Pages

Thursday, July 5, 2012

Lela sayang - 1

Peristiwa berlaku sekitar awal lapan puluhan dan waktu itu aku berumur dalam lingkungan 21 tahun. Aku memulakan carrier Technician bekerja di KL dan duduk dengan sedara aku di Gombak.

Aku berkenalan dengan seorang awek yang bekerja di syarikat guaman yang satu bangunan tempat aku bekerja.

Awek ni tua dua tahun dari aku. Lepas kenal dua bulan aku dah dapat tibai dia punya cipap. Dia ni dah season. Oleh kerana dia dah syok kat aku punya penangan, dia ajak aku tinggal sekali dengan dia macam laki-bini laah.

Oh yee.. Nama awek ni Faridah, asal dari Perak. Orangnya hitam manis dan sexy juga. Sebelum aku, banyak dah boy yang main dengan dia tapi selepas dia kamcing dengan aku, dia dah tak cari lain lagi.. Maklum lah aku punya pelantak boleh tahan juga. Ukuran kalau tengah steam adalah lebih kurang 14 cm dan diameter lilitan lebih kurang 3cm. Ukuran kepala konek (PALKON) aku pula 3.5 cm. Apa nak buat dah dianugerah tuhan begitu.

Kami pun tinggal lah sebilik di deretan rumah kedai dua tingkat di Jalan Ipoh. Owner rumah tu bangsa Cina, suami isteri yang dah ada dua anak. Mereka tak kisahkan hal kami asal tiap-tiap bulan duit sewa bilik beres. Nanti bila-bila senang aku ceritakan pada kau orang kisah aku dengan Owner tu ya..

Balik cerita awek aku ni, masa hari off kami main sampai tiga empat kali sehari. Tapi bila ada cuti panjang sikit bila dia balik kampung aku nga-nga sorang lah. Apa lagi.. Baca buku-buku porno yang banyak kami simpan tu lah kerjaku.

Selepas 3 bulan tinggal bersama, satu hari tu dia balik kampung. Bila balik semula ke KL dia bawak adik perempuan dia yang baru tamat SRP (Masa dulu SRP, sekarang PMR laa). Kata Faridah adik dia nak tinggal dalam 1 minggu nak tengok KL. Dia perkenalkan adik dia padaku. Namanya Norlela.. Panggilan Lela. Cute budaknya. Body boleh tahan juga bagi budak yang umurnya hampir 15 tahun. Buah dadanya kecil lagi.. Macam kueh pau kaya la lebih kurangnya. Badan slim tak tinggi macam kakak dia tapi berkulit putih (ikut kulit mak dia kata Faridah). Orangnya peramah dan suka tersenyum bila berbual.

Atas permintaan Faridah aku kenalah balik duduk di rumah sedara aku sementara adiknya tinggal di bilik kami tu.. Tapi aku kena hantar makan lunch hari-hari kat dia sebab kami tak masak. Aku setuju aja.. Asal dapat tengok Lela hari-hari Okey lah tu. Memang dari pertama kali aku lihat dia, aku dah bersarang niat nak main dengan dia.

Hari pertama time lunch aku bawa 2 nasi bungkus, aku dan Lela makan bersama. Lepas makan kami sembang-sembang sekajap dan aku balik ke office dan call Faridah bagi tahu yang adik dia dah makan. Dia happy sebab aku dah lakukan tanggung jawab aku tu. Tapi dia tak tau yang dalam kepala aku ni, tengah dok plan macam mana nak dapat cipap si Lela ni.

Hari kedua macam biasa aku makan dengan Lela dan berbual lagi sambil cuba menjalankan jarum pemikat. Aku tanya dia malam tadi ada ke mana-mana dengan kakak dia ke? Dia kata tak sebab kakak dah letih balik dari kerja. Dia kata boring juga duduk sorang-sorang dalam bilik sepanjang hari.. Nak keluar takut tak tahu jalan balik. Aku kata pada dia kalau boring bacalah magazine yang ada tuu. Dalam timbunan magazine tu memang ada dua tiga buku porno koleksi kami dan harap-harap dia terjumpa dan baca.

Petang tu Faridah call ajak keluar jalan-jalan dengan adik dia sekali. Kami keluar makan-makan dan shopping. Faridah belikan adiknya baju dan jeans dan aku juga hadiahkan sepasang baju midi untuk Lela. Gembira dia dapat hadiah itu.. Dalam hatiku kata, "Hadiah ada makna tuu..!" Lepas itu aku hantar mereka balik ke rumah dan Faridah berbisik pada aku.. I dah gian ni.. Dah berapa hari tak dapat. Aku faham maksudnya tapi tak dapat nak tolong sebab adik dia ada. Masa Lela ke bilik air sempat juga kami ringan-ringan. Itu pun setakat pegang-pegang aja.

Hari sabtu aku tak kerja.. Aku bagi tahu Faridah nak ajak Lela shopping dan lepas tu ke office dia. Dia setuju sebab sabtu dia half day dan plan nak ronda-ronda bertiga lepas kerja. Di sebelah malamnya aku boleh tidur di sana sebab ahad off. Lagi pun dah berapa hari tak dapat main.. Dia kata nak beli ubat tidur bagi kat adik dia. Jam 8 pagi aku sampai. Aku pun ada pegang kunci pintu rumah dan bilik kami tu.

