Pages

Saturday, February 25, 2012

Sisi Lain

Audrey
Ruangan itu sangat gelap, hanya sebuah cahaya seadanya dari lampu WC itu,Keadaanya sangat dingin dan sepi, aku sudah tak tahu sudah jam berapa sekarang, yang pasti sudah malam karena sudah tak ada lagi matahari diluar..Kampus sudah sangat sepi saat itu, tak ada satupun orang kecuali kami disana..

"Aaah, jangan Steve, aaaw.."
"Hahaha, gie aja ga nyangka, cewe kaya lu masih Virgin,..Gmana Dah asik kan Drey" Jawab lelaki itu..
"Steve berenti steve, gua ga kuat..." Rintihku...
"Baru segini, Lu kan biasa ngeremehin gua,..Jadi gua mau bales lu..hahaha" sambil terus memompaku, aku benar-benar merasa hancur, namun ada perasaan aneh yang mulai menjalari tubuhku, aku tak menyangkal bahwa tubuhku ini mulai menikmatinya..

*****

Semua berawal dari keinginan Steve untuk menjadi Pacarku, bukan steve tidak keren, walaupun dia tidak tampan, tapi juga tidak jelek, aku tidak tahu mengapa dia begitu memaksa untuk jadi Pacarku, padahal dengan modal kekayaan Orang Tuanya, bukan masalah baginya untuk mendapatkan cewek-cewek di kampus ini yang Sexy-sexy seperti Karen, Vina dan Jessica, Atau mungkin Stefanny....

Aku Audrey, Tinggi ku 175 cm, ya memang tinggi sekali buat seorang cewek berumur 20 tahun seperti-ku, toh aku juga ga akan tumbuh lagi,.. seumur hidup-ku aku belum pernah punya pacar, bukan..bukan aku Jelek atau tidak laku, menurut banyak Cowo yang dekat denganku, aku cantik...Tapi aku memang terlahir Tomboy,...

So, jangan pikir aku Lesby, aku normal, aku tertarik dengan cowo-cowo temanku,seperti Ryan, Vic, Jack atau Eason aku juga dekat dengan mereka, namun karena sifatku ini mereka kurang menghargaiku sebagai seorang wanita,..Mereka mulai menganggap ku sebagai cowo seperti mereka, Aku sering menjadi tempat Curhat Ryan, yang kayaknya sich menyukai Cheryl, Lalu Vic dan Eason yang harus menghadapi kekasih mereka yang kembar dan Galak..hehehe..

Dengan banyak mengenal Cowo, aku makin mengenal dunia mereka, jalan pikiran mereka, kelicikan mereka..Lumayan siapa tahu suatu hari nanti aku bisa punya pacar yang sesuai..mungkin, hehehe

"Weww, bengong aja lu.." tegur Eason.
"Baru potong rambut lu Drey??" Sambung Vic,..
"Iya nich, lucu ya??Pendek banget kayaknya.. Jadi malu gue nich.." Jawabku,..
"Keren lagi, Cakep juga lu ya..Sayang gua dah punya cewe galak lagi.. Hahaha" Canda Eason...
"Hahaha, Lu sich selalu begitu.." Jawab ku..Ya candaan seperti ini, makanan sehari-hariku,..Mereka mengangap aku sama seperti mereka, ga ada sama sekali rasa beda bagi mereka saat mengadapiku,..

"Oi, lu bukannya da kelas Lee??" Tanya Vic, Yupz, Lee nama keluarga Eason seperti itu juga dia biasa dipanggil,..
"Aduh gue males Vic, tapi absen gue dah abis nich..Kacau.." Jawabnya..
"Dah lu males aja, mau kapan lulus, hehehe" Candaku..
"Sial lu, nyumpahin gue ya??Hahaha, Udah ah gue cabut dulu,.."
"Ya masuk aja lu daripada gue bilangin cewe lu.." Ancam Vic, sambil duduk disampingku, kebetulan kami sekelas habis jam ini..

"Iya bawel lu," Kata Eason sambl melangkah pergi,..

