Pages

Thursday, May 10, 2012

Airin

“En. Aziz free ke petang ni. Saya perlu stayback kerana nak habiskan kerja. Esok boss perlu untuk meeting lembaga pengarah,” tiba-tiba saja Airin tercongak di depan mejaku.

“Pegawai lain tak ada ke?” tanyaku.

“Semua mereka ada hal, tak boleh nak stayback,” Airin merayu kepadaku.

Aku faham permintaan Airin. Sudah menjadi polisi pejabat, mana-mana staf yang ingin stayback atau overtime perlu ada seorang pegawai menemani. Ada banyak pegawai di pejabat kami tapi nampaknya hari ini mereka kebanyakannya berhalangan. Aku pun telah berjanji dengan isteriku untuk pulang awal kerana bapa mertuaku sedang bertandang ke rumah kami.

Airin Chua adalah setiausaha boss yang baru. Umur dia pun muda lagi, 20 tahun dan baru lulus diploma kesetiausahaan. Jadi banyak yang perlu dipelajarinya mengenai selok-belok pejabat. Kesian dengan permintaannya aku setuju. Terpaksa aku menelefon isteriku bagitau yang aku terpaksa pulang lambat kerana ada kerja yang perlu diselesaikan segera. Pucuk dicita ulam mendatang, sebenarnya sudah lama aku berminat dengan amoi muda ini. Sebelum ni aku pernah pegang-pegang bahu dia dan pernah tepuk punggung dia. Dia buat tak kisah saja. Aku ingat ini peluang keemasan bagiku.

Pukul 5.30 petang selepas semua staf meninggalkan pejabat aku pun pergi ke meja Airin, si amoi muda. Aku tengok dia tengah tekun buat kerja. Aku berdiri di belakangnya. Tercium bau harum dari rambutnya. Minyak wangi yang dipakainya juga berbau harum. Terangsang aku bila terhidu wangian yang dipakainya.

"Banyak ke kerja yang perlu dilakukan?” tanyaku.

“Banyak boss, big boss nak segera,” jawab Airin sambil tangannya lincah di keyboard di hadapannya.

“Awak tak penat ke? kalau penat boleh I urutkan belakang you." Aku bersuara menawarkan diri.

Dia tengok mukaku. Hampir seminit dia tenung aku. Aku rasa tak enak dengan tenungan tajamnya. Aku bimbang dia tidak menyukai caraku. Kemudian Airin senyum dan angguk. Apa lagi aku benar-benar gembira kerana mendapat lampu hijau dari amoi muda ini.

Aku picit bahu Airin perlahan-perlahan. Makin lama tangan aku makin ke bawah bahagian belakangnya. Aku gosok-gosok belakang Airin sambil aku berdiri. Airin menikmatinya sambil memejamkan matanya. Aku mula merapatkan diri aku. Rambutnya yang hitam dan sebahagian dicat perang berbau harum. Adik aku dalam seluar mula terasa berdenyut-denyut. Aku rapat lagi sampai adik aku menempel di bahu Airin. Tangan aku masih lagi berada di belakang Airin, aku picit-picit belakang dan bahunya. Aku gosok-gosok belakang Airin dengan sentuhan ghairah. Dia perasan aku gesel batang aku di bahunya.

"Apa tu boss kat bahu I?" tegur Airin sambil memandang mukaku dengan senyuman.

"Eh tak ada le. Tapi I geramlah kat you.” Aku menjawab memberi alasan.

“Apa yang boss geramkan?” tanya Airin tanpa melihatku.

“Wajah you yang cantik, badan you yang seksi, kulit you yang halus dan semuanyalah buat I geram. Pipi you yang licin teringin I nak cium,” kataku mengayat.

“Ciumlah kalau boss berani,” Airin mencabarku.

Apalagi, aku pun memeluk badannya dan melabuhkan hidungku di pipinya yang halus licin. Wangi pipinya yang gebu itu. Aku menyedut dalam-dalam menikmati pipi amoi muda itu. Kemudian hidungku bergerak ke pangkal tengkuknya dan Airin mengeliat kegelian. Bila dia tidak membantah aku berlama-lama mencium leher, telinga dan kembali ke pipi licin. Kedengaran desahan-desahan kecil keluar dari mulut Airin yang mungil.

Dia masih lagi membuat kerja, tapi aku rasa dia tak boleh untuk konsentrasi. Tapi tiba-tiba tangan kiri Airin menyentuh batang aku yang masih lagi tegang dalam seluar. Aku dah tak tahan lalu aku membuka zip seluar dan melenting keluar adik kecilkui yang telah kembang kepalanya. Tanpa disuruh Airin menggenggam batang aku.

