Pages

Sunday, July 8, 2012

Flora ria di Kubang Buaya - 10

Agak N hidup ini idak perlu berdepan dengan masalah. Agak N masalah menjadi masalah dan ada yang sukar hendak diselesaikan. Ada juga masalah yang begitu senang diselesaikan atas dasar tit-for-tat. Apa yang N pelajari adalah satu bentuk atau sistem perniagaan dan cara-cara mengatasinya.

Hidup dan bermasyarakat ada tolak ansor dan ada yang tidak boleh tolak ansor. Ada rasa kasihan dan belasnya. Ada yang tidak boleh rasa kasihan dan berbelasnya. N belajar di rumah induk, di rumah bapa angkatnya, Bakar. Belajar mengenal manusia dengan masalahnya. Dia dipertanggung-jawabkan menjaga kebun dan mengutip rumah sewa. Kebun dan buah-buahan. Musuh buah adalah binatang. Musuh manusia adalah peraih. Sebagai pemilik ladang peraih adalah orang tengah yang dapat memanjangkan produk ke pasaran iaitu orang yang akan mebeli buah-buahan itu.

Justeru itu kata Bakar, dengan peraih jangan dibuat musuh. Buat kawan. Senangnya kita juga. Biar harga ditolak tak seberapa janji duit masuk ke kantung kita. Ada betulnya, tetapi perlukah peraih ini terus kita biarkan menghisap darah kita. N fikir tidak patut. Mereka meraih buat untung lebih sedangkan kita yang menanam mendapat laba tidak seberapa.

Lalu.. N berfikir dan mengatur tindakan. Dia mendapatkan seorang lagi peraih. Walaupun peraih lama itu, Ah Huat kawan lama Bakar namun N mendapatkan pesaingnya Seng Huat. Bila ada pesaing maka harga yang diberikan akan berlawan. Kita sebagai pembekal mempunyai pilihan dan dapat keuntungan yang lebih baik dari biasa. N memecahkan monopoli. Siapa yang memberikan harga yang baik maka kepada merekalah N menolak buah-buahan dari kebun Bakar.

Bakar tidak membantah malah memuji N dengan apa yang dibuatnya.

"Kau ada bakat berniaga N. Bagus. Aku tak kisah sangat. Bagaimanapun apa yang kau buat datangkan lebih untung."
"Mekasih ayah," kata N satu malam, "Agak ayah nak marah tadi?"
"Marah buat apa. Kalau dapat duit dan untung sekali ganda dari biasa masakan aku nak marah N. Kurang-kurang kau memajukan lagi perniagaan dan menambah pendapatan ayah. Itu yang bagusnya," tambah Bakar lalu memberi sekeping sampul surat pada N.
"Ni amik hadiah dan upah buat kau."

N membiarkan sampul itu di atas meja di depannya, "Mekasih ayah. Ada satu lagi masalah yang berat skit."
"Apa dia?" tanya Bakar sambil menghisap cerutnya.
"Dengan buah senang. Dengan peraih senang. Tapi dengan penyewa ni rasa berat sikit. Tambah mereka yang bergantung hidup hanya atas suami yang berpendapatan tak menentu," kata N menjelaskan.
"Kat belakang penyewa kita Abang Atan dan Kak Melah. Kat depan makcik Janah.. Berat nak bayar sewa rumah."
"Ooo.. Ayah faham. Ni masalahnya dengan penyewa. Manusia sesama manusia. Lebih timbangan rasa dan belas kita mereka ambil kesempatan. Kita menekan mereka merayu. Kita buat tak tahu mereka lagi buat tak peduli," Bakar kekeh kecil.
"Ya itu masaalahnya. Nak dihalau kesian ayah. Nak ditekan kata kita tak ada timbang rasa. Camana ayah?" tanya N keliru.
"Ayah berikan N fikir dan tindak. N muda dan cari jalan penyelesaian yang baik. Boleh tolak ansor jangan keras sangat. Kesian berpada-pada," tambah Bakar pula.

