Pages

Wednesday, May 9, 2012

Kenangan Di Pattaya

Isteri saya, Rita, berumur 35 tahun, sama seperti saya, mempunyai warna kuning langsat dan potongan badan yang sederhana. Punggungnya lebar sedikit dan padat serta berisi. Teteknya bersaiz sederhana, tidaklah begitu besar tetapi amat menonjol jika mengenakan pakaian yang bersesuaian.

Kami berangkat dari Singapura dan terus sampai di Bangkok. Dari Bangkok, kami mengambil bas ke Pattaya dengan membayar 90 Bhat dan mengambil masa perjalanan selama 2 jam setengah.

Sesampai sahaja di Pattaya, kami terus menuju ke Soi8 tempat penginapan yang paling saya minati dan menetap di Sunshine Residences (Service Apartment). Hari pertama, kami menghabiskan banyak masa berehat kerana keletihan dan hanya turun pada malam hari.

Saya mengajak isteri saya ke Foxey Lady, sebuah bar di Soi8. Setelah menempah minuman, kami duduk sambil melihat gelagat orang putih yang masing-masing mempunyai pasangan perempuan perempuan Thai yang berkeliaran mencari pelanggang.

Isteri saya tidak minum, tetapi tanpa pengetahuan dia, saya telah menempah JD Coke untuk dia. Apabila dia menanyakan tentang kelainan air coke di Thai, saya menjawab, Coke di Thailand memang tidak sedap sangat. Saya berbuat demikian kerana saya mahu dia relaks dan tidak merasa kaku di dalam suasana begitu.

Tanpa disedari, sudah 5 Coke JD yang diminum oleh isteri saya. Saya melihat, dia mula enjoy dan mula merasa serasi dalam keadaan begitu.

Saya bercadang kepada Rita agar kami berjalan-jalan bersiar dan pub hopping tetapi dia menolak kerana letih untuk berjalan. Saya pun suruh dia duduk sekejap kerana saya ingin berjalan sebentar dan akan kembali dalam masa setengah jam.

Oleh kerana dia tidak keberatan, saya pun mengambil kesempatan untuk bersiar sebentar sambil mencuci mata memandang perempuan perempuan Siam yang cantik cantik belaka.

Setelah setengah jam saya bersiar-siar saya pun kembali ke Foxey Lady. Rita masih berada di sana tetapi sedang rancak berbual dengan seorang lelaki mat salleh. Apabila Rita nampak saya, dia pun segera mengenalkan saya kepada lelaki tersebut.

Namanya Ed. Ed merupakan seorang berwarga negara Sweden dan sedang bercuti selama 2 minggu di Pattaya. Saya pun menanyakan Ed sama ada dia mempunyai teman wanita di Pattaya dan dia berkata tidak. Dia tidak kemari semata-mata bertujuan untuk berpesta seks tetapi ingin benar menikmati keindahan Pattaya dan juga kerana Penginapan diPattaya adalah agak murah.

Kami berdua pun berborak borak kosong bersama Ed. Ternyata Ed sangat peramah orangnya. Dia agak berbadan tegap, bermata biru dan mempunyai potongan badan seperti seorang atlit.

Saya melihat, Rita isteri saya semakin mesra bersama Ed. Pada mulanya saya rasa cemburu jugak, tetapi oleh kerana saya selalu ingin sangat hendak melihat Isteri saya melakukan hubungan jenis depan mata saya, maka saya pun membiarkan perkara itu berlanjutan.

Isteri saya sememangnya memakai tudung jika berada di Singapura atau di Malaysia tetapi oleh kerana dia berholiday bersama saya, saya tidak membenarkannya memakai tudung.

Mungkin juga kerana JD yang diminum oleh Isteri saya, maka rasa malunya itu berkurangan. Jikalau tidak, mana mungkin dia hendak berkelakuan sebegini. Saya tengok muka Ed mula risau apabila isteri saya cuba bersenda gurau bersama Ed. Ed seperti takut, saya akan mengamuk dan memerhatikan saya dengan agak tidak selesa. Saya memberi senyuman kepada Ed dan menganguk kepala tanda saya setuju dengan tindak laku Isteri saya itu.

Justeru itu, Ed mula menonjolkan keberanian. Tangannya diletak di atas bahu isteri saya dan dia mula membelai rambut isteri saya dengan peunh lemah lembut. Memang saya perhatikan Ed seorang yang lemah lembut dan penuh kesopanan. Sambil tu tangannya yang lagi satu mula bertapak di atas peha isteri saya. Saya melihat Rita seakan akan dalam keseronokan dan membiarkan sahaja Ed meramas ramas pehanya yang putih gebu itu.

Jam menunjukkan hampir 2 pagi dan kami pun mengambil keputusan untuk pulang ke bilik. Saya mengajak Ed mengikut kami pulang dan atas desakan Rita, dia setuju sebulat suara untuk menemani kami pada malam itu.

