Pages

Thursday, July 5, 2012

Pengalaman tak dlupa - 3

Salmi dan Fatima pulang minggu berikutnya dengan membawa ribuan borang dan kertas yang telah siap diisi oleh responden. Aku melihat keempat-empat mereka sangat sibuk mengasingkan data-data berkenaan mengikut kategori yang telah ditetapkan. Mereka memohon bantuanku untuk kemasukan dan pemprosesan data dan kuberitahu komputer di bilik bacaan mampu melakukan kerja-kerja berkenaan kerana di dalamnya telah siap dengan program statistik yang diperlukan.

Memandangkan Salmi yang lebih cekap menggendalikan komputer ia telah diminta untuk memasuk dan memproses data sedangkan yang lain-lain akan melakukan analisis serta rujukan. Ini memyebabkan Salmi sering berseorangan di dalam bilik bacaan yang bersebelahan dengan bilik tidurku.

Isteriku memberitahu yang dia akan ke Sarawak selama dua minggu untuk merangka satu program seminar antarabangsa yang akan berlangsung di sana tidak berapa lama lagi dan ia akan tinggal di Majestic Hotel, bagaimanapun setiap hujung minggu ia akan berada di Santubung untuk berehat dan meminta aku turun membawa anak-anak bersama. Sudah menjadi kebiasaan kami kalau membawa anak-anak kesemua anak-anak akan turut serta kecuali mereka yang terlibat dengan program persekolahan. Aku kata tengok dululah mungkin aku ada kerja dan tak dapat berbuat demikian tapi aku boleh minta along bawakan adik-adiknya ke sana dan isteriku boleh menyambut mereka di Airport.

Marlina dan Zaharah memberitahuku kalau berminat aku boleh mencuba dengan Fatima dulu kerana Sherry (panggilan untuk Salmi) payah sikit. Aku kata mana-manapun boleh. Tapi disebabkan Fatima ni yang paling tua di antara mereka Marlina berkata akulah yang terpaksa memulakannya, aku jawab baiklah. Malam tu secara sengaja mereka bertiga Zaharah, Marlina dan Sherry keluar tapi sebelum tu aku meminta mereka membawa anak-anakku sekali untuk makan ayam goreng, aku cuma berpesan supaya membawa pulang sikit untuk aku dan Fatima yang terpaksa menyiapkan kerja-kerja projek mereka.

Selepas semuanya keluar aku menjenguk ke bilik study tapi tak ada orang lalu aku terus ke bilik tidur anak, aku membuka pintu dan ternampak Fatima sedang tekun berkerja, aku terus menyapanya kenapa tak buat kerja di bilik study ia jawab tak apalah kerana dia orang akan balik lewat malam ni sebab nak tengok wayang jadi kalau ia mengantuk boleh terus tidur.

Aku kata baiklah lalu ke dapur untuk membuat dua cawan kopi kemudian aku datang semula, aku meletakkan cawan berkenaan sambil Fatima berkata yang aku ni susah-susah sahaja patutnya dia yang buatkan kopi untukku bukan sebaliknya. Fatima ni berkulit agak gelap maklumlah dia ada darah campurun sikit, hidung mancung, rambut panjang melepasi bahu dan berbulu kening lebat. Aku dapat bayangkan kalau bulu-bulu dilengannya jelas kelihatan tentu bulu cipapnya lebih-lebih lagi.

Perlahan-perlahan aku memulakan bicara dengan bertanyakan apakah cita-citanya selepas menamatkan pengajian bla.. Bla.. Bla hinggalah kepada soal boy friend. Dia kata dulu dia ada boy friend tapi dah break sebab dia gila study jadi boy friend dia give up tak dapat nak merende' selalu. Aku kata jadi dah pernahlah romance-romance, cium-cuim dan sebagainya, ia jawab ringan-ringan tu adalah adat orang bercinta tapi yang heavy-heavy tu belum pernah buat.

Aku rasa inilah peluang terbaik aku menawan kuang di rimba ini. Abang lihat bulu-bulu di lengan Fatim (nama manjanya) agak kasar adakah memang semuanya begitu, ia tersentak lalu memandangku kemudian cuba menutup lengannya, sambil tersenyum ia berkata dah keturunan nak buat macam mana inipun dah baik dulu masa di sekolah menengah misaipun ada, boleh abang tengok bulu di kaki adakah seperti bulu kaki abang sambil aku memperlihatkan bulu kaki dan pehaku.

Tak adalah macam abang punya, ia memberikan kakinya kepadaku, aku terus menyelak kain labuh yang dipakainya hingga menampakkan betisnya. Aku lihat memang bulu-bulunya banyak dan kasar, disebabkan ia tak melarangnya aku terus selak lagi hingga menampakkan pangkal peha dengan panties berwarna hijau muda jelas kelihantan. Cukuplah abang Fatim malu katanya, aku cakap agaknya yang di celah kangkang tu lagi lebat ya tak, entahlah tapi kalau abang berminat sangat check sendirilah.