N mula pening. Kini Bakar menyerahkan masalah tersebut kepadanya. Dia tahu keadaan yang liat. Dia mula belajar mengenal manusia yang akan berdepan dengan tuan rumah setiap hujung bulan. Apa alasan yang akan diberi-kan. Apa pula ayat yang akan mereka gunakan untuk melepaskan sesak mereka dari bulan ke bulan.

Nama tuan rumah hendak dijaga. N yang mengu-tip sewa rumah terpaksa menjalankan kerja-nya juga. Hujung bulan sudah tiba. Yang bekerja kerajaan atau swasta sudah mendapat gaji. Yang bekerja sendiri mengaislah pagi untuk pagi dan petang untuk petang.

Waima apapun N tetap kena hadapi juga tugasan yang telah diserahkan oleh Bakar itu. Kini dia kena berdepan dengan makcik Janah, janda tukang jahit, gundik simpanan Bakar sendiri. Jadi N tiada pilihan. N duduk di atas buai depan rumah induk sam-bil memegang sampul yang diberikan oleh Bakar. Ada RM 200. Besar juga imbuhan yang diperolehinya.

Wajah Abang Atan (29 tahun), isterinya Kak Melah (24 tahun) dan makcik janah bertukar di mata dan kotak fikirnya. Kalau nak jumpa Abang Atan belah malam tu pun lom tentu ada. Jumpa Kak Melah kang, kut-kut dia tak ada simpan duit sewa umah. Jumpa makcik Janah tetap.

Abang Atan kerja di pasar tolong orang dan peraih lain mengangkat buah-buahan. Tak berurus orangnya. Kerja keras. Manakala Kak Melah pula, orangnya ada rupa sikit, manis, wajah macam penyanyi Effa Rizan, body bolehlah tahan-dua buah dada yang ranum mekar. Beranak satu. Namun rumah yang disewa kosong ajer. Tiada perkakas dan peralatan dalam rumah. Tidak salahkan Kak Melah. Dia hanyalah seorang isteri.

Makcik Janah, janda, perempuan simpanan Bakar mungkin ada muslihat. sudah banyak kali N mengintai dia dikongkek dan disetubuhi oleh Bakar. Dia boleh membayar sewa rumah tapi dia saja tak mahu agaknya sebab kekasihnya Bakar. Bakar juga lupa akan isterinya, Hasnah. N lebih tahu sebab N sudah mengongkek emak angkatnya itu. Masih mahu dikongkek dan ada nafsu.

Pagi.. N mendekati rumah Makcik Janah. Pintu terbuka, Makcik Janah duduk kat anjung sambil menjahit.. Dia hanya berkemban kain batik. Nampak-lah body dia, kulit bersih, pangkal payudara cerah. Spare tayar lebih sikit kat pingang. Oklah makcik Janah sudah 45 tahun.

Cipap kecil dan tembam, dibawah perut buncit milik Makcik Janah dibibir dan lidah N. N memulakan memakannya. Makcik Janah horny, terus menarik N dan mengunci pintu rumahnya dan berbaring atas kain-kain jahitannya yang bersepah di ruang depan rumahnya.

"Uuu N.. Sedapp.." desis Makcik Janah menaikkan buntutnya menemukan jilatan, kulom, hisap-an dan sedutan manja N di kelentitnya. Aroma puki makcik janah mnyentak lubang hidung N, dia makin terangsang dan bernafsu. Sambil menjilat alur puki Makcik Janah N menanggalkan bajunya dan membaling ke tepi dinding.

Kemudian tangannya sudah meramas buah dada makcik Janah yang bulat keras itu. Mengentel puting hitam sebesar buah mata kucing membuatkan Makcik Janah mendesah keras dengan nafasnya kasar. Kemudian meneruskan jilatan ke pusat membuatkan Makcik Janah kegelian. Kini berlabuh semula di cipap makcik Janah dengan lidahnya menjulur keluar masuk di lubang faraj.

