Pages

Monday, March 5, 2012

Haruan makan anak - 7

Tangan kiriku yang memegang pergelangan tangan kanannya mengimbangi asakan kepala butuhnya. Aku khuatir dia akan menggodokkan butuhnya ke dalam sekali gus. Pecah mulutku nanti. Aku terus mengulum, menyonyot dan menghisap kepala butuhnya.. Adoi lazatnya. Berjijis-jijis dan membuak-buak air liurku bercampur air gatalnya keluar membasahi dagu dan setengahnya jatuh ke leherku. Lama juga rasanya aku menghisap keluar-masuk keluar-masuk kepala butuh bapa mertuaku dalam mulutku.

Aku terus menghisap butuh bapa mertuaku laksana orang sudah beberapa hari tak jumpa makanan. Gelagatnya menahankan kegelian dan kesedapan pada kepala butuhnya menampakkan sangat yang dia juga sudah lama tak mendapat nikmat hisapan semacam yang aku hadiahkan kepadanya.

"Cuba masukkan ke dalam lagi Kiah, butuh Bang Man, cuba.." Dia merayu dengan suara tersekat-sekat, sambil dia sendiri cuba menolak kepala butuhnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Penyabar orangnya, dia minta aku cuba, tidak terus godok.

Aku tak boleh bersuara, maklumlah mulutku tengah tersumbat.. Aku hanya mengangguk-ngangguk kecil dan memberi isyarat mata tanda setuju mencuba buat seperti yang disuruhnya. Aku buka lagi seluas-luasnya mulutku bagi memberikan ruang yang lebih selesa kepada butuh bapa mertuaku untuk masuk lebih dalam lagi. Dengan lembut serta dengan bantuan tanganku juga dia menolak masuk kepalanya lebih dalam ke dalam rongga mulutku. 'My god, that's all I could do. I could only take in about half the length of my father-in-law's cock, about 10 cm only went inside'.

Had itu pun aku dah mula rasa susah nak bernafas, dah rasa nak tercekik, namun aku teruskan juga mengocok butuhnya dalam mulutku.

"Uuuh, eerr, uuh, eerr," bapa mertuaku mengerang keenakan. Tanpa disedarinya air liurnya berjijis-jijis keluar.

Mungkin dia rasa memadailah setakat itu tenggelamnya batang yang besar panjang itu di dalam mulutku. Mungkin setakat malam itu sepanjang hidupnya, memang belum pernah ia berjumpa dengan betina jalang yang sanggup melahap butuhnya sampai ke bulu-bulunya. Dia tak mahu menyiksa dan menyusahkan aku.

Sementara aku tekun menghisap butuhnya dengan penuh ghairahnya, di bawah, tidak berkesudahan bontotku terangkat-angkat, pukiku terbuka terkangkang-kangkang, nonokku terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kuat. Bukan main gatal rasanya lubang nonokku. Biji kelentitku seperti macam nak terkeluar.

Bapa mertuaku menoleh ke belakang sedikit, sebelah bahu kirinya, memerhatikan puki dan nonokku yang menari-menari tak tentu fasal. Dia lebih daripada tahu yang ketika itu nonokku memang dalam keadaan tak tentu arah. Dengan cepat-cepat tangan kirinya melepaskan tetek kananku, mengeledingkan badannya ke belakang sedikit, dan terus pergi menepam-nepam nonokku yang tembam itu.

Dalam beberapa saat saja dia melakukan rabaan, jari telunjuknya terus masuk ke dalam nonokku, mengorek-ngorek lubang dan kelentitku. Aduuh, aduuhh, aku rasa macam nak terjerit kerana terlampau sedap rasanya, tetapi tidak boleh kerana dalam mulutku masih penuh dengan kepala butuh bapa mertuaku. Kini kedua-dua lubangku (mulut dan lubang nonok) dikerjakan serentak.

Manakala bapa mertuaku terus menikmati hisapan, nyonyotan dan jilatanku pada butuhnya, aku pula terus menikmati kenakalan permainan tangan dan jari-jarinya pada puki, nonok dan kelentitku. Aksi berkerjasama dan saling beri memberikan keseronokan in kami lakukan agak lama juga, tak perasan aku berapa minit, sehinggalah..

"Ah, aahh, aahh, Bang Man tak tahan lagi, Kiaahh. Air Bang Man nak keluar benar nii," berkerut-kerut dahi dan merah padam muka bapa mertuaku memaklumkan kepadaku berita yang menggembirakan itu, berita yang dinanti-nantikan. Umpama berita kemenangan calon Presiden parti yang aku minati.

Memang sudah lama aku yang jalang ini mengidam untuk mengetahui bagaimana rasanya butuh lelaki mengelupur sambil memancutkan air maninya ke dalam mulut dan tekakku. Justeru aku tidak menolak keluar butuh bapa mertuaku bila dikatakan airnya nak keluar. Bahkan aku terus mengambilalih tugas tangannya memegang erat batang butuhnya.

Aku lakukan begitu kerana aku khuatir apabila airnya betul-betul nak keluar nanti ditarik keluar butuhnya daripada mulutku. Aku sesungguhnya tak mahu lepaskan peluang keemasan kali pertama ini.

Aku kerap meminta daripada Aznam, suamiku, walau sekali pun jadilah, tetapi dia tidak mahu melayani kemahuanku. Padanya melihat orang betina menelan air mani orang jantan adalah sesuatu yang menjijikkan. Mungkin ramai yang bersependapat dengannya. Ah, tak kisahlah itu semua. 'You mind your own business. If you want to follow my hubby's attitude, go ahead, nobody can stop you. ' Seperti suamiku, you lah yang rugi besar.

