Pages

Friday, January 20, 2012

Sayang Salmah 2

Lepas kejadian aku main dengan kakak iparku Salmah, aku sering
mengambil kesempatan untuk pulang ke kampung dengan isteriku.
Isteriku tidak tahu yang suaminya sering suka pulang kekampung
kerana giankan pantat kakak iparnya sendiri.

Masuk hari kedua aku di kampung, hati ku mula resah kerana belum
lagi dapat peluang untuk main dengan Salmah. Suaminya sibuk aje.
Dia selalu ada kat rumah. Begitu juga dengan isteriku yang selalu
ada kat situ. Nak cari peluang pun susah. Sekali sekala bila aku
nampak Salmah sorang kat dapur, aku pun peluklah dia. Untuk lepaskan
gian, aku squeeze punggungnya yang montok dan sesekali mencium cium
bibirnya.

Hari itu Salmah kerja syif malam dan aku pula tengah boring macam nak
gila. Hujan turun renyai-renyai. Maklumlah rumah beratapkan zinc, jadi
bising pula. Mak buat hal lagi, tv pula rosak. Memanglah aku jadi
boring gila. Bini aku tu pula asyik bersembang sembang aje dengan ahli

keluarga yang lain. Aku pula konek tengah stim tapi nak ajak bini masuk
bilik nak main pantatnya masih terlalu awal. Waktu itu baru jam 8 malam.
Jadi aku pun membuat keputusan untuk keluar rilek kat Alor Star atau
mana mana warung tepi jalan. Aku cadangkan supaya, aku hantarkan saja
Salmah kat tempat kerjanya. Lagi pun hujan, naik motor nanti basah
pulak. Bini aku sebulat suara setuju dan cakap akulah suami yang baik
hati kerana ambil berat tentang keluarganya di kampung.

Tepat jam 9 malam, kami pun beredar. Aku berdua duaan dengan Salmah
kekasihku. Aku pujuk Salmah agar malam tu dia tak payah pi kerja.
Setelah termakan dengan pujuk merayu ku, maka Salmah pun setuju untuk
ponteng kerja. Aku pun bawa dia ke klinik untuk ambil MC. Lepas
ke klinik, kami pun beredar lalu aku bawa dia bersiar-siar tepi pantai
di seberang kota, di Kuala Kedah. Malam itu aku ajak dia check in hotel
Grand Continental di Alor Star.

Sampai saja di bilik hotel, aku terus menerkam ke arah Salmah. Pakaiannya
ku buang sehabis habisnya. Maka bertelanjang bulatlah Salmah di hadapanku.
Lepas tu kami pun mulalah berbalas ciuman. Lidahku saling dikulum dan
kena kulum. Kemudian aku pun terus menjilat setiap inci tubuhnya yang
gebu itu.



"Aahhh…. aahh.. oooo… ooo…!" kedengaran rengetan Salmah yang kian naik

berahi.
Aku pun menghisap kedua teteknya sampai terpancut air susunya. Aku hirup
dan telan air susunya yang amat banyak melimpah. Aku pun menjilat puting
teteknya yang tegang dan kemerah-merahan itu.



“Abang…..! sedapnya bang…. main mah abang… aahhh.. aaaahhhhh.. bestnya..!”

Aku pun buka semua pakaianku dan baring di sebelahnya dalam posisi 69.
Kami pun memeluk erat tubuh masing-masing. Aku pula semakin rakus.
Cipapnya Salmah dengan kasar aku jilat. Aku jolokkan 2 batang jariku
ke dalam cipapnya. Selepas lima minit, aku berjaya memasukkan 4 batang
jariku ke dalam cipapnya yang makin berair. jari-jemariku menjolok jolok
lubang cipapnya itu dengan penuh geram. Tindakan keluar masuk yang
sebegitu menyebabkan jari jari ku penuh dibasahi lendiran nafsunya.


"Oh Salmah...! Hari ini aku akan kerjakan kau betul betul. Aku mesti

cuba fist fuck cipap bertuah kamu ni Salmah..!" kataku di dalam hati.
Sejurus kemudian aku pun memulakanlah usaha ku ke arah matlamat
tersebut.


“Aduh bang sakit…! Aduh….. tolong....! Perlahan sikit…”,Rengek rayu

dari Salmah.



“Ummm... yessss… aahhhh….!” Dengan perlahan aku meneruskan usaha aku

tanpa memperdulikan kesakitan yang menghurungi cipap Salmah itu. Berkat
usaha rakus ku itu akhirnya dapat juga aku memasukkan tanganku hingga
ke paras pergeleggan.


