Pages

Thursday, March 22, 2012

Mengintai Kak Dah


Kenangan ini aku simpan sehingga ke hari ini. Aku anak yang bongsu dalam tiga adik beradik. Kakak dan abang aku menetap di Kuala Lumpur. Di kampung aku tinggal bersama ibu ku. Ayah aku dah lama meninggal dunia. Kampungku boleh dikatakan agak terpencil dan rumahku yang paling hujung, 20 meter di depan rumahku ada sebuah rumah kepunyaan jiranku.

Kak Dah namanya. Kak Dah seorang janda kematian suami. Umurnya dalam awal 30-an. Kak Dah ada seorang anak berumur tiga tahun. Keluargaku memang rapat dengan Kak Dah. Dalam usiaku yang sedang meningkat 16 tahun, banyak perkara yang aku ingin tahu terutama mengenai seks.

Satu malam ibuku menyuruh aku pergi ke kedai membeli ubat nyamuk. Aku hanya menurut apa yang disuruh oleh ibuku. Aku capai basikal dan keluar ke kedai. Semasa perjalanan pulang aku melalui depan rumah Kak Dah. Aku lihat rumahnya sunyi saja, aku nampak lampu bilik airnya terbuka. Tiba-tiba darah muda rasa berderau. Aku tak tahu dari mana datang perasaan itu.

Aku sorok basikal tepi pokok. Matlamatku hanya satu, nak mengendap Kak Dah. Selok belok kawasan rumah Kak Dah memang aku tahu. Aku rapatkan badan ke dinding bilik air mencari lubang di celah papan dinding.

Dalam bilik air memang sah Kak Dah sedang mandi. Menggigil badan ku bila ternampak Kak Dah mandi bogel. Pertama kali aku tengok perempuan berbogel di depan mata. Tak berkedip mataku melihat pemandangan indah. Batangku mula mengeras di dalam kain pelikat.

Aku lihat Kak Dah mengosok badannya dengan sabun. Punggung Kak Dah cukup montok. Teteknya masih cekang dan puting sebesar anak jariku berwarna coklat. Kak Dah membelai teteknya, sesekali diusapnya segi tiga di celah kangkang. Aku belai batangku, geram rasanya.

Aku lihat Kak Dah mengambil sesuatu dekat cermin muka kemudian diletak cermin mengadap segi tiga kepunyaannya. Kak Dah mencukur bulu jembut. Tersenyum aku melihat perbuatan Kak Dah. Habis mencukur Kak Dah bilas badannya dengan air. Setelah Kak Dah habis mandi, aku pun cepat-cepat pulang ke rumah.

Malam tu aku melancap membayangkan tubuh badan Kak Dah. Boleh dikatakan setiap malam aku akan menjalankan operasi mengendap Kak Dah.

Satu hari ibuku mendapat panggilan talipon dari kakak ku. Kakakku telah bersalin, abang ipar aku akan menjemput ibu pergi ke Kuala Lumpur untuk menjaga kakak. Aku tak dapat ikut sebab peperiksaan semakin dekat.

Sepeninggalan ibuku, aku disuruh tidur di rumah Kak Dah. Makan pakaiku nanti Kak Dah boleh jaga, pesan ibuku. Banyak juga pesanan dari ibuku. Peluang keemasan ini dah lama aku tunggu, kepala ku asyik memikirkan macammana nak dapat rasa bermain dengan Kak Dah. Aku tahu Kak Dah pun teringinkan batang lelaki. Setelah suaminya mati, mana mungkin Kak Dah dapat merasa nikmat batang.

Aku pernah mengendap Kak Dah sedang asyik melancap semasa mandi. Selepas pulang dari sekolah, aku terus pergi ke rumah Kak Dah. Aku beri salam tapi tak berbalas. Pintu tak berkunci.

Aku masuk,aku lihat anak Kak Dah, Atan tidur dalam buaian. Aku turun ke dapur aku lihat pintu bilik air terbuka. Kak Dah sedang membasuh baju. Kak Dah begitu leka membasuh hingga tak sedar aku sedang memerhati tubuhnya hanya berkemban. Batangku mula mencanak di dalam seluar pendek yang ku pakai.

“Kak…” aku memanggil Kak Dah.

Kak Dah terkejut bila aku berdiri di depannya.

“Man ni buat kak terkejut aja la, dah lama ke kamu berdiri kat sini tadi? Man dah makan ke belum? Nasi dengan lauk ada atas meja. Kalau man nak makan tunggu kejap kak habiskan baju ni.”

Aku tunggu Kak Dah habiskan baju basuhan sambil mataku memerhati lekuk tubuh badan Kak Dah. Semasa Kak Dah membilas kain, tiba-tiba kain kemban yang dipakai terlucut menampakan apa yang dipakai…

0 comments:

Post a Comment