Pages

Tuesday, January 10, 2012

The students - Mrs. Fiona

Semuanya bermula bila aku membuka emailku dan menerima salam perkenalan dari seseorang wanita. Hampir selang sehari aku menerima email darinya. Perkenalan dan perhubungan kami semakin bergetar minggu demi minggu. Aku menerima enam keping gambar separuh bogel dalam pelbagai posing darinya. Mona memberitahu itulah dirinya. Namun aku sedikit kecewa kerana wajahnya dikaburkan.

Mana mungkin aku tahu siapa dia sebenarnya. Melihat gambarnya aku dapat membayangkan bentuk tubuhnya yang seksi itu, sepasang buah dadanya agak besar dan mengkal dengan putingnya berwarna cokelat memberahikan aku. Mona menceritakan hal peribadinya kepadaku. Katanya dia selalu ditinggalkan keseorangan. Suaminya asyik out-station dengan tugas.

Aku menasihatkan kebanyakan lelaki yang berumahtangga mahukan seorang isteri. Suami tidak peduli samada isterinya melahirkan seorang anak atau ramai orang anak, yang penting baginya dia memerlukan isteri tetapi ramai isteri selepas mempunyai beberapa orang anak menjadi ibu dan kurang menjadi isteri. Aku me-minta Mona berfikir. Jangan selfish dan pentingkan diri sendiri. Malah suami out stationpun kerana mencari rezeki. Bukan mencari bini. Kesian kat suami.

Di peringkat awal mungkin suami boleh bertahan, menyenduk nasi sendiri, ambil lauk/kuah sendiri, ambil air sendiri sebab isteri sibuk melayan anak-anak tetapi lama-kelamaan suami menjadi bosan. Penat di pejabat dan di rumah pula tidak mendapat layanan isteri. Ramai suami tidak tahan apabila isterinya menjadi ibu sehingga suami merasa terpinggir.

Aku memberi pandangan dan nasihat semampuku selebihnya Mona yang kena fikir sendiri dan membuat keputusan sebab itu rumahtangganya. Mona menambah, suaminya sering menuduh dia melawan cakap suami sedangkan suami pula bersikap panas baran. Tambahan suaminya kaki botol. Mona tidak faham dikatakan tidak hormat kepada suami sedangkan Mona berlembut setiapkali bercakap dengannya.

Setiap perkara dilakukan, ada saja tidak kena. Suami tidak pernah hendak berlembut apabila bercakap dan sering menengking, mengherdik serta mencaci. Sikapnya itu keterlaluan terhadap Mona. Mona tidak tahu apa harus dilakukan dengan sikap suami yang tidak boleh dibawa berbincang.

Jika berbincang Mona sering dipersalahkan dan suaminya saja betul. Apabila cuba mengelak dari bertikam lidah Mona dikatakan melawan. Mona tertekan dengan sikapnya dan ia mengganggu fikiran setiap masa. Bila balik terus main. Lepas tu tidur. Tak romantik langsung.

Bulan kelima tanda tanya dan jigsaw puzzle siapa Mona terjawab. Dia meminta aku berjanji tidak membocorkan identitinya kepada sesiapa pun. Alangkah terkejutnya aku bila gambar terbarunya mendedahkan siapa Mona sebenarnya! Rupa-rupanya Mona adalah Mrs. Fiona, wanita tionghoa, seorang accountant rakan sekerjaku, berusia 30 tahun sudah bersuami dan mempunyai seorang anak berusia empat tahun. Fiona kini menjadi mahasiswi di Nottingham University, Cawangan Malaysia mengambil ijazah MBA-nya manakala suaminya seorang ahli perniagaan. Fiona peramah sedangkan suaminya reserve sedikit.

"Are you serious?" tanyaku.
"Yes. I bukan main-main ni. I selalu bayangkan you bila I stim! I have a crush dengan you," dia menjawab selamba.
"What?? Crush with a veteran like me Fiona??"
"Yes. Why not. You are sexy my friend. I had that feeling of wanting you in me. It has been a while since I gave birth to my son."
"You're pulling my legs. I had my crush on you too Fiona. Your voluptuos body and your boobs. Petite. I am being frank about it" Balasku.

