Pages

Saturday, June 30, 2012

Sui Lin

“Ah kenapa jalan jadi jem begini,” Faizudeen merungut sendirian dalam kereta. Dengan perasaan dongkol dia melihat jam tangannya. Lima minit lagi pukul 2.00 petang. Tak puas dengan jam tangannya dia melihat jam di dashboard kereta. Angkanya sama juga, 1.55 petang. Dia perlu hadir di bilik mesyuarat hotel berkenaan tepat jam 2.00 petang. Sebagai wakil syarikat dia perlu menghadiri mesyuarat dengan klien penting.

“Mati aku kalau begini,” dia masih merungut. “Apalah orang di depan, bawa kereta terkemut-kemut macam nak mampus.” Faizudeen masih mengomel.

Mau tidak mau dia terpaksa akur. Jam begini jalan di ibu kota selalu sesak. Dia memarahi diri sendiri kerana lambat bertolak dari pejabat. Salahnya juga kerana kerja yang sepatutnya disiapkan kelmarin ditangguh ke hari ini. Bila dia sampai ke pejabat di dapati setiausaha pejabat mengambil MC dua hari. Dia faham sangat dengan perangai setiausaha itu. Sanggup membeli MC kerana nak ponteng kerja. Dia terpaksa mencari maklumat dan menaip sendiri. Dengan menggunakan dua jari diketuk-ketuknya keyboard PCnya. Jam 12.30 baru selesai.

Faizudeen sampai di hotel jam 2.15 petang. Dia berpusing-pusing mencari tempat meletak kereta. Tak ada pula yang kosong. Dia merungut lagi dalam hati. Marah-marah kerana terpkasa berpusing beberapa kali bagi mendapat sepetak tempat parkir. Akhirnya terpaksa ditinggalkan keretanya agak jauh di tepi jalan. Biarkanlah kalau kena saman, aku terpaksa segera.

Terkocoh-kocoh dia berlari ke lobi hotel. Di tangannya ada sebuah briefcase, dipegang erat bimbang tercicir dan menyebabkan urusannya tergendala. Peluh mengalir membasahi kemejanya. Dia menghampiri kauter, seorang penyambut tamu tersenyum kepadanya dan menyapa sopan.

“Boleh saya bantu?” Tanya penyambut tamu berseragam biru gelap. Senyumannya yang manis memperlihatkan baris-baris gigi yang tersusun.

“Maaf, saya nak tanya. Wakil dari Syarikat Alpha sudah sampai?” Faizudeen bertanya dengan nafas termengah-mengah.

“Encik siapa?” Tanya penyambut tetamu lembut penuh hormat.

“Saya Faizudeen, dari Perbadanan Multimedia.”

“Tunggu sekejap encik, nanti saya semak kalau-kalau ada pesanan,” penyambut tamu yang cantik itu bersuara sopan. Dia menyelak helaian buku di hadapannya.

“Ada apa-apa pesanan?” Faizudeen bertanya dengan nada kurang sabar.

“Ada encik, wakil Syarikat Alpha tak dapat datang. Kapal terbang delay. Pertemuan dibatalkan.”

“Kenapa mereka tak beritahu awal-awal. Tak perlu saya tergopoh-gopoh seperti ini,” rungut Faizudeen sambil mengepal tangannya. Dia geram, rasa seperti dirinya dipermain.

“Saya lihat encik penat, sila encik duduk dulu. Saya boleh order minuman untuk encik.” Pelawa penyambut tetamu ramah.

Perlahan Faizudeen beredar ke ruang rehat di sebelah kiri hotel tersebut. Dia memilih satu sudut yang agak sunyi. Dia menghenyakkan diri di sofa empuk. Ada perasaan kecewa terlukis pada wajahnya. Bergegas dia ke hotel tersebut, bila sampai diberitahu yang pertemuan di batalkan. Kenapakah dia tidak diberitahu lebih awal supaya dia tak terkejar-kerjar meredah jalan raya yang sesak.

Pada saat dia termenung mengenangkan nasibnya yang malang, tiba-tiba dia ditegur oleh seorang gadis cina tinggi lampai yang berpakaian kemas. Dari cara pakaiannya dia tentu seorang ahli korporat. Orangnya masih muda dan kelihatan sungguh cantik.

“Encik ni.. Faiz, err... maksud saya Faizudeen?” Tanya gadis cina tersebut lembut sambil tersenyum.

