Pages

Monday, March 5, 2012

Haruan makan anak - 4

Yakin yang tonggengan bontotku tak perlukan support lagi, bapa mertuaku melepaskan tangan kanannya daripada memegang paha kananku. Dengan cepat tangannya itu lalu di bawah kelengkangku, menyusur perutku dan terus pergi menangkap buah dada kananku yang berbuai-buai.

Dalam beberapa saat saja tangannya yang terasa suam itu memulakan proses ramas-meramas picit-memicit tetekku. Lembut saja ramasannya tetapi tekniknya sungguh effektif. Dia dapat mengesan di mana tempat yang paling menyeronokkan untuk membikin tetekku dengan serta-merta menjadi magang dan keras. Tambahan pula Ibu jari dan jari telunjuknya memicit-micit dan menggentel-gentel puting tetekku yang menegang juga.

Dia seolah-olah telah diberitahu di mana punca kelemahanku lagi yang boleh menyebabkan aku lebih mudah menyerah kalah. Mungkin dia telah dapat membaca 'signal' daripada aku yang gemar menayangkan buah dadaku melalui baju-baju yang 'low-cut' dan nipis.

Sambil membongkokkan lagi badannya, kini kedua-dua tangan bapa mertuaku 'busy' bertugas, satu mengerjakan nonokku dan juburku manakala yang satu lagi mengerjakan buah dadaku. Aduuh.. Aduuh, sedapnya! Tak henti-henti aku mengerang kesedapan. Menunggu masa sahaja bom nak meletup.

Di belakang, bapa mertuaku juga tak kurang erangannya. Bagaimanapun bunyi erangannya taklah sekuat seperti aku. Nyatalah aku yang lebih jalang dan lebih miang ketika itu. Aku yang lebih gatal. Aku yang lebih mengenyam. Aku yang lebih menjadi-jadi.

*****

Untuk makluman tambahan pembaca sekalian, buah dadaku bukan sahaja besar, menonjol dan pejal tetapi juga putingnya. 'The circumference of my nipple is almost the same as that of a Malaysian ten-sen coin'. Bayangkanlah betapa seronoknya anda jika dapat meramas tetekku, memicit-micit dan menyonyot-nyonyot putingnya puas-puas.

Kebetulan, selain daripada nonok tembamku dan kelentitku yang cepat mengenyam dan geli bila disentuh lelaki, tetekku juga adalah tempat yang paling sensitif dan cepat merangsang nafsu berahiku bila dikerjakan oleh mulut, tangan dan jari-jari lelaki. Aku sememangnya inginkan orang lelaki melayan kehendak tetekku secukup-cukupnya dahulu sebelum mengemaskan nonokku. Betul, tak mahu berselindung.

*****

Tiba-tiba aku rasa tangan kiri bapa mertuaku meninggalkan nonokku dan meletakkannya pada ponggong kiriku pula. Aku ingat dia sudah puas mengerjakan nonokku dan mahu berhenti setakat itu. Frust juga aku dibuatnya, kerana nonokku 'was by then eagerly waiting for something better'. 'My bitchy cunt was expecting for a better treatment from my beloved father-in-law then'.

Nasib baik rasa kecewaku tidak lama, dalam beberapa saat sahaja. Belum sempat aku mengeluarkan keluhan kecewa dan bersuara mengarahkan bapa mertuaku melakukan satu kerja yang nonokku nanti-nantikan, aku terasa muncung mulutnya telah melekap di permukaan nonokku. Walaupun aku tidak nampak apa yang sedang berlaku di pukiku, aku sudah dapat mengagak apa yang akan terjadi seterusnya.

Ya, aku mula merasakan bapa mertuaku menjelir-jelirkan lidahnya, menusuk-nusuk dan menjilat-jilat keliling bibir nonokku yang lembut dan sudah basah itu. Bertambah kuat aku mengerang kesedapan. Selepas berputar-putar di keliling permukaan nonokku, hujung lidahnya menyelinap masuk ke dalam lubang nonokku yang dah sekian waktu terbuka menunggu ketibaannya. Dalam betul lidahnya masuk, menikam-nikam dan menjilat-jilat bahagian-bahagian nonokku yang sensitif.

Terangkat-angkat dan tergoyang-goyang bontotku dibuatnya. Percayalah, tidak pernah suamiku melakukan aksi begitu. 'I have never received such a wonderful tongue-treatment from my hubby. I experienced such an incredible feeling then'. 'Almost instantly' air maniku terpancut buat pertama kalinya. Macam meletup-meletup bunyinya.

