Pages

Monday, March 19, 2012

Slut, Bitch, or Angel?

Syeni

Neraka bukanlah di sana atau di sini,
Melainkan di tubuh dan batin kita sendiri.
Hasrat yang tiada terpuaskan,
Itulah yang mengobarkan bara nafsu,
Yang membakar tubuh dan batin kita.

Kata-kata bijak dari Sang Budha di atas hendaklah mengingatkan kita, bahwa jika engkau mengijinkan nafsu mengendalikan dirimu, maka engkau akan terseret olehnya hingga sulit kembali, engkau akan terperangkap dalam sesuatu yang tiada pernah terpuaskan. Tiga bulan setelah menjadi budak seks Imron, kehidupan Syeni (baca Nightmare Campus 12: My Guilty Pleasure) banyak mengalami perubahan besar, terutama sejak diputus oleh pacarnya dengan cara yang menyakitkan.
Imron memang telah sukses menggali hasrat liar dalam diri gadis berusia 23 tahun itu sehingga libidonya semakin tidak terkendali dari hari ke hari. Bagi Syeni, seks adalah pelarian dari hatinya yang hancur yang ia lampiaskan pada macam-macam orang dengan berbagai cara. Ia semakin menikmati tugasnya sebagai budak seks Imron dan teman-temannya yang dari golongan bawah, sementara pada golongan atas ia menjual tubuhnya. Dalam waktu singkat, ia sudah dikenal di antara para eksekutif muda dan om-om hidung belang yang berkantong tebal sebagai salah satu wanita panggilan termahal dengan service yang memuaskan. Hari itu, jam duaan, Syeni sedang melewati waktu luangnya, memang jadwal kuliahnya sudah sangat santai karena ia sedang mengerjakan skripsi, ke kampus pun paling hanya untuk mencari bahan referensi atau menemui dosen pembimbingnya. Ia berbaring menyamping di sofa ruang tengah sambil menonton film serial drama Korea dari DVD, di meja depannya telah tersedia snack dan air minum. Tubuhnya saat itu dibungkus kaos hitam lengan pendek dan celana pendek yang memperlihatkan sepasang kakinya yang jenjang dan putih mulus.

"Cinta?? Huh...emang kenyataannya seindah itu?" pertanyaan sinis terlintas di benak gadis itu

Adegan romantis di film itu membuatnya iri dan juga sinis karena dalam kehidupan cintanya, ia tidak mendapatkan cinta yang sebenarnya. Dicampakkan pria yang pernah dicintainya yang memakinya sebagai ‘lonte’ hingga akhirnya terjerumus dalam lembah kelam sebagai budak seks dan wanita panggilan. Aahh...tak pernah terpikir olehnya kalau hidupnya akan berubah seperti ini. Tiba-tiba mengalun nada musik dari bel pertanda ada tamu.

"Ya....siapa?" tanya gadis itu melalui alat dekat pintunya.

“Tukang ledeng, mau betulin pipa!” jawab suara di sana.

“Ohhh...ok silakan naik!”

Ia teringat dengan saluran air di apartemennya yang bermasalah sehingga air yang mengalir ke kamar mandi terganggu. Ia memberikan akses masuk pada orang yang hendak memperbaiki saluran air di kamarnya itu. Tidak lama kemudian terdengar ketukan di pintu depan. Syeni pun segera membukakan pintu untuk orang itu.

Dua orang pria berdiri di ambang pintu, yang satu pria setengah baya berumur awal 50an, berbadan tegap dan memiliki kumis yang menambah sangar wajahnya, pria ini bernama Sobri. Sedangkan yang satunya menenteng sebuah kotak perkakas, bertubuh kurus tinggi dengan tampang seperti Petruk, berusia 40an dengan gigi agak ompong, namanya Djafar. Syeni langsung mempersilahkan mereka masuk. Ia menyadari kedua pria itu sejak awal telah menatap kagum pada kecantikannya dan keindahan tubuhnya yang dibungkus pakaian rumah yang minim itu. Mereka tidak bisa tidak menelan ludah membayangkan yang jorok-jorok.

"Masalahnya gimana Non?" tanya Sobri sambil matanya jelalatan mengamati tubuh Syeni.

Syeni pun menjelaskan masalah yang terjadi sambil mengantarkan mereka ke ruang kecil yang memang berfungsi untuk penempatan saluran air dan water heater. Tanpa buang waktu lagi, Sobri dan Djafar pun melaksanakan tugas mereka. Sementara Syeni ke dapur untuk menyiapkan minuman untuk kedua tukang ledeng tersebut.

“Semanget gua kerja kalau kaya gini Far!” kata Sobri sambil tangannya tetap bekerja.

“Nape...gara-gara ada yang bening-bening? Hehehe” sahut Djafar dengan suara dipelankan.

“Ssstt..janga keras-keras ntar kedengeran, emang cakep banget sih tapi ya kita Cuma bisa ngiler aja...kunci dong!!”

Djafar memberikan kunci inggris dari kotak perkakas pada temannya. Di dapur sana, entah dari mana, dalam diri Syeni terlintas sebuah ide sensual. Bagaimana kalau hari ini ia menggoda mereka untuk bercinta, di sini, di kamar apartemennya sendiri. Ia membatin, sungguh ia telah menjadi pribadi yang sangat berbeda dari yang dulu, nafsu liar dalam dirinya semakin mendominasinya sehingga menjadi seperti sekarang ini. Tangannya meremas payudaranya sendiri dari luar kaosnya, benaknya sedang dipenuhi lamunan erotis bagaimana kedua tukang ledeng itu menggerayangi tubuhnya, menjilat dan menyetubuhinya sepuas mereka. Ia sampai tidak sadar air yang dituangkannya ke gelas sampai meluap dan ia segera merapikannya. Sesungguhnya:

Birahi, adalah hamba yang menyenangkan, namun tuan yang mengerikan

"Bagaimana Pak? Parah rusaknya?" tanya Syeni ke belakang dulu melihat kerja mereka, kelihatan ia masih gelisah dan nafasnya memburu karena lamunan erotis tadi.

Ia menghampiri mereka dan memperhatikan keduanya bekerja. Djafar yang jongkok di sebelahnya kebagian pemandangan indah berupa belahan dada Syeni yang terlihat jelas, bahkan ia bisa melihat bentuk payudaranya yang sedang itu.

"Ga apa-apa Non, Cuma ada pipa karatan aja, udah lama, makannya airnya suka mampet" sahut Sobri sambil mengencangkan baut mur.

“Hhhmmm...gitu ya, syukur deh pak kalau gitu” kata Syeni lalu ia kembali ke ruang tengah.

“Wuih, dahsyat!” kata Djafar setelah Syeni pergi.

“Apa...apaan?” tanya Sobri penasaran.

“Penampakan tuh tadi, dahsyat banget!”

“Penampakan apa sih? Ada tuyul emang?” Sobri menepuk lengan temannya itu

“Itu si Non, tadi nunduk sampe keliatan tokednya, edan putih mulus! Pengen ngeremes rasanya!” kata Djafar menggerak-gerakkan jarinya dengan wajah mesum.

“Yeee...ada barang bagus kok ga bilang-bilang lo!?” kata Sobri sewot tapi tetap menahan suaranya

“Lho situ yang lagi sibuk kan heehe...!”

Hasrat Syeni semakin bergelora ketika mencium bau keringat kedua tukang ledeng itu di ruang kecil tadi. Jantungnya berdegup semakin keras dan tubuhnya gemetar, sejenis gemetar yang nikmat. Obsesinya selama ini, yang kemudian dipicu oleh pertemuannya dengani Imron, si penjaga kampus bejat itu, benar-benar mematangkan hasrat libidonya. Mereka agaknya tidak lama lagi segera menyelesaikan pekerjaan mereka. Syeni segera mencari akal bagaimana caranya mewujudkan obsesinya. Akhirnya ia menuju ke kamar mandi dan membuka pakaiannya hingga tidak ada tersisa di tubuhnya. Kemudian diambilnya handuk berwarna kuning bergaris-garis orange yang tergantung di tempatnya untuk melilit tubuh telanjangnya. Tiba-tiba ponselnya berbunyi, buru-buru ia ke kamarnya yang tepat di sebelah kamar mandi itu dan mengangkat telepon. Selama kurang lebih sepuluh menit ia mengobrol dengan temannya yang sama sama sedang skripsi dengannya hingga akhirnya terdengar suara Sobri memanggilnya dari luar sana.

“Non!! Non!! Ini udah beres!”

“Ohh...iya Pak, sebentar ya!!” Syeni menyahut dari kamar, “Eh....Da, udah dulu ya, lagi ada tukang benerin saluran air di tempat gua”

Setelah menutup ponselnya, ia menghela nafas panjang bersiap untuk keluar menemui mereka hanya dengan berbalut selembar handuk yang hanya menutupi dari bawah ketiak hingga sejengkal dari pangkal paha. Seperti yang diduga, Sobri dan Djafar terbengong melihat Syeni keluar dari kamar dengan hanya selembar handuk.

“Udah selesai ya Pak? Mari silakan diminum dulu!” Syeni bersikap sangat biasa seraya menawarkan baki yang di atasnya terdapat dua gelas sirup dingin yang disiapkannya tadi.

"Ehehe....makasih Non. Ada apa nih kok cuma pake handuk gitu Non?" sahutnya sambil terheran-heran melihat Syeni yang begitu seksi.

“Abis ini mau langsung mandi soalnya, airnya bener dah lancar lagi kan?”

Mereka menatap dirinya tanpa berkedip sedikit pun, bahkan ketika meminum air dari gelas pun mata mereka tidak pernah lepas darinya.

"Aahh...panas juga di sini ya Non" keluh Sobri pura-pura mencari alasan sambil mengipas-ngipas kerah bajunya.