Aku buka pintu bilik dan tengok tak ada orang. Mungkin Lela tengah mandi fikirku bila tengok baju, kain, bra dan underwear dia bersepah atas katil. Aku angkat dan cium underwear dia.. Fuhh wangi bau cipap Lela. Di tepi almari aku tengok ada magazine 'PLAYGIRL' si Faridah punya. Aku pasti tentu dia dah tengok magazine itu. Pagi tu owner rumah tu tak ada sebab masa aku naik tadi texi dia tak ada dan bilik dia pun berkunci mangga dari luar. Bilik di belakang sebelah bilik mandi takada orang sewa.

Dengan slow and steady aku menuju ke bilik air, sah dia tengah mandi sebab dengar deruan air dan suaranya sedang menyanyi-nyanyi dari dalam bilik air itu. Aku rapatkan diri ke pintu bilik air dan intai dari lubang kunci.. Aku selalu buat macam itu sebelum ini kalau dengar owner rumah sedang mandi.. Selalu aku intai.

Aku melekapkan mata ke lubang kunci tersebut.. Terlihat dengan jelas tubuh gadis sunti yang bertelanjang bulat dengan asyek sedang menyiram badannya dengan air. Fullamak.. Best juga body dia kataku dalam hati. Aku terus mengamati setiap geraknya dan batangku mula berdenyut-denyut melihatkan tubuh putih gebu yang sedang mekar itu. Lela menyempu rambutnya, aku lihat bueh-bueh syampu itu meleleh turun dari rambut ke buah dada ke perut dan ke cipapnya yang tembam dan licin tak berbulu itu. Batangku makin mengeras.. Rasa-rasa nak aku pecahkan pintu itu dan terus aku rogol si anak dara tu.

Bila aku lihat dia mula mengelap badannya aku dengan perlahan bersembunyi di belakang dapur. Lela keluar berkemban menuju ke bilik. Selepas dia menutup pintu bilik aku pun berjalan ke arah bilik dan sekali lagi aku mengendap melalui lubang kunci pintu bilik tersebut. Dia tak kunci pintu bilik itu.. Mungkin dia rasa selamat sebab tak ada orang dalam rumah tersebut.

Lela menanggalkan tuala di badannya dan menyidai tuala itu ke tingkap kemudian dia berdiri di hadapan cermin almari sambil berbedak tapi masih bertelanjang bulat. Dia meletakan body losyen di tapak tangan dan mula menyapu ke badannya. Batangku semakin keras bila aku lihat dia menyapu-nyapu losyen itu ke dua-dua tetek nya sambil menutup mata dan aku tahu dia merasa steam masa dia menggentel puting teteknya sendiri dengan losyen itu. Puting tetek nya yang sebesar pemadam pensil itu aku lihat mengeras dan aku dah tak tahan menengokkan situasi yang memberahikan itu. Aku memberanikan diri membuka pintu bilik. Aku buat-buat macam tak perasan dia sedang berdiri di depan cermin itu.

"Ehh.. Abang Jey.. Eehh"

Lela terperanjat bila lihat aku masuk ke bilik sambil cuba menutup teteknya dengan kedua tangannya tapi cipap dia tu dia lupa nak tutup. Dia mencapai magazine Playgirl di tepi almari dan menutup cipap dia. Aku tersenyum dan buat-buat pandang ke tingkap.

"Abang minta maaf.. Abang tak sengaja.. Maaf ye Lela" kataku sambil mencapai tuala yang dia sidai tadi dan aku balutkan ke badan dia. Lela tertunduk malu.
"Abang ingat Lela tengah mandi tadi.. Sebab masa Abang panggil dari bawah tadi takada orang jawab" Aku memberi alasan tapi masih mengontrol berahiku.

Dia berpaling membelakangkanku dan mengikat tuala yang aku beri. Sunyi sepi seketika suasana dalam bilik itu. Kepala aku berputar cari idea nak kendurkan suasana.

"Lela pakai baju dulu yaa.. Abang nak ke bilik air.. Lepas ini kita pergi breakfast yaa" kataku, dia menganggok tapi masih tertunduk.

Aku terus ke bilik air.. Apa lagi melancap lah nak release tention.

Kami turun ke bawah tanpa berkata sepatah pun. Semasa nak menyeberangi jalan ke gerai mamak di depan aku pegang tangannya dan Lela pun tak membantah. Tiba di gerai itu kami duduk dan order roti canai. Aku memulakan bualan memecah kesunyian.

"Lela masih marah kat Abang ke?"
"Tak.. Tapi malulah" jawabnya sambil menunduk.
"Tak Pa la.. Abang tak buat lagi.. Okey?" aku cuba mengembalikan keyakinannya terhadapku.

Selesai makan kami naik semula ke bilik. Aku pegang tangannya lagi masa nak melintas jalan dan buat lawak sikit acah-acah dia tengah jalan tu. Lela ketawa dan mencubit lenganku..

"Dia dah okey ni" fikirku.


Bersambung . . .. . .

0 comments:

Post a Comment