Pages

Saturday, June 30, 2012

Majikan Sporting

Sambil saya menghisap kemaluan hitam sekitar 8 inci, saya terasa kemaluan saya juga sedang dijilat oleh seorang wanita di atas katil. Kami bertiga semua bertelanjang, manakala duduk di tepi katil, ada seorang lelaki, yang juga sedang bertelanjang bulat, memerhatikan dengan senyuman. Sambil kemaluan saya sedang dijilat dengan begitu rakus sekali, saya terus memainkan peranan saya dengan kemaluan yang sedang membesar itu.

Saya seorang suri rumahtangga yang sudah mempunyai 3 anak, 6 tahun hingga 3 tahun. Semuanya lelaki. Dulu saya bekerja, tapi oleh kerana sukar untuk mencari pembantu rumah, apakan lagi yang boleh dipercayai, suami saya minta saya berhenti dan jaga anak-anak di rumah.

Hari ini, saya berada di rumah bos suami saya, yang bernama Raju, di mana kemaluan Raju yang sedang saya kulum dengan penuh nikmat. Yang sedang menjilat kemaluan saya adalah isteri Raju, Kamala. Manakala yang duduk atas katil bersebelahan Kamala adalah suami saya Aris.

Bagaimana kami boleh jadi begini? Malah bukan kali pertama kami bertemu dengan Raju dan isterinya. Ini adalah pertemuan yang agak sekian lama.

Sejak saya berhenti kerja, bila anak saya yang tua ke sekolah, banyak masa yang saya habiskan menonton TV. Sama ada melalui Astro, atau CD yang disewa, dibeli oleh saya atau suami saya, atau ada ketikanya meminjam. Dalam menonton cerita TV ini, kami berdua ada juga menonton cerita blue atau x rated.

Suami saya pula selalu membawa balik, sama ada dia beli atau pinjam, CD blue yang ada hubungan dengan bertukar pasangan. Suami saya cukup minat dan ada waktunya dia menonton cerita yang dia betul-betul minat berulangkali. Atas desakannya dan ada juga kerana saya minat nak tengok, saya pun joinlah menonton dengannya bila anak anak dah tidur.

Setelah selesai menonton, atau kadang-kadang, cerita belum habis, kami berdua pula jadi pelakonnya. Yang teruk, sayalah apabila yang suami tengah bersemangat!!

Satu hari suami saya bawa balik CD yang katanya dibuat di Malaysia . Kami pun tengok dan memang pelakunnya orang Malaysia dan mereka berempat ini suami isteri dan bertukar pasangan. Suami saya cukup seronok menonton dan seperti biasa, saya jadi 'mangsa'nya.

Apa yang saya lihat dan rasa, suami saya ini bila dia tengah hot dan juga penuh perasaan, akan bermain dengan begitu kuat dan bernafsu sekali. Saya beritahu padanya apa yang saya rasakan dan dia mengakui yang dia akan merasa benar benar bernafsu bila melihat cerita pertukaran isteri ini, lantas dia mencadangkan, “apa kata kita cuba.”

Saya agak terperanjat dan mengatakan gila, mungkin dia sudah tak sayangkan saya. Dia kata tidak. Apa yang dia ingin lakukan hanyalah sekadar seks saja. Dia masih cintakan saya. Kata katanya mempengaruhi hati saya, dan ada kebenarannya kerana bila dah menonton, perlakuan seksnya agak berbeza. Saya tidak banyak berkata dan serahkan padanya.

Kata saya, “jika abang mahu, saya ikut saja. Asalkan jangan rahsia diketahui orang lain. Nanti saya takut malu jika keluarga semua tahu.“

Selang dua minggu lepas itu, dia bagi tahu ada kenalan hendak datang ke rumah. Dia minta saya masak untuk makan malam. Dan katanya, jika semua berjalan lancar, fantasi kami boleh terlaksana. Saya pun diam saja dan lakukan apa yang perlu saya lakukan di rumah.

Sekitar pukul 8.00 malam, temannya datang ke rumah bersama isterinya. Saya diperkenalkan oleh suami saya pada Raju dan Kamala. Mereka berdua umurnya tua sedikit dari kami, cuma ada seorang anak. Kedua duanya bekerja professional.

Setelah makan, kami duduk diruang tamu. Anak- anak saya masih menonton TV manakala mereka berdua tak bawa anaknya, sebab rumah mereka ada orang gaji. Kami berbual-bual dan lepas itu anak-anak saya seorang demi seorang masuk tidur.

