Pages

Wednesday, June 6, 2012

Engkar Nasihat Suami - Part 4

Malam itu, ketika Kak Zai mula baring untuk tidur, badannya rasa ditindih. Kak Zai tahu, Man ingin menikmati lubang cipapnya lagi. Setelah dibogelkan, dan setelah 10 minit teteknya diuli, cipapnya pula dikorek jari Man. Kak Zai tak berdaya menahan cipapnya dari basah bila dikorek begitu.

Sedar-sedar, batang Man dah memenuhi cipap kecik Kak Zai. Setelah 30 minit, isteri orang anak tiga ini terkapar longlai kena penangan batang muda yang sedang kemaruk cipap.

Selesai saja Man membalun Kak Zai, dia bangun keluar bilik. Kak Zai yang masih terkangkang dalam gelap itu memejam mata keletihan membiarkan airmani meleleh dari cipapnya.

Tak sampai lima minit, Kak Zai terasa Man menindihnya lagi, dengan batang tegang terasa memasuki cipapnya.

“Aahhhh… Man… makcik letih lagi ni,” Kak Zai cuba memujuk Man berehat dulu.

Namun batang yang menyucuk cipapnya terus saja menghenjut, sambil mengucup bibirnya. Akhirnya…

“Aarrgghhhhhh… aarghhhh…” sekali lagi Kak Zai mengemut-ngemut bila merasa air suam memancut dalam cipapnya. Dan sekali lagi Kak Zai terkangkang ditinggalkan begitu.

Bila saja Kak Zai nak melelapkan mata, sekali lagi terasa Man mendatanginya. Kali ini Kak Zai terasa cipapnya di lap dengan kain kecil. Dan Kak Zai tak membantah bila Man membalikkan tubuh kecilnya agar meniarap.

“Man… dah la… makcik tak larat dah,” Kak Zai merayu.

Namun budak muda itu terus saja menarik pinggangnya agar punggungnya terangkat menonggeng.

“Aahhhhh… aduh Man…. sakit makcik Man buat macam ni,” keluh Kak Zai bila dengan rakusnya cipapnya di tujah batang keras panjang dari belakang.

Dalam keadaan longlai, Kak Zai pasrah Man menguli teteknya dengan kasar, sambil cipapnya dijolok batang bertubi-tubi. Tersujud Kak Zai dengan pipinya ke tilam, dan punggung menonggek menahan cipap untuk ditujah batang muda.

“Man… makcik tak larat dah… dah 3 round dah ni. Man makan ubat kuat ke?” Kak Zai mengeluh lemah.

Dalam keadaan hampir tertiarap, sekali lagi cipap Kak Zai dipancut airmani batang muda. Sekali lagi Kak Zai ditinggalkan tertiarap tak bermaya. Ketika ini Kak Zai terbayang wajah Abang Sahak, rasa bersalah kerana membiarkan cipap kepunyaan suaminya dimasuki batang lain.

“Man… dah la… mati makcik macam ni!” rayu Kak Zai bila kesekian kalinya, kali ke-4, belakangnya ditindih.

“Man… dah la… pedih dah cipap makcik Man buat,” Kak Zai merayu.

Kak Zai terasa jari-jari Man mengorek cipapnya, tapi jari yang bersalut airnani itu kemudiannya menyapu airnani itu ke jubur Kak Zai. Dalam keadaan masih tertiarap, Kak Zai hanya patuh bila kakinya dikangkangkan.

Sekali lagi jari itu mengorek cipapnya, dan menyapu airmani itu ke lubang jubur Kak Zai. Tiba-tiba Kak Zai merasa batang keras pula dimasuk kan ke cipapnya, tapi segera pula dicabut.

“Man! Apa Man buat ni?” terjerit Kak Zai bila terasa batang keras yang baru dicabut dari cipapnya itu dihalakan ke lubang juburnya.

“Jangan Man… Jangan… makcik tak mau main kat jubur, suami makcik tak pernah buat macam tu!” jerit Kak Zai bila terasa batang itu mula ditekan kuat ke lubang juburnya.

Namun apakan daya Kak Zai, badan kecilnya tak mampu menghalang, bila punggungnya dipegang, dan batang keras itu mula ditekan kuat untuk memasuki juburnya.

“Aduh Man… sakit Man,” jerit Kak Zai bila batang itu mula masuk lubang punggungnya.

“Aduhhh… Man... Man… tak nak Man!” jerit Kak Zai sambil tangan menepuk-nepuk tilam menahan sakit bila batang muda besar panjang menceroboh lubang punggungnya.

Meleleh airmata Kak Zai mengenangkan lubang juburnya, yang tak pernah dilibuat oleh suaminya itu, kini dilibuat budak muda yang sangkaanya boleh dianggap anak. Kak Zai menjaga juburnya untuk suaminya kalau dia berkehendak, tapi suaminya tak pernah meminta.

“Aduh… aduhhh… sakit Man… dah la Man,” rayu Kak Zai dalam esakannya.

Namun budak muda itu seakan lagi bernafsu melibuatnya apabila mendengar rayuan Kak Zai. Akibatnya, tak sampai 10 minit tercemarlah jubur Kak Zai dengan airmani pertama dalam punggungnya.

Setelah selesai, sekali lagi Kak Zai menahan pedih bila batang itu dicabut dari juburnya. Dalam keadaan lemah, dan bertelanjang, Kak Zai rasa tangannya dipimpin keluar bilik. Lemah-lemah dan sakit-sakit cipap dan jubur Kak Zai bila cuba berjalan sambil dipimpin itu.

Tak sangka oleh Kak Zai, Man akan menutuhnya tiga kali di cipap dan sekali di lubang punggung. Betapa terkejutnya Kak Zai bila pintu bilik dibuka, dan ia memandang ke ruang tamu yang terang benderang itu, kerana diruang tamu itu, sedang terbaring di sofa ialah Man dan dua orang kawannya dalam keadaan bogel!

Dan yang memapahnya? Seorang lagi kawan Man, juga berbogel selepas menutuh juburnya tadi. Baru Kak Zai tau, cipap dan juburnya telah dikerjakan bergilir-gilir oleh Man dan tiga orang kawan-kawannya.


...bersambung...



(kredit KCS)

0 comments:

Post a Comment