"Gimana si Frans???" Tanya Vic,..Ya Frans, Orang itu terlalu mengangap dirinya hebat, kadang kelompok kami suka ngomongin dibelakangnya,..Biasa dech...Dia terus ngedeketin aku, padahal dia kan sudah punya pacar si Stefanny, Cantik setia lagi...Biasa dech Cowo, semua sama..
"Ah males gue, biarin aja-lah suka-suka dia, gue lebih pusing ma si Steve nich,..Kayaknya maksa banget, biar ga ngomong langsung, dia dah 3 kali coba nembak gue.." Jawabku..
"Hahaha, lu sich, suka aneh-aneh aja,..Udah terima aja, tar lu jadi suka lagi ma dia..Hahaha, Kan tipe lu tuch, perutnya Cukong punya.. Hahaha"
"Sial lu, dah ah males ngomongin dia??"

"Iya,iya..Lu jadi ikt 3on3??"
"Iya, lu ikut aja Vic ajak si Ryan ma Eason"
"Ah lu gila bisa-bisa ditendang ma sundul ma mereka, lagi gua juga cuma bisa lari doank, hehehe"
"Payah lu, tar maen yuk??"
"Tar dech ya, lagi juga lu mau layihan kan ma temen-temen lu??" Tanyanya..
"Ga gue lagi BT aja, temenin gue yuk, shoot-shoot aja.."
"Ya liat tar dech yee..Tar cewe gue ngomel lagi...hehehe"
"Ah..Lu takut amat sich ma dia??Ryan mana??"
"Ya takutlah, tar gue diputusin lagi, jadi ga da yang belai, kalo malem ka dingin,,hehehe.."
"Dasar lu Jablay..Ryan mana??Ditanya ga dijawab"
"Iya itu biasa lah, nungguin Nyonya besar belanja.."
"Hahaha, Si Cheryl lagi??? Aneh ya si Rey gimana tuch? tau gak?"
"Ah bodo ah,..Males ngomongin temen Dosa..hahaha"

Kami pun berganti topik lain, ya ngobrol aja ga jelas gitu, lumayan ga kerasa 1 jam, kami pun masuk kekelas kami, ya MR..Ryan and MRs.Cheryl juga sudah di kelas itu, Kalau sudah ngumpul bukan belajar namanya..Akhirnya 2 jam itu hanya Gosip yang kami dapat,..

"Ryan maen yuk, gue mau kompetisi nich..."
"Waduh gua gak bisa nich,..Tuch si Vic.Lagi tar kita-kita mau ngadu nich.." Jawabnya..
"Ah BT luh,Mana bengong aja dari tadi lu..."
"Hahaha, Biasa dech, eh Cher..." Si bodoh tu malah berbincang dengan Pujaanya itu..
"Tar lu dateng ga Cher???" suara yang kluar dari mulutnya itu besar sekali, kayaknya semua yang ada di kelas juga denger dech...

Aku pun meninggalkan kelas bersama Vic, aku masih berusaha merayu-nya supaya mau menemaniku,
"Ayo dech bentar ya.."
"Lu dari tadi gitu terus, ya udah, sejam aja ya??Mumpung cewe gue kul karang.."
"Nah gitu donk, daritadi keq, panggil gih si Eason..."
Vic pun segera menelepon Eason, tapi yang ngangkat cewenya, Langsung dech dia pura-pura nanya ada diman, Kayaknya sich si Eason lagi dimarahin,.

"Ketahuan Dugem dia, pergi ma si Ella lagi kemaren, heheehe..Dah cabut aja dech berdua.." Ajak Vic,..
"Oke dech, gue ke Mobil dulu ambil bola ma baju ya.."
Kami pun berpisah, Vic langsung menuju ke Ruang Basket sedangkan aku mengambil celana pendek, plus bola di mobilku, tak lama aku pun sampai di Hall Basket itu, untung si Vic ada disana..Tapi malah maen Futsal dia,.Tapi melihat kedatanganku, dia pun berhenti, tak lama akupun selesai ganti baju,..

"Kurang pendek tuch celana lu,hehehe"
"Dasar lu, salah bawa gue,,.." Jawabku sambil melempar bola ke arah Vic
Kami pun bermain sambil bercanda, terus terang aku memang menyukai Vic, namun dia tampak Enggan meningallkan pacarnya, Walau pacar-nya Kaya, dia bukan orang Matre sich, tapi memang dia sayang sekali pada pacarnya,..Ya kadang aku berkhayal sebagai pacarnya yang bisa disayangi seperti itu,..