“Ya, saya Faizudeen.” Jawab Faizudeen terbata-bata.

Faizudeen merenung gadis tersebut. Dia agak hairan bagaimana gadis tersebut mengenalinya. Nama Faiz hanya digunakan oleh kawan-kawannya waktu di sekolah. Gadis cina ini memanggilnya Faiz. Apakah dia teman sekolahnya dulu.

“Awak tak kenal saya?” Gadis cina itu bertanya sambil tersenyum-senyum.

“Minta maaf. Ingatan saya kurang baik.” Faizudeen menjawab dengan rasa sedikit malu.

Faizudeen merenung gadis cina itu dari kepala hingga ke kaki. Cantik berkulit cerah. Anggun dengan jaketnya yang berwarna hitam dipadankan dengan skirt hitam dan berkemeja putih. Di dadanya ada tanda nama tertulis Siu Lin. Apakah gadis ini adalah Siu Lin teman sekolahnya dulu, Faizudeen cuba memikirkan. Otaknya dipaksa bekerja keras.



“Aku Siu Lin, Wong Siu Lin kawan sekolah kau dulu,” Siu Lin bersuara menjelaskan siapa dia.

“Betul ke?”

“Aku la, siapa lagi. Ada berapa murid yang nama Siu Lin di sekolah kita dulu? Kau jangan buat-buat lupa pula, kita kan sama-sama aktif sukan.”

“Astaga. Hampir aku tidak mengenali kau kalau kau tidak menegurku. Kau sekarang dan berubah. Kau benar-benar cantik. Badan kau langsing. Di sekolah dulu kau agak chubby.” Faizudeen mengenang kembali kawan baiknya itu.

Siu Lin hanya tersenyum gembira. Dia senang dengan pujian Faizudeen. Dia masih ingat lagi semua perkara yang berlaku di sekolah dulu. Peristiwa dia dan Faizudeen beromen dekat tangga kecemasan Plaza Ampang City dan hubungan cinta monyet mereka berdua. Tapi hubungan tersebut putus selepas mereka tamat sekolah menengah dan Faizudeen keluar negara melanjutkan pelajaran.

“Lama betul kita tidak berjumpa. Mari kita ke atas ke bilikku.” Ajak Siu Lin.

Faizudeen mengikut Siu Lin menuju ke pintu lift. Dia gembira kerana berjumpa dengan kawan lamanya. Kawan lamanya yang akrab tapi mesra. Dia terkenang kembali masa di sekolah dulu. Siu Lin seorang gadis bijak dan sedikit nakal. Tingkah lakunya agak lepas bebas.

“Kau kerja di sini ke?” Faizudeen bertanya sambil menunggu pintu lift terbuka.

“Ya, aku kerja di sini. Selepas tamat universiti aku mendapat kerja di sini dan diberi tugas sebagai Pengurus Pemasaran. Kau kerja di mana? Dah kahwin?”

“Aku kerja di sebuah perbadanan. Aku dah kahwin, ada anak satu. Kau bagaimana?”

“Aku dah kahwin, tapi suamiku bekerja di Dubai. Kami jarang berjumpa.”

“Dah sampai. Ini bilikku. Sebagai pengurus kami diberi sebuah bilik di hotel ini.” Jelas Siu Lin sambil membuka pintu bilik.

Siu Lin melangkah masuk di ikuti oleh Faizudeen. Bilik tersebut agak besar dilengkapi sebuah katil besar, sofa dan perabot seperti bilik hotel mewah bintang lima. Faizudeen duduk di sebuah sofa sambil merenung bilik tersebut yang kelihatan mewah. Siu Lin menuju ke sebuah peti ais di sudut bilik dan mengambil dua tin minuman. Satu untuk dirinya dan satu untuk Faizudeen.

Faizudeen merenung Siu Lin yang duduk di sofa di hadapannya. Gadis cina ini sungguh cantik. Agak berbeza dengan Siu Lin waktu sekolah dulu. Dia terkenang kembali kisah lama. Di benaknya tergambar kisah mereka berdua. Dia masih ingat bila Siu Lin datang memeluknya. Sambil tersenyum manja Siu Lin menyandarkan kepala ke bahunya. Siu Lin memegang erat tangan kanan sambil memeluk bahunya.