Sampai sahaja di bilik, Rita merebahkan badannya di atas katil. Ed hanya memerhatikan Rita sahaja kerana skirt labuh yang Rita pakai itu terselak sehingga ke pangkal pehanya. Oleh kerana saya merasa rimas selepas keluar tadi, saya pun meminta diri untuk mandi sekejap.

Apabila saya keluar, saya nampak Rita dan Ed sedang bercumbu-cumbuan. Ed tersentak melihat saya tetapi Rita dalam keadaan high dia, dia tidak sedar tentang kehadiran suaminya langsung. Saya memberi isyarat kepada Ed supaya meneruskan permainan.

Dengan perlahan, Ed mula membuka butang blouse isteri saya. Dia mula mengucup leher isteri saya dan menjilat merata-rata tengkoknya. Rita merengek dalam kesedapan dan menarik bibir Ed ke bibirnya dan mengucup Ed. Saya nampak lidah isteri saya keluar masuk dari mulut Ed. Lama juga mereka mengucup dan berkulum lidah antara satu sama lain.

Sejurus kemudian, Ed mula menanggalkan coli isteri saya, maka terserlahlah dua buah payu dara yang sangat indah. Putting isteri saya agak besar dan Ed kelihatan sungguh bahagia apabila dapat menyonyot kedua dua putting isteri saya.

Rita terus menarik zip seluar Ed ke bawah dan membuka seluar Ed. Ed kini hanya berseluar dalam, dan saya dapat lihat tompok basah di depan seluar dalam Ed. Rita menarik seluar dalam Ed ke bawah, dan terpandanglah batang kemaluan Ed. Dalam jangkaan saya mungkin panjangnya dalam 9 inchi dan tebal juga. Ed tak bersunat dan kelihatan kulit batangnya di depan.

Tanpa lengah Rita terus masukkan batang zakar Ed ke dalam mulutnya. Rita mengulum konek Ed dengah lahap dan penuh ghairah.

“Oh baby, you are so big!” Kata-kata mula keluar dari mulut Rita.

“I wanna suck you till you come baby”!

Tuala yang saya lilit dibadan sekarang berada di lantai dan saya mula mengurut – urut batang konek saya yang kini tegang. Pandangan yang paling indah melihat isteri saya yang dikasihi sedang mengulum batang konek lelaki lain. Saya mula melancap perlahan-lahan sambil memerhatikan gelagat mereka.

Skirt labuh yang dipakai Rita kini berada di lantai, seluar dalam Rita basah lencun oleh air lendir dari pussynya sendiri. Mata Rita kuyu dan dia seperti hilang akal. Ed menarik perlahan seluar dalam Rita ke bawah dan memasukkan jarinya ked alam lubang pantat Rita. Rita mengeluh dan merengek kerana kesedapan.

“Ahhh Yesss” Baby Yesss! Arrrr I love you so much baby. Fuck me! Fuck me!” Rita menggoyang-goyangkan punggungnya apabila Ed mula adegan sorong tarik jari-jarinya kedalam lubang pantat Rita.

Ed melentangkan badan Rita dan kini mereka berada didalam posisi 69. Ed menjilat jilat lubang pantat Rita yang basah dan penuh lendir itu sementara Rita menghisap dan mengulum buah serta batang konek Ed. Kadangkala, Ed akan berhenti menjilat dan akan seperti dalam keadaan duduk diatas muka Rita. Rita akan menjilat kesekitaran lubang jubur Ed pula.



Saya nampak Ed sungguh seronok apabila diperlakukan sedemikan oleh Rita. Rita pula seperti tidak sedar apa yang dilakukannya.

Lama juga adegan jilat menjilat itu berterusan. Ed kemudan membaringkan Rita dan mengangkangkan isteri saya. Dia bertanya sama ada dia perlu pakai kondom, saya kata tidak perlu dan dia boleh memancutkan air maninya ke dalam pantat Rita.

Ed dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang pantat Rita. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang pantat Rita kerana saiz batang zakar Ed yang agak besar.

Aku melihat Rita cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Ed memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.

Lubang pantat isteriku itu memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang konek Ed. Otot-otot puki Rita menegang untuk memenuhi keperluan senjata Ed. Batang zakar aku suaminya cuma average sahaja – saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Ed ini besar saiznya.

Ed menolak kedua-dua kaki Rita ke atas untuk membuka lubang pantatnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Ed meneruskan hunusannya itu.

"Aaaarggh!!!" suara jeritan Rita akhirnya kedengaran.

“Yes baby! Fuck me Harder! Yes harder. Harder!”

Kesedapan akibat tikaman yang dilakukan oleh Ed tidak dapat ditahan lagi. Segalanya tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasainya sebelum ini.

Ed memperlajukan tujahan batang koneknya apabila mendengar Rita merengek kesedapan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.

"Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!" Jeritan Rita sedikit demi sedikit setiap kali Ed menghunus batangnya ke dalam.

Setelah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Ed menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh isteriku. Bagi Rita, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Ed menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Rita, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam.

