Pages

Thursday, March 8, 2012

Flora ria di Kubang Buaya - 6

Terkejut juga N. Ada juga manusia yang fobia dengan kelakuan alam. Dan yang menjadi lemah kepada Sara ialah kilat dan guruh. Itu yang akan berlaku kepadanya. Hujan turun mencurah-curah. Dunia sekeliling nampak kelabu dan gelap. Hujan musim tengkujuh selalunya panjang.

Pantas N mendapatkan Sara semula di biliknya membawa bahan-bahan perbincangan mereka tadi. Dia masuk dan melihat Sara sedang duduk memeluk kaki nya. Wajahnya masih ada garis-garis khuatir dan takut. N menutup pintu lalu menguncinya. Dia rapat ke katil dan duduk di depan Sara.

"Akak ok? Saya ada jangan risau.. Kena belajar jangan fobia.." kata N memberi semangat.
"Banyak kali sudah cuba tetapi sukar. Malu akak kat N," kata Sara sambil tunduk. Rambutnya ikal separas bahu. Hitam dan lebat.
"Akak cukup takut dengan kilat dan guruh. N sudah lihat. Bukan main-main atau acah-acah."
"Bab tu jangan malu. Bukan sengaja sudah nak berlaku," pujuk N sambil senyum.

Sara masih duduk memeluk kakinya terasa sejuk. Dia hilang malu berdepan dan bersama N dalam bilik itu. Lampu dihidupkan. Dia melihat hujan yang ganas dari celah tingkap dan langit gelap muram.

"Nak bincang ke?" tanya N merenung mata Sara yang agak khuatir.
"Boleh enggak.. Habis nak buat apa?" tanya Sara mengawal perasaannya.

Sebaik habis cakap kilat memancar dibuntuti dengan guruh berdentum sekuat-kuatnya dan berulang dua kali. Sepantas kilat Sara melompat memeluk N dan menyembamkan muka ke dada N. N memeluk secara tidak sengaja, mengurut belakang Sara dengan tangan sasanya. Sara yang bertubuh kecil itu berada dalam dakapan dan pelukannya di atas katil itu. Sara yang hanya berkemeja T nipis. N merangkul Sara sambil mengurut belakang tubuh Sara.

Sara merasa dia selamat tetapi urutan dan kusukan N yang perlahan di belakang tubuhnya itu membuatkan dia berasa hangat dengan seluruh bulu-bulu di anggotanya meremang naik. Tambah nafas besar N lekat ke tengkok dan cuping telinganya. Sara merasa sensasi yang sungguh luar biasa belum pernah dialaminya selama ini. Tambah berada dala dakapan N yang dirasakan tubuhnya hilang. Bila dadanya melekap ke dada N yang bidang itu. Sara merasakan sensasi yang memetik punat nafsu dalam tubuh kecilnya.

N masih mendakap Sara. Dia bagaikan melindung anak gadis itu mendengar keluh dan nafas Sara yang berlari kencang. Merasakan debaran dan turun naik dada Sara melekap di dadanya. Kontol N mula mengeryam dan mula mengamuk. Perlahan-lahan kontol membengkak. Tambah tanpa disengajakan Sara menyentuh benjolan itu. Memberikan sensasi yang melumat jiwa raga N.

Sara merasa lapang dalam dakapan N. Dia melihat sesuatu yang bergerak-gerak dari luar celana N. Dalam pada itu dia tersentak bila tangan N meemgang buah dadanya. Meramas perlahan. Secepat Kilat Sara mendesah lembut. Sepantas itu juga buah dadanya sebelah kiri dilumat N dan menegak mengeras. Sara merintih. Dia menguatkan pelukannya sambil mulutnya mejalar ke bawah tengkok N.

"Hmm.. Sedapp.." suara Sara mengakui sambil memegang tangan N yang sedang meramas buah dadanya yang keras dan tegang.

Pantas N memaut dan mengucup bibir Sara. Bibir mereka bertaup dan N menjulur lidahnya memainkan lidah Sara. Nyata Sara masih novice sebab badannya mengigil apabila menerima kucupan hangat N. Sara mula merintih dan mendesah manja dan perlahan suara-suara elus keluar dari dua ulas bibir kecilnya. N merebahkan Sara di katil itu. Dia memeluk dan menindih Sara di bahagian atas. Kini tangannya memegang lalu meramas payudara sara dari luar kemeja T nipis itu.

