Pages

Wednesday, June 6, 2012

Extra Servis Si Jurujual

Aku bekerja sebagai jurujual di sebuah kedai kosmetik. Kedai tersebut dimiliki oleh seorang cina bernama Puan Wong. Puan Wong menyewa satu lot kedai dua tingkat. Di bahagian bawah di jadikan kedai sementara bahagian atas dijadikan stor menyimpan barang-barang kosmetik. Salah satu bilik di bahagian atas dijadikan bilik rehat Puan Wong. Bilik tersebut dilengkapi dengan katil dan peralatan bilik tidur. Pada waktu rehat tengah hari Puan Wong akan tidur sebentar di bilik itu.

Sejak tiga bulan kebelakangan ini Puan Wong jarang ke kedai. Dari percakapan kawan-kawan aku mendapat tahu bahawa Puan Wong terpaksa dimasukkan ke wad hospital kerana mengidap barah rahim.

Sekali sekala En. Wong akan datang melihat perkembangan kedai. En. Wong yang tinggi lampai dan berumur 35 tahun itu memang baik orangnya. Selalunya En. Wong akan membawa buah tangan bila datang melawat ke kedai tempat kami bekerja. Ada lima orang semuanya yang bekerja di kedai Puan Wong. Aku yang paling muda antara pekerja tersebut. Dan kata kawan-kawanku, aku yang paling cantik.

Tengah hari itu En. Wong datang ke kedai. Dia menghampiriku dan ada hal penting katanya. Aku diajak naik ke tingkat atas untuk perbincangan. Aku menurut permintaan En. Wong dan mengekorinya naik ke tingkat atas. Sebagai pekerja yang baik mana mungkin aku membantah kehendak majikan.

En. Wong membuka pintu bilik yang biasanya tempat Puan Wong berehat di tengah hari. Dia memetik suis lampu dan memasang air-con. Bilik tersebut agak luas dan ada katil king size bertilam tebal dan bercadar cantik. En. Wong duduk di pinggir katil, aku hanya berdiri di muka pintu.

“Masuklah Yana, I nak minta tolong you,” ujar En. Wong.

“Pertolongan macam mana tu En. Wong,” kataku.

“Yana nampak sampul tu. Dalamnya ada cek lima ratus ringgit.”

“Nampak.” Aku melihat satu sampul sederhana besar warna kuning.

“Yana tahu Puan Wong ada di hospital. Sudah tiga bulan saya tak tidur dengannya.”

“Jadi apa saya perlu buat, En. Wong.” Kataku tak faham maksud En. Wong.

“Saya dah tak boleh tahan. Boleh ke I nak tengok Yana bogel?”

Aku tersentak dengan permintaan En. Wong. Belum pernah orang lelaki tengok aku telanjang. Merah mukaku atas permintaan En. Wong itu. Jiwaku berperang. Kalau telanjang dapat RM500. Boleh buat modal beli handphone baru. Aku memang teringin untuk memiliki handphone Sony Ericsson model baru. Model walkman warna merah.

“Saya takut En. Wong. Saya masih dara, masih virgin.”

“I bukan nak kacau you. I tak sentuh you. I nak tengok saja.”

“En. Wong kena janji.” Kataku sambil membayangkan handphone baru.

“Okey, okey, I janji. Sekarang you masuk dan tutup pintu.”

Aku ragu-ragu dengan tindakanku. Aku masuk ke dalam bilik selepas menutup dan mengunci pintu. Aku pun hairan bagaimana aku boleh berani seperti itu. Jarakku dengan En. Wong lebih kurang satu setengah meter.

“You nak buka sendiri atau perlu I bantu,” tanya En. Wong.

“Tak apa, saya buka sendiri.”