“Uuuhh.. yeahhh... sedapnyaaa... aahhhh aaahhhh baaannnnggg.....!” Tak

ku sangka, selepas setengah jam kemudian tanganku sudah cukup selesa
tergenggam di dalam lubang cipap Salmah. Aku pun start pumping Salmah
dengan tangan ku. Entah berapa kali dia klimaks pun aku tak tahu. Cuma
yang aku jamin bahawa selepas malam ini, pepek dia mesti dah rabak. Padan
muka suaminya yang tak reti gunakan pepek Salmah yang cukup istimewa itu.


Lama juga aku main dia dalam keadaan begitu. Salmah pula terus menarik
konek aku ke dalam mulutnya and mind you, konek aku ini bukannya kecil
sangat. Actually it's quite big kerana mengikutkan bangsa aku yang
campur pakistan dan indonesian belanda tu. Overall 8 inches long and
apparently quite thick when it comes to full erection. That is why my
wife is very addicted to my huge and thick dick.

Salmah sempat hisap konek ku hingga hampir kesemuanya terbenam dalam
mulutnya. That poor gal was probably choking on my prick. Dihisapnya
dalam dalam sambil lidahnya mengentel-gentel kepala konekku yang
mengembang di dalam mulutnya.



“Oh yes baby! Suck it deep, bitch suck it…. aahhh….oohhh...!” Dijilat

buahku yang besar sambil dinyonyotnya.
Aku dah tak tahan kerana ingin mengongkeknya lalu aku pun menonggengkannya
dalam posisi dog style. Tanpa, memberi sebarang tanda-tanda isyarat, aku
pun terus ram kat dalam lubang juburnya.



“Oouuu.....!!!” terkejut Salmah lalu terpekik pun terpekik kuat.

Aku rasa kalau bilik sebelah tu ada orang, pastinya dia terdengar akan
suara jeritan sakit campur sedap salmah tu.

Sebab lubang cipap Salmah dah kembang akibat tusukan tanganku tadi maka
aku pun mainlah buntutnya pula. Tambahan pula, main buntut yang ketat
barulah rasa sedap. Sambil aku main buntutnya, aku suruh dia merangkak
rangkak di dalam bilik hotel tu. Aku macam seperti menonggang kuda
rodeo. Martabat Salmah pula telah ku jatuhkan kepada hanya sebagai
seekor kuda tunggangan ku.


“Salmah... Yee haa.....! Yee haa....! Baby...!” Aku rasa seronok

semacam kerana here I was humiliating my sister-in-law and treating her
like a whore. Ini yang membuat nafsu aku naik berahi membuak buak.
Sambil itu tangan aku dengan perlahan menggentel biji kelentitnya. Aku
tengok Salmah macam dah nak pengsan aje. Mata mula terkatup rapat.
Nafasnya macam ikan di luar air. Badan berketar-ketar macam orang kena
kejutan letrik.

Aku rasa lebih gian lalu aku pun melayan idea idea gila ku supaya lebih
kreatif. Mata aku berlegaran meninjau nimjau untuk cari sesuatu barang
yang ada boleh aku untuk menjatuhkan lagi martabat Salmah. At last aku
terjumpa sebuah tin spray minyak wangi rexona Salmah di dalam begnya.


Aku pun berbaring sambil Salmah duduk atasku dengan memposisikan lubang
buntutnya betul betul di atas konek ku. Dia pun duduk sampai terbenam
konek aku di dalam buntutnya itu………!

Aahhh sedapnya tak terkata... Ini pun aku tengah stim gila semasa aku
menaip cerita ini. Tangan ku sekarang ni dok tengah meramas-ramas pelir
sendiri kat dalam offis ku ini.

Oh ye! Sambil membelakangkan aku, dia terus aku baringkan ke atas
perutku dengan keadaan konek ku yang terpacak di dalam juburnya. Tin
spray Rexona tu aku perlahan-lahan masukkan ke dalam cipapnya. Aku pun
jolok tin spray itu ke dalam pepeknya sambil ianya disorong tarik.

Aku rasa Salmah tidak pernah diperlakukan begitu rupa. Salmah sudah
seperti orang yang tengah nazak. Nyawanya macam terombang ambing
dilambung kesedapan. Kalau memang benar kami berdua ditakdirkan mati
pada hari itu, maka kami akan mati di dalam keadaan nikmat.


“Aahh…… aaahhhhhh…. ahhhhhhhh….!” Dikemutkan otot-otot juburnya, dan

konekku rasa bagaikan nak patah dikerjakannya. Salmah memerah konek ku
dengan perahan yang maha hebat hinggakan tak upaya lagi aku menahan
kenikmatannya. Maka bersemburanlah air maniku yang panas panas suam itu
memenuhi ruang juburnya. Kami keletihan, memang keletihan itu amat
di rasakan oleh kami berdua. Kami pun tertidurlah di dalam keadaan
bogel sambil berpelukkan dengan penuh kasih sayang.

