Pages

Wednesday, January 18, 2012

Menebuk dua pupu - 2

Nampaknya trip aku nak membalikkan diri ke kampung mungkin terpaksa dibatalkan kut. Ni semua gara-gara auntie Mimah aku tak jadi pergi. Hrmm.. Mungkin juga merajuk sebab family opahs aku tak jemput dia dan family aku juga. Lagipun majlis tu bakal dihadiri oleh warga-warga emas keluarga opahs aku so tak ralat sangat lah pun kalau aku tak pergi. Aku tak pulak di soundnya pasal nak balik kampung so I guess me and my family's not in her list of invitations too.

Well tak kuasalah aku nak merajuk bermasam-masam muka hanya pasal tak diperlukan dalam majlis diorang. Okies jugak save duit minyak, mileage dan toll aku. Agaknya duduk rumah sahaja aku menyudahkan semua job aku. Esuk masih dikira hari bekerja di tempat aku banyak jugak benda kena buat. Hari ini punya program ada yang terpaksa ditunda ke esuk hari.

Nak kena pergi KL lagi. Hendak pergi ROC, rasa malas betul aku kalau nak ke area the mall tu. Tapi ndak tak ndak aku terpaksa jugak lah pergi sebab dah nak dikenakan penalti lambat renew. I've to source for other merchandise too tomorrow sebab client dah tanyakan suruh cari barang. Nampak gayanya satu hari lah aku akan ada kat kl esuk.

Hurrah..!! I've got a new car bumper dan it only cost me half the price. I'm pretty excited about driving the car around town now, showing off my new car bumper. Kenalah aku drive dengan super extra berhemat lebih-lebih lagi body kereta aku dah dibaik pulih sepenuhnya sekarang ni. I was very pleased with the work the uncle did to the car. Tak nampak cacat cela langsung, nampak very professional dia punya hasil kerjatangan.

Semalam time aku hendak ambil kereta sempat aku merendut dengan brother pomen tu, si Abang Joe.. Iskh iskh iskh mantap nye tubuh, siap posing posing depan aku menarik baju dia mengelap peluh di depan mukaku seraya menampakkan perut dia dilitupi dengan bulu-bulu halus.

Sempat juga aku have sex dengan brother pomen tu belakang bonet kereta diworkshop tu semalam ala-ala cerita blue. Lepaskan gian dan horny aku. Jadi aku selak kain aku, tonggengkan buntutku suruh dia main doggie style. Bagus juga tak ramai customer dan sempat-lah aku dikongkek oleh Abang Joe. Dapatlah aku merasa kote dia yang keras tu dan dia menjilat cipap aku semau-maunya.

Menjerit-jerit aku bila dikongkek doggie style tu membuatkan kote Abang Joe keras. Hihihi notty aku nie, dengan Abang pomen kereta pun jadi. Kan dia manusia juga aku manusia juga. Tengah stim layanlah. Best jugakkan kalau berlakikan pomen ni, pendek kata dia boleh service kereta kita secukup rasa. Apa yang perlu aku buat hanya service dia jer apabila diperlukan diwaktu dia kegersangan ~ kangkang.. Henjut ~ kangkang.. Henjut ~ kangkang.. Henjut.

Boss had changed the dates for our breakaway, alhamdulillah gives us ample time to make our preparations. Unlike Pantai Merdekathis time we really need to do more. Especially the pesta sukan rakyat part. Masa di Pantai Merdeka aku buat tak endah haram satu game pun aku tak buat dan tak prepare that makes her really upset.

Kali ini she wanted me to make an early preparations. Aku dah kehabisan idea nak menganjurkan sukan rakyat. Kebanyakan sukan rakyat dah pun kami utilizedkan masa gathering kami yang terdahulu, takkan nak buat benda yang sama kot. Asyik-asyik lari dalam guni dan tarik tali serta beberapa game skema yang lain. Masalahnya dengan diorang ini tidak boleh hendak adventure sikit buat games yang susah-susah. Awal-awal lagi dah mengaku kalah kata susahlah tak boleh buatlah. Aku pantang betul kalau orang kata tak boleh without trying it out first.

Sama lah kalau ada anak buah yang cakap tak boleh buat memang lah nak kena palangkung dengan aku. Itu ler satu kelemahan aku memang tak boleh terima orang kata tak boleh tanpa mencuba dulu. Staff lelaki diberitakan kena bermalam dalam khemah. Alah itu pun nak dijadikan issue macam lah tak biasa duduk dalam khemah. Sounds interesting kan duduk dalam khemah.

Masa mercy Malaysia dulu dalam khemah tu jugak ler aku dibesarkan. Hari tu 'M', bf aku ada ajak aku camping tapi aku tolak sebab dia pergi dengan kawan-kawan dia. Pakat kalau pergi gamaknya dok romen dalam khemah tu ajer ler jawabnya ~ pasang pelita minyak tanah for sure dari jauh boleh nampak silhouette tengah buat doggie style. Lama jugak aku tak call dia, malaspun ada sebab batuk aku belum baik sepenuhnya.