Satu persatu aku membuka jeket, baju, kasut dan slack yang kupakai. Sekarang hanya tinggal baju dalam dan seluar warna krim yang melekat di tubuhku. Bila aku lihat En. Wong merenungku seperti memberi isyarat agar aku melepaskan semua pakaian yang masih melekat di tubuhku. Aku buka cangkok bra dan aku lepaskan. Buah dadaku terdedah. Aku lurutkan seluar dalamku dan kemaluanku yang berbulu pendek dan jarang-jarang terdedah.


“Cantik tubuh Yana,” En. Wong bersuara memujiku.

Mata En. Wong melotot ke arahku. Buah dada dan kemaluanku menjadi tumpuannya. En. Wong berdiri mendekatiku. Seluar dan baju yang dipakainya dilepaskan satu persatu. Seluar dalamnya pun dilurut ke kaki. Terpacak di hadapanku batang pelir En. Wong. En. Wong memegang batang butuhnya dan mula melancap. Kelihatan kepala merah terkeluar dari kulit kulup bila digerakkan tangannya maju mundur.

Aku terpaku. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki secara live dalam jarak yang sungguh dekat. Ada perasaan malu dan ada juga perasaan takut. Bimbang juga jika En. Wong hilang pertimbangan dan merogolku. Tapi duit lima ratus ringgit yang dijanjikan En. Wong tak mampu aku tolak. Handphone baru terbayang-bayang di mindaku.

En. Wong melajukan lancapannya. Batang pelir warna coklat muda berkepala merah itu sungguh keras. Terpacak mengarah ke arahku. Aku hanya memerhati tingkah En. Wong. Sementara itu aku teruja juga bila melihat kemaluan lelaki dewasa. Nafsuku tanpa dapat ditahan bangkit juga melihat lelaki dewasa telanjang bulat di hadapanku. Terasa kemaluanku mengemut, mula-mula perlahan dan makin lama makin laju kemutannya. Dan terasa seperti ada cairan panas mengalir keluar dari lubang kemaluanku.

“Minta seluar dalam Yana,” kedengaran suara En. Wong bergetar.

“Untuk apa En. Wong.”

“Saya nak cium.”

Dengan perasaan malu aku mengambil seluar dalam warna krim yang tergeletak atas katil. Aku capai dan menyerahkan kepada En. Wong. Dengan pantas En. Wong menyambutnya dengan tangan kanan dan sepantas itu juga dia membawanya ke hidungnya. Dicium dan dihidu seluar dalamku. Tangan kirinya masih melancap batang pelirnya yang makin mengeras.

“Sedap baunya, Yana. Saya suka bau burit Yana.” Kata En. Wong tanpa segan silu.

Aku geram juga melihat batang pelir En. Wong. Gerakan tangan En. Wong melancap butuhnya itu nampak menarik. Bila kepala merah itu mengembang bulat dan berkilat kelihatan sungguh cantik. Aku teringin menyetuhnya. Aku ingin merasa enaknya batang perlir berada dalam genggamanku.

“Boleh saya bantu En. Wong?” kataku.

“Boleh, boleh,” jawab En. Wong bersetuju.

Aku kasihan melihat En. Wong. Aku mendekatinya dan aku memegang batang pelir yang tidaklah besar sangat. Mungkin dalam ukuran enam inci. Aku lancap batang kulupnya itu. Hangat terasa tapak tanganku bila batang kenyal itu berada dalam genggamanku. Aku lurut dan lancap. Perlahan dan kemudian makin laju.

“Sedap Yana. Tangan Yana sungguh lembut.”

Terdengar suara erangan keluar dari mulut En. Wong. Bergetar paha dan badannya. Matanya terpejam bila aku lancap batang pelirnya makin laju. Seronok juga melihat kepala merah sekejap nampak sekejap hilang di balik kulup.


Hampir lima minit aku melancapnya. Badan En. Wong makin bergetar. Suara berdesis keluar dari mulutnya. Matanya terpejam menikmati kelazatan batang pelirnya aku lancap. Akhirnya badan En. Wong seperti terhoyong-hoyong. En. Wong mendengus kuat dan aku dapat merasai batang pelirnya makin mengeras dan berdenyut-denyut. Dan sepantas kilat cairan putih pekat memancut keluar dari muncung kemaluan En. Wong. Enam das En. Wong menembakkan cairan maninya.