"Woi HP lu bunyi tuch,.." Ujarnya..
Aku pun segera meninggalkan menghampiri tasku dan mengambil ponselku, sial Steve, Video Call lagi,..dengan terpaksa aku pun mengangkatnya, karena ini sudah panggilan ke 11-nya..Wajahnya yang menyebalkan nampak pada layar ponselku..

"Halo huney, lagi dimana ampe keringetan gitu,..Koq aku telepon ga diangkat sich??"
"Huney-huney, inget donk lu bukan siapa-siapa gue,..Mau tau aja lu gue dimana..." Jawabku dengan ketus,..
"Oh, ya udah hunz, kamu jangan cape-cape ya,..Aku tau kamu dimana jadi tenang..Bye-bye huney.." Ujarnya sambil mematikan komunikasi
"Sial tuch orang..."
"Sapa Drey??" Tanya Vic
"Ah lu kaya ga tau aja.."
Vic hanya tersenyum saja..Kami pun mulai melanjutkan permainan sesaat,..
"Drey cabut dulu ya, tar Cewe gue ngambek, Lu mau bareng ga?" Tanyanya
"Ga dech, gue maen dulu bentar,..Tar gue balik bis ini..." Jawabku,.
"Ok dech, ati-ati lu,.."
"Yupz,..Eee VIc sukses ya.." kataku
Sambil tersenyum dia mengangkat tasnya dan meninggalkan Hall basket itu,..

Aku pun melempar bola basketku, Hall itu sudah mulai sepi hanya tinggal 4 orang selain aku, tanpa sadar orang yang aku benci duduk di bangku penonton, aku tersadar kehadirannya, saat bolaku mengelinding kearahnya..

"Halo sayang, ampe keringetan begitu,...Bawa minum, mau aku beliin??" Tanya Steve??
"Ngapai lu disini?? Siniin bola gue.." Panggilan sayang itu benar-benar membuat kuping-ku memerah,.."Sial nich orang pikirku,.."
"Aku kan nanya baik-baik huney, koq galak banget sich??"
"Udah dech bawel lu!!!" hardikku, Steve malah mengangkat bola itu, dan memasuki Court Basket, dan melemparnya, ya tentu saja gak amsuk dia kan gak berbakat,..
"Aku mau denger kejelasan dari mu Cinta, kamu maukan Jadi pacar aku secara Resmi??" Gila Badak banget nich orang...
"Gila lu ya??..Yawda gue mau pacaran ma orng yang lebih jago dari gue aja..

"Oke, kita main aja 3 point 5 Bola Oke??"
Mulai dech kesombongan Steve, padahal siapapun tahu dia tuch ga bisa apa-apa..Aku pun mengiyakan-nya,...
Jelas sudah, aku memang lebih baik dari dia,..Kesempatan pertama berakhir dengan keunggulanku,.Ya bahkan memasukan 1 bola pun dia tak bisa..hehehe

"Nah, udah kan..Lu dah kalah jadi lu tahu kan jawaban gue, lu sendiri yang milih jawabannya.." Kataku setengah mengejek,
"Give me second chance..Ok..Huney.." pintanya lucu sekali dia,..
"Oke tapi ga pake sayang-sayang lagi ya??" Aku bukan memberi dia harapan namun lumayan untuk membuang waktu ku..

Kami pun memulai, permaina, namun dia tetap kalah, lucu sekali bagaiman dia mengiba tiap kali meminta kesempatan kembali, tak teras sudah 9 kali, dia kalah dari kesempatan itu, dia hanya bisa memasukan 1 kali bodoh sekali ya...

"Masih mau lagi??" Tanyaku
"Terakhir ya??" pintanya..
"Oke, terakhir...gue mau pulang dah 10 kali juga,.." Aku tak sadar bahwa ruangan itu sudah sepi,..
Lemparan pertamaku berhasil begitu juga lemparan ke 2 dan ke 3, hanya lemparan ke 4 yang gagal, karena tembakan ke 5 kembali masuk,..Giliran Steve, Dia menembak, wow!!, tembakannya yang pertama masuk, namun tembakan ke 2 dan sterusnya gagal,..

"Hahaha, karang lu dah gagal kan, jadi jangan ganggu gue lagi ya..OK"
Aku pun berjalan meninggalkannya bermaksud untuk mengemasi barang-barangku, aku pun meninggalkan Steve yang masih memegang bolaku, dan masuk WC, untuk menukar pakaian-ku,..