Aku terbangun selepas hampir 3 jam kemudian. Bila ku sedar, konek ku
tengah berdiri tegak dengan Salmah yang cuba membelainya tanpa
mengejutkan aku. Aku pun senyum dan Salmah terus mengucup bibirku. Aku
rasa itulah kucupan yang paling lama aku pernah buat. Hampri 1 jam kami
hanya baring sambil berkucup-kucupan.

Kemudian aku pun bangun lalu mengajak Salmah ke dalam bilik air. Aku
penuhkan bath tub dengan air suam and sabun. Maka kami berdua pun
mulalah berzina. Konek aku yang tegang itu, aku masukkan ke dalam cipap
Salmah. Badannya yang penuh sabun itu membuat aku lebih ghairah melayan
nafsu. Kami main dalam bathtub itu sungguh lama. Akhirnya aku pun dah
tak mampu bertahan lagi. Kami main sampai kami berdua puas dan lemas di
dalam lautan nafsu seks yang bergelora itu.


Tanpa ku sedari, hari sudah pun pagi. Jam menunjukkan tepat 6.30 pagi,
orang ramai mula memenuhi jalan raya kerana sibuk di dalam perjalanan
ke kerja. Aku buka tingkap hotel tu dengan seluas luasnya. Ketika itu
kami berdua masih lagi bertelanjang bulat. Aku mengarahkan Salmah
supaya berdiri di muka tingkap yang terbuka itu. Memang pun hajat aku
nak mempamirkan Salmah kepada orang ramai sambil mengongkek cipapnya
dari belakang. Kalau boleh aku mahu semua orang tahu yang Salmah ni
seorang perempuan cantik murahan boleh dikongkek oleh sesiapa jua.

Pada mulanya memanglah dia takut orang nampak. Maklumlah suami dia tu
lelaki warak. Takkanlah tergamak dia mempamirkan diri kepada kalayak
ramai. Namun aku dah mulai hilang kesabaran untuk menjayakan niat
durjana ku itu. Dengan rakusnya aku menariknya ke muka tingkap. Walau
pun dia tak rela tapi dia nampaknya mengikut saja desakan ku itu.

Dari belakang aku pun memeluknya di muka tingkap yang sudah ternganga
luas. Seluruh bahagian pusatnya ke atas sudah terdedah buat tatapan
khalayak ramai. Kedudukan kami yang berada di tingkap 2 itu cukup jelas
untuk dilihat oleh orang ramai yang lalu lalang di situ.


Muka aku sukar sikit untuk dikenali kerana kedudukan aku yang tersorak
di belakang Salmah. Tapi muka Salmah tu memanglah mudah dicam kerana
ianya tidak terlindung sama sekali. Dengan keadaan Salmah yang serba
terpaksa, aku mendesaknya supaya meneruskan pamiran perbuatan sumbangnya
itu kepada orang ramai.

Dari belakang, perlahan lahan konek aku menyelinap masuk ke dalam lubang
cipap Salmah. Tak lama kemudian aku pun mulalah menghenjut cipap itu
dari belakang. Masa tu air nafsu Salmah sudah pun banyak berlopak di situ.
Rupanya dia pun dah naik syok kena kongkek di muka tingkap sambil
diperhatikan oleh orang ramai yang lalu di situ. Bercerup cerap bunyi
yang mengiring aksi sorong tarik konek ku ke dalam cipapnya. Mulut Salmah
terngannga nganga kesedapan menikmati tusukan demi tusukan dari konek ku.

Jelas nampaknya dia sudah boleh menerima corak permainan durjana ku
itu. Persoalan malu serta martabat kewanitaannya sudah tenggelam
merudum. Kehadiran para penonton yang menyaksikan gelagat sumbangnya
itu tidak lagi dihiraukan. Malahan semakin kuat kemutan cipapnya
bilamana ada orang yang ternampak akan penzinaan kami itu.

Kami main hampir 20 minit dalam keadaan tu. Tepat jam 7.00 pagi, kami
pun check out dari hotel dan aku pun pulang dengan Salmah. Separuh
jalan, kat luar kampung tu, aku turunkannya dan dia pulang jalan kaki.
Selepas 15 minit, aku pun drive masuk, jadi takde orang suspect apa-apa.

Sampai kat rumah aje, Salmah tegur ku dan bertanyakan kenapa aku kenapa
tak balik semalam. Masa tu laki dia pun ada kat situ. Aku mengatakan
telah terjumpa kawan kat warung dan kami bersembang sampai pagi.
Di depan lakinya sendiri Salmah mengucapkan terima kasih pada ku kerana
semalam telah hantarkannya ke tempat kerja.

0 comments:

Post a Comment