Aku terpegun melihat cairan putih memancut laju. Jauh juga pancutan En. Wong. Mungkin dua meter jaraknya. Sebahagian cairan pekat itu membasahi kepala dan batang pelir En. Wong. Tanganku juga dipaliti dengan lendir putih itu. Aku mencium cairan lendir itu. Baunya agak hanyir tapi menarik.

En. Wong terduduk keletihan di atas katil. Aku melihat kemaluannya mula mengendur dan mengecil. Kepala merah tidak lagi kelihatan. Kepala bulat yang bentuknya seperti kudup cendawan menghilang ke dalam sarung kulup.

“Terima kasih Yana. Lain kali saya tambah jika Yana mau hisap.” Kata En. Wong.

Aku hanya mendengar tanpa memberi sebarang reaksi. Aku mencapai pakaianku dan mengenakannya semula. Ghairahku masih menyala. Aku keluar meninggalkan En. Wong selepas mengambil sampul berisi wang lima ratus ringgit. En. Wong tersenyum puas dan aku membalas senyumannya penuh ghairah.

Ahh.. mudahnya mendapat duit. Aku rasa tak rugi melayan En. Wong. Jika dia meminta aku menghisap batang kulupnya itu lain kali aku tidak akan membantah. Asal saja sampulnya makin tebal dengan RM.

“Terima kasih Yana. Lain kali saya tambah jika Yana mau hisap.” Kata En. Wong.

Kata-kata itu terngiang-ngiang di telingaku. Seperti baru sebentar tadi kata-kata itu aku dengar diucap oleh En. Wong. Ucapan itu cukup jelas sungguhpun En. Wong menuturnya agak perlahan. Patah demi patah kata-kata yang keluar dari mulut En. Wong seperti menghantui diriku.

Jiwaku berperang. Bayangan cek lima ratus ringgit bermain-main di mindaku. Buka pakain dan melancap diberi ganjaran lima ratus, kalau membuka pakaian dan mengisap batang pelirnya, agaknya berapa yang akan aku terima. Aku berkira-kira dalam otakku. Mungkinkah aku akan menerima satu ribu. Banyak jumlah tu, aku tersenyum sendirian.

Dua hari selepas kejadian pertama, En. Wong datang semula ke kedai. Petang itu pelanggan tidak ramai, hanya dua orang saja yang sedang berurusan dan dilayan oleh dua orang kawanku. Aku yang sedang mengemas penyata akaun dihampiri oleh En. Wong.

“Hello Yana, apa khabar?”

“Khabar baik En. Wong. Boss nampak ceria saja hari ni.” Jawabku sambil senyum.

“Macam mana, Yana setuju permintaan saya?” En. Wong berbisik ke telingaku.

“Sekarang ke boss?” tanyaku.

“Sekarang le, I dah tak tahan. Jom ke atas.” En. Wong mengajakku sambil menepuk tanganku lembut.

En. Wong bergerak menuju ke tangga dan menapak anak tangga naik ke tingkat atas. Aku memerhati dengan ekor mata langkah-langkah En. Wong. Beberapa minit kemudian aku mengekori En. Wong. Terbayang beberapa ratus ringgit akan mengisi beg tanganku.

“Jenny, I ke atas. Boss panggil I,” pesanku kepada Jenny kawan sekerjaku.

“Okey,” Jenny menjawab sepatah sambil mengangkat ibu jari ke arahku.

Aku menapak satu demi satu anak tangga menuju ke tingkat atas. Aku tahu ke mana aku harus tuju. Baru dua hari lepas aku ke bilik tersebut. Akupun arif tujuan aku ke situ. Fokusku ialah handset baru. Makin cepat aku ke bilik itu makin cepat juga aku akan memiliki handset idamanku.