Ketika terasa dan tahu yang air maniku sedang memancut keluar, bapa mertuaku berhenti menjilat buat sementara dan mengeluarkan hujung lidahnya dari dalam lubang nonokku. Tetapi muncung mulutnya tetap terbuka dan melekap di permukaan lubang nonokku. Dia tidak mahu air maniku meleleh jatuh ke atas tilam. Dia mahu air maniku jatuh ke dalam mulutnya. Dahsyat! Dahsyat! Dia mahu minum air berzat keluaran syarikat nonokku. Sesuatu yang tidak pernah dan tidak mungkin boleh dilakukan oleh Aznam, suamiku yang penjijik tak tentu fasal itu.

Teknik berhenti menjilat sekejap untuk memberi kesempatan kepada wanita mengeluarkan air maninya dengan sempurna tanpa gangguan ini amat berkesan. 'It's fantastic, you know'. Aku rasa ramai lelaki tidak tahu mempraktikkan teknik ini, termasuklah suamiku sendiri. Mereka inilah orang-orang yang jahil, tiada ilmu menjilat nonok. Pakai jilat aja. Fikirkan sedap dia sahaja, sedap orang dia tak mahu ambilkira.

Selepas merasakan yang pancutan air maniku telah reda, tidak berlengah lagi bapa mertuaku memasukkan semula hujung lidahnya ke dalam nonokku yang sudah lencun berair. Berdecot-decot bunyinya dia menyonyot dan menyedut air lubang pukiku dengan ghairah sekali. Kedengaran jelas di telingaku bunyi nyonyotan dan sedutan yang enak itu.

Lidahnya menjilat-jilat semula semua tempat yang dilawati sebelum aku karam sebentar tadi. Misainya yang nipis terus menikam-nikam permukaan nonokku. Tidak sakit bahkan tikaman misainya ibarat menaruh serbuk perasa ke dalam gulai untuk menambahkan kelazatan. Bertambah kuat aku mengerang keenakan. Nasib baiklah tiada siapa lagi dalam rumahku ketika itu. Kalau kucing jantan kesayanganku nampak apa yang aku dan bapa mertuaku sedang lakukan, tentu dia menderita berahi juga agaknya, mahu dia keluar segera pergi mencari kok kalau-kalau ada kucing betina yang sedang miang macam aku sedang menunggunya.

Kebetulan, aku memang minat tengok kucing jantanku main berhari-hari dengan kucing betina yang datang berkunjung ke rumahku. Tertonggeng-tonggeng bontot kedua-duanya, terkais-kais kedua-dua kaki masing-masing ketika konek yang jantan berusaha gigih mencari lubang nonok yang betina yang tersorok di bawah ekornya.

Kedua-dua kakiku menggigil-gigil menahankan kesedapan, sudah terangkat-angkat silih berganti. Bontotku sudah bergoyang-goyang kuat ke kiri ke kanan, tetapi tangan kiri bapa mertuaku memegangnya dengan erat agar tidak lari dan rebah jatuh.

Buah dada kiriku pula kini menjadi sasaran tangan kanan bapa mertuaku. 'Jealous' tetek kananku kerana terpaksa mengambil giliran berbuai-buai sendirian. Bapa mertuaku memang adil orangnya. Dia tahu tetek kiriku pun perlukan 'special treatment' daripadanya pada saat itu.

Proses menjilat nonok dan meramas tetek kiriku berjalan dengan begitu bersistematik sekali, tidak gelojoh tak tentu fasal, selama lebih kurang 20 minit. Aku benar-benar dibuai khayalan keseronokan.

Kemudian dengan tiba-tiba aku terasa mulut dan lidah bapaku tidak lagi berada pada nonokku. Serentak, tangannya juga meninggalkan buah dadaku. Dalam hatiku sekonyong-konyong timbul persoalan: Mengapa? Apa dah jadi? Aku ingat aku telah mengecewakannya. Tak mungkin, kerana aku telah memberikan layanan istimewa terhadap keinginannya. Cepat-cepat aku menoleh ke belakang, pandanganku tepat ke mukanya dengan rasa terkilan.