"Ohh.. Ohh.. Ohh.. Uwuuhh.. Arghh.. N.. N.. Sedappnyaa.. Makcik nak kuarr.." jerit halus Makcik Janah sambil N menyedut lubang faraj wanita itu yang mengangkat punggungnya dan mengejang tubuhnya menahan nikmat yang amat sangat.

Tanpa lengah-lengah N membuka seluar. Melurut dan menendang ke tepi, mendapatkan semula cipap Makcik janah dan mengangkang peha makcik Janah luas-luas. N meletakkan butuh besar panjang dan kerasnya ke lubang faraj makcik Janah, N menekan.. Menekan kontolnya itu..

"Maa.. N.. Apa tuu kat cipap makcikk.. Sakit, sendatnya.." kata makcik janah memandang kepa N sedang dia merasakan poukinya ditujah dengan satu benda tumpul yang keras dan tumpul. Makcik N memegang pangkal batang zakar N.
"Ooo Makk.. Besarnya N butuh ko. Urrghh"

N mempompa bila air lendir dalam lubang faraj Makkcik Janah bersatu dengan batang zakar N. N melakukan keluar masuk dan menghenjut sekuat-kuat-nya rapat ke cipap makcik Janah dengan bulu yang sejemput itu.

"Oh.. Oh.. Oh.. Wow.. Wow.. Sedapp N.. Kote kau besar.. Senak makcik.. Sedapp.. Henjut lagi N," rayu Makcik Janah dan N pantas mempompa kuat dan kuat dan lajuu. Membuatkan Makcik Janah mengelinjang ke kiri dan ke kanan dan menaikkan tubuhnya memeluk tubuh N. Wajahnya berkerut dengan matanya kuyu sambil mulutnya mendesis dan merintih kesedapan.

Henjutan dan Pompaan membuatkan makcik Janah merasa ngilu dan geli.. Makcik Janah merasa kepala kontol N menujah dinding 'g' dalam vaginanya yang keras mengeluarkan jus madu yang merendamkan kote N dalam lubang faraj itu. Sambil dinding vagina makcik janah mengulom dan memijit batang zakar N yang kini masih keras berdenyut.

Kini makcik Janah menjerit-jerit, badannya berpeluh, nafasnya kasar dan semput menerima henjutan kote N di dalam lubang farajnya membuatkan dinding lubang faraj merasa ngilu dan geli.

"Ooo.. Urghh.. Argg.. Uwaa. Uwaa.. N.. Makcikk kuarr nii," jerit makcik Janah sekuat hatinya sambil N memacu dan menghenjut zakarnya keras dan membiarkan zakarnya digigit dan berendam dalam lubang yang sesak dengan air madu makcik Janah dan..
"Makcikk gelii.. Saya kuarr.. Saya kuarr.. Urghh," jerit N memeluk makcik Janah dengan peluh masing-masing bercerau, melepaskan spermanya menembak dalam lubang faraj makcik Janah. Makcik Janah merasa tembakan sperma N berkali-kali hangat dan panas dalam lubang farajnya. Kini farajnya masih mengemut zakar N.

Kedua mereka kelelahan. Makcik Janah mengelap cipapnya dengan towel dan membersihkan batang zakar N dengan mengulom dan menjilatnya.

"Jahat kote ko ni.. Tapi sedapp.. Tak sangka ko ada senjata besar dan panjang ni N, Boleh guna selalu kan?" tanya Makcik Janah, dengan air mani di mulutnya sambil mencubit perut N manja.
"Boleh kalau makcik mau.. N kan ada sini," jawab N kekeh kecil.
"Nah ni duit sewa rumah. Tiap-tiap bulan ko kutip, kita buat kerjasama ok?" kata Makcik Janah yang sudah berkemban semula lalu menyerahkan duit tu ke tangan N. N yang sedang berpakaian semula sedang Makcik Janah hendak ke kolam.