Aku merapati pintu bilik dan membukanya. Di dalam bilik yang cerah itu kelihatan En. Wong sedang duduk di atas katil dalam keadaan telanjang bulat. Aku sedikit terperanjat melihat tindakan pantas En. Wong itu. Tapi bila aku berfikir sememang itulah matlamat kami berdua. Buat apa berlengah-lengah lagi. Bagi En. Wong yang sudah lama tak bersama isteri kerana Puan Wong berada di hospital tentunya ghairahnya sudah berada di ubun-ubun.

“Eh! Boss dah ready ke?” Tanyaku sedikit terkejut.

“Saya dah tak boleh tunggu lama-lama... dah tak tahan.”

“Sabar boss saya buka baju saya. Ingat boss, perjanjian kita. Hisap saja tau?”

“Okey, okey... saya ingat.”

Aku membuka satu persatu pakaian yang melekat di badanku. Hingga akhirnya aku berdiri telanjang bulat di hadapan En. Wong yang sedang duduk di katil. Aku sengaja membuka sedikit pahaku memperlihatkan kemaluanku bagi merangsang nafsu En. Wong.

Rasanya En. Wong sudah tak sabar. Ditariknya aku rapat kepadanya. Hidungnya betul-betul di hadapan kemaluanku.

"Cantik burit Yana. Warnanya merah muda dengan baunya yang semerbak. Oh..., sungguh mempesona. Bagaikan sekuntum mawar merah yang tengah merekah di pagi hari. Pasti Yana merawatnya dengan baik. Burit tercantik yang pernah saya lihat.” Sempat pula lelaki cina itu bermadah.

Aku terpegun dengan kata-kata indah En. Wong. Memang aku tahu En. Wong fasih berbahasa melayu tetapi lengkap dengan madahnya sekali sewaktu menghadap kemaluan wanita amat menimbulkan kehairanan. Mungkin En. Wong rajin membaca novel melayu. Ahh.. tak kisahlah semua itu.

Perlahan-lahan lelaki itu menjulurkan lidahnya dan meraba permukaan kelentitku. Terasa kasar dan hangat. Tapi nikmat! Bibir-bibir kemaluanku yang sepasang itu dicium dan dijilat. Selesa saja hidungnya meneroka lurah keramat pusaka nenek moyang.

“Baunya harum, geram saya.”

Baunya yang harum? Aku tak pasti. Bagiku bau kemaluanku bukan harum, biasa saja bau khas kemaluan perempuan. Tapi tak tahulah kalau bau ini disukai lelaki. Tapi yang pasti kebersihan dan kesihatan alat kelaminku menjadi keutamaan. Aku sentiasa cuci dengan feminine wash agar kemaluanku yang sentiasa lembab itu bersih dan segar.

En. Wong terus menerkam buritku yang tembam. Sudah lama dia tidak melihat burit perempuan agaknya. Buritku yang terbelah merah di hadapannya benar-benar memukau perasaan En. Wong. Dia menghidu bulu-bulu halus di tundun yang membukit. Hidungnya kemudian bergerak ke bawah ke lurah yang sedang merekah lembab. Bau buritku disedut dalam-dalam. Aroma khas kemaluan wanita dihidu, nafasnya ditarik dalam-dalam. Rasanya En. Wong menyaukai bau burit perempuan melayu.

Puas menghidu En. Wong terus menjilat dan menghulurkan lidahnya ke dalam lubang buritku. Sungguh sedap dan geli bila lidah kasarnya berlegar-legar membelai bibir lembut dan menari-nari di kelentitku yang sejak dari awalnya sudah membengkak.

“Boss, sedapnya...”, Aku mendesah di telinga En. Wong.

“Yana, I dah tak tahan. Yana hisap penis I,” En. Wong merayu.

