Pages

Tuesday, February 7, 2012

Korban kebejatan nafsu ayah - 1

Salam sejahtera buat pembaca-pembaca sekalian, berjumpa lagi kita dalam Rumah Seks yang merupakan satu laman web yang cukup hangat kini dengan kisah-kisah dan pengalaman-pengalaman yang cukup meransang nafsu pembaca-pembaca sekalian. Namun kali ini apa yang ingin saya tampilkan ini adalah satu kepuasan nafsu yang cukup membuatkan mangsa menderita sehingga kini.

*****

Semenjak kematian ibunya, Haryani yang baru berumur 14 tahun terpaksa mengambil alih tugas ibunya menjaga adik-adiknya seramai tiga orang. Setiap pagi ia terpaksa bangun awal untuk menyiapkan bekalan adik-adiknya yang semuanya bersekolah kerana ingin mengurangkan kos pembelanjaan yang ditanggungi oleh bapanya. Setiap pagi jugalah adiknya Sarimah 12 tahun membantu Haiqal dan Haizam yang belajar di tahun 3 dan Tahun 1 menyediakan pakaian dan membantu adik-adiknya memakai pakaian sementara menunggu kakaknya Haryani menyediakan sarapan dan memasakkan sedikit makanan untuk ayahnya bila pulang dari kerja nanti. Pak Abbas sudah menjadi rutinnya, awal-awal pagi telah turun dari rumah untuk pergi menoreh getah.

"Imah, Haiqal.. Haizam, cepat nanti terlambat pula kita ke sekolah" jerit Yani yang sudah bersiap untuk sama-sama dengan adiknya mengorak langkah sejauh 1km setiap pagi untuk sampai ke sekolah.

Setelah pulang dari sekolah ia terpaksa melupakan hasratnya untuk berehat kerana terpaksa mencuci pinggan mangkuk, membasuh pakaian dan mengemas rumah. Hari demi hari yang dilaluinya membuatkan ia mula merasa letih untuk melengkapkan rutin hariannya yang kian menyukarkannya. Namun untuk menyuarakan kepada ayahnya untuk tidak bersekolah lagi, terasa begitu sukar untuk ia melafazkannya kerana sikap ayahnya yang cepat naik angin membuatkannya ia melupakan sementara hasratnya untuk memberitahu ayahnya.

Suatu hari, Yani datang kerumahku dengan membawa kain bajunya. Aku sedikit teperanjat bila malam-malam begini Yani boleh berada di hadapan rumahku. Haryani merupakan adik angkatku sewaktu aku mengikuti program anak angkat yang telah diadakan di kampungnya. Yani tidak berkata apa-apa tetapi dari kejernihan air matanya yang turun membasahi pipinya, aku dapat merasakan yang Yani sedang menghadapi masalah. Aku menjemput Yani masuk dan menyuruh Kak Asmah menyediakan minuman untuk Yani.

Aku bertanya dengan Yani kenapa datang malam-malam begini. Melihatkan wajahnya yang tertunduk sayu, aku dapat merasakan yang dirinya mempunyai masalah yang besar. Yani tidak menjawap ia melihat mukaku dan linangan air mata kembali bercucuran membasahi pipinya yang gebu itu. Aku memegang tangannya dan mengharapkannya dapat menenangkan keadaan. Aku menyuruhnya menceritakan apakah yang telah berlaku.

Setelah selesai makan, adik-adikku semuanya sibuk mengemas buku dan menyiapkan kerja sekolah. Aku pula mengemas pinggan untuk dicuci kerana esok tidak kelam-kabut kerana segala telah akuselesaikan pada malam ini. Setelah siap mengemas aku naik ke atas, aku lihat adik-adikku telah masuk ke bilik untuk tidur. Aku masuk ke bilik untuk mengambil buku sekolahku. Melihat adik-adikku yang bergelimpangan tidur, aku merasa sebak kerana di usia yang kecil mereka telah kehilangan kasih sayang dari seorang ibu. Baru sahaja aku hendak membuka buku latihanku, terdengar jeritan suara ayah dari dalam bilik.