Kami terus berbual dan masuk ke bab seks. Raju dan Kamala mengatakan yang mereka sudah pernah bertukar pasangan dan tiada apa yang perlu ditakuti, asalkan semuanya seronok.

Suami saya berbisik pada saya adakah saya setuju untuk teruskan. Saya agak ragu ragu, tapi saya serahkan keputusan pada suami saya. Untuk permulaan dan masih malu malu, kami setuju untuk melakukannya dalam bilik berasingan.

Oleh kerana rumah kami ada 3 bilik, suami saya minta saya bawa Raju ke dalam bilik utama kami manakala dia dan Kamala dalam bilik belakang. Di bilik yang kedua, anak-anak saya tidur bertiga.
Saya bawa Raju masuk ke bilik di mana saya dan suami saya Aris memadu kasih.

Malam itu pertama kali saya ditiduri oleh lelaki lain selain dari suami saya Aris. Raju yang memangnya sudah berpengalaman, cukup bijak memainkan peranannya, hinggakan saya hilang rasa takut dan malu. Mereka balik sekitar jam 4.00 pagi.

Keesokkan harinya, Aris bertanya saya “bagaimana?”

Saya cuma kata, “macam biasa, macam abang selalu mainkan saya.”

Saya kata juga Raju pandai memainkan peranannya hinggakan saya hilang malu, dan kemaluannya besar. Saya tanya Aris, “bagaimana?”

Dia kata bagus, kerana Kamala memang berikan kerjasama yang baik. Lepas itu kami tidak lagi bercerita hal tersebut. Saya masih buat kerja seperti biasa di rumah dan suami saya bekerja.

Beberapa hari kemudian, Aris beritahu saya yang Raju dan Kamala menjemput kami ke rumahnya untuk makan malam. Kata Aris, Kamala nak membalas masakan yang saya buat dahulu untuk mereka.
Saya bertanya Aris, adakah ini membalas untuk segala-galanya. Aris kata, terserah jika setuju. Kami tunggu hari Jumaat supaya kami boleh ambil adik Aris untuk temankan anak kami di rumah. Oleh kerana esoknya hari Sabtu dan mereka tidak bersekolah, bolehlah adik Aris datang bermalam di rumah kami.

Kami sampai rumah Raju sekitar jam 8.30 malam. Rumahnya banglo besar. Kamala tunggu kami di depan pintu dan bawa kami masuk. Kemudian Raju turun ke bawah dan kami makan. Pandai Kamala masak masakan India dan Mat Sallih. Anak mereka ada perkemahan di sekolah dan orang gajinya diberikan cuti untuk hujung minggu itu.

Selepas makan, kami beredar di ruang tamu dan Kamala hidangkan air, kami minum dan berbual-bual. Raju bertanya nak tengok CD blue tak, Aris kata ok, dan Aris tanya ada local tak?

Raju kata ada, nanti dia ambil. Lepas tu dia pasangkan dan kami semua menonton. Kami lihat rumah dalam CD tu macam rumah Raju. Aris tanya, “itu rumah kamu ke?”

Raju kata ya, dan pelakunnya nanti adalah Kamala dan dia bersama pasangan Inggeris.

Apa dikatakan oleh Raju adalah benar. Kerana sekejap dari itu, masuk dalam CD itu sepasang orang Inggeris dan disambut oleh Kamala. Layanan yang diberikan oleh Kamala kepada pasangan ini sama seperti dia berikan kepada kami berdua.

Mereka duduk makan, berbual bual dan ada ketikanya ada gambar Raju, ada Kamala dan pasangan Inggeris itu. Rupanya Raju dan Kamala bertukar-tukar memegang kamera untuk ambil gambar. Lepas itu mereka semua berpanjangan sampai melakukan seks di ruang tamu itu. Mereka berempat buat bersama di atas karpet, kerusi di ruang tamu itu.

Aris cukup minat akan cerita itu, dan bila dia berminat, pasti nafsunya cukup naik. Saya lihat Kamala menghampiri Aris dan mereka terus bermesra, bercium dan sebagainya.