Aku lalu memegang bahunya membawa berdiri dan secara spontan terus sahaja mengucup bibirnya dan mengulum lidahnya. Ia membalas ciumanku itu dengan rakusnya maklumlah dah lama agaknya tak dapat kiss, sambil tu tanganku menanggalkan kain yang dipakainya aku berusaha untuk melucutkan pantiesnya tapi tangannya menepis sambil berkata kita ringan-ringan saja sudahlah Bang. Aku kata abang nak tengok juga bulu kat situ, akhirnya ia sendiri yang menanggalkan seluar dalam tapi masih berkemeja pendek yang menutupi pangkal pehanya.

Aku memimpin Fatim ke kamar tidurku dan dia tak membantah tapi berbisik abang jangan buat lebih-lebih tau nanti depa balik susah kita. Aku jawab tak apalah kat bilik abang tu takan dia orang nampak. Aku dudukkan dia di birai katil lalu terus menggomol ia kegelian dan terus baring, aku membuka kakinya dan terserlah benda di celah kangkangnya memang betul bulunya lebat betul dan panjang hingga menutupi keseluruhan kawasan cipapnya, aku membelek-belek labia majoranya yang penuh ditumbuhi bulu.

Fatim tak pernah cukur atau potong bulu cipap ye, ia geleng kepala payah nak buat dan buang masa sahaja, aku mendekatkan mukaku ke cipapnya baunya tak masam tapi wangi selalu pompuan yang berbulu lebat cipapnya agak masam kerana peluh tapi Fatim punya tidak. Aku tanya lagi buat macam mana cipap boleh wangi, ia jawab selalu cuci dengan pencuci khas paling tidak tiga kali sehari.

Pantat Fatim agak besar berbanding badannya yang kurus, pantat kerbau kata orang dan pantat jenis ini subur kalau nak anak banyak cari pompuan yang pantatnya macam ni gerenti banyak anak sebab perempuan yang berpantat kerbau suka main (hari-haripun boleh) nafsunya kuat dan suka kepada anak-anak, mereka boleh jadi ibu yang baik.

Aku minta Fatim membuka terus kemajanya dan membuang terus bra yang menutupi bukit di dadanya. Tetek Fatim boleh tahan besar dan pejal dengan putingnya mendongak ke atas, masa tu kote aku dah melambung naik, aku terus menguli teteknya kiri dan kanan hingga putingnya tercacak berdiri, kawasan hitam pada teteknya bertambah cerah agaknya kerana cekang.

Aku menyembamkan muka pada teteknya dan mengulum kedua-dua puting sambil jari-jariku mencari biji kelentit di celah hutan dara di kangkangnya. Aku menggentel biji itu sepuas-puasnya hingga Fatim terkujat-kujat dan kepalanya oleng ke kiri dan kanan, abang sedapnya.. Fatim dah tak tahan lagi tapi abang jangan main pantat saya.. Ringin-ringan aje sudahlah.

Aku terus meletakkan kepala kote pada mulut cipap sambil melurutkannya di sepanjang lurah cipap yang telah basah dek mazi pompuan, aku mencari-cari bukaan dan parking betul-betul pada rekahan itu. Walaupun kulit Fatim agak gelap tapi bahagian dalam cipapnya begitu merah menambahkan lagi berahiku. Aku berbisik di telinganya, Fatim beri tak beri abang nak masuk juga sebab dah tak boleh nak gostan lagi, aku mengalas punggungnya dengan bantal agar meninggikan pantatnya dan dengan sekali uja aku benamkan terus batangku melepasi kulipis daranya hingga santak ke servik.

"Aduhss.. Sakit.. Sakit burit saya Bang" (kata-kata yang sering kita dengar bila anak dara kena main for the first time).
"Ok.. Ok.. Abang tak tekan lagi" kataku memujuk, aku membenamkan terus batang pelirku dalam cipap Fatim sambil aku mencium mulutnya.
"Fatim tahan sikit abang nak main lagi", ia angguk (budak ni tahan sakit, walaupun berkerut menahan pedih tapi tak menangis).

Aku menarik keluar batang kote dan sekaligus memasukkannya semula, sekali lagi ia tersentak kuulangi lagi, setelah merasakan pantat Fatim dah dapat menerima batang butuhku yang menusuk hingga habis (dalam juga lubang cipapnya dapat menerima sampai habis batang pelirku yang agak panjang berbanding cipap Zaharah dan Marlina), aku terus menyorong tarik perlahan kemudian laju dan laju betul, Fatima menggelepar menahan hentakan aku yang padu sambil kepalanya oleng kemudian aku stop.