Tiba-tiba Steve menerobos masuk Ke WC itu,...
"Mau Apa lu Steve??? Tolong..." Namun Tangan Steve menutup mulutku, dia pun berbisik,
"Audrey, audrey lu tuch terlalu sombong sampai lu gak sadar, kalo gue dah ngehebak lu, sampai kampus ini sepi,.."
Aku sungguh kaget mendengarnya, betapa kebodohanku sendiri sudah membawaku dalam ketakutan ini...
"Kenapa sich lu, ga mau jadi pacar gue?? Mank gue kurang apa,..." Tanyanya sambil melepaskan mulutku,..
"Gua ga suka ma lu, mana bisa dipaksa ????" jawabku,..
"Lu Musti suka!!!!" Bentaknya

Aku tertegun melihatnya, aku tak pernah menyangka kalau dia bisa berkata seperti itu,..Tiba-tiba tubuh Steve mulai mendekat dan berusaha menciumku,..Tentu saja aku berusaha menghindarinya sampai tersudut di tembok,..Steve menjengut rambutku dengan kasar yang membuatku memekik..
"Aaaw..." kesempatan itu tak disia-siakannya dia segera memasukan lidahnya mencumbuiku, Kaget sekali aku dibuatnya, bahkan ini adalah ciumanku yang pertama,..
Tangannya dengan kasar mulai menjamahi dada-ku, sakit namun ada perasaan lain yang tumbuh..

Steve semakin bernafsu mencumbuiku, tangannya pun mulai melepaskan pengait BH-ku,.. Dengan kasr dia menariknya lepas, kini Payudaraku hanya terselimuti pakaian Training-ku yang tipis, Tangan Steve yang semenjak tadi berada di dalam makin mengila, Puting susuku diremasnya sambil sesekali ditekan, Selain itu tangan itu memutari payudara ku, nyaman sekali namun aku tak mau mengakuinya..

Mulutku yang terus dijejalinya membuatku binggung, terus terang aku nyaman diperlakukan begini, namun aku tak tahu harus berbuat apa untuk membalas Ciuman Steve..Aku hanya mengerakan lidah ku sesekali,..Sambil menahan agar aku tak mendesah diperlakukan seperti ini..

Tak sadar aku makin hanyut dibuatnya..Belum lagi Kini Steve mulai menjilati Leherku, dan sesekali meniup telingaku, ...Aku makin hanyut dibuatnya..
"Ahhh, Steve,...Jangan Steve, Ampun,.." Pintaku, aku takut sekali..
"Udah terlambat sayang, disini cuma ada kita nikmatin aja ya sayang?? Jawabnya..
Meski tangan kirinya terus mengerayangi payudaraku, namun tangan kananya masih mencengkramku dengan Kuat, hal ini membuatku tak berdaya melepaskan diri, bagaimanapun aku seorang wanta yang lebih lemah daripada Pria..

Steve membuka Pakaianku sekarang, kini Payudaraku yang selama ini tertutup bagi umum dapat dilihatnya dengan leluasa, akupun tak percaya menyaksikan betapa bernafsunya dia...
"Gila Tete lu bagus begini kenapa disembunyiin?? Bulet banget lagi..??" Katanya,..Aku hanya bisa menundukan wajahku malu..
Dengan ganas Steve mulai menjilati dan meremas dadaku, menjijikan sekali..
"Awww, apaan sich lu,.." Ketika Steve mengigit putingku...
"Terlalu keras ya??" Tanyanya, sambil tetapa melanjutkan jilatannya di payudara kanan-ku,..
Untuk kedua kalinya Steve Mengigit putingku, namun kali ini sungguh nyaman, tidak sakit, namun menimbulkan perasaan lain,...

Mengagetkan sekali ketika, Steve mulai memainkan daerah sensitive tubuhku yang lain, dia memelorotkan celanaku,..Tentu saja aku berusaha menghindar, namun Steve dengan kasar menjambakku, Kini tangis ku benar-benar tak tertahan, dia menjatuhkan tubuhku kelantai, kemudian mengangkat kedua betisku, sambil memelorotkan celanaku..

