Pages

Wednesday, January 18, 2012

Isteri Sojar - Haslima

Hati Lina hanya tinggal sebahagian sahaja. Ada orang yang tidak pernah memulangkannya, walaupun Lina hanya pinjamkan sekejap. Ada yang pulangkan dengan penuh kelukaan. Ada yang sudi berikan sebahagian hatinya pula sebagai ganti. Dan jika nak tahu, setiap hati manusia ada nilai yang tersendiri.

Sekali hati terluka, kadangkala sukar untuk mengubati-nya. Ada kalanya, mengambil masa yang lama. Bila tiba sesuatu yang tidak diingini, mungkin pemilik hati itu akan menyendiri sehingga hatinya pulih semula. Hati yang diberi ini bukan untuk suka-suka. Ianya lahir atas satu kepercayaan. Dari situ, wujudlah rasa kasih sayang. Jika hilang rasa percaya itu, maka sukarlah untuk hati itu kem-bali indah.

Namanya Haslina, nama glamour Lina je, sudah berumah-tangga hampir 5 tahun. Anak gadis sebuah kampong dari Utara tanahair. SRppun tak sempat ambil sebab sudah dikahwinkan dengan suaminya, Talib (22 tahun ketika itu) seorang anggota tentera. Lina nikah di usia 16 tahun. Kini usianya sudah 21 tahun dan suaminya 27 tahun.

Dulu Lina kolot sikit baik pemikiran ataupun sikap, tapi setelah berkahwin dan bercampur dalam masyarakat sojar Lina jadi open minded kata orang very liberallah. Cuma Lina masih belum dikurniakan cahayamata. Tambah suaminya jarang mengauli disebabkan tugas askarnya dan kekurangannya.

Selalunya kami bertemu secara secret dan discreet. Tidak di dalam kem. Bahaya. Lina berani sebab dia yang ajak aku keluar dan libur-libur sebab dia bosan. Boring dengan ketiadaan suaminya. Terkejut juga aku ketika membayar gaji untuk para isteri yang dibuat potongan gaji oleh suami masing-masing, Lina menghadiahkan aku sekotak rokok marlboro. Aku terima juga dan terkejut bila kudapati terselit nota kecil mengajak aku keluar tengok wayang. Aku memberanikan diri dan setuju bertemu.

Aku duduk di sisi Lina sehingga bahu bersentuhan. Lina tunduk. Rambutnya yang hitam menutupi muka. Angin berlari-lari di padang memaksa dedaun pohon meliuk-liuk menari. Aroma tubuhnya menusuk hidung segar rasanya. Lina kelihatan ayu berbaju kurung moden.

"Lina, cuba lihat burung itu," kata N.

Lina mendongak pada seekor burung kecil yang bertenggek di atas sebatang kayu reput di pinggir tasik.

"Tadi mereka sama-sama terbang, tapi suatu ketika mereka akan berpisah dan membawa halatuju masing-masing," kata N penuh makna.

Sebatang ranting kecil pohon cemara tempat mereka berteduh jatuh di hujung kasutnya. Tangan kasarnya pantas mencapai, mematah-matahkan ranting kecil itu dan mengeluh perlahan.

Lina memang pandai berbual dan cara dia membuat aku hilang kekok dan juga gementar. Banyak perkara yang diperbincangkan oleh Lina. Seharusnya Lina memang nampak seorang yang berpengetahuan. Banyak topik yang boleh dikupasnya. N mengagumi Lina, isteri Lans Koperal Talib yang kini bertugas dalam hutan selama tiga bulan dalam satu operasi mencari dan memusnah peng-ganas kominis. Walaupun tidak berpelajararn tinggi namun dia suka membaca.

Wanita moden sering mengadu terhadap layanan suami keatasnya. Pada suatu hari Lina menceritakan bahawa suaminya tidak lagi mengajaknya makan di kedai. Mementingkan diri dan bila bersetubuh suaminya hendak buat cepat-cepat. Tidak romantik dan tidak mencumbu rayu. Boring kata Lina. Malah banyak waktunya Lina tidak klimaks dan puas bersama suaminya. Bila sikap suami begini hati Lina rasa luka. Jiwanya kosong. Dia mengorak langkah dan menumpu-kan perhatian kepada pegawai-pegawai muda dalam batalion dan cuba mengoda mereka. Aku tergoda..