“Apa AC-nya masih kurang dingin?” tanya Syeni pura-pura tidak mengerti

“Bukan AC sih Non, tapi ngeliat Non seksi gini saya yang jadi panas hehehe!” Sobri makin berani menggoda gadis itu melihat reaksinya.

Syeni hanya tersenyum seraya berkata, “Ah si bapak bisa aja, saya baru pake handuk aja udah genit, apalagi kalau gak pake apa-apa?”

“Emang boleh Non kita liatin Non gak pake apa-apa?” timpal Djafar makin antusias dan bernafsu.

“Hihihi...saya tau Bapak-bapak dari tadi udah pengen...jadi...tunggu apa lagi?”

Tiba-tiba Djafar meletakkan gelasnya dan berjalan ke arah Syeni diikuti oleh Sobri. Tentu saja Syeni merasa tegang tapi dia berusaha tenang. Kini mereka bertiga berdiri berhadap-hadapan, terpisah beberapa sentimeter satu sama lain. Jantung gadis itu berdetak kencang, ia tahu kedua pria itu telah mencaplok umpan yang dilemparkannya. Tatapan mereka berdua sudah dipenuhi nafsu, kelihatan sekali bahwa mereka berdua akan segera menggarapnya habis-habisan. Ia balas menatap mata mereka dengan ekspresi menggoda dan menantang. Kemudian ia gerakkan tangannya ke arah lipatan handuk di dadanya. Sekali tarik saja lepaslah lipatan itu dan handuk itu jatuh ke lantai sehingga terpampanglah tubuh telanjangnya yang indah di depan kedua tukang ledeng itu. Mereka terhenyak menyaksikannya.

"Wow... aje gile mulusnya!!" sahut Djafar menelan liur
Djafar

Tanpa buang waktu lagi tangan pria itu meraba payudara Syeni dan langsung melumat bibirnya. Sementara Sobri berjongkok di hadapannya dan merenggangkan kakinya, lidahnya mulai menjilat dengan rakus vagina yang ditumbuhi bulu-bulu yang dicukur rapi itu. Mata Syeni terpejam dan mulutnya mendesah tertahan menikmati kedua bibirnya dicumbui mereka. Setelah beberapa saat berciuman, Djafar mulai mencium leher gadis itu sambil mendesah-desah merasakan kenikmatan, selain itu tangannya juga merambat meremas-remas payudara kiri Syeni dengan liar dan ganas.

“Di sofa aja Pak, lebar, empuk lagi, masa berdiri gini?” ajak Syeni setelah Djafar melepaskan pagutan dari mulutnya

Mereka pun memapah tubuh telanjangnya ke sofa dekat situ lalu membaringkannya.

"Hehehe...gua paling suka amoy kaya gini, bodi bahenol, wajahnya juga ayu banget kaya di film-film Hongkong. Gak nyangka, kesampean juga bisa main ama amoy!” komentar Sobri sambil membuka bajunya, penisnya yang sejak tadi terasa sesak di dalam celana panjangnya, menuntut untuk dikeluarkan.

Batang kemaluan itu mengacung tegak begitu dikeluarkan, lumayan panjang dan berurat di pinggirannya membuat Syeni terhenyak mengamatinya.

"Tul tuh...cewek amoy memang yang paling top deh. Lihat saja kulitnya, kayak porcelin. Gue pasti bakal ketagihan ama ini cewek," tambah Djafar sambil menjlati bibirnya.

"Ayo Non, sedot kontol abang dulu. Pengen tau enaknya disepongin amoy cantik," perintah Djafar sambil mengarahkan penisnya yang sudah ereksi ke wajah gadis itu.

“Siapa takut?” Syeni tak menolak sedikitpun karena dia memang sudah horny berat.

Setelah menggenggam penis itu sambil berbaring menyamping, ia segera mengeluarkan jurus-jurus oralnya. Lidahnya menari-nari dengan lincah di penis pria itu, menyapu setiap centi permukaan batang itu. Penis Djafar memang lumayan besar, ujungnya bersunat, yang paling seksi adalah lubang kencingnya. Lubang itu selalu saja menganga sedikit, seakan menggoda untuk disedot. Tanpa merasa jijik, Syeni memainkan lubang itu dengan lidahnya. Djafar dibuatnya merem-melek sambil meracau menikmati betapa dahsyatnya lidah gadis itu "menyiksa" lubang penisnya. Bagi yang tidak biasa, lubang penis mungkin akan terasa sedikit perih jika dimainkan. Tapi dengan kemahirannya dalam melakukan oral seks, Syeni malah membuat pria itu melenguh-lenguh kenikmatan. SLURP! SLURP! begitu bunyi lidah Syeni yang tak henti-hentinya menjilati penis Djafar. Selama itu Sobri tidak tinggal diam, pria berkumis itu menggerayangi dan mencumbui tubuh Syeni, kini mulutnya tengah mencium dan menjilati bongakahan pantat gadis itu yang bulat sempurna sambil tangannya mengelusi vaginanya. Buah dada Syeni yang putih mulus itupun tak lepas dari remasan Sobri. Diremasnya payudara indah itu dengan penuh nafsu oleh tukang ledeng itu dari belakang sembari terus menjilati tubuhnya.

“HHhhhmmm...sedap, mulus dan wangi badannya Non, saya suka yang seger-seger gini!” sahut Sobri .

“Nyepongnya juga asyik nih, aaahhh...ueeenaakk...terus Non, yah disitu isep!” timpal Djafar lalu memaju-mundurkan penisnya di dalam rongga mulut Syeni dengan lebih cepat sampai nyaris saja gadis itu tersedak

“Akhhh…jilat disitu enak Pak...mmmhhhh...yah…disitu…jilat di bagian itu….akhhh…terus…Pak!” desah Syeni ketika lidah Sobri mengobrak-abrik liang kemaluannya.

Syeni mendesis tak karuan menahan rasa geli campur nikmat dari jilatan pria itu terutama ketika kumis tebalnya menyapu bibir vaginanya yang sensitif. Cairan kewanitaannya semakin banyak yang keluar dan meluber keluar sehingga membasahi kulit sofa di ruangan itu dengan tetesannya. Sobri mengintensifkan serangannya dengan memasukkan dua jadinya dan mengobok-obok liang kewanitaannya sehingga Syeni semakin melenguh merasakan kenikmatan, tangannya semakin cepat mengocok penis Djafar yang digenggamnya. Beberapa detik kemudian tubuhnya menggelinjang hebat, Syeni akhirnya mencapai orgasme saat itu. Puas menjilat, Sobri kini menyedot vagina Syeni yang sudah banjir. Seperti vacum cleaner, pria itu menyedot cairan vagina gadis itu. SLURP! SLURP! Syeni menggeliat-geliat merasakan sensasi nikmat hisapan Sobri pada vaginanya.

"Aarrgghh.. Oohh...eeempphhh!" erangannya terhambat karena Djafar yang semakin birahi menjenggut rambutnya dan kembali menjejalkan penisnya ke dalam mulut Syeni sedalam-dalamnya, "aarrgghh.. Oohh yeaah...sedot Non.. Aahh.. Yyaa.. Jilatin kontol gue.. Aahh... Loe suka kan? Aahh!!"

Tidak sampai lima menit kemudian tiba-tiba Djafar menarik kepala seraya berkata,"Udahan dulu Non, kalo diterusin, bapak bisa KO duluan."

“Bri...gua duluan yah, udah ngebet nih, ampir aja keluar tadi saking enaknya!” pinta pria ompong itu pada temannya.

“Okeh, gua juga pengen rasain dulu mulut si Non!” jawab Sobri mengiyakan

Syeni menggeser posisi berbaringnya agar nyaman, ia menaruh kepalanya pada sandaran lengan sambil berbaring telentang. Tangannya meraih penis Sobri yang berdiri di depan wajahnya dan mulai mengocok pelan penis itu. Melihat Djafar sudah mengambil ancang-ancang untuk menyetubuhi Syeni, Sobri makin bergairah apalagi saat itu Syeni sudah mulai menjilati kepala penisnya lalu memasukkan benda itu ke mulutnya. Kehangatan mulut Syeni dan permainan lidahnya sungguh memanjakan Sobri.

"Aahh...udah becek banget, anget mantep!" sahut Djafar menggesek-gesekkan penisnya pada bibir vagina Syeni untuk melumuri kepala penisnya dengan cairan kewanitaan gadis itu, agar lebih terangsang, pria itu membelai-belai payudara Syeni.

"Oohh.. Oohh...sedap Non!" desah Sobri menikmati kuluman Syeni pada penisnya

"Aahh...siap ya Non, abang coblos nih sekarang!" celoteh Djafar saat menekan kepala penisnya ke lubang vagina Syeni, tanpa menunggu lebih lama lubang itu ditekannya kuat-kuat dengan penisnya yang sudah dilumasi lendir gadis itu sampai amblas.

"Aarrgghh!!" jerit Syeni menahan nyeri karena Djafar melakukannya agak kasar.

Selama beberapa menit, Djafar berjuang untuk mendorong penisnya yang baru masuk setengah agar semakin dalam sedikit demi sedikit. Kenikmatan tergambar jelas di guratan wajahnya yang amburadul. Dengan segenap tenaga pria itu melakukan sodokan untuk mempenetrasi vagina Syeni yang peret itu.

“NNnngghhh...eeeemmm!!” erangan Syeni tertahan oleh penis Sobri yang memenuhi mulutnya, matanya membelakak namun berangsur-angsur kembali sayu seiring kenikmatan yang menjalari tubuhnya..

“Memeknya masih seret banget Non, enak....dah pernah dientotin sapa aja nih?” tanya Djafar pada Syeni di antara pompaan penisnya yang sekarang sudah menancap penuh pada liang senggama gadis itu.