"Well, well, kenapa tipis banget bulunya?? Lu cukur???" Tanya Steve ketika berhasil memelorotkan celanaku sekaligus celana dalamnya..
Aku hanya menggelengkan kepalaku, memang pertumbuhan bulu kemaluanku sangat sedikit aku pun tak mengerti kenapa,..namun lamunan ku hanya sekejap bertahan, tiba-tiba jemari Steve mulai merabai vaginaku,...

"Basah juga lu ya?? Gue kira ga mau" Ujarnya sambl tertawa, malu sekali aku mendengarnya...Jemari Steve makin ganas mebahi bagian bawahku, belum lagi ketika dia menyentuh bagian Clitorisku, Aneh sekali rasanya, namun memberikan rasa nyaman yang tak terbantahkan,..Melihat perubahan pada wajahku, Steve semakin bernafsu mengerjaiku, Sentuhan jemarinya makin cepat menjelajahiku,..Sentuhan demi sentuhan membuat tubuhku melayang,..

Tak lama Steve mengangkat pahaku, dan merentangkannya, kemudian dia menahan pinggangku dengan lututnya dan merengangkan kedua Kakiku, sehingga Vagina ku dapat diaksesnya dengan mudah..

Ya tak butuh waktu lama baginya, dengan Ganas dia menjilati kemaluanku, menjijikan sekali namun juga enak sekali, Tak sadar aku mulai mendesah dibuatnya, sesekali dia menjilati dan mengisap Vaginaku, hisapan serta sapuan lidah-nya membuatku semakin menikmati perasaan ini, aku semakin mendesah tak karuan..

"Oooh Steve, Jangan Steve..Ahhh" Desahku,..Namun nada suara yang keluar tampak sangat menikmatinya, aku tak dapat berbhong lagi, Rasa hangat yang tadi tmbul di kemaluan-ku semakin membara,..Tubuhku bagai terbakar sekarang,..Steve semakin ganas menjilati Vaginaku, aku tak tahu rasanya kemaluanku basah sekali, entah oleh Ludahnya, atau cairan kemaluanku,..

Tubuhku tiba-tiba mengejang, seluruh tulangku berderik, rasanya sangat aneh, seakan-akan tubuhku akan meledak, sapuan lidah Steve,..Semakin membuat perasaan itu tak tertahan,..
"Ohhhh, Steve, Awwww!!!" Tak lama aku merasakan Organsme pertama dalam hidupku...Tubuhku mengejang untuk beberapa detik,...
Cairan cintaku, meluncur dengan deras, Steve dengan ganas menjilatinya..

"Gila, lu lebih dahsyat dari si Citra, Sayang bakat lu kependem, hehehe" Ya Citra si pelacur kampus itu, Kemudian Steve mengembalikan tubuhku sehingga kini aku terlentang di lantai Wc yang dingin,..Lemas sekali rasanya..

Steve membuka Pakaianya, tubuhnya yang agak buncit itu sungguh lucu, namun yang membuatku kaget adalah Penisnya, memang sich aku tak pernah melihat penis sebelumnya, bahkan aku tak pernah menyaksikan Film Porno sebelumnya..Penis itu, Besar bulat, Bulu-buku kemaluan tumbuh di batangnya yang kekar, Aku tak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, Penis itu mendekatiku, Baunya cukup menyengat menusuk hidungku...

"Ayo buka mulut lu Drey!!"..
Sial dia bermaksud menyuruhku mengulum penisnya..Tentu saja aku berusaha menghindar, namun Steve dengan kasar kembali menjengutku, dan mengangkat kepalaku,..
"Aduh sakit Steve, belum puas tadi lu dah gituin gue??" Rintihku
"Udah lu banyak ngomong!!!" sambil menjengutku makin keras, reflek aku pun berteriak, dengan cepat dia segera memasukan penisnya ke mulutku,..

"MMmmphh," Penis itu menjejali mulutku, bahkan hampir menyenggol tenggorokan-ku, aku tak percaya ketika melihat setengah dari penis Steve masih Berada diluar,..Dengan kasar Steve , mulai memompa penisnya, perlahan memang, namun cukup untuk membuatku sulit bernafas,..
Mulai terbiasa dengan penisnya, apalagi kini Steve mulai menjilati Vaginaku lagi, nikmat sekali, aku tak dapat membohongi diriku dengan perasaan ini, aku pun mulai aktive menjilati kemaluanya, sesekali aku menghisapnya, sambil memainkan kepala penisnya yang besar,...Perasaan hangat terus menjalari tubuhku, Sapuan Lidahnya, membawaku kembali terbang keangkasa..