Ku lihat bapa mertuaku sudah tegak berdiri semula sambil tersenyum sahaja. Mulut dan misai nipisnya sudah basah lencun dek terkena siraman air nonokku. Secepat kilat pula aku mengalihkan pandanganku kepada benda yang lebih menarik: butuhnya yang keras tegak mencanak dan terangguk-angguk.

Oleh kerana tangan bapa mertuaku tidak memegang butuhnya, tanpa halangan aku betul-betul dapat menyaksikan besar dan panjangnya. Urat-urat yang menjalar keliling batangnya pun besar-besar timbul nampaknya. That was the first time in my life I saw a 'real' cock. Tak ubah macam batang konek John Leslie, satu-satunya pelakon 'hardcore films' yang istimewa yang dikatakan dapat memberikan kepuasan maksimum kepada Candy Samples, seorang 'highly-rated porno queen' yang blonde, seksi dan bertetek besar.

Di hujung kepala butuh bapa mertuaku telah berlumuran dengan air mazinya. Bulu-bulu di pangkal butuhnya tidak panjang, rata-rata kelihatan macam baru tumbuh 2-4 mm. Agaknya dia baru 3-4 hari bercukur. Buah-buah pelirnya besar juga, padanlah dengan batang butuhnya, nampak berat berisi. Uuuh.. Satu pemandangan yang sungguh menakjubkan dan menggeramkan aku.

Bapa mertuaku memberikan peluang secukupnya kepadaku untuk menatapi dan menikmati keindahan dan keunikan butuhnya. Belum sempat aku berbuat apa-apa yang sepatutnya..

"Bapak nak rehat sekejap, ya Kiah, boleh tak?" katanya.

Lagi sekali aku tidak menjawab pertanyaannya, hanya mengangguk dua tiga kali tanda setuju. Aku rasa dia tidak perlukan jawapan daripadaku. Sebenarnya aku sendiri merasa yang aku pun perlu berehat sebentar, untuk melepas lelah.

"Sedap tak nonok Kiah kena jilat lidah Bang Man tadi?" tiba-tiba dia bertanya dengan menyebut dirinya 'Bang Man' bukannya 'bapak' sebagaimana biasa. Tak ternampak langsung kekoknya. Sama ada dia terlangsung atau sengaja menyebut 'Bang Man' itu aku tak tahu.

Tersentak aku dibuatnya, tapi dengan spontan dan juga tidak kekok aku membalasnya, "Sedaap, Bang Man pandai jilat nonok Kiaah. Mulut dan lidah Bang Man jahat. Tangan-tangan Bang Man pun lagi nakal, habis tetek Kiah kena ramas."

Aku tidak tahu mengapa dengan mudah pula aku turut memanggilnya 'Bang Man'. Mulai detik itu, di dalam bilik yang indah dan nyaman itu, yang sepatutnya khas untuk aku dan suamiku sahaja, 'bapak' telah pergi jauh. 'Gone With The Wind'. 'Bang Man' menggantikannya.

"Kiah mahu Bang Man jilat nonok Kiah lagi tak..?" tanyanya lagi dengan senyuman bermakna yang mudah aku mengerti apa yang tersirat.
Pantas aku menjawabnya, "Mahuu.. Masih belum puas, biji kelentit Kiah, Bang Man belum berapa jilat lagi. Tak nak ke..?" Eh, eh, mengapalah ke situ jawapanku, tidak segan silu langsung. Betina jalang, biang, gatal!

"OK lah, jom Bang Man tunaikan hajat Kiah. Masakan Bang Man tidak mahu jilat betul-betul biji kelentit Kiah yang mengenyam tu.. Itu sebab Abang berehat sebentar kerana lepas ini Abang nak kerja keras, betul-betul nak berikan jilatan istimewa kepada biji kelentit Kiah," kata bapa mertuaku. "Kalau dapat Bang Man nak makan biji kelentit Kiah."

Belum sempat aku menyampuk kata-katanya, bapa mertuaku membongkok semula untuk membetulkan kedudukan bontut ku yang masih menonggeng. Mukaku kucodakkan arah ke dinding depanku semula, bersiap sedia. Paha kiriku dipegang erat oleh tangan kirinya, manakala dengan cepat juga tangan kanannya lalu bawah kelengkangku dan perutku terus mencapai buah dada kananku yang masih keras dan berbuai-berbuai indah. Lepas yang kanan yang kiri pula diramasnya, silih berganti.

Bersambung . . . . .

0 comments:

Post a Comment