Syeni terus mengulum penis Sobri tanpa menghiraukan pertanyaan Djafar. Pria itu juga terus menggenjot vaginanya

"Ohh Non, uennaakk sekali memekmu...oh," Djafar menyetubuhi Syeni dengan irama yang cepat dan tetap, dan Syeni juga mengimbangi gerakannya sambil melakukan oral seks.

Kini gadis cantik itu total melayani kebutuhan seks kedua tukang ledeng tersebut sekaligus memuaskan hasratnya yang menggebu-gebu.

“Non udah punya pacar belum Non, pasti sama pacarnya juga ngentot tiap hari ya?” tanya Djafar sambil terus menyodokkan batang kejantanannya semakin cepat ke liang vagina Syeni.

Mendengar pertanyaan itu, Syeni melepaskan penis Sobri lalu menengok ke arah Djafar dengan ekspresi setengah marah

“Tolong ya Pak jangan sebut-sebut pacar lagi....aahhhh...itu bukan urusan Bapak” sahutnya sambil terus mendesah sesekali mengaduh saat Djafar mempercepat sodokannya. “Jangan sampe saya kehilangan mood...ngerti...aaakkhhh!” ucapannya terhenti ketika kepala penis Djafar menghantam bagian dalam vaginanya yang merupakan G-spot sampai tubuh gadis itu menggelinjang.

“Iyah...iyah....maaf Non kalau abang menyinggung...yang penting sekarang kita ngentot dulu sampe puas...uuuhh!” sahut Djafar meminta maaf, ia tidak ingin mengungkit hal itu lebih jauh karena tak rela bila sampai gadis ini kehilangan mood dan mengusirnya.

“Hehehe...si Non tambah cakep aja biar lagi marah juga, yuk lanjut dong nyepongnya!” kata Sobri.
Sobri

Tanpa diminta lagi, Syeni pun kembali memasukkan penis dalam genggamannya itu ke mulutnya dan kembali memainkannya dengan lidah dan hisapannya.

"Wwwaahh...enak banget...lobang memek amoy... Aahh...mana orangnya ayu banget lagi.. Aduh enaknya!!" ceracau Djafar terus menggenjot, kedua betis gadis itu ia naikkan ke bahunya.

Tubuh mereka mulai bersimbah keringat, Djafar menggenjot vagina Syeni sementara Syeni sendiri mengoral penis Sobri. Ritme genjotan Djafar semakin cepat dan bertenaga sehingga tubuh Syeni terguncang-guncang terutama sepasang gunung kembarnya, kedua pria itu tentu tak bisa tidak menggerayanginya. Seiring dengan semakin cepatnya sodokan pria itu, Syeni pun menjadi semakin lepas kontrol. Ia begitu larut menikmati permainan seks interacial itu. Wajah cantiknya bercampur dengan raut muka terangsang yang membuatnya terlihat sangat seksi. Syeni pun mencapai orgasmenya di tengah genjotan Djafar yang makin liar, tubuhnya menggelinjang dahsyat dan mulutnya mengeluarkan desahan nikmat sejadi-jadinya.

“Uuuhhh...keluar abang, Nonn!!” seru Djafar sembari menyemburkan seluruh cairan spermanya di dalam liang kemaluan Syeni.

Sperma yang dikeluarkan oleh pria ompong itu sangat banyak sehingga saat batang kemaluannya dicabut dari liang kewanitaan Syeni mengalirlah keluar cairan putih kental yang sangat banyak bercampur dengan cairan orgasme gadis itu. Bibir vagina Syeni pun tampak memerah akibat benturan dan gesekan keras batang penis Djafar. Dengan kemampuannya mendapatkan orgame beruntun/ multi orgasme, Syeni tidak membutuhkan istirahat lama-lama.

Setelah Djafar menarik lepas penisnya dan ambruk kelelahan, Syeni menarik lengan Sobri yang disuruhnya duduk di sofa, ia sendiri lalu naik ke pangkuan pria itu berhadapan dengann, tangannya mengganggam penis yang masih tegang itu dan menempelkannya di bibir vaginanya yang sudah becek dan menganga tersebut.

“Akhh…Pak…puasin aku yah Pak...” desah Syeni saat menurunkan tubuhnya sambil memeluk tubuh kekar pria itu.

Memang sejak tadi ia sudah banyak berharap Sobri akan mampu memberinya kenikmatan yang lebih dahsyat dibanding rekannya yang kurus itu. Mata Syeni semakin sayu karena menahan gejolak nafsu yang terpendam. Ia semakin menurunkan tubuhnya di atas penis pria itu sehingga membuat batang penis yang telah siap di depan bibir vagina gadis itu menusuk masuk ke dalam liang vaginanya sedikit demi sedikit namun pasti. Bibir vaginanya terbelah makin lebar saat dilewati kepala penis pria itu hingga separuh tenggelam di dalam vaginanya. Payudaranya beserta putingnya dipilin, diremas dan dihisap oleh pria itu dengan sesekali lidahnya menyapu pelan ujung putingnya dengan gerakan melingkar.

“Pak…ohhh…udah masuk? Memekku sesak banget eeeenggghh!!” Syeni meracau lagi tak karuan kali ini tubuhnya menggelinjang hebat lalu menegang sembari tangan dan kakinya merangkul erat tubuhku.

“Udah Non tapi belum semua, enak ya Non, kontol Bapak gede” jawab Sobri sambil menekan tubuh gadis itu, “Bapak masukin lebih dalam ya Non?”

Syeni hanya mengangguk pelan menjawab pertanyaan pria itu barusan. Dan dalam beberapa hentakan ke atas akhirnya seluruh batang kemaluan Sobri berhasil masuk secara sempurna ke dalam liang senggama gadis itu.

“Aahhh...Pak...iyahh...aahh!” desah Syeni sambil naik turun merasakan liang kemaluannya disodok penis pria itu.

Sobri tersenyum kepadanya, “Bagaimana rasanya Non, mantap kan?” tanyanya sembari meremas-remas payudaranya yang indah itu.

Puting susu gadis itu sudah mengeras dan membesar dari ukuran normalnya dan buah dadanya yang putih itu sudah mulai memerah karena terangsang dan bukan hanya buah dadanya saja melainkan perut, leher, muka dan hampir seluruh bagian tubuhnya.

“Enak...sodok terus Pak...sshhh...terus jangan berenti...aahh!” desah Syeni lagi sembari menggoyangkan pantatnya perlahan.

“Non cantik banget, jago ngentot lagi!” kata Sobri kepada Syeni yang kemudian menjawabnya dengan pagutan panas ke bibir pria itu

Djafar yang baru memulihkan tenaganya tidak tahan hanya kebagian menonton saja. Maka dia pun mendekati mereka dan menggerayangi tubuh Syeni yang sedang berpelukan dengan Sobri.

"Eeemmhh" desah gadis itu menahan geli saat Sobri menjilat-jilat punggungnya yang mulus dan sudah mulai basah oleh keringat itu.

Tangan Djafar merayap ke depan meraih payudara kiri Syeni dan meremas-remasnya. Mulut Djafar kini mencupangi pundak dan leher gadis itu setelah menyibakkan rambut panjangnya ke sebelah. Tanda-tanda kemerahan bermunculan di sekujur tubuh Syeni, baik di dada, punggung, bahu dan leher.

“Kita main tigaan ya Pak!” kata Syeni menghentikan genjotan lalu berdiri hingga penis pria itu terlepas dari vaginanya

Kali ini tubuh Syeni membelakangi Sobri dan kembali duduk di pangkuan pria itu.

“Hehehe...si Non suka main belakan juga ya!” sahut Sobri kepada Syeni ketika gadis itu meraih penisnya dan mengarahkan ke lubang duburnya hingga tepat diatas ujung senjata Sobri

“Tapi pelan-pelan ya, jangan kasar!” kata Syeni memperingati

Dalam beberapa kali tarik dorong, batang kejantanan tukang ledeng itu akhirnya berhasil masuk ke dalam liang anus Syeni walaupun hanya bagian kepala penisnya saja.

“Hehehe...asyik nih main rame-rame sama cewek cantik lagi!” kata Djafar menyaksikan proses penetrasi itu ketika temannya menarik dengan keras pinggang Syeni hingga batang kejantanannya tenggelam seluruhnya ke dalam duburnya diiringi erangan panjang gadis itu.

“Uueedann...sempitnya...uuuhh!” desah Sobri sembari memompa anus Syeni dari bawah.

“Akhh…akhhh…sakit…akhhh….pelan…pelan…dong!” rintih Syeni di antara desahannya.

Mendengar protes Syeni, Sobri memelankan sodokannya dan sekarang lebih bervariasi karena diselingi gerakan memutar sementara dari mulutnya keluar ucapan-ucapan menggoda gadis itu yang membuatnya itu malu, risih tetapi juga membuatnya semakin bernafsu saja. Buktinya tak lama kemudian dia menyambut bibir Sobri yang menjelajahi tubuhnya dengan kecupan hangat.

“Ayo…Far!” ucap Sobri pada temannya sambil membuka lebar paha Syeni hingga bibir vaginanya terbuka lebar.