"Boleh tahan juga besar batang you dan panjang juga ye. Ni pertama kali I tengok batang yang sunat tau," kata Airin sambil membelek-belek batang aku yang sudah mengeras.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Airin masih memberi komen bila melihat batang pelirku.

Aku lihat Airin seperti penasaran. Dipegang dan dibelek, di lihat atas dan bawah. Digenggam dan diramas. Dilurut dan dipicit. Agaknya memang benarlah dia belum pernah melihat pelir melayu yang bersunat.

“Batang boyfriend you tak sunat ke?” tanyaku.

“Boyfriend I bangsa cina, mana ada orang cina sunat.”

“You suka hisap batang boyfriend you?”

“Kalau dia habis mandi I suka. Fresh baunya. Tapi kalau dia tak mandi I tak suka, batangnya busuk. Batang tak sunat mudah busuk.” Jawab Airin selamba.

“You suka batang I?” tanyaku lagi.

“Batang boss lainlah. Boss tak mandi pun tak ada bau busuk macam boyfriend I. Mungkin kerana boss sunat, kepala dia sentiasa kering, tak ada bau pelik.”

Puas membelek, Airin mula mencium dan menjilat kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak kesedapan bila Airin mengulum batang aku dan memasukkan hampir tiga suku batang aku ke dalam mulutnya. Lama juga Airin bermain-main dengan batang aku. Sambil dia beroperasi di batangku, tangan aku juga tidak tinggal diam. Aku buka butang kemeja yang dipakainya dan juga cangkuk bra dia. Bila tercabut saja bra merah jambu, terserlah tetek Airin yang putih sederhana besar. Putingnya berwarna pink dan sungguh indah. Aku bertambah geram ingin menikmatinya. Tangan aku berlegar dan berputar-putar pada puting tetek Airin. Aku tengok Airin menggeliat kesedapan.

Airin makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di hadapannya sementara dia duduk di kerusi kerjanya. Aku seperti tidak sabar untuk menikmati barang Airin yang berharga itu. Aku mengangkat Airin supaya dia berdiri. Airin seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting, Airin amat berselera menyonyot batang pelirku.

Aku mengajak amoi muda tersebut duduk di sofa di depan bilik big boss. Biasanya sofa besar dan empuk tersebut diguna bila ada tetamu datang ingin berjumpa big boss. Airin duduk di sofa dan aku menyeelak skirt hitam yang dipakainya. Ternampak panties Airin warna merah muda yang dah mula basah. Aku terus menarik seluar dalam Airin ke bawah dan terpampang depan mata burit amoi yang tembam dan berbulu nipis macam bulu anak burung yang baru tumbuh. Aku tak menunggu lama terus aku buka kelangkang Airin dan aku jilat kelentitnya yang tertonjol. Ada bau sikit sebab mungkin berpeluh. Aku tak menghiraukannya kerana aku amat bernafsu ketika itu.

Aku mendengar nafas Airin sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Baru aku tahu kelentit perempuan cina yang tak sunat ni panjang sikit dari melayu sebab orang melayu sunat masa kecil. Kelentit yang panjang ini memang sedap dihisap. Airin tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli. Aku nyonyot kelentit dan bibir puki Airin dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh minit juga aku kerjakan pantat Airin ni.

"Bang jangan lama-lama sangat, I banyak lagi kerja nak buat nanti bos marah kalau tak siap," kata Airin dengan membahasakan abang kepadaku.

“You nak I buat apa?” aku sengaja mengacah Airin.

“I dah tak tahan, I nak rasa batang melayu,” kedengaran suara Airin bergetar.

Aku faham dia dah tak sabar nak merasa batang melayu yang bersunat. Airin menarik zip skirtnya dan meloloskan ke lantai. Aku betulkan kedudukan Airin di sofa dan mengangkat kakinya ke atas agar mulut pantatnya terbuka sikit. Aku tanggal seluar dan baju aku. Kini aku dan Airin dua-dua langsung berbogel. Aku halakan kepala pelir aku ke mulut pantat Airin yang dah memang berair sebab dah kena kerja dek aku tadi. Bila aku tekan batang aku terasa susah juga nak masuk, ketat.

"Bang pelan-pelan bang, batang you besar dari batang boyfriend I. Dan ini pertama kali I dapat batang melayu."

Aku pun menekan batangku pelan-pelan sedikit demi sedikit sampai habis masuk dalam pantat Airin. Aku diam sekejap dan lepas tu baru mula gerakan sorong tarik. Mula-mula gear 1, naik gear 2, tarik gear 3. makin laju sikit. Aku tengok badan Airin terangkat-angkat. Sambil menghenjut, tangan kanan aku menggentel tetek kiri Airin dan mulut aku menggigit puting kanan Airin.

"Sedap bang.. seedaaap... I, I tak taahhhaaannnnnn...." bergetar suara Airin yang kesedapan.