Faizudeen turut mengambil kesempatan dengan mencium rambut Siu Lin sambil tangan kirinya melurut kearah pinggang gadis tersebut. Bila Siu Lin mendongakkan kepalanya maka dengan spontan Faizudeen melabuhkan bibirnya ke bibir Siu Lin yang basah. Siu Lin membalas dengan menyambut bibir Faizudeen dengan rakus dengan mengigit-gigit kasar bibir Faizudeen sambil bermain lidah. Faizudeen dapat merasakan yang Siu Lin amat berpengalaman didalam aksinya. Faizudeen tidak peduli akan semua itu malah dia semakin galak apabila tangan nya beralih ke arah buah dada milik si Siu Lin.

Faizudeen mendengar Siu Lin merengek manja apabila dia meramas kasar buah dadanya walaupun dari luar t-shirt putihnya. Melihatkan aksi Siu Lin yang semakin kasar lalu Faizudeen terus memasukkan tangannya ke dalam t-shirt Siu Lin sambil mencari sasaran yang lebih tepat iaitu puting tetek amoi tersebut. Siu Lin memberikan kerjasama kepada Faizudeen apabila dengan sendirinya menarik bra berwarna krim ke atas agar memudahkannya untuk bermain-main dengan puting teteknya.

Seperti orang mengantuk di sorong bantal maka Faizudeen dengan bersemangat waja terus meramas kasar buah dada Siu Lin sambil matanya tidak lekang melihat buah dada gadis cina yang sederhana besar dengan puting yang telah tegang. Tangan Faizudeen meramas manja paha gebu milik Siu Lin sambil bibir mereka bertemu dan kedua lidah berlaga-laga diantara satu sama lain. Apabila tangan Faizudeen mula menyentuh bahagian panties yang di pakai oleh Siu Lin dengan pantas dia menarik tangan Faizudeen lalu di letakkan ke arah buah dadanya.



Faizudeen kembali meramas manja buah dada Siu Lin manakala dia membebaskan bibirnya dari bibir Faizudeen dan terus bersuara yang dia belum bersedia lagi apabila Faizudeen cuba untuk sampai ke arah perigi cintanya itu. Sambil Siu Lin memerhatikan tangan Faizudeen yang meramas manja buah dadanya, Faizudeen pula cuba untuk menggigit manja puting tetek yang telah sekian lama diidam-idamnya. Siu Lin terus saja memeluk erat kepala Faizudeen bila lidahnya menari-nari di puting yang telah mengeras.

Siu Lin memerhati Faizudeen di hadapannya. Dia hairan melihat Faizudeen yang tenggelam dalam dunianya sendiri sambil tersenyum-senyum. Siu Lin menggoyang-goyangkan tangannya di hadapan muka Faizudeen tapi tiada reaksi daripada Faizudeen. Faizudeen tetap memandang ke depan tanpa berkelip-kelip.

“Faiz, you bermimpi ke siang-siang begini,” jerkah Siu Lin sambil menepuk paha Faizudeen.

“Apa, apa kau cakap?” Faizudeen bersuara terpinga-pinga. Dia mula sedar dari lamunannya. Kenangan indah sewaktu sekolah dulu mengusik kalbunya.

“I lihat you hanyut dalam diri sendiri. You bermimpi ke?”

“Tidak. Aku terkenang kembali peristiwa dulu waktu kita sekolah. Aku seperti mendengar kau mengerang bila aku meramas tetek kau,” Faizudeen tersengeh.

“You memang nakal waktu itu. Tapi I seronok dengan tangan nakal you,” balas Siu Lin tersipu-sipu.

“Itu kisah lama zaman kita budah-budak,” Faizudeen bersuara lemah sambil membayangkan kisah-kisah mereka berdua waktu bersekolah.

“Kalau you mau boleh kita sambung sekarang,” cabar Siu Lin sambil tersenyum menggoda.

“You jangan cabar I,” jawab Faizudeen dengan mata terbeliak. Dia terkejut dengan kata-kata Siu Lin tadi.

“I tak cabar you, I ajak you.”

“You jangan main-main, Siu Lin.”

“I tak main-main. I serius,” Siu Lin bersuara sambil menarik tangan Faizudeen ke arah katil. Faizudeen mengikut seperti kerbau dicucuk hidung.