Tanpa buang waktu lagi, Djafar melesakkan batang kemaluannya menembus bibir vagina Syeni. Gadis itu mendesah pelan ketika merasakan bibir vaginanya kembali ditusuk oleh penis itu, ia merasakan di tubuhnya bercokol dua buah penis yang sedang mencari kenikmatan dengan membombardir kedua lubangnya dengan penuh gairah. Sesekali kepala kedua penis itu saling bertumbukkan karena dinding pemisah antara kedua lubang Syeni seolah tergencet sehingga seolah menjadi semakin tipis saja. Belum lagi jika kedua pria itu memompanya dengan irama yang sama saat menarik dan mendorong kejantanan mereka di liang vagina dan anusnya. Karena sudah biasa melakukan gangbang, Syeni dengan cepat sudah dapat menikmati threesome tersebut namun tetap saja terasa sakit dan perih di liang anusnya mengingat penis milik Sobri memang terbilang besar. Sekitar 10-15 menit kemudian Sobri merasakan kalau dia akan segera mencapai orgasmenya, lalu dia memompa dengan lebih cepat lagi dari sebelumnya. Melihat gelagat itu Djafar juga ikut mempercepat pompaanku ke dalam liang vagina gadis itu. Syeni terlihat sudah kewalahan karena dikeroyok dua pria secara bersamaan, namun ia masih tetap bertahan. Di tengah gempuran mereka, terngiang-ngiang kembali bagaimana dirinya yang tadinya hanya seorang gadis biasa dari keluarga baik-baik menjadi terjerumus dalam lembah nista seperti sekarang ini, rela merendahkan dirinya demi kepuasan seks. Ini semua gara-gara mantan kekasihnya yang tidak bertanggung jawab itu, juga gara-gara Imron si penjaga kampus bejat itu, atau gara-gara dirinya sendiri yang memilih menjadi seperti ini sebagai pelarian atas segalanya? pertanyaan seperti ini seringkali membuatnya gundah. Terlintas pula kenangan pada omanya yang telah meninggal dua tahun sebelumnya yang menganggapnya sebagai cucu kesayangannya, yang berharap ia masih bisa hidup untuk hadir dalam pernikahannya kelak bahkan sempat menggendong cicitnya. Harapan yang tidak pernah terpenuhi karena omanya sudah keburu meninggal dan entah apakah kelak masih akan terwujud mengingat kondisi dirinya yang sudah tercemar seperti sekarang ini. Tanpa disadarinya, dari matanya yang indah air mata meleleh membasahi wajahnya. Tangisnya sedikit mengganggu Djafar maka dia pun langsung mendaratkan sebuah ciuman maut pada bibir gadis itu. Dicium secara tiba-tiba Syeni tentu saja kaget dan buyar lamunannya. Nuraninya menyuruhnya untuk melepaskan diri dari ciuman yang najis itu namun apa daya sebab kini birahi lebih mendominasi. Lidah Djafar menyeruak masuk dan air liurnya tumpah ke dalam mulut Syeni. Sadar bahwa dirinya telah menjadi budak seks, Syeni pun akhirnya memasrahkan diri. Ia semakin membiarkan dirinya hanyut menikmati apa yang sedang dia rasakan. Sebuah puisi menjadi saksi,

Bunga yang tengah bersemi dengan segala keharumannya,
telah dicabuli tumbuhan rambat yang liar
Kemekaran yang lembut dengan segala putiknya,
telah didera hujan deras dan cipratan lumpur.
Betapa menyedihkan seorang gadis secantik bunga,
jatuh ke tangan orang yang salah.
Sungguh kepingan giok yang indah,
ternoda oleh kotoran yang menjijikan.

“Aarrgghh...ayo dong Pak sodok yang kencang...saya suka kontol kalian...puasin saya aaahhh!" erang Syeni tanpa malu-malu

"Hhohh.. Aarrgghh.. Gile, nih.. Aarrgghh.. Cewek ini doyan kontol ternyata.. Aarrgghh.. Oke deh.. abang bakal ngentotin lu.. Uugghh.. sampe menjerit minta ampun...uuuhhh....uuhhh!" sahut Djafar sambil menggenjot vagina Syeni makin bertenaga.

Keringat sudah membasahi sekujur tubuh ketiganya sehingga terlihat mengkilap. Suasana panas yang erotis begitu terasa di ruang tengah apartemen itu. Aroma persenggamaan terasa begitu tajam di sana.

"Aahh.. Ngentot! Aahh.. Rasakan kontol gue...perek...mampus lu!" penis Djafar dengan brutal mengobrak-abrik vagina Syeni.

Tak terelakkan lagi, Syeni pun semakin tak terkendali, belum lagi pompaan penis Sobri pada pantatnya dan gerayangan tangan mereka pada titik-titik sensitif di tubuhnya. Merasa sudah hampir klimaks, Djafar menarik lepas penisnya kemudian didekatkannya ke mulut gadis cantik itu.

"Isepin Non...ntar pejunya ditelen juga!" perintah Djafar membelai-belai rambut Syeni.

Dengan patuh, Syeni mengganggap penis yang sudah basah itu dan membuka mulutnya lebar-lebar.

"Gitu dong, sip!!" puji pria itu seraya mendorong penisnya masuk ke mulut Syeni.

Syeni mulai membersihkan penis yang telah belepotan cairan kewanitaannya sendiri itu. Rasanya agak asin dan terasa licin di lidah. Yang seperti ini bukanlah yang pertama atau kedua kali baginya sehingga ia sudah terbiasa dengan rasanya dan bahkan bisa dibilang sudah ketagihan. Satu-satunya cara agar precum bisa mengalir keluar adalah saat penis terangsang maksimal. Oleh karena itu, Syeni berusaha sekuatnya untuk merangsang penis Djafar. Dengan tekniknya yang sudah ahli, sambil naik turun perlahan di atas penis Sobri, Syeni menjilati seluruh bagian dari penis Djafar. Untuk menambah sensasi nikmat, ia juga tak lupa menyedot kepala penis itu agar sperma bisa tersedot keluar. SLURP! SLURP! SLURP! Demikian bunyi yang terdengar

"Aahh.. Oohh... Sedot terus, aahh..edan enaknya!" desah Djafar sambil meremasi rambut Syeni.

Cairan putih susu pun tercurah dari penis pria itu dan Syeni dengan rakus langsung melahapnya. Mm... dihisap dan dijilat bersih tanpa ada yang keluar dari mulutnya.

“Non, bapak keluar akhhh…akkhhh!!” seru Sobri yang sudah mencapai puncak sambil menyemprotkan seluruh cairan sperma yang sudah kutahan sejak beberapa menit tadi sehingga membasahi liang dubur Syeni.

Syeni hanya bisa menerima semprotan sperma itu dengan mendesah panjang dan mata merem melek karena dia sudah mencapai orgasmenya juga

Bersamaan kedua tukang ledeng itu mencabut penis mereka dari mulut dan pantat Syeni sehingga ia merasakan sensasi aneh karena tiba-tiba saja tubuh bawahnya yang sebelumnya penuh, tiba-tiba terasa kosong karena isinya menghilang. Beberapa detik kemudian terlihat dari pantat Syeni mengeluarkan sedikit cairan sperma kental dari dalamnya keluar dan membasahi selangkangan gadis itu mengalir menuruni pahanya yang putih mulus. Tubuh molek Syeni kini terbaring lemas di atas sofa. Buah dadanya terlihat naik turun mengikuti nafasnya yang tersenggal-senggal.

Kewanitaan Syeni masih terasa berdenyut-denyut, tubuhnya terasa melayang-layang. Dengan menggeser tubuhnya, ia menggapai tempat tissue yang terletak di atas meja kecil sebelah sofa itu. Dari sana ia mengeluarkan selembar tissue lalu dengan tissue itu ia seka selangkangannya yang belepotan. Setelahnya ia mengambil gelas dari mini bar dekat situ dan membuka kran dispenser hingga air mengalir ke gelas.

“Masih kuat Non?” tanya Djafar, “abang masih pengen nih!”

“Kita liat aja” jawab Syeni sambil duduk di sebelah Djafar

Tanpa malu-malu, ia meraih tangan pria itu dan meletakkannya di payudaranya lalu ia menciumi leher Djafar yang masih berkeringat. Pria kurus itu membalas perlakuan Syeni dengan menciumi rambut panjang gadis itu, dipeluknya tubuh mulus itu dan ditindihnya. Tidak itu saja, tangannya pun mulai menjelajah ke sana ke mari. Sekali waktu, tangan itu mengusap-usap payudara Syeni yang masih terasa sensitif, membuat gadis itu tertawa kegelian. Kadang, tangannya merayap ke bawah, menyelinap di antara kedua tubuh mereka, menggelitik selangkangan Syeni. Gadis itu menggeliat-menggelinjang, tetapi tak bisa melepaskan diri dari tindihan Djafar
“Si Nonn nafsunya gede banget ya hehehe” kata Sobri yang bersandar di sofa sambil meneguk minumannya.

“Iya nih gua suka yang kaya gini, seru!” sahut Djafar

Merasa kepala penisnya sudah bersentuhan dengan bibir vagina Syeni, Djafar menekan pinggulnya sehingga penisnya melesak masuk ke vagina gadis itu.

“Eeennggghhh!!” desah Syeni menerima hujaman benda itu pada vaginanya lagi.

Kali ini Djafar ingin berperan aktif sedangkan Syeni tinggal berdiam diri. Ia pun mulai menggerak-gerakkan pinggulnya menyetubuhi gadis itu.

"Oohh.. Enaknya.." desah Djafar dengan mata merem melek

Sambil berciuman dengan Syeni, Djafar memompa dengan penuh semangat. Syeni seringkali membelakakan mata saat penis pria itu menyodok terlalu keras. Namun, kenikmatan dari persetubuhan ini dapat mengalihkan rasa nyeri itu. Kedua kaki indah Syeni melingkari pinggang pria itu, terkadang menekannya seakan meminta ditusuk lebih dalam dan tidak boleh melepaskan tusukannya. Kedua tangannya juga memeluk tubuh si tukang ledeng sambil mulut mereka terus berpagutan, bermain-main lidah dan bertukar liur. Sungguh menggairahkan pergumulan interasial itu.

"Oohh.. Aahh.. Gue mau muncrat.. Oohh!!" erang Djafar.

