibuat oleh Abang N ke atas cipapnya dapat memfanakan dirinya dan mengasyikkan dan mengelorakan syahwatnya. Kini Izah sendiri merasakan perbuatan memakan pussynya oleh Abang N.

Abang N terus menjilat bahagian depan peha, lutut-huu lutut cukup geli dan bagaikan karan listrik menyambar rangsang syahwat mengerakkan cairan di cipapnya, kemudian depan kaki, menjilat jari jemari kaki dan mengulum jari jemari kaki, kemu-dian Abang N menjilat tapak kakinya. Izah kelamasan dan bebera-pakali menjerit-jerit dan cipapnya bertindak balas kerana jilatan di tapak kaki. Abang N mengokak tumit dan menjilatnya, sesungguhnya ia memberikan kegelian yang amat sangat pada tubuh Izah.

Yang baru kena buat.. Pastinya hebat.. Izah lemas selemas-lemasnya..

"O makk!!" jerit Izah.

Menahan nafasnya. Terkejut. Molopong. Matanya bagaikan nak terkeluar. Seram. Kecut. Berani.

"Besarnya kote Abang nn.. Makk kote Abang N besar dan panjang" desah Izah memberanikan diri mencengkam batang kote Abang N dengan kedua belah tapak tangannya.

Dan dia mengang-kangkan kakinya luas dan lebar, mengemudikan kepala kote Abang N yang mengembang ke bibir lubang farajnya. Izah menyediakan dirinya untuk menerima kote Abang N yang keras itu.

"Hmm.. Cipap Izah merah dan meminta... tahan sikit yer Izah. Sure sedapp.." pujuk Abang N sambil mengucup bibir mulut Izah dan mereka bertukar nafas.

Nafas mereka besar dan kasar. Abang N menguak alur puki Izah, meletakkan kepala kotenya ke lubang puki lalu dia menekan perlahan-lahan.

"Uiss.. Huhh.. Urghh.." jerit Izah menahan kerut bergaris di mukanya, "Abang N sakitt.. Penuhh puki Izah.. Kote Abang N masuk pelan-pelan.." Izah memberikan ruang sambil tangannya menolak dada Abang N.

Abang N meneruskan tekanan sambil Izah mula mengoyangkan punggung untuk melabarkan ruang di lubang cipap bagi membolehkan lubang cipapnya menelan seluruh batang butuh Abang N yang besar dan panjang itu. Kini Abang n merasa butuhnya selesa dan dinding vagina Izah mula berinteraksi dan bertindak mengigit kecil dan berombak pada batangnya.

Abang N mula mempompa dengan kadar lembut dan sederhana. Izah menerima henjutan Abang N dengan satu perlawanan yang baik. Nafas mereka tercungap-cunggap. Sambil batang butuh Abang N mengerudi lubang puki Izah, mereka berpelukan dan berkucupan sambil tangan Abang meramas-ramas buah dada Izah. Dalam pada itu menyonyot puting susu Izah. Izah menjerit-jerit kelemasan.

Izah menyuakan pukinya supaya bertemu dengan hunjaman butuh Abang N dan kulit tundunnya rapat bertemu dengan dinding pangkal butuh Abang N. Dia mengoyangkan punggungnya membuatkan pukinya mengoyang butuh Abang N yang berada dalam gua cipapnya.

"Oh Abang nn.. Oh Abang nn.. Padat.. Sedap.. Sendat lubang puki Izah.. Sedapp Abangg nn.. Seddapp.. Senakk!!"

Jerit Izah sambil berhempas pulas dan mengelinjangkan tubuhnya dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Sekejap tubuhnya bangkit ke depan dan Izah memaut tengkok Abang N dan mengigit serta mencakar tubuh Abang N. Dia menyerahkan lubang pukinya untuk digerudi oleh butuh yang besar, lebar berurat, panjang dan keras itu.

"Urgghh.. Best.. Best.. Sedap lawan puki Izah. Tubuh Izah besat sedap memeluk.. Putih kulit. Puki merah best.." puji Abang N yang terus menghenjut butuhnya laju dan kuat.
"Urghh.. Abang nn.. Kuarr.." jerit Izah panjang sambil mencekang tubuhnya dengan melipat kedua belah kakinya ke pinggang Abang N.
"Urgg.. Arghh.. Keta puki kau Izahh.. Abangkuarr.." dengus Abang N kuat dan peluh mereka bermandian. Izahmeramas cadar katil Kak Ngah kuat dan menahan nikmat klimaks dan panahan ledakan sperma Abang N ke g spotnya.

Izah menanggis disebabkan nikmat ang amat sangat. Dia mengoi-ngoi kecil.

"Nape sayang? Sakit ke? "Tanya Abang N agak kuatir.
"Takk.. Sedapp.." balas Izah dalam ngoi-ngoiannya itu.

Dan Abang N menarik butuhnya lalu meledakkan sekali lagi spermanya ke bahagian tetek Izah, lalu menyapou sperma itu dengan batang butuhnya. Izah memerhatikan penuh bernafsu. Dan Abang N mengacahkan kepala kotenya ke mulut Izah. Selepas itu mereka bekucupan dan berpelukan. Berehat sebentar sambil mengelap tubuh masing-masing.

"Abang N notie.. Ni rahsia pecah diperut je tau" kata Izah agak risau.
"Jangan kuatir, janji leh buat lagi ok" kekeh Abang N.

Izah senyum sambil memeluk Abang N semula lalu mereka bangun bergerak ke kamar mandi bilik Kak Ngah. Izah keluar dulu ke kawasan rumah induk. Majlis meraikan mempelai pengantin tengah rancak berlangsung.Tengah hari tu, family akupun sampai. Kak Long menjemput family aku untuk datang merasa nasi minyak. Lama juga mak dan abah duduk lepas makan. Sempatlah tengok pengantin berarak dan bersanding.

Tamat

0 comments:

Post a Comment