Beberapa menit kemudian, Tubuhku kembali mengejang, namun aku berusaha menahan perasaan ini, dan tak terasa aku pun mulai mengocok penisnya dengan tanganku, lidahku mulai menjilati Kantung penisnya, bolanya besar sekali, setiap aku menghisap Bolanya itu, Steve menghentikan hisapannya, tampaknya dia begitu menyukainya...

Rasa ingin meledak itu mulai tak terbendung, aku tak kuasa lagi untuk menahannya, sapuan itu sungguh membuatku terlena dan tak mampu melawan, belum lagi tangan Steve yang begitu ganas memainkan dan menekan Clitorisku,..

Tubuhku makin mengejang, kali ini lebih hebat dari yang pertama, "aaaah steeevvvee" Akhirnya aku mencapai organsme-ku yang ke-2..
Setelah mengejang sesaat aku kembali mengulum penisnya, kini makin cepat dan kuat,..Aku mulai terbiasa dengan ukuran, bau dan Aroma penis itu, bahkan mulai menikmatinya..

Tangan-ku pun terus memainkan Bola pelir-nya,...
"Iua teus Drey, gila lu jago juga, diajari temen-temen lu ya?? aahh" Desan Steve, malu sekali mendengarnya, padahal aku tak pernah melakukan ini sebelumnya..

Tak lama Penis Steve pun mengeras, Steve makin mendesah, wajahnya yang kenikmatan itu makin mendorongku untuk mempercepat kocokan dan hisapan ku, Tiba-tiba, Penis Steve meledak, di mulutku lagi...
"Hoek..." aku berusaha memuntahkan spermanya, namun jumlahnya sangat banyak, dan sebagian sudah masuk dalam tenggorokan-ku,..

"Hahaha, Puas Gua Drey, gmana lu puas ga??" Ejek Steve..
Aku hanya dapat menggelengkan kepala, dan menundukan wajahku, menutupinya dengan rambut pendekku,..Aku berusaha berdiri, dan meninggalkan Steve, sambil memungut baju dan celanaku, namun Dari Belakang Steve kembali menyergapku,..Penisnya yang sempat menciut kini sudah kembali berdiri,..

"Mau Apa, lu Steve?? Lepasin gue.." kataku sambil berusah melepaskan diri, namun Steve malah menaikan kaki kiri-ku ke atas wastafel, dari belakang tangan-nya kembali mengerayangi Vaginaku,...Semakin lama dia mulai membungkuk-kan-ku,..Penisnya makin dekat dan mengarah pada Vaginaku, aku mulai tahu maksudnya, dan makin berusaha melepaskan diri,..

"Aaah, Jangan Steve, gue ga bisa, gue masih Virgin,.." Aku benar-benar ketakutan kehilangan milik-ku yang berharga ini...
"Ah, bohong lu, nyepongnya jago gitu,." Wajah ku merah mendengarnya,..
"Tolong Steve jangan,..Mau Gue isep lagi??" Aku bnar-benar memohon,..
"Gue ga tahan, pengen nidurin lu,..Gue bakal tunjukin kalo gue lebih jago dari lu,.." Ejeknya,...
Aku menutup mataku dan mulai menangis aku benar-benar takut...
Penis Steve mulai menyentuh bibir vagina ku, aku segera mengigit bibirku, menahan sakit, Sensasi ini benar-benar tak ku duga,..Perlahan Penis Steve menerobos masuk, Sakit sekali,..."Aaaw, Steve, pelan-pelan,.." Pintaku,..
"Gila lu beneran masih perawan??" Tanyanya,..
Aku hanya menganguk saja,..Vaginaku, benar-benar sakit, aku tak percaya penis itu, mulai masuk ketubuhku, perlahan,..Namun cukup menimbulkan rasa nyeri,..Dan nikmat tentunya,..

Hentakan-demi hentakan yang mengangkat tubuhku keatas, semakin dalam juga penis Steve masuk dalam tubuhku,...Darah segar sedikit menetes dilantai,..Walaupun Vagina-ku sudah basah namun tidak banyak membantu.