Syeni memandang dengan penuh nafsu saat tubuh Djafar yang kurus dan sudah bermandikan keringat itu mulai mengejang-ngejang. Penis pria itu yang bersarang di dalam liang senggamanya terasa berdenyut-denyut hingga akhirnya memuntahkan lahar putih kentalnya.

"Aarrgghh!!" erang Djafar sambil menghujamkan penisnya dalam-dalam.

Syeni pun ikut berteriak karena pria itu meremas payudaranya dengan keras saat mencapai puncak. Siraman sperma hangatnya terasa memenuhi vagina gadis itu. Ccrroot!! Ccrroot!! Ccrroott!! Tukang ledeng itu terus-menerus melenguh sementara badannya berkelejotan di atas tubuh Syeni.

"Aarrggh!! ooohh!! Anjrit...enaknya!!" dengan desahan panjang, Djafar menarik penisnya keluar ketika tak ada lagi sperma yang dapat disemprotkan, penisnya nampak melemas dan menyusut.

Mereka akhirnya mulai berbenah diri setelah hampir dua jam menikmati threesome yang luar biasa tadi. Syeni kembali menutupi tubuhnya dengan handuk untuk mengantarkan mereka ke pintu.

"Kapan-kapan kita ngentot lagi ya Non, mau kan?" tanya Sobri antusias.

“Gak janji ya!” jawab Syeni seenaknya sambil menutup pintu hingga kedua tukang ledeng itu terbengong.

Setelah mengisi bathtub dengan air hangat dan menuangkan sabun secukupnya, Syeni membuka handuknya dan memasuki bathtub. Ia memejamkan mata menikmati kehangatan air yang menghilangkan rasa penat pada tubuhnya sambil merenungkan apa yang baru saja terjadi tadi.

#################################

Malam hari, pukul 19.30

Di sebuah hotel berbintang.

Koh Ayong

Debaran jantung Syeni semakin kencang ketika pria setengah baya itu menggandeng tangannya menuju kamarnya di lantai dua belas setelah sebelumnya menikmati makan malam di restoran hotel tersebut. Pria setengah baya berkacamata itu bernama Koh Ayong (54 tahun), pemilik beberapa pabrik tekstil yang sukses, ia telah membooking Syeni dan membayar tinggi untuk pelayanannya malam ini. Setelah pintu kamar dikunci dari dalam, Koh Ayong langsung merangkul tubuh gadis itu menuju ranjang. Ia mempersilakan gadis itu duduk di tepi ranjang dengan gentle, ditatapnya dengan tajam seluruh lekuk-lekuk tubuh gadis itu yang terbungkus gaun terusan berwarna ungu yang membuatnya nampak anggun dan seksi namun tidak murahan, pandangan mata pria itu menyapu dari ujung rambut sampai ujung kaki seolah-olah dia hendak menelannya hidup-hidup saat itu, atau mungkin saja dia kebingungan harus memulainya dari bagian yang mana. Tapi kemudian, pria itu berhenti menatapnya, ia berjalan ke arah meja dan membuka botol red wine lalu menuangkannya ke dalam dua gelas.

“Kamu bisa minum kan?” katanya seraya menyodorkan gelas pada Syeni

“Asal ga terlalu banyak aja om” jawab gadis itu tersenyum sambil menerima gelas itu dan menyambut toast dari pria tersebut.

Tak butuh waktu lama efek hangat minuman itu langsung terasa pada tubuh mereka, kehangatan yang nikmat dan menambah suasa erotis dalam situasi seperti itu. Koh Ayong yang duduk di sebelah Syeni merangkul pundaknya dan mendaratkan ciuman bibirnya ke bibir gadis itu, makin lama makin ganas karena terbakar nafsu. Koh Ayong memutar-mutar bibirnya yang menempel di bibir Syeni seiring dengan permainan lidahnya yang sungguh buas. Syeni sendiri memejamkan mata sambil terus berusaha mengimbangi permainan pria itu. Perlahan-lahan, Koh Ayong mulai menindih tubuhnya sehingga Syeni pun kini rebahan di ranjang dengan kaki masih menjuntai. Tangan pria itu pun mulai bergerak-gerak nakal sambil menggerayangi tubuh Syeni, terutama meremas-remas payudaranya dari balik gaun terusannya. Tak cukup puas dengan meremasnya dari luar, Koh Ayong pun mulai memeloroti pakaian itu, mula-mula tali pundak sebelah kiri dan kemudian membuka restleting punggung. Begitu terbuka, ia pun langsung memeloroti gaun itu hingga sebatas perut sehingga tereksposlah payudara Syeni yang tertutup bra putih tanpa tali pundak. Tidak mau hanya pasif, gadis itu pun mulai memelorotkan celana Koh Ayong dan menanggalkan kemejanya perlahan dengan gerakan erotis, disertai elusan pada dada, sampai pria itu setengah telanjang dengan hanya mengenakan CD dan singlet. Kemudian keduanya saling memagut bibir lagi. Kali ini bahkan tak hanya bibir, Koh Ayong mengerayangi leher dan dada gadis itu dengan lidahnya sambil tangannya mulai menggerayangi paha mulusnya terus menyusup masuk ke dalam roknya hingga menyentuh celana dalamnya dan merabainya.

Perlahan Syeni mendorong kepala Koh Ayong untuk bergerak makin turun ke dadanya dimana pria itu bermain-main dengan payudaranya, mengenyot dan menjilat seperti layaknya bayi besar. Syeni mendesah-desah untuk memancing gairah Koh Ayong agar tak sampai surut, di samping karena ia sendiri memang merasa geli. Setelah sepuluh menitan menyusu sambil tangannya terus bergerilya, mulut Koh Ayong mulai turun ke bawah dan sampailah di area kewanitaan Syeni. Tak tahan ingin segera menghisap vagina gadis itu, dengan penuh nafsu, pria itu memelorotkan celana dalam putih yang dipakai Syeni. Matanya nanar memandangi vagina yang ditumbuhi bulu-bulu halus dan tercukur rapi itu dan tanpa babibu lagi, ia pun membenamkan wajahnya ke selangkangan Syeni. Ia melumat vagina gadis itu sambil mengedap-ngedipkan matanya. Syeni mendesah pelan dan tubuhnya menggeliat karena ia sedang berada dalam puncak kenikmatannya. Setiap kali melakukan hubungan seks, Syeni selalu merasa ada kenikmatan yang baru yang kurasakan, permainan pria keturunan ini berbeda dengan kedua tukang ledeng tadi siang, masing-masing mempunyai keunikannya sendiri. Entahlah, ia tak pernah bosan dengan seks, selalu ingin mencoba bermacam-macam variasi sehingga kalau boleh dikata, ia ketagihan. Imron lah yang patut dipersalahkan karena dia lah yang telah menggali keluar hasrat gadis ini hingga tercurah keluar tanpa terkendali.
"Ach, teruskan om!" pintaku pada sang bos tekstil itu.
Koh Ayong tambah liar saja memainkan sang Miss V, wilayah sensitif itu dihisapnya dengan rakus, lidahnya terus mengais-ngais lubang kenikmatannya dan akhirnya bertemu dengan daging kecilnya yang sensitif yang dikenal dengan nama klitoris. Vagina Syeni semakin basah saja baik oleh liur pria itu maupun oleh cairan kewanitaannya sendiri sehingga menimbulkan bunyi seruputan karena hisapan Koh Ayong. Selang beberapa lama, Syeni merasa vaginanya sudah tak sabar lagi untuk segera menumpahkan cairannya. Sejak tadi memang sudah keluar cairan precum yang sudah dinikmati terlebih dahulu oleh Koh Ayong. Namun sebelum benar-benar keluar, Syeni mendorong kepala pria itu menjauh dari vaginanya.

“Om...tolong winenya minta dikit lagi, boleh?” pintanya

“Boleh...boleh, biar tambah hot ya?” sahut Koh Ayong sambil mengambil botol wine itu dan menuangkannya ke gelas Syeni, “kamu emang pinter ya, minum sambil ginian emang paling enak loh!”

“Di sini sebentar ya om, biar ga ngebasahin ranjang!” Syeni turun dari ranjang dan membuka gaun terusannya yang masih menyangkut di perutnya hingga tubuhnya polos, kemudian ia duduk bersimpuh di lantai beralas kayu itu.

Koh Ayong terpana melihat yang dilakukan Syeni, wine di gelas itu tidak diminumnya melainkan ditumpahkan ke dadanya sehingga cairan merah itu terus turun dan tertampung di selangkangannya.

“Ayo Om, cepet diminum!” ajaknya dengan suara mendesah

Tanpa diminta lagi, pria itu segera ikut duduk di lantai di hadapan gadis itu. Mula-mula ia menjilati wine yang melumuri payudara Syeni, jilatannya terus turun ke bawah hingga ke selangkangannya dimana wine itu tertampung. Sssslllrrp...ssrrrlllpp...suara seruputan terdengar nyaring. Rasa wine itu kini bercampur dengan rasa kewanitaan, begitu nikmat sampai cairan itu habis pun, Koh Ayong terus menjilati vagina Syeni. Hal ini menimbulkan sensasi luar biasa bagi gadis itu dari dinginnya wine dan hangatnya lidah pria itu. Ia membuka pahanya lebih lebar sehingga Koh Ayong lebih leluasa menjilati vaginanya. Hingga pada puncaknya, tiga semprotan sekali muncrat yang langsung dijilat tak bersisa oleh Koh Ayong. Ia bahkan menghisap sampai habis sisa-sisa cairan vagina bercampur wine yang tersisa di wilayah selangkangan gadis itu. Setelah itu Syeni kembali naik ke atas ranjang empuk itu sambil menggandeng lengan Koh Ayong. Ia naiki tubuh pria itu dengan gerakan erotis, tangannya yang halus menyusup ke balik kaos singlet pria itu dan mengelusnya, jarinya memencet putingnya dan memainkannya hingga pria itu mendesah keenakan oleh pelayanannya. Tatapan matanya yang sangat menggoda membuat setiap pria normal tidak tahan menatapnya, tidak terkecuali Koh Ayong ini.