Siu Lin menolak lembut badan Faizudeen hingga Faizudeen terbaring telentang di atas tilam empuk. Dengan pantas badannya menindih badan Faizudeen dan bibirnya mula memagut bibir Faizudeen. Keharuman parfum yang dipakai Siu Lin merangsang kelelakian Faizudeen. Dia mula membalas melumat bibir segar amoi tersebut. Mereka berpelukan melepaskan rindu masing-masing. Sambil mencium bibir dan muka Faizudeen, tangannya mula meraba dada Faizudeen dan butang baju Faizudeen di lepas satu persatu.

Tangan Siu Lin makin ke bawah. Benjolah di celah paha Faizudeen diramas-ramas. Faizudeen terasa enak bila kemaluannya diramas-ramas si amoi. Walaupun batang zakarnya masih terbungkus celana namum gerakan-gerakan tangan Siu Lin memberi rangsangan dan sensasi enak. Batang zakar itu makin mengeras dan meronta-ronta ingin bebas.

“Dulu kita hanya separuh jalan. I ingin selesaikan hari ini,” Siu Lin bersuara sambil kedua tangannya membuka talipinggang dan seluar Faizudeen.

“Kalau itu yang you mau, I setuju. Okey, kita buka pakaian masing-masing.”

Mungkin kerana dipengaruhi nafsu maka masing-masing pantas saja melepaskan pakaian yang melekat di badan. Siu Lin melihat Faizudeen yang telah telanjang dengan penuh kekaguman. Tubuh kekar berdada bidang dengan batang zakar yang terpacak keras amat mempesona Siu Lin. Sementara Faizudeen juga kagum dengan lekuk-lekuk badan Siu Lin yang indah. Tetek berkembar sederhana besar itu kelihatan padat dan kencang. Dan yang paling mempesona ialah bulu-bulu hitam agak lebat menghiasi tundun yang membengkak. Bulu-bulu hitam itu amat kontras dengan warna kulit Siu Lin yang putih bersih.

Siu Lin mendekati Faizudeen dan merangkulnya. Bibir meraka kembali bertaup. Tangan masing-masing meraba tubuh antara satu sama lain. Mereka bergomolan dan kedua tubuh itu terbaring di katil. Faizudeen tak sabar menunggu lama-lama. Wajahnya diarahkan ke paha Siu Lin. Pantas dia membuka paha Siu Lin lalu membenamkan kepalanya di situ sehingga kelangkang Siu Lin tepat menghadap ke mukanya. Aroma vagina Siu Lin dihidu dan disedut dalam-dalam. Faizudeen menjadi gila dengan bau vagina wanita cina yang sungguh enak. Burit isterinya pun jarang dihidu dengan penuh nafsu seperti ini.

Beberapa minit kemudian Siu Lin merasakan benda yang lunak dan basah menggeletek vaginanya. Faizudeen mula menggerakkan lidahnya menjilat kelentit Siu Lin. Sekali sekala lidah itu meluncur ke dalam lubang vagina dan menjilat dinding vagina yang mula basah. Lidah tebal dan misai nipis itu terasa menari-nari hingga Siu Lin merasa geli. Suara-suara erangan kecil mula kedengaran.

Siu Lin seperti terbang di awangan. Suaminya sendiri tak pernah berbuat segila ini, mencium bahkan menjilat-jilat lubang vaginanya. Tangan Faizudeen bergerak ke atas melalui perut nipis dan menemui buah dada Siu Lin yang sangat kenyal yang pernah diramas-ramasnya satu ketika dulu. Jari-jarinya yang besar bermain-main dengan memicit-micit pangkal buah dada dan menggentel puting tetak hingga benda itu terasa makin mengeras.

Siu Lin tidak tinggal diam. Tangannya meraih tongkat sakti kepunyaan Faizudeen yang sedang terpacak keras sejak tadi. Digengam dan digoyang batang berurat itu. Siu Lin cuba mengukur dengan tangannya. Batang Faizudeen sungguh besar dan panjang, hampir dua kali ganda kepunyaan suaminya. Siu Lin geram dengan kepala bulat berlekuk itu.

Perlahan-lahan dijilatnya kepala bulat. Digerakkan lidahnya menjalari setiap pelusuk batang itu, buah pelirnya yang berkedut-kedut disedut-sedut. Gerakan mulut kembali ke hujung zakar, dijilat dan dikulum. Siu Lin membuka mulutnya lebar-lebar bagi menampung batang zakar yang besar dan panjang. Dikulum dan dihisap. Faizudeen rasa sungguh sedap permaian mulut si amoi. Isterinya sendir tak mau bila disuruh melakukannya. Jijik katanya.