Dalam mess di sebuah bilik yang memandang ke laut.. Lina kususupkan masuk ke bilikku.. Kalau aku kena kantoi hilang senioriti.. Silap-silap kena buang kerja. Namun aku gamble dan Lina juga gamble..

"Cepatlah N.." pinta Lina sudah tidak sabar lagi.
"Cepat apa?" N saja mendera Lina sambil tersenyum.
"Masuk cepat N, nak ni! Nak batang you tu.." rayu Lina lagi.

Lina merasai dinding vaginanya mula berdenyut-denyut bagaikan meminta-minta batang N. Sebelum masuk, N menyuakan batangnya ke mulut Lina untuk diku-lum. Sempat Lina memain kepala kote N denganlidahnya. Kemudian menjilat batang dan mengigit manja kepala kote N sehingga ke takut. Di samping itu Lina emngulum buah pelir N dan menyonyotnya. Mencepak bagai kepedasan makan gulai lemak cili api.

N melebarkan kangkangku dan mula menggesel perlahan batangnya betul-betul tepat dilubang puki Lina.

"Aarrgghh, sedapnya Nn.." Lina merenggek dan merintih perlahan menerima tusukan nikmat butuh N yang besar, panjang keras dan tegang itu.

N membenamkan kotenya hingga ke pangkal dan nikmat-nya tak dapat digambarkan.. Terasa penuh seluruh lubang burit Lina dihuni dan direndam Dik batang N.

"Huhh.. Haa.. Sedap nn.. Mak oi.. Abah oi.. Sedapnya dikongkek begini.. N kongkek kuat-kuat.." jerit Lina mengerutkan mukanya sambil dia menerima seluruh batang N dalam vaginanya.

N berbisik perlahan sambil menjilat dan mengigit cuping telinga Lina apabila seluruh batangnya telah memenuhi lubang pussy Lina.

"Hhmm.. Sedapnya batang you N.. O sedapp," raung Lina penuh nikmat. Dia mendesah-desah dan merenggek-renggek.
"Shsshh.. Huu.. Ketatnya lubang puki Lina nie.. Kemut Lina.. Kemut kuat-kuat.." balas N menambah dan merangsang ghairah Lina.
"N.. Henjutlah.. Henjut kuat-kuat. Henjut laju-laju. Senakk ni N. Panjang kote N nie" rayu dan renggek Lina sambil mengelinting tubuhnya dan dia memalingkan mukanya ek kiri dan ke kanan sambil tangannya mencakar-cakar belakang N. Lina mengerang kuat dan keras.

N menyorong tarik batangnya perlahan-lahan sambil meramas-ramas punggung Lina yang mengancam itu. Lina merintih kesedapan sambil sesekali punggungnya terangkat-angkat mambalas tujahan nikmat butuh N.. Memberikan Lina seribu kenikmatan.

"Ohh.. Nikmatnya N.. Jangan berhenti N.. Kuat kongkek aku N. Henjut kuat-kuat," rayuku sambil mengigit dada N dan memegang punggungnya kemas rapat ke tundunku.
"Eemm, I rasa.. Kemut kuat lagi Lina.. Kemutt.." balas N membuatkan Lina tambah bersemangat.

Aku terus memasukkan batangku hingga ke pangkal tundun Lina lalu aku membiarkan keadaan itu tanpa bergerak. Kemutan dinding vagina Lina mencengkam ke batangku. Nikmatnya tidak dapat kubayangkan.

"Aduhh.. Mak aii panasnya lubang puki you Linaa.."

N meramas buah dada Lina dan menyuruh Lina mengubah kedudukan. Lina diminta menonggeng. N mula 'fuck' Lina secara doggie. Kedudukan yang amat disukai oleh Lina kerana dengan cara itu, butuhr N dapat masuk lebih dalam dan buah pelirnya melanyak biji kelentit Lina. Tak lama selepas itu, Lina melepaskan nikmat klimaks dan N tanpa henti-henti terus-menerus menghentak pukinya.

Lina baring telentang semula. Aku menyorong tarik batangku di puki Lina. N merapatkan kedua-dua belah kaki Lina dan terus 'fuck'. Dengan cara ini, N dapat merasakan batangnya dikemut dengan kuat. Sekejapan akibat geselan batangku dan dinding vagina Lina, dia meraung dan menjerit-jerit mahu klimaks. N memberi isyarat kepada Lina yang dia akan 'cum'. N memantaskan henjutannya dan Lina menerima hentakan yang kuat kat cipapnya.