"Om udah ga tahan nih Syen, sekarang aja ya, ok?" tanya Koh Ayong kemudian sambil mengelus tubuh mulus Syeni.
“Pelan-pelan aja om, kalau keluar sebelum dinikmati kan sayang” jawab gadis itu, “sekarang buka dulu yah om bajunya” lanjutnya sambil membuka singlet pria itu lalu celana dalamnya.

Penis pria itu sudah mengacung tegak begitu celana dalamnya dipeloroti, ukurannya standar saja sih, tapi cukup keras. Syeni mengocok sebentar benda itu lalu ia membuka mulut dan memasukkan benda itu ke sana.

"Aahh.. Enak banget.. Syen!!" racau Koh Ayong merasakan penisnya dioral Syeni.

Sesekali kepala penis pria itu bersentuhan dengan gigi Syeni, ia hanya bisa mengerang tapi sambil mengelus rambut panjang gadis itu. Dimulai dengan jepitan erat bibirnya pada kepala penis, rasanya sukar dilukiskan, terutama waktu bibir Syeni masih dalam jepitan erat bergerak turun menyentuh lingkaran helm senjata pria itu. Koh Ayong merasa mau keluar saat itu tapi ia berusaha menahannya susah payah. Sensasi yang timbul saat bibir Syeni makin turun menjalari batang penis Koh Ayong yang keras dan penuh urat. Dan saat jepitan erat bibir gadis itu turun ke arah pangkal paha Koh Ayong yang berbulu, kepala penisnya menyentuh daging halus dan lembut langit-langit tenggorokan gadis itu.

"Syen... aduh.. enak sekaliii..." Koh Ayong merintih perlahan

“Hhmmm...keliatannya om udah siap ya!” kata Syeni setelah beberapa saat mengoral penis pria itu, ia lalu naik ke penisnya.

Koh Ayong berbaring telentang di tengah ranjang menanti pelayanan Syeni berikutnya. Dengan satu tangan memegang penis pria itu dan satu tangan lagi membuka celah liang kewanitaannya sendiri, Syeni perlahan-lahan menurunkan pinggulnya. Koh Ayong merasakan kepala penisnya telah menyentuh belahan hangat basah liang kewanitaan Syeni. Setelah pas posisinya, Syeni perlahan menurunkan pinggulnya hingga penis pria itu tertusuk ke vaginanya. Koh Ayong pun mulai mendesah-desah sambil menggigit-gigit bibir bawahnya, tangannya meremas kedua payudara gadis itu. Sementara itu, Syeni bukan hanya mendesah, melainkan mengerang menahan ngilu proses penetrasi itu.

“Goyang Syen!” perintah Koh Ayong
Tanpa disuruh lagi, Syeni pun segera menaik-turunkan tubuhnya, mereka berdua benar-benar menikmatinya saat itu.

"Gimana om? Enak? Aaaahh!!" tanya Syeni terlihat mesum.

Wajah gadis itu tampak bersemu merah karena sudah sangat terangsang dan pengaruh alkohol. Sesekali wajahnya meringis, menahan nikmat yang dirasakan dari hujaman-hujaman penis di bawah sana. Tangan Koh Ayong merajarela di sekujur tubuh telanjang Syeni, meremas-remas payudara, pantat, dan punggungnya.

Kali ini Syeni menundukkan badannya, mulutnya mencium mulut pria itu. Sambil berpagutan bibir ia tidak menghentikan gerakan turun naik pinggulnya.Gesekan batang kejantanan Koh Ayong pada dinding liang kewanitaan Syeni yang peret itu sungguh memberi kenikmatan luar biasa pada pria itu. Sensasi yang ditimbulkannya sampai menjalar ke seluruh tubuh, buktinya nafas pria itu semakin menderu-deru. Cukup lama juga Syeni memicu tubuhnya turun naik di atas penis Koh Ayong. Tiba-tiba saja ia menggerakkan pinggulnya semakin cepat dan makin keras menghujam ke arah batang kejantanan Koh Ayong, bukan hanya itu, lidahnya juga menyedot kuat-kuat lidah pria itu. Koh Ayong juga turut menggoyang pinggulnya menyodok ke atas.

"Oohhh Om...gitu enakhh...enak sekali.. iya terus Om..." desah Syeni

Setengah jam lamanya penis Koh Ayong yang perkasa itu menghujam-hujam vagina Syeni hingga akhirnya bobollah pertahanan gadis itu. Diiringi desahan panjang, vaginanya banyak sekali mengeluarkan cairan bening dan hangat membasahi penis pria itu yang masih tertancap dalam vaginanya. Lemaslah tubuh Syeni menindih Koh Ayong yang sedang asyik mengenyot payudaranya yang putih, montok dan kenyal. Pria itu lalu mengubah posisi, kini batang penisnya masih tertancap di vagina Syeni hingga sekarang posisi gadis itu sekarang menungging dan ia berlutut di belakangnya. Batang penisnya yang masih menancap lalu ditekannya berkali-kali ke vagina gadis itu sambil kedua tangannya memegangi pantatnya. Kembali penis Koh Ayong yang keras keluar masuk ke vagina Syeni berkali-kali sampai kira-kira setengah jam kemudian Syeni pun kembali mencapai klimaksnya bersamaan dengan pria itu. Koh Ayong lalu mencabut penisnya kemudian menumpahkannya cairan spermanya yang hangat di perut gadis itu.

"Aaahhh.. aaahhh... ssshhh...Syen...bener-bener luar biasa deh... baru kali ini om geluarin cairan segini banyaknya...aahhh!" lenguh Koh Ayong.

Bagi Syeni, klimaks kali ini sungguh tak kalah dahsyat dari yang sebelumnya. Malah lebih dahsyat karena datang di saat tubuhnya masih dilanda kenikmatan sisa klimaks sebelumnya. Ia merasakan seluruh sendinya seperti mau copot akibat orgasme yang datang beruntun itu. Memang, letih karena orgasme adalah letih yang berbeda dibanding letih yang lain.

Keduanya benar-benar kelelahan sekali setelah pertempuran tadi itu. Syeni merebahkan diri di samping Koh Ayong di ranjang spring bed itu. Mereka saling merapatkan badan sehingga dapat merasakan dekapan hangat pasangan masing-masing. Koh Ayong masih menciumi dan mengecup leher belakang Syeni, sambil kakinya dilingkarkannya ke pinggang gadis itu seperti mendekap guling. Tangannya pun dilingkarkannya di perutku dengan erat seolah sedang menemani istrinya tidur. Syeni membalikkan tubuhnya dengan lunglai.

“Ah, boleh juga nih si enkoh...so gentle”, gumamnya dalam hati membandingkannya dengan kedua tukang ledeng siang tadi.

Dipandangnya pria setengah baya itu yang berbaring dengan kejantanannya yang tegak-keras.

"Hihihi...belum puas yah Om?” kata Syeni dengan suara pelan sambil menangkap penis pria itu dengan tangannya
“Puas kok Syen...om puas banget, tadi itu minum sedikit obat China makannya masih tegak nih hehehe” jawab Koh Ayong.

“Gitu yah...kalau gitu biar saya servis lagi, sekalian saya bersihin ya om” kata Syeni lagi seraya menggeser tubuhnya ke bawah, ke penis pria itu.

Ia menjilatkan lidahnya pada batang penis itu. Koh Ayong tersentak kegelian tapi segera pula tak berkutik ketika Syeni mulai menjilat. Sambil tetap berbaring, diperhatikannya Syeni seperti bayi kelaparan, berusaha memasukkan seluruh kejantanannya ke mulut mungilnya.

“Aaaahhh!” desah pria itu keenakan, penisnya serasa disedot-sedot mulut yang hangat dan basah.
Syeni berkonsentrasi, ia berusaha keras memberikan kenikmatan maksimal kepada pria yang telah membayarnya dengan harga tinggi ini. Ia sedang melakukan tugasnya seprofesional mungkin. Dengan lidahnya yang gesit, ia menyentuh-nyentuh ujung kejantanan Koh Ayong. Setiap sentuhan lidahnya membuat pria itu tersentak-sentak, apalagi kemudian lidahnya menjilat berkeliling. Tubuh Koh Ayong bergidik dan bergetar merasakan nikmat luar biasa, terutama saat Syeni meremas-remas lembut buah pelirnya. Pijatannya yang pelan dan lembut membuat pria itu seperti dilambung-lambungkan ke awan. Koh Ayong menggeliat-geliat merasakan penisnya seperti dipenuhi air yang mencari jalan keluar, bercampur geli yang menyebar ke seluruh tubuhnya.
Syeni tahu pria ini sebentar lagi akan mencapai klimaks. Maka ia memperkuat sedotan dan kenyotannya, kepalanya maju mundur sehingga penis di mulutnya keluar-masuk dengan suara berdecap-decap.

Syeni agak terkejut ketika kepalanya ditahan oleh Koh Ayong sehingga tidak bisa begerak, dan pria itu mencabut penisnya dari cengkraman mulutnya.

“Cukup Syen...udah mau keluar nih!” katanya, lalu ia kembali membaringkan tubuh gadis itu dan naik ke atasnya.