"Yani.. Yani ambil minyak angin atas almari tu bawak sini" suaranya ayah nyaring kedengaran memecahkan suasana malam.
"Ni minyaknya ayah," aku menghulurkan kepada ayahku namun ia tidak mengambilnya.
"Kau tolong urutkan badan ayah ni, sengal-sengal pulak rasanya" terus ia meniarap di atas tilam dan menarik sedikit kain pelikat yang dipakainya ke bawah sedikit agar memudahkan untuk aku mengurutnya.

Aku tanpa banyak membantah, terus menuangkan minyak di atas badannya dan menyapu seluruh badannya dengan minyak panas tadi. Aku terus menekan-nekan belakangnya mengikut apa sahaja gerakan tanganku kerana aku bukannya reti sangat nak mengurut tetapi mengenangkan ayah yang suruh terpaksa juga aku menurutinya. Aku lihat mata ayahku sesekali terpejam rapat, aku pun tak pasti samada ia sakit ataupun sedap sebab diurut oleh aku.

"Urut bawah sikit, ni ha.. Kat pinggang ayah ni," tangannya dihalakan ke belakang pinggangnya.
"Ayah.. Dah lama dah ni, Yani penatlah.." aku terus memperlahankan urutan tanganku.
"Ni.. Sikit aje lagi.. Bahagian dada ayah ni.." badannya di terbalikkan menghadap aku.
"Ayah urutlah sendiri, dada ayah tu " aku menghulurkan minyak kepadanya.
"Kau ni kenapa malas sangat.. Aku suruh sedikit aje dah malas, kalau aku larat takan aku suruh engkau" wajahnya mula merah, mungkin marah dengan kata-kataku tadi.
"Saya bukan malas ayah tapi saya pun penat jugak, besok dah kena bangun awal pagi lagi" aku memberikan penjelasan agar ia tidak memarahiku.
"Haa.. Asyik mengeluh penat aje, dah tak payah sekolah lagi duduk aje dekat rumah" ia bingkas bangun dan menolak aku ke bawah.

Terjelepuk aku jatuh, terperanjat dengan tindakan ayah yang tiba-tiba berangin. Kain yang aku pakai terselak menampakkan pangkal pehaku. Aku lihat mata ayah tak berkelip melihat pehaku. Aku segera menutupnya dan cuba untuk bangun. Namun syaitan mana yang telah merasuk ayah, ia sentap tanganku dan menghumban aku ke atas tilam. Aku menjadi takut dengan tindakannya seperti orang yang telah dirasuk.

"Ayahh.. Jangan ayah.. Ni Yani anak ayahh, sedarlah ayah.." air mataku mula mengalir mengenangkan musibah yang akan melanda.
"Kau tahu tak, aku ni lagi penat.. Siapa yang peduli?" mukanya semakin merah bagai harimau nak menerkam mangsa.
"Ayahh.. Ayahh.. Cakap sahaja apa yang perlu saya bantu.., makan-minum, pakaian, apa lagi yang saya boleh buat untuk tidak menyusahkan ayah?" badanku terasa mengigil melihat ayah yang sedemikian rupa.

Ayah sememang sudah dirasuk, apa yang aku lakukan tidak memberi makna kepadanya. Tangan yang kasar itu terus menekan tanganku kiri dan kanan. Aku cuba menolak tangannya dari terus menindih tanganku, namun siapalah aku untuk melawan tenaga yang sudak dirasuk syaitan itu. Nafsunya telah menguasai diri, mulutnya terus mencium leherku dan menjilat-jilat telingaku. Segala tenagaku yang kukeluarkan untuk menepis asakan ayah nampaknya tidak bermakna langsung. Apa yang boleh aku lakukan hanya menangis mengenang nasib yang gelap yang bakal aku lalui.

"Ayah.. Tolonglah ayah.. Ayahh jangan buat Yani macam ini.." tolakanku semakin tak terdaya.
"Kau ikut sahaja apa kemahuanku" suaranya lembut disebalik telingaku.
"Ayah sedarlah.. Apa yang ayah lakukan ini.. Ini anak ayah.." titisan air mataku terus membasahi pipi.