Lina telah menjerit kesedapan.. "Kuat N.. Sedap N.. Laju-laju N." Itu sahaja kata-kata yang keluar dari mulut Lina. Tiba-tiba Lina terdiam dan mengejangkan tubuhnya. Lina telah sampai klimaxnya.

Lina memberitahu N yang dia sedang subur dan memintanya jangan melepaskan air maninya ke dalam farajnya. Aku mencabut zakarku serta-merta lalu Lina mengulum batangku. Dia memuntahkan air maniku. Setelah memastikan zakarku sudah bersih, aku membelai rambut Lina dan mengusap pipinya sambil mengucapkan terima kasih atas hadiahnya tadi. Aku juga mengucup bibirnya sambil tanganku mengusap dan meramas buah dada Lina.

"Sayang, Lina mintak maaf kerana tak membenarkan N pancut dalam. Lina takut ngandung nanti" kata Lina sambil mengusap dadaku sambil mengucup bibir dan mukaku.
"Apa salahnya Lina mengandung? Kan dulu Lina sendiri kata yang Lina mahu rasa mengandung soalnya."
"Itu betul tapi Lina takut suami tahu?"
"Ok.. Kita tunggu suami you pulang dari operasi. Masa tu dia ada dan setubuh you. Dalam pada tu kita meetlah dan make love. Kalau Lina sangkutpun masa tu tak hal, suami tak sangka dan tak tahu."
"Baiklah. Lina setuju kita cuba. Nanti bila melahirkan muka bayi tak ada iras suami?"
"Uiks.. Jangan bimbang. Kalau muka bayi yang bakal lahir tu mirip Lina.. Kan selamat. Kalau wajah N pun takkan suami Lina nak mempertikaikan."

Lina sengih sambil aku menyonyot puting susu Lina yang pinkish itu. Kulitnya halus. Pukinya ketat dan dia pandai mengemut batangku.

Setelah kami dapat bersetubuh beberapakali di belakang suaminya dan aku memancutkan air maniku dalam lubang puki Lina. Di bulan kedua, Lina dan suaminya dapat bersama setelah suaminya balik dari operasi, barulah Lina disahkan mengandung.

Tidak dapat dibayangkan betapa gembiranya Lina dan suaminya tambah pula N. N berasa bangga dapat mewanita dan mengandungkan Lina yang mana suaminya tidak berkemampuan berbuat demikian walaupun mereka bersenggama. Tanpa pengetahuan suami Lina, N masih mengongkek Lina bila peluang ada. Biarpun Lina sudah besar perutnya, N masih lagi merodok lubang puki Lina semau-mau dengan batangnya.

Dunia begitu gila!! Alangkah anehnya perubahan dunia yang begitu pesat dalam tempoh kurang dari setengah abad!! Tetapi ini hanya merupakan perbedaan di antara kereta kuda dan kapal terbang jet sahaja. N dan Lina masih ingin mendengar tapak kaki kuda di jalan raya. Ini bukan pula bererti kami mengajak supaya kembali kepada keluhuran zaman lampau dan nilai-nilainya yang ideal, malah Lina menyeru agar setiap golongan wanita sentiasa ingat bahawa dia ialah seorang wanita dan selamanya tetap tinggal sebagai wanita baik tidak semesti tempatnya di syurga manakala jahat belum tentu neraka rumahnya. Yang gila itu manusia sendiri.

Rahasia kandungan Lina tetap dipegang oleh Lina dan N. Hanya mereka berdua sahaja yang tahu. Suami Lina tidak namun dia berbangga yang Lina mengandung juga akhirnya. Hehehe!!

Lina tetap mendapat bekalannya dari N. Tambah N suka menyetubuhi Lina waktu perutnya membesar. Bagai menyiram benihnya segar bugar.

Keseronokan.. Dimiliki oleh insan yang benar-benar berusaha untuk memilikinya tapi sayang sekian lama aku mencarinya.. Kutemui di sini.. Lina yang mengandungkan anakku sedang suaminya yang terhegeh-hegeh mendapat nama.

Tamat

0 comments:

Post a Comment