Aku agak excited nak balik kampung setelah sekian lama tak menjenguk cousin-cousin, sedara-sedara, sepupu-sepupu dan sahabat handai serta rakan taulan opah aku di sana. Actually bukannya kenal sangat pun dengan diaorang saja nak tumpang gembira jer yang lebihnya. Aku yakin mensti soalan cepu Mas akan dihumbankan dekat aku kelak. Soalan ni kalau tak ke udara memang tak lengkaplah hari-hari mereka. Tengok jer ler apa jawaban aku nanti. Yang pasti opah aku ada nak kenen-kenenkan satu anak teruna mana ntah, agaknya relatives jugaklah.

Aku selalu argue dengan aunties aku mengapa jodoh aku mesti ditentukan mereka sedangkan anak-anak mereka semuanya diberi hak dan kebebasan untuk memilih pasangan hidup masing-masing? Aku rasa sejak aku keluarkan statement macam tu nampak reda sikit soalansoalan cepumas tu di kemukakan pada aku.

Nasib juga ada auntie yang memhami "Alah biar lah dia mak kang kalau dah gatal kang kahwin lah tu.." bukannya aku tak sedar umur dah meningkat walaupun aku rasa masih terlalu awal bagi aku berbanding Abang-Abang dan cousin-cousin aku yang lain-lain semua kahwin masa umur 30++.

Bila opah bising mulalah aku kata "Alah opah apa nak risau saya tiru orangs putehs, kahwin umur.. Umur dah lanjut.. Tak pun kahwin package pun boleh.." gamaknya dia risau tak sempat tengok aku naik pelamin kut ker aku yang tak sempat naik pelamin..? *cuak jugak aku fikir soal berumahtangga..*

Boss tak ada opis hari ni. Agaknya tengah pergi tinjau tempat percutian kami di Nordean Camps. Dia call akupun aku tak jawab sebab sengaja aku tinggalkan phone kat opis. Aku ada sampai 4 missed call today. Nombor-nombor yang tak penting sangatpun. Biasa lah kan kalau tak ada kepentingan tu malas aku nak return call. Kalau kamu hendak jumpa sesangat pepandailer kamu cari aku.

Saat-sat macam ni aku rasa nak buat satu panggilan pun terasa macam satu kos yang amat besar bagi aku. Phone company dah bertalu-talu SMS mengingatkan aku tentang outstanding balance aku. Macam ler aku tak tau. Isskh.. Hendak bar line aku bar ajer ler. Macam ler bulan depan tak boleh nak bayar. Kereta pulak kena masuk workshop satu hari. Tak boleh nak mengularlah nampaknya.

Apapun aku ke rumah auntie Mimah. Petang Sabtu selalunya dia ada di rumah sebab dia akan tutup butik. Aku cuba call hanset dia, tak berjawab dan aku tingalkan voice message. Apakah dia dengan uncle Kamal, suaminya seorang jurutera yang kerja kat pelantar minyak?

Aku sendiripun tidak boleh jawab. Tapi dia yang SMS minta aku call semula. Tengah takde kereta hari nie, apa lagi boleh pergi ke rumah auntie Mimah lepak-lepak, fikirku. Lama jugalah aku tak berbual dengan dia.

Aku dapatkan teksi lalu menuju ke rumah auntie Mimah. Thought she would be resting, kalau uncle Kamal ada, biarkan dia dengan suami dia happy-happy dulu. Mereka duduk di sebuah bangalo kat Jalan Perak peningalan keluarga uncle Kamal. Aku sampai rumah sepi. Mercedes uncle Kamal bawah porch seperti selalu. Waja Auntie Mimah dalam garaj agaknya, sebab tak dipark sebelah Mercedes suaminya.

Macam sunyi aje. Pintu rumah berkunci sebaik aku sampai ke main door bawah porch. Aku perlahan turun ke belakang mencari maid, wajah maid juga tak nampak. Agak aku auntie Mimah bagi maid dia off petang sabtu. Well seperti biasa aku ke pasu bunga depan kereta Mercedes. Aku raba bawah pasu, yess masih seperti biasa. Di situ kunci diletakkan. Aku ambil kunci itu dan terus membuka pintu. Lega hatiku. Thought nobody is at home but.. Terdengar suara-suara manja dan mulus, bunyi-bunyi siut, jerit-jerit asyik..

Aku tergamam sekejap. Aku memperlahankan gerakku.. Meninjau ke arah hall.. Gelap walaupun cahaya matahari petang dapat kelihatan.. Hati aku dub dab.. Takkan nak skodeng laks.. Hatiku berdebar kencang juga.. Kalau Auntie Mimah nak mengongkek dengan uncle Kamal selalunya di bilikmerekalah.. But apakah mereka.. Dan aku pelan-pelan berjalan menghampiri ke pintu bilik bacaan belakang grandfa-ther's clock dan meninjau ke dalam..

