Pages

Monday, April 2, 2012

BDSM | Aku Sissy Slave Nyonyaku

[Image]
Aku telanjang dan berlutut di sudut ruangan jauh dari pintu. Kepalaku tertunduk dan dahiku menyentuh lantai. Aku menggigil karena aku sudah begitu lebih dari setengah jam, walaupun sulit untuk mengatakan dalam keadaan seperti itu.

Akhirnya aku mendengar pintu terbuka dan suara sepatu stiletto di lantai beton yang dicat. Mereka datang ke arahku tapi aku tidak berani untuk melihat ke atas. Aku tahu bahwa untuk melakukan hal itu akan menambah lebih berat hukumanku. Sepatu bot datang di bawah hidungku.

"Tunjukkan bagaimana seorang budak menyambut seorang nyonya."

Aku mengangkat kepalaku hanya cukup untuk mencium ujung sepatu bot dan kemudian yang lain. Aku terus mencium sampai diperintahkan untuk berhenti beberapa menit kemudian.

"Berdiri dan buka kaki juga angkat lenganmu. pelacur"
Saya didorong oleh sebuah pukulan di paha bagian dalam masing-masing dengan pecut. Aku menggeliat kesakitan, lengan dan kakiku sudah mulai lelah.

"tetap berpose seperti itu pelacur, sementara aku memeriksamu"

Nyonya berjalan di sekitar saya
 perlahan-lahan tapi aku tidak berani menoleh atau bergerak dengan cara apapun untuk melihat dia, dan aku tentu tidak memandang Wajahnya. Jika aku berani melakukannya hukuman akan datang dengan cepat dan berat.

Dia lalu berhenti di depan saya dan mengambil tali kulit dari sabuk. penis dan bola yang menjuntai di dalam celah antara kedua kakiku dan dia mengikat erat-erat kantung buah pelir saya di atas bola. Segera aku bisa merasakan penis saya mulai bangkit tetapi dia cepat menampar turun dengan cambuk.

"Jadi, kamu ingin menjadi pelacur untuku ya? baik aku pikir, aku dapat membantumu."

Dia kemudian mengambil collar dari rak di dinding dan diikat erat-erat di leherku. Itu sangat tidak nyaman, tetapi dia telah menegaskan bahwa dia tidak peduli tentang tingkat ketidaknyamanan saya alami. Sepasang penjepit puting susu kemudian melekat dan, rasanya sakit sekali, aku akan lebih menyakitkan lagi ketika mereka telah dilepas.

"Berdiri tegak "

Aku merasa lega untuk dapat bergerak dan berdiri normal.

Dari sebuah bangku dekat dinding dia memberi saya sepasang panties merah celana dalam satin hitam dan kemudian bra hitam. Penjepit puting masih menjepit dalam bra cangkir. Berikutnya sepasang stocking jala hitam dengan puncak elastis yang datang ke pertengahan paha, dan akhirnya sepasang sepatu tumit yang Dia dia sebut "fuck me". Aku tertatih-tatih dan berjuang agar tetap seimbang.

"Sekarang membungkuklah dibangku untuk saya pelacur dan tarik ke bawah celanamu sedikit."

Dia melumuri pantat saya dengan cream dan memasukkan butt plug yang begitu besar sehingga butuh hampir satu menit untuk memasukkan ke dalam anusku.

"Berdirilah."

Dia duduk di kursi di salah satu sudut ruangan dan menyalakan sebatang rokok.

'Berjalanlah pelacur. lihat dirimu di cermin dan berjalan ke atas dan ke bawah untuk saya. Jika kamu akan menjadi pelacur kamu harus mampu berjalan seperti itu.

Aku mulai berjalan, sangat sulit karena sepatu hak tinggi.

"gerakkan pinggul dan pantatmu pelacur murahan, lakukan sekarang."

Aku mencoba melakukan apa yang diperintahkan dan akhirnya aku dapat terbiasa meski diliputi ketakutan karena sesekali nyoya memukul dan memecut aku.

"Teruslah berjalan pelacur, dekat kesini dan berlutut di depanku buka mulutmu."
aku harus melakukannya karena aku diperintah, dan berlutut di depannya lalu aku membuka mulutku. tapi tiba-tiba dia menjentikkan abu rokoknya ke dalam mulutku.


Dia memperlakukan saya sebagai asbak rokok, saya terkejut merasakan panasnya abu rokok. Sambil menahan rasa sakit, aku mencooba untuk bertahan dari penderitaan ini......

lalu nyoya memerintahkkan aku untuk mengikutinya "ikut saya."

Aku diikat di atas benda mirip meja yang besar di tengah-tengah ruangan dengan tangan dan kakiku diikat ke masing-masing kaki meja. cambuk memukul aku dari waktu ke waktu di setiap pantatku membuat aku menggerang kesakitan, dia tahu aku sakit tapi dia tidak berhenti sampai akhirnya aku memohon belas kasihan.

"Kamu harus belajar untuk lebih dari ini pelacur" katanya.

dibelakangku aku mendengar dia pergi ke dinding dan mengambil sesuatu. dia datang kembali kepada saya dan dengan tangan bersarung diusap pantatku plug dilepas, dia mendorong tubuhnya dekat dengan pantat ku dan aku bisa merasakan dildo mulai memenuhi anusku.

"Seorang pelacur yang baik harus dapat menerima ini, sekarang rileks dan nikmati seperti yang kamu inginkan"

Pada awalnya dia mendorong kepala dildo dengan perlahan-lahan ke dalam anusku dan kemudian secara bertahap, mendorong dengan lebih kuat, mendorongnya lebih dalam. Aku mendengus dengan rasa sakit dan kemudian dengan kenikmatan karena nyoya terus memompa dildo di dalam anusku.

"bagus. aku dapat melihat bahwa pelacur sepertimu sangat menikmati ini"

"ya nyonya aku menyukainya" jawabku

"katakan apa yang kamu inginkan. katakan padaku sekarang !"

"aku ingin kau memperkosaku nyonya. tolong..., tolong perkosa aku."

Dan dia menyodomiku sampai penisku tegak dan mengemis untuk mengizinkan melepaskan. Tapi kemudian dia berhenti.

"Itu untuk pelacur kesenangan saya, bukan milikmu."

Aku lega, nyoya sudah berhenti menyiksaku, namun penyiksaan baru saja dimulai

"buka Pakaian dan duduk di pojok"

Aku membuka pakaian dan duduk di atas lantai yang dingin.

Dia berjalan mendekatiku dan berdiri di atasku, kaki dibuka, dan tanpa mengucapkan sepatah kata pun menarik turun celana dalamnya dari bawah rok kulit. vaginanya hanya beberapa inci dari wajahku.

Dia mulai kencing kearaku, pertama sedikit di paha dan kemudian di dadaku sebelum akhirnya mengalir ke wajahku.

"Aku ingin kau jilati sekarang pelacur. dan onani untuk nyonya."
penisku langsung keras dan aku membelai penisku seperti yang dia perintahkan.

"aku ingin kau meminumnya budak. Buka mulutmu lebar-lebar."

Aku melakukan apa yang dia katakan padaku dan kencing memancar dari lubang kencing nyoya ke arah mulutku yang sebagian tertelan. Dan sebagian lagi menyembur keseluruh perutku.

"kamu lonte yang baik dan bisa memuaskan nyonyamu. sekarang mandi, aku ingin kau kembali ke sudut ruangan"

0 comments:

Post a Comment