Pages

Wednesday, June 27, 2012

Berniaga Pasar Malam

Berniaga di pasar malam bukan menjadi minat aku. Tetapi oleh
kerana itu sahaja peluang yang aku ada bersama suami ku maka penat pun
tak apalah. Berniaga beberapa bulan rasa seronok tu datang juga kepada
aku. Apatah lagi apabila melihat untung yang mendatang.

Nasib menjual di pasar malam ni bukan menentu tapi itulah sumber rezeki kami berdua.
Aku dah satu tahun lebih berkahwin dengan suami ku. Belum dapat anak
dan kami seronok dengan cara hidup kami. Lama-lama berniaga ni telah
menimbulkan tabiat baru pula kepada kami. Paham-paham saja lah apabila balik
dari berniaga tentunya tengah malam, kalau tempat tu dekat kami cepat
sampai ke rumah tetapi kalau jauh kadang kala pagi baru kami sampai.

Suami aku ni pulak boleh tahan juga kuat seksnya. Oleh kerana itu
kami kadang kala berenjut dalam van di tepi jalan saja. Di tempat rehat
leboh raya dan kadang kala di tepi air terjun tempat rehat peranginan
itu pun kalau kebetulan tak ada orang. Berniaga di pasar malam ni
menyebabkan kami sentiasa berada di atas jalan. Oleh itu melakukan
hubungan seks di atas van merupakan lumrah bagi kami.

Tabiat suami aku pulak yang aku dapat perhatikan kalau pelanggan
yang datang tu ramai yang seksi sebab kami menjual kain, maka malam tu
pasti aku akan dikerjakan habis-habisan. Bukan aku tak suka tapi
maklumlah buat kerja tepi jalan, kadang-kadang bimbang juga suara aku
mengeluh, mengerang dan menjerit tu didengari orang. Aku pulak bila dah
sampai tahap kena talu tu lupa lak nak kontrol suara.

Satu lagi tabiat pelik suami aku ialah dia sentiasa meminta aku
memakai pakaian yang ketat atau seksi semasa menjual. Kalau boleh
biarlah buah dada aku ni hampir nak keluar dari leher baju. Kalau boleh
biar seluar jeans yang aku pakai tenggelang dalam lurah ponggong aku
ketatnya.

Katanya nak lariskan perniagaan. Aku ikut saja. Hasilnya
pun menyeronokkan sebab walau pun kami menjual kain untuk kaum hawa
sahaja tetapi lelaki pun datang juga membelinya. Tak kurang lah yang
menggatal ketika membeli kain kami. Suami aku sporting. Kalau lelaki yang
jadi pelanggan, dia akan ke belakang gerai biar aku yang melayan
pelanggan. Tapi kalau perempuan yang datang terutama yang seksi tu maka
dialah yang ke depan. Aku terpaksalah buat-buat lipat kain di
belakang.

Dalam pemerhatian aku ramai juga jantan yang steam kat aku sebab
semasa aku layan mereka kadang kala ada yang ambil peluang menjamah
tangan aku. Menyiku buah dada, menggesel balaknya ke ponggong aku
terutamanya semasa melihat kain yang aku pamirkan. Bukan suami aku tak
tahu tapi dia buat-buat tak tahu.

Selalu sangat aku merasa balak yang menggesel belakang atau ponggong aku tu .
Kadang kala terasa sangat keras dan besarnya dan kadang kala tidaklah begitu perasan.
Kalau aku di rangsang begitu, pastinya aku pun giankan balak suami aku. Masa tu
kalau dia tak bagi pun aku akan minta terutamanya dalam perjalanan
pulang. Masa tu ganaslah permainan kami.



Aku teringat satu hari seorang pemandu lori mengetuk dinding van
kami di perhentian di lebuh raya.. Masa kami mula buat kerja tu, tak ada pun
lori dia tetapi setelah kami klimaks, aku pun menjerit agak kuat
tiba-tiba saja orang teruk dinding van kami. Suami aku cepat-cepat
kenakan pakaian sedang aku terlentang di lantai van diatas bungkusan
kain yang memang kami atur sedemikian rupa agar ada ruang untuk kami
bersetubuh... cukup dan selesa.

Apabila suami aku keluar dari van pemandu lori itu tersengeh saja.

“Apa hal?” tanya suami aku “Tumpang sekaki” pinta pemandu tersebut.

Suami aku yang hanya berseluar jean masuk semula ke dalam van.

“Pemandu lori tu minta nak main dengan Ana” terang suami ku kepada aku.

Pada ketika tu aku duduk bersandar ke dinding van.

“Abang!!! takkan abang nak bagi Ana main dengan orang lain?”