O migod.. O migod.. Aku tersentak. Mengucek mataku sambil menutup mulutku. Lopong dengan mataku terjojol.. Sungguh tidak kusangka sunguh tak aku percaya..

"Huhaa.. Hmm. Arghh.. Bestt.. Abang nn fuck me.." Raung auntie Mimah sambil menelan butuh besar, lebar, panjang dan keras Abang N oleh lubang cipapnya.
"O yess love.. Ketat lubang cipap you Mimah." Puji Abang N sambil menghenjut..
"U like my cock sayang."
"Oh yes Abang N.. O yess.. Sendat sakitt.. But nice.. U know"
"You know better Abang N, I have always love your cock in my cunt. Sayang dan suka butuh Abang N dalam puki Mimah.." Balas auntie Mimah mengoyangkan punggungnya menerima kemantapan butuh Abang N dalam pussynya.

Oo Abang N dan auntie Mimah dah kenal lama agaknya? Apakah mungkin aku lebih dulu dari auntie Mimah? Lama juga tak mengongkek dengan Abang N? Getus hati kecil ku. Aku pun stim melihat mereka tengah bersetubuh cara doggie. Stim melihat batang besar itu masuk ke lubang puki kecil auntie Mimah. Terkejut juga aku melihat butuh itu dapat diterima oleh pussy auntie Mimah. Aku mula memasukkan jariku dalam seluar dalamku dan mula mengentel biji kelentitku..

Abang N sedang menghayun butuhnya kuat-kuat ke puki auntie Mimah yang sedang menunggeng di tubir katil. Abang N menjolok keluiar masuk butuhnya dari lubang cipap auntie Mimah yang mengeluarkan lendir kelabu. Akupun tidak tahan melihat kesedapan mereka berdoggie itu.

"Sedap Mimah? Lubang You ketat dan kuat kemut.." Puji Abang N sambil meramas buah dada auntie Mimah yang bergayutan.

Auntie Mimah mengertap bibirnya. Kemudian memusingkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Dia mengikut rentak henjutan dan kongkekan Abang N dari belakang punggungnya. Mata ku terbelalak melihat Abang N menarik butuhnya keluar dari lubang cipap auntie Mimah. Aku melihat tubuh auntie Mimah yang gebu dan sedang melentik menerima kemasukan butuh Abang N. Cipapnya bertrim dan gebu serta tembam.

Kini kulihat Abang N memasuk dan menekan butuhnya ke dalam lubang jubur auntie Mimah. Auntie Mimah menjerit sambil memutarkan punggungnya untuk menerima kebesaran butuh Abang N dalam lubang buntutnya..

"Abangg nn fuhh arghh sedapp.. Nicee.. U fuck my anal..my asshole.. Oohh.. How good and nice, love itt" jerit Auntie Mimah dan aku terus mengentel kelentitku bersandarkan grandfather's clock.

Aghh.. Persetan.. Aku nak join depa.. Bisik hatiku. Pantas aku bogel. Stripped off my clothes and masuk ke bilik bacaan dan berada di posisi doggie..

"I join u all ok?" kataku memegang dan membelai buah pelir Abang N dan mengulumnya.

Auntie Mimah terjojol matanya.. Abang N sengih dan ketawa lalu mencabut butuhnya.. Mengucapkan welcome dalam keheranan auntie Mimah.

"Hai Farahh.. Nice of you to join us.." Balas Abang N lalu memegang buntutku dan menjilat cipapku dari arah belakang punggungku.
"Nice cipap.." Pantas dia memasukkan butuhnya ke lubang cipapku dulu.
"Hangatt dan ketat lubang puki you sayang."

Dan aku menjerit kesekian kalinya bila butuh Abang N memasuki lubang juburku. Aku rasa nikmat bila butuh Abang N menerjah lubang cipapku. Auntie Mimah terkejut sekejap, dia meneruskan persengamaan yang sama. Kali ini Abang N, aku dan auntie Mimah menikmati tubuh masing-masing.

Satu pengalaman yang seronok dan best bila aku 3some dengan auntie Mimah dan Abang N. Kuat Abang N memacu dan menghenjut kami dan aku serta auntie Mimah menjerit-jerit masa klimaks. Dan ia bukanlah pwengalaman dan perlakuan yang pertama dan terakhir buat kami bertiga.

Dari situ fantasi kami mengembara. Kali ini kami 3some di atas batu-batu besar kat pantai Batu Feringghi dan Abang N mengongkek aku dan auntie Mimah di atas batu batan dan di dalam laut yang bergelora. Best..

Tamat

0 comments:

Post a Comment