Serentak dengan itu juga, Raju menghampiri saya dan melakukan apa yang dibuat oleh Aris pada Kamala. Malam itu sekali lagi saya ditiduri oleh Raju. Kali ini, bukan saja saya ditidurinya, tapi dia melakukan di depan Aris. Saya dapat lihat bagaimana Aris mengerjakan Kamala, dan Aris dapat lihat bagaimana Raju mengerjakan saya isterinya. Kami lakukan saling tukar menukar dan berlarutan hingga pagi.

Hari ini, saya berada di rumah bos suami saya Raju, di mana kemaluan Raju saya kulum dengan penuh nikmatnya. Di samping itu, Kamala isteri Raju sedang menjilat kemaluan saya dengan diperhatikan oleh suami saya Aris. Kami berempat bertelanjang bulat dan sedang berada di atas katil dalam rumah Raju. Kami datang ke rumah Raju sejak dari pagi lagi. Sejak kami sampai hingga kesaat ini, berbagai posisi seks telah kami lakukan berempat.

Bukan hari ini saja kami telah lakukan. Sejak pertemuan yang kedua dahulu, kami berempat sudah menjadi kawan yang begitu rapat. Rapat untuk segala galanya, termasuk saya sudah seperti isteri Raju di mana dia boleh lakukan apa saja pada saya. Begitu juga dengan Kamala, Aris boleh lakukan sama seperti dia lakukan pada saya.

Jika dilihat dengan mata kasar, Raju adalah bos Aris, dan kami berkawan seperti orang lain. Tapi disebaliknya, jalinan persahabatan kami berlanjutan ke atas katil.

Hari ini Raju telah meratah badan saya dengan begitu rakus sekali. Jika dahulu saya merasa agak malu dan segan, tapi sekarang semuanya itu telah hilang. Yang timbul adalah nafsu saya sering dimainkan oleh Raju.

Bukan Raju saja, tapi Kamala juga telah memainkan peranannya dengan memperkenalkan saya dengan permainan lesbian. Mula mula janggal bagi saya, tapi lama kelamaan agak seronok. Sekarang ini bukan saja Aris yang seronok, tapi saya sendiri sudah dibawa arus yang begitu memuncak bersama Raju dan Kamala. Tapi yang mengembirakan saya adalah Aris tidak lupakan keluarganya. Kami rasakan kami lebih rapat dari dahulu. Kami harapkan ini akan berterusan tanpa sebarang gangguan.

Dalam kami bertemu dengan Raju dan Kamala, kami juga diperkenalkan dengan kawan-kawan mereka. Ada yang berbangsa Inggeris, Bengali, Cina dan Melayu. Bagi saya, semuanya baru dirasai.
Walaupun saya diketemukan dengan orang lain, tapi Raju dan Kamala menjadi kawan rapat kami. Pernah kami bercuti bersama dimerata tempat percutian di Malaysia. Sambil kami bercengkerama atas katil, anak-anak kami dijagai oleh orang gaji Raju.

Arislah yang begitu gembira sekali kerana fantasinya terjadi. Tapi saya tak marah, kerana apa yang dinikmatinya, saya juga merasai bersama. Hidup saya agak berubah sejak saya diperkenalkan dalam soal pertukaran isteri ini. Kehidupan saya sekeluarga bertambah erat, lebih erat dari dahulu, dan di samping itu juga, pemikiran saya bertambah matang.

Walaupun apa yang kami buat ini tidak boleh diterima oleh semua mayarakat, namun ianya memberi kami peluang bertemu dengan mereka yang mempunyai pemikiran yang luas, tanpa perasaan dengki, cemburu dan terbuka dalam banyak soal.

Perhubungan Aris dan saya dengan Raju dan Kamala berterusan seolah- olah kami sudah terikat atau saya berkahwin dengan Raju dan Kamala dengan Aris. Kebebasan bagi kami berempat tidak ada batasan. Apa lagi yang perlu kami sorokkan antara satu sama lain kerana semua diri kami, hingga kulit daging pun mereka dah lihat.

Dalam kami terus bertemu dengan Raju dan Kamala seperti biasa, kami juga diperkenalkan dengan kawan- kawan mereka yang sealiran dengan kami semua. Mungkin kerana Raju dan Kamala adalah orang kerjanya professional, maka ramailah kawan-kawan mereka terdiri dari mereka yang professional, sama ada dalam atau luar negeri.

Kalau tak dilihat dengan mata sendiri, pasti tidak ada yang percaya apa yang kami lakukan, kerana semua mereka ini berpelajaran tinggi, kerja besar, namun disebaliknya? Itu kata orang, lagi tinggi pelajaran, lagi tinggi muslihatnya.