Kata-kataku terhenti bila mulutnya terus bersatu dengan mulutku, aku cuba mengelak ke kiri dan kekanan tetapi satu tamparan yang hebat hinggap di pipiku. Kini aku sudah tidak berdaya lagi, melawan pun tiada guna pasti ia akan melakukan jua. Aku hanya membiarkan ia terus memuaskan nafsunya terhadap aku. Tanpa belas kasihan, bajuku direntap kuat olehnya. Berbekalkan suasana malam dan terangan cahaya bulan, aku terus diasak oleh ayahku. Aku pun tidak tahu samada adik-adikku yang lain sedar atau tidak. Bra yang ku pakai mula terlepas dari menyaluti gunungku dari dicorobohi oleh pandangan mata yang selama ini sering mencuri-curi pandang kerana payudaraku agak besar juga pada peringkat umur sepertiku ini. Bagaikan seorang yang kehausan, habis putingku yang baru sahaja hendak membesar disedut-sedutnya dengan lahapnya. Terasa juga kesedapan bila ia meramas-ramas dan menjilat-jilat putingku yang berwarna kemerah-merahan itu.

Sudahlah aku dipaksa melayan nafsunya, malah tubuh aku juga turut menjadi mangsa keganasan mulutnya. Kesedapan yang baru hendak kurasai hilang bila ia mula mengigit-gigit putingku dan badanku sambil meramas terus payudaraku. Kini tangan pula terus meliar mencari simpulan kain batik yang ku pakai. Aku cuba melarangnya dari terus melakukannya namun sekali lagi tangannya hingap di mukaku. Hanya air mata sahaja yang dapat menemani keperitan yang kurasai kini. Melihat diriku yang tidak melawan lagi, ayah terus melucutkan kainku. Aku yang sememang di sebelah malam tidak pernah memakai seluar dalam maka terus terselah cipapku yang baru nak menembam di hadapan muka ayahku dengan jelas tanpa diselindungi oleh bulu-bulu halus kerana aku baru lepas mencukurnya.

"Ayahh.. Tolonglah jangan mengapa-ngapakan Yani, Yani ni anak ayahh" aku masih lagi cupa untuk melembutkan hatinya.
"Kau boleh diam tak, nanti aku lempang lagi muka kau tu" suara ayah cukup mengerunkan aku.

Ayah tidak menunggu lama, habis segala sudut cipapku dijilatnya. Jarinya terus mengentel-gentel biji kelentitku yang sememangnya tersentil disebalik cipapku. Manakala lidahnya terus dijelir-jelirkan menembusi tasik maduku yang pertama kali disentuhi oleh lelaki bila ku dewasa kini. Aku rasa dah tidak tahan bila terus diperlakukan sedemikian rupa. Aku tekan kepala ayahku ke atas cipapku agar ia dapat terus menyelami ke dalam lubuk madu di dalam tasikku. Akhirnya saat yang tidak pernah ku lalui, buat pertama kali, mencurah-curah air pejal keluar dari dalam vaginaku. Naik terangkat punggungku menahan seribu kenikmatan yang diberikan oleh ayahku walaupun secara paksa. Daripada menanggung sakit, baik rasanya aku melayan terus nafsu buas ayahku.

"Arghh.. Urghh.. Ehmm" hanya itu sahaja yang dapat aku suarakan.

Melihatkan aku yang terkulai kelemasan, ayah sudah mula membuka kain sarung yang dipakainya, kini kami sama-sama berada diatas katil ayahku tanpa seurat benang pun menutupi kami berdua. Ayah membuka pehaku seluas-luasnya. Apa yang boleh aku buat hanya pasrah sahaja kerana malam ini pasti mahkota suciku yang kujaga selama 14 ini akan hilang disantap oleh ayahku sendiri. Aku hanya menunggu dengan seribu debaran. Tidak sanggup rasanya hendak melihat batang kepunyaan ayahku. Dalam suasana yang samar itu ayah mula mengaturkan permainan syaitannya. Nafsunya yang memberontak menghilangkan kawalan akalnya. Ia mula mengesel-geselkan kepala cendawannya ke atas cipap aku, Aku yang baru sahaja kejang dalam kenikmatan yang diberikan oleh ayahku mula terasa kembali kegelian bila ia memain-mainkan kembali biji kelentitku dengan batangnya.


Bersambung . . . .

0 comments:

Post a Comment