Bapa mertuaku ini lain benar orangnya, makin terasa airnya nak keluar makin bersungguh dia cuba memasukkan butuhnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Dia memang mahukan aku menelan air maninya, kalau boleh kesemuanya. Serentak itu juga makin rancak tangan dan jari-jarinya mengerjakan puki, nonok dan kelentitku di belakangnya. Dia benar-benar mahu aku juga hanyut dan karam bersamanya.

Tepat sekali, aku juga sudah tak boleh tahan lagi, nafsu buasku sudah meluap-luap, tak mampu bertahan lagi, mengelitik nak karam buat kali ketiga..

"Uuuhh, uuhh, uuhh," tiba-tiba bapa mertuku memancutkan air maninya dengan kuat sekali menerjah ke langit tekakku. Pekat, suam, dan banyak sungguh air maninya. Aku cepat-cepat telan semuanya kecuali yang berbuih-buih membuak meleleh keluar daripada mulutku yang aku tak boleh buat apa-apa.

Banyak kali tembakan keras berlaku, tetapi aku tidak perasan dan tak dapat mengira berapa kali pancutan semuanya kerana pada ketika yang sama daripada dalam nonokku juga terpancut air mani yang pekat dengan derasnya, kuat dan enaknya. Macam meletup-meletup bunyi di nonokku.

Habis pancutan, bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Didiamkannya berenang puas-puas dahulu dalam mulutku. Dia mahu pastikan aku mengecapi kelazatan secukup-cukupnya. Seolah-olah dia tahu itulah kali pertama aku betul-betul dapat merasakan betapa enaknya butuh besar panjang berada dalam mulutku, dan betapa seronoknya menerima pancutan kuat air mani lelaki di dalam mulutku. Ya, seperti kata pepatah lama 'jauhari saja yang mengenal manikam'.

Bila aku rasa sudah cukup, tanganku menarik keluar butuh bapa mertuaku daripada mulutku. Dia tidak membantah. Uuuhh, masih dalam keadaan keras terpacak lagi butuhnya. 'Strong and steady' lagi. Basah lencun keliling batangnya berlumuran dengan campuran air liurku dan air maninya. Di hujung lubangnya masih berjijis-jijis air gatalnya macam glue cair meleleh jatuh ke dagu, leher dan dadaku.

Pada masa yang sama, tangan bapa mertuaku juga beredar meninggalkan nonokku yang basah kuyup dan terus memegang bahu kananku sambil mengopok-ngopok perlahan-lahan. Mungkin dalam hatinya dia memuji aku, 'good girl, good girl'.

Kami sama-sama tersenyum kepuasan tanpa berkata apa-apa. Bapa mertuaku kemudiannya dengan cermat turun daripada dadaku dan terus merebahkan badannya di sebelah kananku. Dia baring menelentang seperti aku dengan senjatanya masih keras terpacak meskipun tidak 100 peratus. Kalau suamiku, habis saja air maninya terpancut ketika masih dalam lubang nonokku lagi batangnya sudah terkulai layu.

"Apa macam Kiah? Puas tak?" tanya bapa mertuaku memecah kesucian sejenak sambil menoleh ke mukaku dengan senyuman melirit.
"Bapak jahat, teruk Kiah Bapak kerjakan. Nasib baik Kiah tak mati tercekik tadi," jawabku berseloroh.

Aku telah kembali normal, sebab itu aku memanggilnya 'bapak' semula, bukannya 'Bang Man' seperti ketika aku dalam kelalaian dan terbang di awang-awangan sebentar tadi.

"Sekejap lagi kita berlayar semula, boleh..? Tadi bahtera kita masih menyusur-nyusur dan berlegar-legar di tepi pantai sahaja, belum ke tengah menempuh lautan yang lebih bergelora..." katanya sambil tersenyum dan mengenyit-ngenyitkan mata kirinya.
"Amboi, cantiknya bahasa..." bisik hatiku. Aku tidak memberikan jawapan kepada 'suggestion' nya, hanya menganggok-anggokkan kepala sebagai satu isyarat yang sudah cukup bagi bapa mertuaku mengerti yang aku memang telah cukup bersedia untuk berlayar bersamanya bila tiba masanya sekejap lagi nanti.

Ya, masih luas lagi samudera yang perlu aku terokai bersama bapa mertuaku. Seperti yang aku kataka pada awal ceritaku ini yang aku dalam tempoh kehausan.. Apa yang aku lakukan bersama bapa mertuaku sebentar tadi lebih menambahkan lagi dahagaku.. Aku tahu bapa mertuaku telah lagi lama menahan dahaganya.

Kami berdiam sambil mengesat-ngesat keringat yang membasahi seluruh anggota tubuh badan kami. Namun aku tidak mengelap lendir-lendir yang melekat di puki dan nonokku. Bapa mertuaku pun begitu juga, tidak mengesat cecairan yang melekat pada batang butuhnya yang sudah turun 50 peratus tetapi masih nampak keras, besar dan panjang itu. Kami sama-sama tahu tiada keperluan untuk berbuat demikian kerana sebentar nanti hendak dipergunakan semula.

Selepas itu kami berpaling, berhadapan antara satu sama lain. Bapa mertuaku meletakkan tapak tangan kananya melekap pada buah dada kiriku, tidak melakukan apa-apa. Manakala tangan kiriku juga sekadar menggenggam batang butuhnya yang separuh keras itu. Aku yakin penuh dalam sedikit masa sahaja lagi ia akan keras mencanak semula. Pasti.

Malang sungguh nasib suamiku, Aznam, langsung aku tidak terkenang-kenang dan terbayang-bayangkan wajahnya. Begitulah hebatnya kuasa magnet bapa mertuaku ketika itu.

Bersambung . . .. . . .

0 comments:

Post a Comment