Siu Lin seronok menjilat dan mengulum zakar Faizudeen. Dari dulu dia ingin melakukannya tapi suaminya tak mengizinkan. Kepala pelir suaminya yang sensitif itu akan mudah memancutkan maninya bila saja tersentuh lidah Siu Lin yang kasar dan hangat. Siu Lin tahu zakar tak bersunat memang sensitif. Justeru itu dia menyarankan suaminya agar berkhatan tapi suaminya enggan. Sejak itu keinginannya untuk blowjob disimpan saja.

Butuh Faizudeen dihisap dan dijilat oleh Siu Lin. Sementara Faizudeen terus menjilat kelentit Siu Lin yang agak besar dan menonjol. Kelentit Siu Lin sekarang menjadi sasaran mulut Faizudeen. Buntut Siu Lin terangkat-angkat bila lidah Faizudeen berlegar-legar di kelentitnya. Kelentit cina yang tak potong itu sungguh enak bila disedut-sedut.

“Siu Lin, I dah tak tahan, I nak rasa burit you,” pinta Faizudeen.

Siu Lin tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Faizudeen seterusnya. Faizudeen bergerak mencelapak Siu Lin. Faizudeen kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Siu Lin. Burit Siu Lin yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu tebal terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah.




Perlahan-lahan kepala zakar Faizudeen membelah tebing faraj Siu Lin dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Faizudeen menekan punggungnya. Faizudeen menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Siu Lin. Lancar saja perjalanannya kerana burit Siu Lin teramat basah dengan air cintanya yang bercampur dengan air lior Faizudeen. Siu Lin menjerit keenakan.

"Sedap Faiz, sedap" kata Siu Lin.

Faizudeen meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Siu Lin kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Siu Lin yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Siu Lin mendengus kesedapan. Faizudeen meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Makin ganas Faizudeen bertindak makin enak bagi Siu Lin. Faizudeen memang geram dengan Siu Lin yang solid dan cantik itu.

Sejak dari sekolah dulu memang Faizudeen geram dengan Siu Lin. Kulit Siu Lin yang putih kuning itu amat menggodanya. Sekarang Siu Lin telah berada dalam pelukannya. Peluang ini tak boleh disia-siakan. Dayungannya makin laju. Tindakan Faizudeen yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Siu Lin menggelegak.

"I dah nak keluar." Tiba-tiba Siu Lin menjerit kuat.

Bila mendengar Siu Lin berkata demikian Faizudeen melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Siu Lin. Muka Faizudeen berkerut manahan nikmat.

"I dah keluar," kata Siu Lin kepada Faizudeen. Serentak itu Faizudeen merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat.

"I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?" tanya Faizudeen.

“Pancut dalam Faiz, akak nak rasa you punya,” kata Siu Lin selamba.

Sedetik kemudian Siu Lin merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Siu Lin menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan kawan sekolahnya itu. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia bersama suaminya.

"Jangan cabut lagi, tahan dulu," kata Siu Lin.

“Okay, okay," kata Faizudeen.

Faizudeen terus memeluk Siu Lin. Dikapuk kemas badan Siu Lin yang mekar itu. Selepas beberapa minit Faizudeen mencabut pelirnya dari burit Siu Lin. Faizudeen amat puas boleh melepas air nikmatnya dalam burit kekasih lamanya yang cantik manis. Bukan selalu dia dapat peluang seperti ini.

"Banyak you punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Lubang I macam digaru-garu," kata Siu Lin.

Siu Lin membaringkan kepalanya di atas dada Faizudeen yang bidang dan dihiasi rambut keriting. Siu Lin mengerling balak Faizudeen yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Faizudeen yang telah memberi kepuasan kepadanya. Belum pernah dia merasa sepuas hari ini. Zakar Faizudeen memang gagah. Benar kata kawannya, lelaki yang bersunat mampu bertahan lama. Sayang kerana suaminya tak mahu bersunat. Belum pernah dia merasa puas bila bersama suaminya yang mengalami premature ejaculation. Ini semua kerana kulit kulup itulah, fikir Siu Lin.

Siu Lin dan Faizudeen keletihan selepas bertarung hampir satu jam. Mereka tidur keletihan di dalam bilik yang nyaman dengan udara air-con. Mereka terlupa tugas yang perlu diselesaikan.

0 comments:

Post a Comment