Koh Ayong memposisikan diri di antara kedua paha Syeni dan menempelkan kepala penisnya pada bibir vagina gadis itu. Setelah dirasa pas, dengan sekali gerakan ia menghujamkan kejantanannya dalam-dalam. Syeni setengah menjerit, kaget sekaligus keenakan. Syeni memejamkan mata kembali menikmati genjotan Koh Ayong dengan penuh penghayatan. Setelah birahinya dibangkitkan lagi oleh Syeni, Koh Ayong semakin bernafsu, permainannya yang tadinya lembut kini menjadi liar. Dengan ganas ia menghujam-hujamkan penisnya yang menyebabkan Syeni menggelepar-gelepar bagai sedang disembelih. Dengan sisa tenaganya, Syeni melingkarkan kedua kakinya di pinggang Koh Ayong sehingga tubuhnya kini terpaut ke tubuh pria itu. Keduanya lalu berpagutan bibir dan beradu lidah dengan penuh gairah sehingga desahan tertahan terdengar dari mulut mereka. Sensasi yang timbul dari pergesekkan penis pria itu dengan dinding dalam vaginanya benar-benar membuat Syeni serasa terbang, nikmat sekali..

"Aahh.. Aarrgghh.. Oohh...ooomm....mau keluar!!" tangan Syeni memeluk erat tubuh Koh Ayong, kukunya sampai mencakar punggung pria itu ketika di ambang klimaks

"Aahh.. Syen enak banget... ohh...!" Koh Ayong juga mengerang-ngerang dan genjotannya semakin bertenaga.

Mata Syeni merem-melek saat gelombang dahsyat itu menerpanya, tubuhnya mengejang hebat, gelombang kenikmatan itu menjalar dari vagina ke seluruh tubuhnya. Rasa nikmat yang dirasakannya itu begitu besar sehingga dia tak mau hal itu berakhir. Sengaja kakinya yang mengapit pinggang Koh Ayong ia pererat agar penis pria itu bisa masuk lebih dalam. Tak lama kemudian pria itu juga mencapai orgasmenya. Koh Ayong menekan dalam-dalam batang penisnya dalam vagina Syeni dan menyemburkan isinya. Cairan hangat itu tertumpah di dalam rahim gadis itu. Penisnya berangsur-angsur menyusut di dalam sana, lalu ia mencabut batang kemaluannya hingga akhirnya mereka terbaring bersebelahan.

“Syen, kamu benar-benar hebat. Sudah keluar beberapa kali tetap bisa siap tempur lagi hehehe…gak salah emang kenal sama kamu” puji Koh Ayong yang membuat gadis cantik ini mukanya bersemu merah.

Akhirnya setelah obrolan ringan beberapa saat, mereka pun tertidur bersama saling berpelukan.

###########################

Keesokan paginya

Gadis cantik itu terbaring seorang diri di atas ranjang, wajahnya terlihat begitu tenang dan begitu polos ketika dalam keadaan tertidur. Tubuh telanjangnya hanya terbalut selimut hotel yang hangat yang membuatnya tidur dengan nyenyak, sedangkan sosok Koh Ayong yang kemarin bercinta dengannya sudah tidak terlihat lagi di sana.

“Mmmhhh...”, beberapa saat kemudian ia terlihat mulai terbangun dari tidurnya yang tenang. Ia mendesah pelan sambil menggeliatkan tubuhnya yang indah, matanya membuka dan berkedip. Matanya memandang ke arah jam weker digital di bufet sebelah ranjang. Waktu telah menunjukkan pukul 9.43, sudah siang, ia tertidur cukup lama. Ia bergegas turun dari ranjang dan menuangkan air putih ke gelas lalu meminumnya. Matanya tertuju pada sebuah amplop hotel bertuliskan namanya di atas meja, ia ambil amplop itu dan mengeluarkan isinya, sebuah cek delapan juta rupiah dan secarik surat, dari Koh Ayong, isinya:

Maaf Syen...om harus berangkat pagi-pagi ke pabrik ninggalin kamu sendirian. Tadinya om mau bangunin kamu tapi keliatannya kamu capek sekali jadi om nggak sampai hati bangunin. Untuk sarapan silakan kamu silakan pesan saja di hotel, tagihannya masuk rekening om kok. Uang bayaran buat kamu sudah om sediakan dalam bentuk cek. Terus terang om sangat puas dengan pelayanan kamu jadi om lebihkan bayarannya sedikit. Lain kali om akan kontak kamu lagi ok.

Syeni termenung sejenak, dalam satu malam saja ia sudah bercinta dengan seorang pria berduit, ada rasa bangga dan gembira karena dengan pesonanya ia telah berhasil mendapat uang sebesar itu, namun juga ada rasa penyesalan dan bersalah karena semua ini harus dibayar dengan kehormatannya juga perasaannya sebagai wanita, semuanya kosong dan hampa, sehampa hatinya. Kini ia merasa benar-benar sendiri, di kota asalnya papa mamanya tidak pernah punya waktu memberinya kasih sayang, mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan dan arisan, hanya tahu memberi uang dan materi pada puteri mereka, omanya yang dekat dengannya sudah tiada, pria yang pernah dicintainya telah mencampakkannya seperti samapah. Tak ada lagi orang yang menghiburnya di kala gundah, tak ada lagi laki laki pelindungku di kala susah, ia tinggal sendiri menjalani kehidupan ini yang belum tahu ke mana arahnya. Itulah manis, pahit dan getirnya menjalani profesi seperti ini. Tidak ingin lama-lama larut dalam perasaan tidak menentu, Syeni segera masuk ke kamar mandi dan membersihkan diri di bawah shower. Setelah menghabiskan sarapannya ia segera meninggalkan hotel itu.

Karena hari itu tidak ada jadwal bimbingan, Syeni menyempatkan diri jalan-jalan di mall di depan hotel itu. Seperti gadis-gadis seumurannya di sana ia window shopping dan membeli beberapa barang yang memikat hatinya, juga bertemu beberapa teman dan mengobrol sebentar. Waktu terus berjalan hingga tak terasa sudah hampir jam makan siang lagi. Di suatu sudut di mall itu ia melihat beberapa warga Jepang yang tinggal di Indonesia tengah mengumpulkan sumbangan untuk korban tsunami di negeri mereka dengan bahasa Indonesia berlogat Jepang. Syeni melewati stan itu namun sepuluh langkah setelahnya tiba-tiba ia berbalik ke stan amal tersebut dan mengutarakan niatnya untuk menyumbang.

“Mereka lebih membutuhkan ini daripada aku” katanya dalam hati sambil mengeluarkan cek delapan juta yang diterimanya dari tasnya.

Pria setengah baya yang menjadi panitia sedikit terhenyak menerima sumbangan yang terbilang besar itu. Ketika mengisi buku daftar penyumbang, Syeni hanya mengisi nominal jumlah uangnya saja, sedangkan untuk nama ia hanya mengisinya dengan huruf ‘S’. Orang-orang yang berdiri secara bersamaan mengucapkan terima kasih dalam bahasa Jepang dan Indonesia dan seorang wanita memberikannya sebuah kertas lipat berbentuk burung-burungan sebagai tanda telah menyumbang. Kata wanita itu burung-burungan kertas dapat membawa berkat dan keberuntungan bagi yang percaya. Syeni tersenyum dan memasukkan benda itu ke tasnya dan meninggalkan stan itu. Ia tidak percaya hal-hal seperti itu, namun kehampaan hatinya sedikit terobati dengan berbuat amal dengan tulus tanpa ada niat cari muka ataupun pamer seperti yang dilakukan para politikus itu yang menyumbang sambil mengibarkan bendera partai mereka atau pejabat yang memberi sumbangan tapi harus diliput media yang tidak ada bedanya dengan ‘membeli’ dukungan. Ada tertulis dalam sebuah puisi klasik:
..........
Sebagaimana Liang Hongyu* dan Du Shiniang**,
beberapa pelacur bahkan lebih mulia daripada para munafik bertopeng moral.
Engkau dapat menipu dunia, tapi tak dapat mengelabui langit,
Engkau mungkin terlihat saleh di mata manusia,
namun langit mengetahui kebusukan hatimu.
...........
Saat keluar dari sebuah toko sepatu Syeni melihat seorang anak perempuan berumur sekitar 5-6 tahun yang sepertinya sedang kebingungan, kepalanya menengok kesana kemari seperti tersesat, matanya juga nampak sembab. Syeni melihat di sekitarnya, memang tidak ada orang dewasa lain yang menuntun anak ini, sepertinya ia memang terpisah. Ia sadar dengan kondisi seperti itu, anak itu sangat rawan penculikan, apalagi di tangan anak itu terdapat sebuah HP. Maka ia pun menghampiri anak itu.

“Dik? Kamu mau ke mana? Mama kamu mana?” tanyanya lembut.

“Papa...Amel mau papa? Papa mana?” anak itu terisak-isak ketika Syeni menanyainya.

“Oke...oke...Amel tenang ya, ini kan Amel punya HP, ayo kita telepon papa Amel aja ya” kata Syeni menenangkan gadis kecil itu.

“Tapi gak bisa nyambung Ci...Amel udah coba tapi ga nyambung terus...huuuu..!!” anak itu semakin menangis.

Syeni mencoba HP anak itu dan menghubungi nomor papanya. Ternyata masa aktif pulsanya telah habis sehingga tidak heran kalau tidak bisa dipakai untuk menelepon. Ia mengeluarkan BB-nya dan mencoba menghubungi nomor tadi. Kali ini tersambung, seorang pria menerima telepon.

“Ya...halo!” sapa suara di sana.

“Ia halo, ini ada yang mau bicara” Syeni lalu menempelkan Bbnya ke telinga anak itu.

Anak itu menangis di telepon dan ngomongnya tidak jelas sehingga Syeni menarik kembali BB-nya untuk bicara lebih jelas dengan ayahnya. Ia menjelaskan posisi mereka agar ayah anak itu dapat menemukan mereka dan menjemput anaknya.

“Oh...oke...oke...saya segera ke sana sebentar lagi!” kata pria itu segera menutup telepon.