Beberapa saat kemudian penis Steve dapat masuk seluruhnya,..Aku sendiri tak menyangka kalau aku dapat menampungnya..."Steve udah ya??" Pintaku, Namun dia tak menjawab, Steve tampak menikmati sekali Otot-otot vaginaku yang menghimpit penisnya dengan Keras,..Masih kesakitan Vagina-ku oleh Penisnya, Dengan Kasar Steve mulai memompaku..

"Aah, jangan Steve, aaaw..."
"Hahaha, gile aja ga nyangka cewe kaya lu masih Virgin, Gmana dah asyik kan Drey?? " Jawab lelaki itu..
"Steve,..Berenti Steve, Gue ga kuat"
"Baru segini, lu kan Biasa ngeremehin gue,..Jadi gue mau bales lu hahaha"
Sambil terus memompaku, aku benar-benar merasa hancur, namun ada perasaan aneh yang mulai menjalari tubuhku, aku tak menyangkal kalau tubuhku mulai menikmatinya..

Steve semakin bernafsu menyetubuhi ku, apalagi vaginaku yang mulai dapat menerima benda asing itu, Aku terus mendesah tak karuan, apalagi kaki ku mulai pegal, Steve pun melepaskan tangan-nya yang mengangkat kaki-ku, kini aku dapat berdiri lagi dengan kedua kaki-ku, namun itu bukan berarti Steve berhenti memompaku, dalam keadaan kaki yang rapat dia tetap memompaku, desakan-nya membuatku maju selangkah demi selangkah, bahkan dalam keadaan sedikit berjalan dia tetap memyetubuhiku,sampai tangan-ku menyentuh dinding, Steve menarik Tangan kanan-ku, kini dia dapat melihat payudara-ku yang bulat itu bergoyang kesana kemari, apalagi dia dapat melihat wajah-ku yang mulai Horny..

"Gimana Drey, Enak-kan??" Tanyanya..
Aku hanya diam saja, Aku benar-benar terbuai dalam irama permainan Steve..
Sedikit demi sedikit, birahi ku mulai terpacu naik lagi,..Stamina Steve sungguh dahsyat, Aku benar-benar kelelahan dibuatnya,..Rasa sakit di vaginaku mulai berganti dengan rasa nyaman yang tak terlukiskan..

"Aaaah Steve...Awww, Terus Steve" Pintaku tanpa sadar..
"Tenang Sayang,.Mau lebih keras??", sambil memacu Genjotanya lebih cepat
"Ooooh..." Tak percaya, dengan Cepat dibuatnya mencapai Klimaks, Kali ini berkali-kali lebih dahsyat, tubuhku bergetar beberapa menit, Cairan Cintaku menetes kebawah,..
Organsme ke 2 dan ke3 datang begitu cepat, Steve masih kuat memompaku bahkan makin cepat dan kuat..Sampai akhirnya aku merasakan Penisnya mengeras seperti batang besi..Panik aku segera mencegahnya untuk meledak di dalam.."Diluar Steve Diluar,.." aku mengingatkannya..
Steve mencabut penisnya dan meledakannya di punggungku,..
"Oooh sayang...Bersihin dong.." Sambil menyodorkan penisnya yang sudah agak layu itu ke wajahku,..Tak perlu berpikir 2 kali aku pun menjilati penisnya sampai bersih yang membuat Steve tertawa penuh rasa kemenangan..

Setelah menghisapinya sampai bersih, akupun menjatuhkan diriku ke lantai, Lemas sekali tubuhku ini,...Rasa pegal menjalari seluruh tubuh-ku, Vaginaku pun terasa sangat perih,..

Steve pun duduk disebelahku, dan menyentuh daguku, sambil mengangkat wajahku,..
"Do you want To be my Love huney" tanyanya..
"Jangan Harap, bajingan..." Sentak-ku,
Steve menamparku dan membalikan tubuhku,..
"Sialan lu, Perek dasar..!!!" Steve berteriak sekeras-kerasnya..
Dengan ganas dia memosisikan tubuhku seperti seekor anjing, Aku tak percaya Steve tak perlu waktu lama untuk membuat penisnya kembali tegap..