Aku melihat gambar Fiona dengan bodynya padat. Kecil molek orangnya. Macam film star berwajah panasia dan kalau dibandingkan dia dengan suaminya jauh panggang dari api. Itu pemerhatianku sedangkan Fiona menikahi suaminya, David atas sebab lain mungkin. Manalah aku tahu tambahan suaminya seorang bisnesman.

"No I'm not. I'm serious. I want you to fuck me. Suami I takde sini dia di China on business trip. I'm free.. Let's meetup."
"Where? Di mana? "Tanyaku dengan hati yang berdebar-debar.
"At my house.. Boleh?" usulnya. Aku setuju sahaja.

Aku dipickup oleh Fiona dari Bangsar dan dia drive membawa aku ke bangalonya di sebatang jalan sunyi. Sebuah bangalo mewah di kawasan elite di Damansara. Terpegun aku melihat tubuhnya. Jelas kelihatan bahagian-bahagian yang terbonjol itu.. Yang dibaluti negligee nipis berjenama Victoria Secret dan kedua-dua bahagian sulitnya berbalut dengan bra dan underwear warna merah.

Fiona terus memelukku. Aku membalas pelukannya. Aku menyentuh pipinya dengan hidungku. Licin dan lembut. Perlahan-lahan aku mengucup bibirnya mengulum lidahnya dan menghisapnya perlahan-lahan sambil merangkul lehernya. Aku mendukungnya sambil mulutku mengulum bibirnya sehingga sampai ke dalam bilik. Aku baringkan Fiona di atas tilam yang empuk itu. Kucupan demi kucupan dan tangan aku mula menjalar di dada Fiona. Boleh tahan besar, memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dadanya yang masih dibaluti coli sambil mengulum lidahnya. Fiona membalas kulumanku.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas, aku terus melucutkan baju tidur Fiona. Aku tak dapat mengambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Aku terus menghisap telinga dan menjilat seluruh tubuhnya.

"Aarrgghhgghh..!!" dia merengek manja.

Putingnya berwarna pink sudah menegak. Aku uli kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Aku hisap dan nyonyot putingnya sambil meramas-ramas buah dadanya. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Fiona masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

"Mm.. Mm..!!" Erangnya perlahan. Aku terus memainkan kedua putingnya dengan hujung lidahku. Fiona menggeliat lagi.
"Mm sedapp..," Fiona mendesah tak karuan bila aku meramas-ramas buah dadanya dengan lembut.

Dia mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Fiona menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku.. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Fiona sambil menghisap putingnya.

Di dalam mulut, putingnya kupilin-pilin dengan lidahku Fiona mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika aku menggigit putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya kugigit dan meletakkan tanda love bites. Lidahku bermain di pusatnya, Fiona mengerang keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menaikkan nafsuku. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya dengan air liurku. Perlahan-lahan aku menjilat dari lututnya naik ke pangkal peha.

"Ooh.." Fiona merintih perlahan bila Aku melebarkan kang-kangannya. Fiona sudah lemas dan dia sudah terangsang.

Kuhayati keindahan pussy Fiona. Aroma pukinya menyentak syahwatku. Bibir cipapnya rapat sehingga susah untuk aku melihat lubangnya. Tangan Fiona menekan kepalaku ke cipapnya. Hidungku menjunam diantara kedua bibir pussynya, empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya aroma pukinya yang menusuk lubang hidungku, sementara kukucup bibir pussynya bernafsu sekali.

Fiona menjerit-jerit tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku. Aku asyik mengulum, menyonyot dan mengigit manja kelentitnya. Mak oii!! Besar biji kacang pea kelentit Fiona. Merah warnanya. Dalam pada itu menjulurkan lidahku ke dalamn lubang cipapnya. Terkadang Fiona seperti menangis. Tidak berdaya menahan kenikmatan. Kepala Fiona berpaling kekiri dan kekanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan.

"Oohh.. I dahh.. Tak tahan!!," rengek Fiona."You're good my darling N. Good in licking my pussy."

Aku tidak mempedulikan erangannya. Mulut dan lidahku terus bermaharajalela di seluruh cipap Fiona sehingga hampir lumat tempat tu mulut kukerjakan. Beberapa urat bulu puki Fiona termasuk ke dalam mulutku.

"Hmm.. Besar.. Panjang..!!" kata Fiona senyum dan matanya kuyu sambil meramas-ramas manja batangku.