"Aduh.. Duh.. Bang sedapnya rasa sampai ke otak", aku mengulangi lagi tujahan laju kerana pantatnya dalam jadi ia boleh menahan berbanding pantat yang tohor (kau orang kalau nak kawin cari pantat kerbau yang dalam macam si Fatim punya pasti tak rugi wang hantaran beribu-ribu tu).

Selepas menujah dengan laju berkali-kali stop, kemudian ulangi lagi stop, ulangi lagi stop, aku tak pasti entah berapa kali Fatim dah klimak hingga badannya lembik lesu tak bermaya dan akupun kesian juga tapi aku belum nak pancut lagi, aku tanyakan, "Is it save for me to ejaculate inside your cunny?".

She said, "Yes.. I think so".
"Maafkan abang kena main Fatim sikit lagi sampai air abang keluar", aku memusingkan badannya dan memasukkan kote dari celah duburnya dan terus memainkannya semula, aku dapat merasakan pantatnya mengemut semula dan kali ni dengan punggung-punggungnya mengemut sekali.

Sedapnya tak terkira sampai aku menggigit tengkoknya menahan sepitan yang begitu kuat, Fatim.. Abang nak pancut.. Crut.. Crut.. Crut air maniku memancut jauh ke pangkal rahim pantat budak ni dia menahan dengan mengeraskan badannya hanya pantat dan punggung saja yang mengemut. Aku rasa habis kering air maniku keluar sikitpun tak tinggal lagi, batangku macam diperah-perah aku keletihan lalu terdampar atas belakang Fatim, seketika baru aku dapat tenaga untuk mencabut keluar batangku yang tersepit tu lalu berguling menatap wajahnya.

Fatim membelai rambutku sambil berkata abang tadi cakap nak ringan-ringan aje tapi end up dengan we fuck each other. Habis tu Fatim marah kat abang, dak la sebab Fatimpun syok juga cuma takut Fatim ketagihkan batang kote nanti susah juga, bukan boleh dapat kote abang selalu.. Lagipun Fatim tak cadang nak kawin lagi nak sambung buat MS dan Ph. D.

Baguislah kalau ingat macam tu, sambil jari-jariku menguis-nguis kelentitnya, aku lihat bulu lebatnya habis gusar macam bendang kena ribut, Fatim kemudian terus saja memegang koteku dan mengulumnya, aku kegelian maklumlah bila dah keluar air rasa geli lelaki meningkat.

Koteku keras semula lalu tanpa berkata-kata lagi Fatim memasukkan batang pelirku ke lubang pantatnya buat kali kedua dengan posisi ia di atas. Aku biarkan dia mengambilalih command, ikut suka dia nak buat apa, kan aku dah cakap pompuan berburit macam ni memang kuat main, akupun tak ingat lagi berapa round lagi kami menutuh sedar-sedar orang dah tahrim, rupanya aku dan dia tertidur terus dengan telanjang bulat, aku menggerakkan Fatim sambil berbisik bangun hari dah subuh sambil menyuruh dia bergegas ke bilik study, pasal kejap lagi pasti Sherry bangun untuk solat Subuh, sambil dia berpakaian tu sempat juga aku menggigit manja punggungnya dia membalas sambil mencium pipiku.

"Thanks a lot.. My dear abang we can do it again.. Could we?".
"Yes.. Yes indeed", jawabku sambil mengurut manja belakangnya.

Disebabkan hari esoknya aku tak berkerja dan tak ada orang nak buat breakfirst (rumahku tak ada pembantu sebab dah tiga orang pembantu rumah yang ku ambil berhenti baik Indon, Thai mahupun Filipino semuanya tak tahan), aku memanggil Zaharah supaya menyuruh semua orang berkemas sebab aku nak ajak dia orang breakfast di Hotel. Aku juga meminta Zaharah memandu kereta isteriku tapi aku suruh Fatim dan anak-anak naik bersamaku dan kami bertolak dulu ke hotel.

Dalam perjalanan aku bertanyakan Fatim she's ok or not, dia kata I'm ok except feeling some sort of.. Unpleasant when walking. Aku cakap rasa nyeri tu memang ada dan akan hilang after a while, sambil berbisik you know why.. Because we fucked a lot last night.. Normally for the beginner macam pengantin baru mana boleh main cara Marathon nasib baik tak relai burit tu, than I told her the secret, you ni memiliki jenis pantat yang kuat main so besok kalau cari suami cari yang kuat main juga saiz kote tak penting tak guna ada kote besar panjang kalau tak boleh main hari-hari, kalau boleh siang malam lagi baik tapi bila dah ada anak nanti kena slow sikit kalau tak anak keluar macam gerabak keretapi.

Fatim tergelak besar..


Bersambung . . . ..

0 comments:

Post a Comment