N menyingkap kemeja T bahgian depan. Dia melihat pangkal Susu Sara yang bersih, lalu N menyelak coli yang di pakai oleh Sara, lalu matanya terpaku kepada dua buah payudara berputing kemerah-merahan yang mengeras dengan puting tegak. N lalu menyepuh puting itu dengan ldahnya. Dibuatnya beberapakali, Sara merasakan dirinya bagai terapung-apung dan mulutnya mengelus. Matanya kuyu tertutup rapat sambil tangan Sara meraba-raba wajah N. N terus menyonyot puting payudara Sara.. Dia mempermainkan lidahnya kemudian menyedut membuatkan tubuh kecil itu terangkat dan Sara mendesah mengeluarkan suara erangan yang menikam syahwat N.

"Hmm.. Iee.. Shhsshhsshh.. Sedapp," elus Sara kini walaupun kilat sabung menyabung dan guruh berdentum mengegarkan bumi.

Kini takut-nya dengan kelakuan alam hilang dalam fananya. N melumati kedua-dua puting payudara Sara sambil meramasnya perlahan dan kuat. Sara mengelinjang dan tubuh kecilnya tegang. Erangnya besar dan nafasnya sesak. Kucupan N dibalasnya. Dia menyedut-nyedut bibir N, lidahnya menjalar tidak keruan lalu ditaup oleh N dan mereka mengulum lidah masing-masing.

N meneruskan penjelajahannya. Sambil meramas payudara Sara, lidahnya menjilat bawah payudara, kemudian ke perut dan dipusat lidahnya memutar lama sedikit, Sara mengelinjang bila sensasi lidah N bermain disitu. Lidah N menjulur ke bawah.. Panas, ikatan kain dilurutkan perlahan, Tangan N memegang tundun, bulu-bulu halus kelihatan menutup cipap Sara yang kecil di antara kedua pehanya. N melihat cipap itu. Mencium dan bau aromanya menikam rindunya. Lekat pada dinding hidungnya. Sara mengeliat. Dia menjerit-jerit halus. Tangan N mengurut sambil menguak bibir cipap yang kecil itu.

Matanya terpaku ke lurah warna pink yang berair, nampak lubang farajnya yang kecil dan lidahnya bermain di lubang faraj itu. N cuba menjulurkan lidahnya terasa ada sekatan dan Sara mengaduh manja. Sara memegang kepala N. Secara spontan Sara mengangkangkan pehanya luas dan mengizinkan muka N berada lama bermukim di cipapnya yang tersengih penuh berair dan basah. Punggungnya secara otomatis terangkat-angkat meerima jilatan N. N terus memainkan idahnya di klit, Sara mengeinjang dan kakinya terkial-kial. Badannya dilentik menahan kegelian yang amat sangat. Menahan sensasi listrik mengodam setiap urat dan rongga di tubuhnya.

"Makk.. Makk.. Makk.. Hmm," keluh Sara sambil dia tersentak sekejap memegang kontol N. Sara meramas kepala kote dan batang N secara spontan. N merasakan sensasi membuatkan kontolnya mengeras dan menegang dan membesar. Sara mengenggam kuat tetapi telapak tangannya kecil sukar memegang kontolnya keseluruhannya.

N melumati dan memuat Sara basah habis. Di matanya tubuh Sara yang kecil dengan cipapnya sejemput di celah kelangkangannya. Dia membiarkan Sara memegang kepala kontolnya. N mencium dan melumati bibir Sara ganas sedikit. Kemudian ke puting Sara dinyonyot dan disedut kuat membuatkan Sara mengelinjang tidak keruan lalu N meramas dua buah payudara Sara kuat. payudara itu sedia menegang keras dan juga putingnya terpacak.

Kini tangan Sara memegang kepala zakar N lalu diletakkan ke luban farajnya. Farajnya yang sudah basah dan N menyedut lubang faraj yang sudah berair itu membuatkan Sara melentikkan badannya dan mengaduh serta menjerit. Pantas N menekan kepal kotenya ke lubang faraj Sara.

"Aduhh.. NN.. Aduhh.. Hmm," jerit sara hilang dalam bunyi hujan lebat di luar bilik itu.