Dengan kasar dia meludashi kemaluanku, oh tidak ya Tuhan, Dengan Tanganya dia mulai merabahi dubur-ku,...Apa dia ingin membobol Anus-ku juga???
"Steve mau apa lu??"
"Gua Sodom lu!!! AMpe lu mau jadi Cewe gua.." Bentaknya..
"Ampun Steve gua ga bisa!!! Jangan Steve yang laen aja!!" Mohonku,..
Penis Steve mulai mengacung dan berada di mulut duburku, dia sedikit menekannya dan membuatku merasa perih sekali,..

"Ok,ok Steve gue mau jadi Pacar-Lu,..Stop Steve Please !!"
"Hahaha, Panggil gua Sayang,.."
"Iya-iya Sayang...Jangan ya Sayang.. Awwww"..Jeritku...
Steve berbohong, dia tetap menyetubuhi ku, dengan kasar..Anus-ku sakit sekali dibuatnya...
"Sial lu Steve, Ahhh, keluarin Steve..." Mohonku, aku benar-benar memohon..
"Cwe yang baik, mau nurutin kemauan Pacarnya donk hehehe.."
Benar-benar jawaban yang tak kuduga..

Steve terus memompaku, penisnya sedikit demi sedikit masuk semakin dalam, perih, pedih sekali, aku benar-benar tak dapat manikmati pada mulanya,...
Butuh waktu 5 menit baginya untuk dapat memasukan seluruh penisnya dalam duburku, aku tak percaya, Steve dapat menikmati kesakitanku,..

Steve terus memompaku, perlahan memang karena tidak basah seperti Vaginaku, namun semakin lama semakin cepat, aku tak percaya dapat menikmati ini, belum lagi Steve menggunakan tangannya memainkan dada dan Vaginaku,..

Aku mulai menggerakan pinggulku menikmati tiap sodokan yang dilakukan Steve, Ya aku makin hanyut dibuatnya, apa lagi tangannya yang begitu aktiv memainkan putingku, bahkan dia mulai memasukan jarinya dalam Vaginaku,

"Oh Steve, Pelan ya sayang..."
10 Menit dalam Posisi ini cukup untuk membuatku berorgansme panjang, Steve makin bernafsu memompaku, kami berganti posisi, Steve kini meniduri ku, yang membuatnya dapat mencumbu dan menjilati leherku, Dahsyat sekali, aku bagaikan Boneka dihadapannya, aku bagaikan seorang Budak nafsu yang dapat menikmati apapun yang dia lakukan..

"Ohh, Steve, Aku Udah mau Dapet lagi,..Aaww" rintihku, Aku tak percaya aku mencapai Organsme ku tak lama setelah Organsme sebelumnya,...Steve terus memompaku, dengan seluruh tenaga yang dimilikinya..
Kasar sekali, namun membuatku menembus batas kesadaranku,..

Tak butuh waktu lama untuk membuatku kembali meledak,..
"Aww sayang Aku mau lagi.." Ujarku, Otak ku benar-benar sudah tak waras..
"Tahan Sayang bentar lagi juga aku mau meledak,.." aku menahanya sejenak, Beberapa saat kemudian Steve pun meledak dalam anus-ku yang disusul oleh ledakan-ku..Cairan kami menyatu dilantai dengan sedikit darah dari kemaluanku,..

Steve mendiamkan sejenak penisnya dalm duburku, setelah kembali dalam ukuran Normalnya, baru dia mengeluarkannya, sambil menangis merenungi apa yang sudah ku perbuat, Steve memeluk-ku,..

"Kamu sayang ma Aku??" Tanyanya..
Aku hanya mengangguk, aku tak tahu lagi selain ke dia aku dapat berteduh kemana lagi, namun aku menyadari, ini tidak lebih dari keinginan sex-ku yang berbicara, aku tak pernah menyangka Pecundang seperti Steve mampu membuatku tak berdaya seperti ini..

*****

Setelah merasa lebih tenang, kami membasuh tubuh kami dengan Air,..Anus ku terasa sakit sekali mengalahkan rasa sakit di Vaginaku, sambil berpelukan kami pergi meninggalkan Hall itu,...

Aku menjalin hubungan Rahasia dengan Steve Sekarang, bahkan teman-temank taka da yang tahu, Ryan, Vic dan Eason mulai menyadari keanehan sikapku belakangan...Kami mulai jarang berkumpul,..

Aku kini hanya seorang Budak,..
Budak dari nafsu seksual ku sendiri...

0 comments:

Post a Comment