Pages

Tuesday, February 7, 2012

Miss Chin

Ini pengalaman yang ku alami baru2 ini. Selepas hari raya, aku mengalami masalah kewangan yang agak memeningkan juga. Bingung aku dibuatnya. Kawan2 semuanya senasib, tak dapat nak pinjam ler...

Dalam aku dok termenung2, last2 ada seorang rakan sekerja yang memberiku idea.
Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu tauke lagi... tentulah dia berduit. Tetapi sebenarnya, syarat2nya lah yang mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali2. Akhirnya, aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu...

Esoknya, pagi2 lagi, aku menunggu ketibaan Miss Chin. (Nama betul, tapi aku
yakin korang takkan tahu nama penuhnya, top secret!! Pasal aku dah berjanji.)

Anyway, bila dia datang pagi itu, aku tersenyum padanya. Wuimak, seksi sungguh dia hari itu. Bila dia lalu depan meja aku, aku berdiri. Dia tau aku nak bercakap, lalu memandang aku.

"Ada apa Joe?" (Bahasa Melayunya memang kelas)
"Boleh saya berjumpa dgn Cik sekejap?"
"Boleh, marilah ke dlm bilik saya..."

Dengan hati penuh debaran, aku ikut dia ke biliknya. Nasib baik hari masih awal, yang lain belum datang. Kalau tidak... entahlah teruk aku kena perli nanti...

"Ada apa Joe?" tanyanya lagi setelah duduk. Akupun sudah duduk juga
di depannya.
"Begini..." Aku terkial2 nak memulakan kata.
"Terus terang sajala... " suaranya yang lunak, melegakan hatiku.
"Saya ingin nak pinjam duit sikit... pasal saya tengah sesak sekarang."
Suaraku macam ndak tak ndak saja keluarnya. Dia senyum saja.

"Siapa yang cadangkan awak berjumpa saya?" tanyanya. Ini membuat aku serba
salah. Dia merenung tajam.

Tiba2 dia ketawa kecil. "Tentu Zek, bukan?"
Aku tak sedar mengangguk, tanpa kata.
"Tentu dah tahu kehendak saya, kan?" tanyanya lagi.
"Cik Chin nak..." tiba2 seram sejuk menyerang seluruh tubuhku.

"Joe, mari dekat saya..."
Aku ikut. Dia menarik tanganku, hingga akhirnya aku berdiri bersandar mejanya
dan mukanya menghadap kelangkangku.

"Joe, awak pernah main perempuan?" tanyanya.
Saya menggelengkan kepala.
"Bohong... saya tahu hubungan awak dengan Maria... tak usah temberang."
Alamak!!

"Jangan bimbang. Saya tak marah. Itu hak awak berdua..."
Aku menelan air liur.
"Berapa umur awak sekarang?"
"25" kataku.
"Tentu sudah matang zuriat awak. Baguslah. Kenapa tak kawin saja dgn
Maria? Dia baik. Lihat, dia sanggup serahkan diri pada awak..."
Aku terdiam.

Tapi, diam2 tangannya sudah meramas2 kelangkangku.
"Tak apalah Joe. Hari ini saya ingin rasakan apa yang Maria rasakan."

Perlahan2 dia menarik zip seluarku. Kemudian menarik batangku keluar. Aku sudah keras sebenarnya. Tapi masih nervous juga.

"Patutlah Maria suka dengan awak... hebat awak ni... lebih hebat daripada Zek sendiri pun." katanya tersenyum. Sambil itu, dia melurut2 batangku yg terus kian tegang dan keras. Aduhai, pandainya dia melurut! Macam nak terus terpancut di situ juga. Mujur aku ada pengalaman dengan Maria. Pandai juga sedikit petua mengawal diri.

Miss Chin tak banyak bicara lagi. Dia menjilatnya. Mula2 dekat kepalanya. Bahagian muncung, tempat keluarnya air. Turun ke bahagian bawah kepala. Kemudian merayap pula lidahnya ke batang. Sampai kira2 di pertengahan batang, dia menggunakan bibir pula. Dinyonyotnya. Aduh...

Lepas itu, bibir dan lidahnya terus merayap2 lagi ke segenap bahagian batang. Kemudian, dia kembali ke bahagian kepalanya lagi. Tenggelam seluruh kepala ke dalam mulutnya. Aku mula merasai kehangatan mulutnya.

Daripada situ, perlahan2 batangku turut masuk melepasi bibirnya. Sempit mulutnya mengagumkan. Maria pun tak sehebat ini. Aku mulai mengakui apa yang telah diceritakan oleh Zek kepadaku. Miss Chin memang pakar hisap. Kata Zek lebih sedap daripada hisapan Pondan kaki lima. Kata Zekla... aku tak main pondan ni...

Sewaktu Miss Chin mulai menghanggukkan kepala, dan batang kebanggaanku keluar masuk dari mulutnya, aku tak sedar aku terpaksa berpaut begitu kuat kepada sisi mejanya.

Walaupun cuba sedaya upaya menahan bunyi, kadang2 aku mengeluh juga. Tapi Miss Chin tak peduli. Berdecup2 dia menghisap... Tak dapat aku bayangkan kenikmatannya.

Rasanya lebih 15 minit, baru aku inzal. Dia meneguk habis. Tak setitik pun tumpah ke luar. Baru kusedari peluh memercik di tubuhku. Tapi Miss Chin belum melepaskannya.

Dia terus pula menghisap. Mula2 ngilu juga. Tapi lama2 aku terangsang lagi. Cukup lama. Lebih 20 minit, sebelum satu lagi siri inzal terhasil. Pun licin. Seluruh sendiku terasa lemah bila dia selesai. Diaturnya semula serta dizipnya kembali.

Sebentar kemudian dia menghulurkan not 100 sekeping yg masih baru.
"Sedap mani awak Joe. Lemak-lemak masin. Pekat pula." Aku cuma senyum
lemah. Tak terlarat berkata apa2.

Semasa aku berpaling, hendak keluar, selepas menerima wang itu, dia menahan pula tanganku. Aku menoleh.
"Nanti, minta lagi ya? Saya suka mani awak"
Angguk. Kemudian dia menambah lagi.
"Malam minggu depan ni, datanglah ke rumah saya. Saya ganti Maria.
Sekali2 cubalah juga main dengan saya. Bertambah pengalaman tu..."
aku pun angguk juga.

Di luar Zek beri isyarat, bagaimana? Aku tunjukkan ibu jari: OK.

0 comments:

Post a Comment