Antara ramai kenalan Raju, mungkin kami saja yang tidak tinggi kedudukan. Tapi mereka tetap terima kami seperti mereka juga. Ini yang membanggakan saya. Maklumlah, saya ini suri rumah tangga, dulu pun bukan kerja tinggi, tapi dapat berkawan dengan mereka yang professional.

Walau pun kami rapat dengan Raju dan Kamala, mereka tidak kontrol kami. Kebebasan pada kami masih seperti biasa. Dengan siapa, ke mana kami nak pergi, tiada masaalah. Pada mereka, atau kami, jawapan ya atau tidak, adalah hak masing masing. Tiada paksaan. Malah ada ketikanya mereka pula mencadangkan.

Pernah satu hari dahulu Raju ada menalipon Aris bertanyakan jika kami boleh 'menemankan' sepasang suami isteri dari France yang bercuti di Malaysia. Kata Raju, pasangan ini, terutama yang lelaki, mahu merasai kulit kuning langsat orang Malaysia. Jika nak India, dia dah rasai Kamala, dan Cina pun dah sudah. Jadi yang kuning langsat ni, susah.

Walau pun Raju ada teman lain yang kuning langsat, tapi dia 'tawarkan' pada kami dahulu. Bagi Aris, pasti dia berminat, nak cuba pula orang putih. Saya, cuma pengikut saja. Jadi kami bertemulah dengan pasangan ini.

Inilah kali pertama kami jumpa orang putih, walau pun dia dari France, kira putih jugalah. Lelakinya, kami panggil John, tinggi orangnya dan isterinya Mary, agak comel juga. Jika sesiapa pernah menonton siri Dallas dulu, boleh ingat Linda Evans, macam tulah Mary ini.

Kami aturkan untuk bertemu hari Sabtu, dan kami bawa mereka ke Bukit Tinggi. Kami pergi sebelah pagi dan setelah kami berjalan jalan ke kebun Jepun dan bersiar siar di Bukit Tinggi, mereka kata macam duduk di France, kerana bangunannya macam di France. Setelah makan tengah hari, kami sewa bilik untuk 'bersantai'. John juga sama seperti Raju, berpengalaman.

Walaupun kali pertama saya jumpa John, namun atas cara layanannya, saya benar benar lupa akan takut, malu, segan atau apa juga. Yang saya itu saja waktu dan peluang untuk bersamanya. Kemaluannya sederhana besar seperti Raju juga, tapi panjang. Kami lakukan berbagai posisi dalam bilik yang dingin itu.

Ada ketikanya, John yang berbadan besar itu, mainkan saya sambil kami berdiri. Maklumlah badannya besar, 'terangkat' badan saya. Aris, jangan katalah. Bila dia dapat Mary, kata orang, 'mak lalu pun dia tak perasan.’

Kali pertama saya bermain dengan Mat Sallih, best juga rasanya. Kut selalu asyik tengok CD, bila dah dapat rasa, baru tahu bagaimana penangan Mat Sallih. Yang paling best oleh John ini, oralnya cukup lama. Jilatannya pada kemaluan saya, begitu lama, hinggakan saya dah sampai banyak kali, dia masih sambung.

Kami sepatutnya balik petang itu, tapi mungkin kami pun seronok, bila John minta kami balik esoknya, kami setuju. Malam itu, kami berempat tak henti-henti berkubang atas katil, kat sofa, dalam bilik air, depan tingkap, sampai ke pagi.

Kami balik pada hampir tengah hari dan waktu itu, entah berapa gelen air mani John yang masuk dalam kemaluan saya. Tak kiralah air mani Aris juga. Walau pun ada Mary, tapi dia tak lepas peluang mainkan saya juga. Ini yang saya katakan, dengan aktiviti baru ini, saya dan Aris terus bertambah rapat.

Antara aktiviti yang berlaku dalam pertukaran isteri ini adalah melakukannya secara kumpulan atau istilah Inggeris orgy. Saya pernah menonton TV dan melihat aksi-aksi sedemikian tapi saya tidak pernah bermimpi yang saya akan melakukannya. Maklum sajalah melakukan seks dengan begitu ramai orang.

Jika sebelum ini saya hanya melakukan seks antara Aris, dan sepasang suami isteri yang lain. Tapi ini, lebih berempat. Tapi kata Aris, dah lakukan yang satu, cubalah yang lain pula. Jadi saya ni, pengikut saja.