“Okey, sekarang boss berdiri biar saya yang duduk.”

En. Wong berdiri di hadapanku. Batang pelirnya sudah terpacak keras beberapa inci sahaja di hadapanku. Agak besar juga kemaluan suami majikanku ini. Warna batangnya coklat muda, kepalanya kelihatan mengintip di sebalik kelongsong kulup. Biasalah pelir lelaki cina tak bersunat. Kelihatan agak cantik dan cute. Kepalanya yang berwarna merah yang sedikit keluar dari kulit penutupnya amat menarik. Lubang kencing di hujung kepala seperti satu garisan dari atas ke bawah seolah-olah sedang tersenyum kepadaku. Seperti tak sabar rasanya ingin mengucup kepala merah yang sedang tersenyum itu.

Aku membelek batang butuh En. Wong. Kepala pelir En. Wong sungguh merah, macam disapu gincu. Kata kawanku kepala pelir tak bersunat ada cheese di sebalik kulit kulup. Aku ingin memastikan kebenaran kata-kata kawanku itu. Bila kutolak kulit kulup ke pangkal, kepala pelir En. Wong kelihatan merah bercahaya, macam buah cherry. Kepala merah itu kelihatan segar dan sungguh bersih. Kepala bulat itu sungguh licin dan lembab. Dan yang membuat aku menjadi gila ialah aromanya yang amat merangsang diriku.

Aku cuba membangkitkan keghairahan En. Wong. Aku cium puas-puas kepala merah tersebut. Aku jilat kepala merah dengan hujung lidahku. Kemudian aku masukkan ke dalam mulutku dan aku kulum. Aku kulum dan hisap hingga berdecit-decit bunyinya. Aku terangsang habis dan aku dapat merasakan air hangat telah membanjiri permukaan kemaluanku. Aku kulum berlama-lama batang butuh boss cina. Akhirnya terasa cairan masin mula keluar dari hujung kepala pelir En. Wong.

Akhirnya aku jilat dan kulum berlama-lama batang pelir En. Wong yang hangat berdenyut-denyut. Aku sengaja meloceh kepala merah itu supaya kepala yang sensitif itu akan terasa nikmat bila lidahku yang kasar membelainya. Lama lidahku menari-nari di kepala licin hingga ke takoknya. Aku sedut kuat-kuat hingga terasa paha En. Wong bergetar.

Hanya beberapa minit saja aku membelai kulupnya itu, En. Wong mula menggeletar dan menggigil. Terasa batangnya makin keras di dalam mulutku.

“Yana... I dah nak keluar. I tak tahan.” Suara En. Wong bergetar.

Aku melepaskan kulumanku. Aku melancap kulup En. Wong dan sesaat kemudian cairan pekat warna putih memancut laju ke mukaku. Aku sengaja membiarkan pipiku dibasahi mani En. Wong. Sebahagian cairan yang agak hanyir itu aku jilat dan aku telan.

En. Wong keletihan. Dia membarigkan tubuhnya ke atas katil. Matanya aku lihat terpejam rapat. Aku memegang batang pelirnya yang mula mengendur dan aku jilat batangnya yang lembab hingga licin. Kepala merah buah cherry kembali bersembunyi ke dalam sarung kulup.

“Yana, lain kali kita buat seks.” En. Wong bersuara perlahan.

“Berapa En. Wong nak bayar?” aku bertanya.

“Satu ribu.”

“Sikit sangat En. Wong, saya masih virgin.”

“Okey, lima ribu.”

“Nanti saya fikirkan.”

Aku kembali mengenakan pakaianku. Aku memperbaiki solekanku dan membetulkan pakaianku di hadapan cermin di meja solek. Aku mengambil sampul di atas meja dan aku keluar meninggalkan En. Wong terbaring keletihan.

Lima ribu ringgit... boleh aku membuat bayaran deposit Perodua Viva. Aku tersenyum sendiri...

0 comments:

Post a Comment