N berhenti. Nyata ketat sungguh lubang puki Sara. Kepala kote N mengem-bang dan batang zakarnya bergerak-gerak dan berdenyut. N menekan lagi bila kepala kotenya basah Dik air puki Sara.

"Aduhh.. Sakitt.." jerit Sara lagi sambil memegang pinggul N kuat.

N meramas-ramas payudara Sara sambil menekan batang kontolnya ke dalam lubang faraj Sara.

"Ooo.. Wuu.. Makk.. Makk sakitnya.. Huhh masuk," jerit Sara lagi merasa kesakitan dan lega bila kepala kote N sudah berjaya menembus.
" Sakitt.."

Sara masih merasa sakit dan perit. Di matanya kelihatan air mengalir. Tujahan kepala kontol N yang tumpul itu dirasakan oleh lubang cipapnya yang mengembang dan berlendir. Lubang cipapnya masih belum mahu memberi. N mendiamkan dirinya. Dia tidak menhenjut atau mempompa kontolnya. Sara menangis mengepit pehanya.

"Rileks akak. Rilekss.." pujuk N.

Kepala kotenya berada di dalam lubang cipap Sara. Dia membelai dan mengurut tundun Sara. Dia melihat cipap Sara yang kecil itu ditikam oleh baang zakarnya yang besar. Sara menarik nafasnya.

"N.. Sakitt.. Perlahann.. Sakitt" Sara mengoingoi sambil memegang punggung N dengan kakinya mengangkang lebar.
"N buat pelahan ye kak.. Tahan skit yerr.. Nanti sedapp," pujuk N lagi lalu mencium bibir Sara.
"Hmm.." Sara menarik nafasnya sambil mengoyang punggungnya. Matanya ditutup rapat.
"Besar kote ko N.. Sakitt.. Panjang kote ko N.. Boleh ke masuk? sakitt.." Ngoingoinya panjang.

Kata-kata Sara itu mengeraskan lagi batang zakar N yang berdenyut-denyut. Dia menekan dan Sara mula meraung sambil mencakar-cakar tubuh N.

"Aduhh.. Sakitt.." jerit Sara sedang merasakan kesat dan mengerutunya dinding lubang cipapnya dipacu oleh kepala kontol dan bahagian depan batangnya.

Sara mengertap bibir dan mengumam bibirnya. Menahan deria rasa sakit sedang hangat pukinya mahukan kontol n berada dan bergelumang di dalamnya. Merasa mengeryamnya vaginanya untuk menerima batang zakar N yang besar, panjang dan keras. N banyak bersabar. Dia merasakan sukar untuk menembus selaput dara dan lubang faraj Sara yang kecil itu. Namun kepala konte dan sedikit batang zakarnya sudah menjengah, hanya perlu menghabiskannya sahaja. N perlu berhati-hati. Dia tidak boleh berkasar.

Sara sedang berusaha membuatkan lubangnya memberi walaupun lubang cipapnya sudah berair dengan banyaknya. Dia sudah klimaks beberapa kali membuatkan dia berasa pegal dan sengal namun cipapnya meminta ia dipenuhkan dengan batang N. Sara meronta-ronta bila N menekan sedikit lagi batang zakarnya membuatkan Sara keperitan.

Namun Sara akhirnya menolak N. Dia menanggis. Dia tidak mampu menerima batang zakar N walaupun dia mahu batang zakar itu berada didalamnya. N memujuk. N menyabarkan sambil memeluk Sara.

"Rileks kak.. Rileks.. Jangan nangis." pujuk N. Sara menekup mukanya dalam keadaan bogel. Dia berasa malu walaupun hujan di luar mencurah-curah dan bunyi kilat serta guruh sudah tidak menakutkan diri Sara lagi.

Nafsu Sara membuak-buak..

Akhirnya setelah tiga pertemuan tiga hari berturut-turut barulah Sara puas.. Barulah Sara merasakan dirinya seorang wanita.. Barulah Sara dapat menerima batang zakar N sepenuhnya dalam lubang cipapnya. Walaupun pukinya perit, melecet dan berdarah akibat selaput daranya pecah, Sara bahagia menerima kote N sepenuhnya dalam lubang cipapnya berendam, bermukim dan bermain didalamnya.

Sara berasa bangga dia adalah seoang wanita kini..

Bersambung . . . . . .

0 comments:

Post a Comment