Pertemuan ini dilakukan pada penghujung minggu. Sekitar jam 9.00 malam, Raju dan Kamala datang mengambil kami di rumah. Kami beritahu pada adik Aris dan anak anak kami yang kami ada jamuan makan malam dan akan balik lewat. Mereka sudah biasa jika kami lambat balik kerana sejak kenal dengan Raju dan Kamala, kami sering tinggalkan mereka pada hujung minggu. Sama juga macam hari ini, cuma mereka tidak tahu yang ibu mreka yang akan kena 'makan'

Tempat pertemuan itu dibuat di sebuah rumah banglo yang besar. Siap dengan swimming pool dan ada juga bilik pengawal. Jadi, keselamatan dan gangguan pasti terkawal.

Kami diperkenalkan kepada tuan rumah, David dan Irene. Mereka ini kawan Raju dan mereka semua sering berkumpul dalam 2 atau 3 bulan sekali untuk buat orgy. Mereka buat di rumah rumah tertentu. Kali ini David dan Irene jadi tuan rumah. Waktu kami sampai ada ada sepasang suami isteri Melayu. Kami duduk berbual bual seperti pertemuan biasa macam pertemuan hari jadi.

Walaupun kami semua sudah tahu ke mana pertemuan ini akan berakhir, tapi kami ambil sikap relax dan berbual hal hal umum. Lepas itu datang lagi pasangan lain dan akhirnya saya difahamkan, malam itu ada 7 pasangan. 2 pasangan Inggeris, 2 India, 2 Melayu dan 3 Cina.

Seperti yang saya katakan, mereka ini semuanya orang yang kedudukan tinggi atau businessman berjaya kerana datang dengan kereta besar besar belaka. Yang menumpang kereta cuma saya dan Aris saja!!

Setelah semuanya hadir, kami dipelawa makan dan minum cara buffet. Kami terus berbual dan ada juga TV terpasang dengan cerita x rated. Setelah makan kami terus berbual dan kelihatan yang sudah biasa dengan suasana sedikian sudah duduk berpelukan, cium mencium sama ada dengan pasangan lain atau sesama suami isteri.

Kemudian David menjemput kami main game dewasa. Yang kalah kena buka baju satu persatu. Lama kelamaan kami semua sudah tidak berpakaian lagi dan saya rasa inilah waktu segalanya bermula.

Lampu sudah digelapkan sedikit dan masing masing sudah menarik pasangan masing masing yang mereka suka. Tapi sebelum dibenarkan demikian, Tuan rumah dibenarkan dahulu memilih pasangannya. David memilih saya dahulu.

Malam itu berbagai posisi dan pasangan yang bermain dengan saya. Saya ditiduri oleh India, Inggeris, Cina dan Melayu. Masing masing boleh buat apa yang mereka suka. Boleh dikatakan 'gila' buat sex berdepan suami atau isteri, tapi inilah hakikatnya. Ada yang dibuat 2 lelaki serentak dan ada 3 lelaki serentak. Tak kurang juga dengan wanita sahaja.

Kalaulah ada saudara mara yang nampak atau tahu, atau anak anak saya nampak, pasti pengsan mereka melihat apa yang berlaku.

Malam itu juga adalah malam pertama saya menerima kemaluan dalam jubur saya yang dibuat oleh salah seorang Inggeris itu. Tapi lepas itu boleh dikatakan semua lelaki yang hadir mencuba. Aris yang sebelum ini tidak pernah lakukan pada saya pun mencuba.

Yang lebih menyeronokkan saya pada malam itu apabila saya dilakukan oleh 3 lelaki sekaligus. Seorang memasuki dalam kemaluan saya, seorang di anal saya dan seorang dalam mulut saya. Saya rasa apa yang saya lihat dalam VCD, malam itu saya dilakukan. Bila letih kami berhenti, ada yang mandi di kolam, ada yang tertidur, tapi ada yang terus menerus bersetubuh tanpa henti.

Kami balik keeesokan harinya sebelum tengah hari. Saya benar benar letih dan badan saya cukup lenguh dan sakit. Apa kan lagi anus saya. Jalan pun terasa sakit. Sampai di rumah, saya benar benar letih. Saya bagi alasan pada anak saya saya sakit, memang benar sakit pun dan inginkan berehat.

Aris relax saja. Itulah lelaki sejati !!

0 comments:

Post a Comment