Terasa kemutan demi kemutan di batangku. Kemuta Airin tersebut sungguh sedap dan lazat. Lebih kurang lima minit dengan posisi ini aku suruh Airin tukar posisi biar dia di atas pula. Aku mengah sebab tengah hari tadi aku makan makanan pedas. Aku tersandar kat sofa dengan kaki terjuntai ke lantai. Batang aku tercegat tegang berdiri menanti pantat Airin. Airin naik ke atas paha aku dan pegang kepala batang aku sambil menghalakan ke mulut pantatnya. Airin menekan pantatnya sampai rapat ke telur aku.

"Ahhh.. sesak nafas Airin banggg.. daallaam sanngggat maasuukkkk.." mengerang Airin sambil dia menggoyang punggungnya ke depan dan ke belakang.

Memang terasa ketat pantat Airin, terasa macam nak terpancut aku, tapi dapat aku kawal sebab dah berpengalaman. Makin lama makin laju Airin menghayun punggungnya. Menggeliat ke kiri, ke kanan sambil tangannya meramas-ramas teteknya sendiri. Memang stim betul aku tengok Airin.

" Baaannngggg.. tak ttaaahhhaaaannn... Nak pppaaannnncuuuut dahhhh nnniiiii..." mengerang Airin sambil makin laju dia menggerakkan punggung.

"Aaaaahhh.. I dah pancut bang,” jerit kecil Airin sambil badan dia terkulai ke atas aku.

Terasa suam-suam batang aku yang masih lagi berada dalam pantat Airin. Banyak juga air mani si Airin ni sampai basah telur aku. Sedap sungguh pantat amoi muda ini, bisik hati aku.

Aku suruh Airin menonggeng kat sofa, doggy pula. Aku renggangkan sikit kangkang Airin agar senang aku masukkan batang aku. Aku letakkan kepala kote aku kat mulut pantat Airin dan sekali henyak keseluruhan batang aku masuk ke dalam pantat Airin. Aku tengok kepala Airin terangkat dan mata dia terpejam. Proses sorong tarik pun bermula. Tak lupa tangan kanan aku pegang pinggang Airin dan tangan kiri pegang puting tetek kiri Airin. Makin lama makin laju henjutan aku.

"Aaahhhh.. sedapnya you punya pantat Airin. First time I rasa pantat amoi" dengus aku.

"Bang.. bang jangan berhenti bangggg, laju laa.. llaaaggiii.. bbbaaannng, I nnnakkk pancuuuut lllaagiii nniii.." jerit Airin.

Aku henjut makin laju dan aku terasa air mani aku dah nak sampai ke kepala batang aku. Makin laju aku henjut. Terasa lubang Airin makin kuat cengkamannya. Batang aku seperti diramas-ramas. Kepala pelirku seperti disedut-sedut. Paha Airin terketar-ketar dan terasa mengejang.

“Aaahh.. sedap bang.”

Airin menjerit sungguh kuat. Nasib baik tak ada orang di pejabat, kalau tidak seluruh pejabat dapat mendengar jeritan Airin yang bergema itu. Kuat juga Airin menjerit kesedapan. Badan Airin dah terkulai kat sofa keletihan. Aku masih lagi menghenjut pantat Airin. Tak lama kemudian aku terasa nak terpancut.

“I dah nak keluar, pancut dalam atau luar?” aku bertanya Airin terlebih dulu.

“Pancut dalam bang, I nak rasa you punya.”

Sehabis saja kata-kata Airin, pancutan demi pancutan laju menerpa lubang burit si amoi. Bergetar punggung Airin menerima benih-benih melayu yang hangat. Terkapai aku di atas belakang Airin bila pancutan terakhir keluar dari lubang kecil di hujung kepala pelir.

"Fuhh.. sedap betul batang you bang. Patut la kawan I cakap batang melayu dengan batang cina ada beza rasa dia. Rupa-rupanya batang melayu lagi sedap. Masuk dan keluar terasa sedap. Sebab tak de kulit yang tutup dia punya takuk tu kan bang.." kata Airin sambil tersenyum.

Aku pun tersenyum saja kepada Airin. Aku betul-betul puas. Hasratku menikmati burit amoi sudah terlaksana.

“You punya sungguh sedap. Sempit dan ketat lubang you. Grip you memang dahsyat.” Aku memuju kehebatan Airin.

"Nanti lain kali kalau ada peluang kita main lagi ya bang. Lagi lama kita main." Minta Airin.

Aku mengangguk sambil memakai seluar dan baju. Airin pun dah siap memakai baju dan skirtnya. Lebih kurang dua jam juga mainan kami tadi, bisik hatiku. Aku sungguh puas dan mula mencari peluang untuk bermain lagi dengan Airin, si amoi muda.

0 comments:

Post a Comment