Ed kini berbaring dan Rita duduk diatas Ed sambil membenamkan batang konek Ed ke dalam pantatnya. Rita mula bergerak gerak diatas Ed dan matanya tutup rapat tanda dia didalam kesedapan seperti berada di kayangan. Tetek Rita diramas-ramas oleh Ed dan sesekali Ed akan menarik Rita kepadanya dan berkulum lidah dan menjilat putingnya.

Aku yang hanya mampu melihat, sudah tidak dapat bendung nafsu ku lagi, aku pergi di mana mereka berada, dan menolak Rita ke bawah dalam dakapan Ed. Punggung Rita kini ternaik, batang konek Ed masih terpacak di dalam pantatnya.

Aku menghunuskan batang konek ku di lubang jubur Rita pula. Rita cuba mengoyang goyang mengelakkan dari batang konek ku menceroboh di dalam lubang juburnya.

Selama 12 tahun aku berkahwin dengan Rita, aku hanya dapat menujah lubang jubur Rita 2 kali sahaja, itu pun kerana desakan aku. Rita memang tidak suka lubang juburnya diterokai oleh sesiapa. Tetapi pada malam itu aku sungguh ghairah dan aku mahu sangat main lubang juburnya.

Aku menyapu lendir lendir yang keluar dari lubang puki rita keliling lubang juburnya dan perlahan-lahan memasukkan batang konek ku ke dalam lubang jubur Rita. Pada mulanya memang agak susah, tetapi berkat usaha gigih ku itu, akhirnya berjaya kepala konek ku menembus lubang jubur isteriku tersayang.

Aku melihat wajahnya sedang menahan sakit. Aku terus menujah sekali dengan kuat, maka terbenam batang konek ku ke dalam lubang jubur Rita. Kini Rita berada di antara saya dan Ed, batang konek Ed terbenam didalam pukinya dan batang konek saya pulak terbenam dedalam lubang juburnya.

Raut wajah Rita mula berubah. Kalau dulu dia memang benci, tetapi sekarang dia seperti seronok sekali, mungkin juga kera kedua dua lubangnya kini padat dengan batang batang konek kami berdua. Kami mulakan permainan sorong tarik serentak dan Rita mula menggila.

“Fuck me! Fuck me! Fuck me! Yes fuck me like a whore. You mother fuckers. Fuck me! Harder! Ahhhhh Ahhhhhh Uhhhhhhh Oohhhhhhh…”

Memang cantik sungguh pemandangan bontot Rita dari belakang. Dia memang lawa sekali, putih gebu dan penuh ghairah. Kami main dalam keadaan begitu hampir ½ jam.

Muka Ed mula menunjukkan bahawa dia akan terpancut tidak lama lagi. Badannya kejang seketika dan dia menyemburkan air maninya jauh dalam pantat Rita. Rita mengiggil-gigil menerima das demi das tembakan air mani Ed. Saya pula melepaskan dalam 7 das tembakan air mani kedalam lubang juburnya.

Setelah Ed menarik keluar batang koneknya dari pantat Rita, saya terus mengangkangkannya dan menjilat pantat Rita. Saya dapat merasakan air mani Ed bercampur cairan lendir Rita yang keluar dengan banyak sekali, berapa kali dia mungkin orgasm pun saya tidak tahu. Saya cuma lihat dia seperti tidak bermaya, kakinya kangkang luas dan lendir lendir yang pekat meleleh keluar dari lubang pantatnya.

Pada keesokkan hari, apabila Rita sedar, dia tidak berkata kata apa apa pun pada saya. Saya sangka dia akan mengamuk tetapi dia senyum dan berkata, “Thank You Darling. Abanglah suami yang paling best kerana tau jaga hati ayang.”

Sebelum Ed pulang. Rita sempat lagi 2 kali melakukan persetubuhan dengannya. Sekali bersama saya dan sekali lagi apabila saya keluar bersarapan. Katanya dia hanya ingin bersarapankan konek Ed sahaja pagi itu. Saya pun membiarkan mereka berdua didalam bilik berseorangan.

Lewat tengah-hari itu Ed bertanya pendapat saya jikalau dia boleh bersama Rita lagi. Saya pun plan dengan Rita dan dia bersetuju bahawa selama 4 hari lagi, saya akan bersama Ed.

Saya pula diberi kebebasan untuk ke mana sahaja dan berasmara dengan sesiapa sahaja asal saya tidak kacau mereka berdua selama 4 hari, di mana Rita akan menginap bersama Ed. Sebagai ganjaran, Ed akan membayar segala shopping Rita dan apa apa yang dikehendakinya.

Banyak lagi pengalaman Rita isteri saya bersama Ed yang belum sempat aku paparkan disini. Pengalaman Rita main bersama Ed dan rakan-rakannya, pengalaman Rita dijadikan penari di club bogel, pengalaman Rita merakam filem lucah bersama mat mat salleh ketika bersama Ed.

0 comments:

Post a Comment