N menerimanya sambil angguk. Sedang Makcik Janah senyum sebab di kepalanya dia akan meminta duit itu semula dari kekasihnya, Bakar.

Kenangan yang manis
Ku rasa bahagia
Kau pastikan kini kita bersama
Memberikan kasih dan sayangku

Tak dapat ku lupa
Peristiwa begini
Sepanjang masa akhir kita berdua
Memadu asmara yang indah

Betapa riang hidup menikmatimu
Terjalin mesra selalu
Berdendang sayang nyanyian si anak muda
Masa dilamun oleh gelombang asmara

Indah bunyinya bersajak pula
Mengikut alunan jiwa dalam bercanda
Jikalau malam terang bulan di angkasa
Berpasangan duduk bermandikan cahaya

Sambil asmara bergurau senda
Lupa derita yang menghimpit jiwa
Masa yang lalu
Tak usah dikenang

Jika terkenang
Airmatapun berlenang
Buangkan derita yang menyiksa diri
Bergembiralah untuk menghiburkan hati

Marilah kita
Berdendang sayang bersetubuh riang

*****

Peristiwa: Dalam bilik Kak Melah.. Ada katil tua. Namun dihias dengan meja kecil. Almari kayu usang dan sebuah cermin panjang. Perkakas budak.. Ada tirai hijau muda di pintu dan katil bercadar jingga. Waktu: Petang dengan deru angin yang kuat dan hujan mula turun.. Rebas dan mula kuat dengan kilat sabung menyabung dan guruh dentum berdentum.

Anaknya tidur di atas katil. Nyenyak. Tingkap ditutup dan lampu tidur dinyalakan kerana diluar langit gelap.. Kak Melah membentangkan hambal. Dia sudah bogel. Menampakkan kecantikan tubuhnya. Buah dadanya menancap dengan puting yang sebesar ibu jari. Bulu pukinya halus tak panjang menutup cipapnya yang tembam. Dia berbaring di atas hambal dengan dua buah bantal di bawah kepalanya.

Nafasnya semput dan kasar. Desahnya kecil, rintihnya sayu. Tubuhnya mengelinting menahan asyik. Dia mengerang dan tubuhnya melentik.

"Ooo.. N.. Akak memang maukan kau.." erang Kak Melah memegang dan meramas kepala N yang sedang menjilat dan mengulom kelentit Kak Melah.

Di luar hujan turun dengan garang menghingarkan kerana hujan mempelupuh atap zinc rumah sewa Kak Melah. Dalam pada itu Kak Melah sedang menikmati jilatan N ke seluruh tubuhnya. Dia merasakan seluruh tubuhnya mengigil bila n menjilat lubang juburnya. Tambah dia mengangkat punggungnya bila N menjulurkan lidahnya ke dalam lubang juburnya.

"Uuuwwahh.. Tak penah akak rasa sedap begini N.. Uhh" Kak Melah kegelian mengayakkan pungungnya.
"Ahh.. Ahh.. Ohh. Fuhh.. Sedapp jilat kat clit akak.. Seddapp julur lidah kat lubang akak.. Hii, urghh.." erang Kak Melah yang kini merasa geli dan ngilu dipoerlakukan sedemikian.

Kini sekali lagi dia merasakan buah dadanya mencanak keras, putingnya menegang gila bila N meramas dan mengisap menyedut-nyedut puting buah dadanya. Dia memang sudah berair dan basah, kini cipapnya kebanjiran. Dan N menyedut lubang farajnya membuatkan Kak Melah hilang arah dan tak keruan rasanya. Dengan nafasnya pendek dan semput.