“Abang tak kesah kalau Ana nak”

“Berapa orang tu bang?”

“Dia sorang saja”

Aku kebingongan. Sambil mengesat air mani suami aku yang masih
meleleh dari cipap aku merenong mata suami aku dalam kegelapan.

“Abang tak apa ke?”

“Abang tak kesah?”

” Emmm abang panggilah tapi sekali saja tau”

Suami aku keluar van. Dia menyatakan persetujuan. Tiba-tiba orang
tu tanya..

“Berapa?’

“Berapa?” tanya suami aku yang tak faham.

” Ya lah RM ..berapa?”

Suami aku masuk semula ke dalam van.

“Dia tanya berapa ringgit nak kenakan dia?”

Tak pernah pulak aku terfikir tentang bayaran ni. Aku diam sejenak

“Lima puluh udahlah bang”

Suami aku keluar dari van

“Lima puluh dan eeeer sekali saja”

Orang tu keluarkan dompetnya dan menghulurkan not RM50 kepada
suami aku. Dia pun merangkak naik ke atas van dan terus ke atas aku
sekali yang sudah pun baring semula dengan kaki terkangkang.

Kami bermain cara mudah sahaja. Tak ada mesra-mesra. Balaknya dah
cukup keras apabila dia naik ke atas tubuh aku. Besar dan panjang.
Namun aku dapat menerimanya dengan mudah sebab telah dilicinkan oleh
suami aku sebelum itu.

“Besarnya bang” bisik aku ke telinganya. Dia menghayun dengan
perlahan. Aku mengangkat kaki tinggi biar dia masuk dengan lebih dalam
lagi.

“Ohhhh” keluh aku “kerasnya….” Aku memeluk tubuhnya erat
bagaikan bergantungnya darinya supaya tidak terjatuh dari tebing yang
tinggi. Hampir 20 minit aku klimaks dan sekali lagi dan selepas 10 minit
berikutnya. Orang yang menyetubuhi aku masih kuat dan steady. Aku tak
tanya bila dia nak klimeks Cuma aku mengerang dan mengeluh menikmati
pemberiannya.

Aku tak tahu apa yang dibuat oleh suami aku di luar sana dan aku
sudah tidak peduli lagi. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan
aircon van kini tidak memberi kesan lagi. Aku berpeluh dari hujung
rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa
lenguhnya.

“Lagi bangggggg ana nak pancut sekali lagi niiiiii”



Orang itu memperlajukan pergerakannya. Aku tak tahu apa yang harus
aku buat lagi. Aku dihayun sepenuhnya padat dan padu. Aku pasti selepas
ini aku tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawah paha aku
bagai tak terasa lagi. Seluruh rangsangan aku tertumpu kepada cipap aku
yang terus diterjah terus menerus.

Aku mengelepar apabila untuk kali ke tiga , tangan aku mencengkam belakangnya.
Suara aku meninggi. Ketika itu aku merasakan balaknya memancut panas ke dalam
cipap aku. Aku tak tahu apa yang aku kata lagi. Cuma jeritan nikmat yang
tidak dapat aku bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan
darinya. Hangat dan banyak.

Apa bila semuanya reda. Dia bangkit dari atas tubuh aku yang kini
macam kain buruk. Aku membelai tangannya.

“Ganaslah abang ni”

Dia mencabut balaknya dari cipap aku yang banjir dengan air mani.

“Tak suka ?” tanyanya ringkas.

“Puas” jawab aku ringkas. Dia mengenakan zip seluarnya dan
menyarung kemeja T nya.

“Abang” bisik aku perlahan. Dia menoleh kepada aku sebelum membuka pintu van.

Aku mengucup bibirnya . “Sapa nama abang sebab Ana nak ingat sampai bila-bila”

Tangannya meramas buah dada aku dan sebelah lagi ponggong aku yang bulat.

“Jimie” jawabnya ringkas. Lalu keluar dari van.

Ketika suami aku masuk ke dalam van aku bersandar semula kedinding van.

“Ana OK?” ketika itu kedengaran enjin lori bergerak.

“Separuh mati bang…separuh mati…” jawab aku

“Kita balik ?” tanya suami aku.

“Abang sajalah yang pandu sorang biar Ana tidur di belakang ni”

Aku merebahkan diri ke celah-celah bungkusan kain.

Suami aku menutup pintu van dan naik ke tempat pemandu. Sebentar
kemudian van bergerak dan aku hanyut ke dalam mimpi. Bertelanjang bulat
dan terkangkang.

Walau siapa pun Jimie..aku tidak akan melupainya sampai bila-bila.

0 comments:

Post a Comment