Fiona memasukkan batangku ke dalam mulutnya.. Digenggamnya batangku.. Dan mula menjilat-jilat kepala koteku itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidahnya.

"Mmph.. Mmpphh.. Srrtt.. Srrt..!!," bunyi yang terlencit dari mulut Fiona.

Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Fiona menelan keseluruhan batangku itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya. Dia melurut-lurutkan lidah ke batangku hingga ke buah pelirku. Dia mengulum lalu menyedut buah pelirku. Sedap ada sengal pun ada.

"Aduhh.. Ss.. Fiona perlahan skitt.. Senak I..!!" desahku mengawal Fiona yang geram.

Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala koteku. Aku membuka bibir puki Fiona dan menusukkan batangku ke dalam lubang pussynya yang lencun itu.

"Aahh.. Hhgghh.!!," Fiona merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku menerobos masuk ke dalam lubang cipapnya yang masih sempit.

Aku menggomoli dan menjilat buah dadanya. Fiona mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan pergerakan sorong tarik dan menghenjut kuat-kuat ke lubang pukinya.

"Argh.. Sedappnya..!!" jerit Fiona bila keseluruhan batangku ditelan lubang cipapnya.

Aku merendam batangku di dalam lubang pukinya. Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam pukinya yang mula mengemut. Batangku mengesel liang cipapnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari sasaran yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

"Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh.. Fuck me hard N.. Fuck mee!!" Erangannya semakin kuat.

Aku terus menikam puki Fiona dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh lubang pussy Fiona yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Fiona turut membalas setiap tujahan batangku ke cipapnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya. Aku mencabut batangku dan meminta Fiona menonggeng. Fiona berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk butuhku.

"Ohh.. Sedapnya, fuck me hard N.. Arrgghh.. Sedapnya macam ni..!!" Fiona meraung dan menjerit-jerit.

Ternyata Fiona sudah berahi dan penat. Nafasnya sesak. Lubangnya ketat. Tanganku meraba dan meramas-ramas buah dadanya keras.

"Ohh.. Sedapp.. Sedapnya.. Fuck me N!!," rengek Fiona bertalu-talu. Aku berhenti menujah apabila kudapati lubang cipapnya ketat semula.
"Ah..! Kenapa henti. I tengah sedap nii. Please..!!" rayu Fiona apabila aku berhenti menojah tadi.
"Sabar.. Sayang I terasa penatlah," jawabku berpura-pura.

Sebenarnya, air maniku juga dah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menujah. Aku mahu biar lebih lama batangku berendam dalam lubangnya.

"Cepatlah.. Sedap ni.. Fuck me N!!" rayu Fiona lagi. Aku menujah dan menghentak butuhku ke lubang pukinya laju dan kuat.
"Sedapp.. Sedapp.. N.. Oo.. Oo.. Huu aa..!!" Fiona merintih lagi dengan batangku mengesel dinding vaginanya bila motion maju mundur kucepatkan.

Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam lubang puki Fiona. Fiona mengerang kuat, meraung, menanggis, menjerit merasakan dirinya mengapai klimaks. Fiona mengejangkan tubuhnya, mengeliat ke kiri dan ke kanan sambil merapatkan cipapnya ke pangkal butuhku.

Henjutanku kuat dan laju. Apabila terasa geli di batangku dan pelirku, hangatnya batangku mau memancutkan air maniku, pantas aku mencabut batangku dari cipap Fiona. Oohh.. Dearr.. Serentak dengan itu aku memancutkan air maniku mengenai buah dada dan mukanya. Dia mengelap dengan tangan dan menjilatnya.

Fiona senyum kepuasan. Batangku tegang mencanak lagi. Dia menji-lat saki baki air maniku dan mengulum batangku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Fiona. Aku memancutkan air maniku dalam mulut Fiona. Aku terkapar keletihan dan Fiona mengucup mulutku dan membahagikan spermaku. Aku menelan dan kami berpelukan puas.

Kini terjawablah masalah Mrs. Fiona, rakan akauntanku yang selama beberapa bulan mengoda aku secara misterinya. Kini aku berjaya memiliki dan menawan cipap tembam Fiona dengan bodynya yang menyiksa batinku.

Tamat

0 comments:

Post a Comment