"Akakk.. Sedapp.. Tubuh akak cantikk.. Cipap akak kecill.." N membelai dan Kak Melah tecunggap-cunggap.
"Ohh.. Ohh N.. Akak kuarr." N dapat merasakan air membajiri lidahnya yang masih keluar masuk dalam lubang faraj Kak Melah. Kak melah yang mengejangkan tubuhnya dengan lidahnya keluar masuk di mulutnya asyik.

Sambil itu tangan Kak melah membelai zakar N.

"Ohh N.. Apa nie.. Besarnya kote ko.. Abang Atan nyer tak cam nie.." Kak melah sedar sambil terus memegang batang zakar N yang besar panjang dan keras itu.

Dengan perlahan dan lemah lembut N mula memasukkan zakarnya ke lubang cipap Kak Melah. Kak melah merenggek, dia membetulkan kedudukan punggungnya, dia mula menerima batang zakar N..

"Aduhh.. N.. Perlahan.. Sendatt.. Batang kote kau besarr.. Kerass.. Uhh sedapp.." renggek Kak Melah menjongkitkan punggungnya menerima kontol N. Pukinya kebasahan.

N mempompa perlahan, laju, perlahan, laju dan Kak Melah mengayuh sama. Menerima hentakan keluar masuk zakar N di dalam lubang farajnya.. Bila hentakan N makin kencang.. Kak melah dapat menerima seluruh batang N di dalam lubang farajnya yang mula mengemut keliling zakar N. Dia menjerit-jerit, mula memusingkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, tubuhnya kejap kejang kejap tidak, Kak Melah merasakan tujahan kuat kontol N yang mengilukan dinding vaginanya. Dia dapat merasakan kekasaran keperwiraan kontol N menjelajah dalam lubang pukinya, Kak Melah tercunggap-cunggap. Seluruh tubuhnya bagaikan ngilu dan geli yang amat sangat.

"Oh.. Oh.. Uwaa.. Uwaa.. Maa.. Maa.. N kongkek akak kuat-kuat," jerit Kak Melah dalam cunggapan dan jeritannya merasakan kesedapan batang N dalam lubang pukinya yang mengcengkam melurut mengikut keluar masuk butuh N.
"Oh.. Oh.. Uwaa.. Maa.. Maa.. Sedapnya kote kau N.. Urghh.. Arghh.. Akak kuarr N.." jerit Kak melah sambil mengigit dada N dan N makin terus menghenjut kuat-kuat dan laju-laju..
"Urghh.., akak.. Akak.. Arghh.. Gelii.. Akak.. N pancut niee.." jerit N dan merasakan dia melepaskan tembakan beberapa das air maninya ke dinding dalam luibang vagina Kak Melah.

N meneruskan henjutannya kuat dan rapat Kak melah men erima nikmat dari henjutan itu dengan batang zakar N terpacak kuat dalam lubang cipapnya yang melelehkan air mani N.

"Arghh.. Hii.. Hmm.. N sedapp pandai ko kongkek.. Abang Atan tak camnii.." rintih Kak Melah keletihan dan memeluk tubuh N kuat-kuat sambil mengucup N semau-maunya.

Mereka berpelukan dalam berpeluh sedang di luar hujan masih turun mencurah-curah. Dalam berehat itu, Kak Melah membelai, mengurut manja batang zakar N. Dia senyum. Dia merasa pukinya gatal dan mengeryam semula. N membalas kucupan hangat Kak Melah. Dia mengeselkan kontolnya ke peha Kak Melah.

"Jangan lupa balik kang ambil sewa rumah ok," ingat Kak Melah manja.

N senyum. Dia ingat 'don't judge the book by its cover'.

"Akak suka ko N,"
"Nape?"
"Sebab kote ko lahh.. Sedapp,"
"Camne akak nak..?"
"Sebab ko tak pakai seluar dalam, nampak lekuk dan iras kote ko yang besar dan panjang tu.." jawab Kak Melah meramas dan memulas kontol N.

N mengaduh.. Demikian N gelandangan di Kubang Buaya.


Tamat

0 comments:

Post a Comment