“Mel...Amel tenang ya, papa Amel mau jemput kok sebentar lagi, udah ya udah!” Syeni memeluk anak itu dan mengelus-elus rambutnya.

Anak itu mulai tenang dan merasa nyaman dalam pelukan Syeni

“Eh...Mel, kamu haus ga? Tuh di sana ada yang jual minum, yuk cici beliin!” ajak Syeni setelah anak itu tenang.

Ia menggandeng tangan kecil itu dan membelikannya segelas bubble tea. Kemudian ia mengajak anak itu duduk di bangku dekat situ sambil menunggu ayahnya.

“Ci...cici malaikat ya?” tanya anak itu setelah menyedot minumannya, “kata laoshi di sekolah minggu malaikat itu cantik dan baik hati, selalu ngebantu kita”

“Ahh...apa...” Syeni terdiam tidak bisa melanjutkan kata-katanya, ia tidak percaya masih ada orang menyebutnya sebagai malaikat, bahkan orang tua dan mantan pacarnya pun tidak pernah menyebutnya seperti itu, apalagi mengingat keadaannya sekarang yang sudah sangat kotor, kepolosan anak ini membuatnya sangat terharu dan hampir meneteskan air mata, “bukan...cici bukan malaikat...nama cici Syeni!” lanjutnya dengan suara sedikit bergetar.

“Amel...nakal ya kamu...papa kan udah bilang jangan jauh-jauh mainnya!” seorang pria berambut belah tengah berumur awal tiga puluhan menghampiri mereka dari samping.

“Papa...papa...ini cici yang nolongin Amel nelepon papa!” Amel turun dari bangku dan memeluk papanya.

“Oooh...kamu, terima kasih...maaf ya ngerepotin, anak ini emang gini baru ditinggal sebentar udah keluyuran ke mana-mana” kata pria itu menggendong anaknya, “Oh ya, saya Stephen” ia mengulurkan tangannya.

“Syeni” gadis itu menyambut uluran tangan pria itu sambil tersenyum manis.

Setelah berbasa-basi sejenak, Syeni pun berpamitan dan hendak pergi.

“Oke deh, Amel jangan nakal lagi ya, cici pulang dulu!” katanya sambil berjongkok dan mengelus kepala anak itu, lalu berdiri dan membalik badan hendak pergi.

“Syen...tunggu dulu...saya punya kafe di mall ini dan kebetulan ini sudah jam makan siang. Kalau kamu gak keberatan, saya mau mentraktir kamu...ya sebagai tanda terima kasih” kata Stephen.

“Eenngg...tapi...”

“Ayo Ci, kita makan bareng, di kafe papa enak-enak loh makanannya!” Amel ikut mengajaknya dan menarik tangan gadis itu.

Ajakan Amel benar-benar membuat Syeni tidak bisa menolak, ia takut mengecewakan anak itu sehingga akhirnya ia pun mengiyakan ajakan ayahnya.

Sambil menggendong putrinya, Stephen membawa Syeni ke sebuah kafe di salah satu sudut mall itu. Ternyata posisinya tidak terlalu jauh dari tempat tadi Amel hampir tersesat, mungkin karena luasnya bangunan dan keramaian pengunjung membuat anak itu menjadi bingung. Sambil menunggu mereka pun mengobrol.

“Dia memang selalu merindukan figur seorang mama, makannya dia nempel ke kamu seperti tadi” kata Stephen menjelaskan sambil melihat ke arah putri kecilnya yang sedang asyik dengan mainannya di meja lain.

“Maaf kalau boleh tahu, mamanya....?”

“Sudah gak ada sejak dia lahir...pendarahan...” jawab pria bertampang kebapakan itu menjawab dengan berat.

“Oh maaf...saya turut berduka” Syeni turut berduka mendengarnya.

“Nggak...ga apa kok” Stephen kembali tersenyum, “ayo silakan diminum dulu!” ia mempersilakan Syeni meminum minuman yang baru saja diantar pelayan.

Stephen melanjutkan ceritanya bahwa ia sebagai single father membesarkan anaknya dibantu oleh kedua orang tuanya. Selama ini ia belum memikirkan untuk menikah lagi walaupun orang tua, saudara dan teman-temannya terus mendorongnya agar putrinya tidak tumbuh tanpa kasih sayang ibu. Masih banyak pergumulan dalam dirinya mengenai hal yang satu ini, juga karena selama ini ia belum menemukan wanita yang dirasanya pas sebagai pengganti almarhum istrinya maupun ibu bagi putrinya.

“Omong-omong, kamu sendiri masih kuliah? Atau sudah kerja?” pria itu mulai berusaha mengenalnya lebih jauh.

“Kuliah, lagi skripsi...di ********” jawab Syeni.

Selama menemani ngobrol mereka terus saling menatap wajah dan mata masing-masing. Entah ada kekuatan apa, baik Stephen yang telah lama menyendiri dan menutup diri dari wanita lain maupun Syeni yang sudah tidak percaya adanya pria baik, yang menganggap setiap pria hanya menginginkan tubuhnya, mulai merasakan adanya chemistry di antara keduanya. Hati keduanya yang telah membeku mulai sedikit mencair.

Di tengah menikmati hidangan utama, Stephen pamit ke dalam sebentar karena ada yang perlu dibicarakan dengan karyawannya. Syeni pun tinggal bersama dengan Amel. Keduanya tampak semakin cocok, makan sambil ngobrol dan bercanda. Sampai masuk sebuah pesan ke BB nya, dari Imron, si penjaga kampus bejat itu, yang mengajaknya untuk datang ke kampus sore ini atau dia yang akan datang ke apartemennya nanti malam. Kebahagiaan yang baru saja dirasakannya tiba-tiba rusak. Ia sadar dirinya adalah budak seks si penjaga kampus bejat itu yang menyimpan skandalnya juga budak seks bagi Pak Dahlan, si dosen mesum itu. Setelah makan, dengan alasan sedang buru-buru, Syeni pamit untuk pergi dari situ. Stephen bermaksud mengantarkan dengan mobilnya, tapi ia menolaknya dengan alasan sudah dijemput oleh seorang teman yang menunggu di depan mall. Setelah menurunkan Amel dari gendonganya, ia pun meninggalkan tempat itu.

“Syen...!” Stephen memanggilnya ingin meminta nomor HP atau pin BB agar bisa tetap berhubungan, tapi tidak meneruskannya, ia baru ingat nomor gadis itu telah masuk ke BB nya ketika meleponnya tadi.

Hati pria tampan itu berbunga-bunga, ia berharap masih dapat bertemu lagi dengan gadis itu. Namun tidak dengan Syeni, di satu sisi ia juga ingin bertemu pria itu lagi, namun di sini lain ia tidak ingin menyakitinya yang diyakininya akan terjadi bila mereka mengenal semakin dalam, juga bagaimana dengan Amel, bagaimana reaksinya bila orang yang dianggapnya malaikat itu ternyata penuh noda. Sungguh galau hatinya, semua ini seperti cerita Cinderella, kebahagiaan sejenak itu telah berakhir, kembali ke kehidupannya yang gelap, namun ‘sepatu kaca’ itu kini tertinggal, menunggu kelanjutan kisahnya. Sesungguhnya

Lahir dan mati, perjodohan dan perpisahan,
semua adalah kehendak langit.
Bila jodoh, berpisah ribuan li pun, akan kembali bersatu.
Tanpa jodoh, jarak sejengkal pun tiada pernah bisa bersatu.
Wahai pujaan hati, akankah kita bersua kembali?
Catatan:

*Liang Hongyu (1102-1135) adalah putri seorang perwira militer Dinasti Song yang terpaksa menjadi pelacur demi menyelamatkan ekonomi keluarganya setelah ayahnya meninggal. Belakangan ia bertemu dan saling jatuh cinta dengan pahlawan perang Song, Han Shizhong. Keduanya akhirnya menikah, sejak itulah nasib Liang berubah. Karena menguasai ilmu bela diri dan seni perang, juga atas rekomendasi suaminya, ia mendapat posisi dalam ketentaraan. Di sana ia membuktikan diri sebagai wanita pejuang yang tangguh. Bersama suaminya, ia memenangkan beberapa pertempuran melawan suku barbar Jurchen. Setelah ia meninggal namanya harum dan dikenang dari generasi ke generasi sebagai seorang pahlawan wanita China.

**Du Shiniang adalah tokoh dalam cerita rakyat China. Ia adalah seorang pelacur yang jatuh cinta pada seorang sarjana bernama Li Jia. Ketika Li memintanya untuk menjadi istrinya, Du sangat gembira dan mengiyakannya. Setelah Li menebusnya, ia pun memboyong Du ke kota asalnya. Namun dalam perjalanan, seorang saudagar bernama Sun Fu terpikat oleh kecantikan Du dan ia membujuk Li untuk membatalkan niatnya menikahi Du. Sun juga menghasut bahwa keluarga Li yang terpandang pasti tidak akan setuju mengambil menantu seorang bekas wanita penghibur. Li yang plin-plan akhirnya menyetujui tawaran Sun senilai 1000 tael emas untuk menyerahkan Du padanya. Du Shiniang sangat kecewa pada Li setelah diberitahu tentang semua ini. Keesokan harinya di atas perahu yang mereka tumpangi ia melemparkan satu demi satu emas permata yang ia miliki. Ketika Li Jia menanyakan apa yang ia lakukan, Du menjawab, “semua ini adalah tabungan pribadiku yang akan kupakai untuk menempuh hidup baru setelah pensiun, tapi sekarang engkau telah menyia-nyiakan semuanya, jadi untuk apalagi semua ini?” habis berkata ia terjun ke sungai dan menenggelamkan diri demi membuktikan kemurnian cintanya.

0 comments:

Post a Comment