Pages

Wednesday, January 25, 2012

Isteri polis 2 - Safura

Kawan-kawanku selalu memuji kehalusan kulitku bukan cerah bukan gelap tapi sawo matanglah katakan. Perawakanku sederhana sahaja, tinggiku lebih kurang 5'2, berdada bidang, pinggang ramping dan berpinggul lebar pejal. Bila memakai kebaya, banyaklah mata lelaki memerhatikanku. Safura namaku. Diusia 31 tahun aku menikahi seorang lelaki veteran berusia 52 tahun. Dia adalah Abang iparku, suami aruah kakakku. Ganti tikarlah namanya. Sudah jodoh apa boleh buat.

Suamiku seorang anggota polis berpangkat Sarjan. Panas baran orangnya dan boleh memarahi di mana sahaja. Ikut suka dia dan itulah perangainya. Tidak boleh silap, Sarjan Seman tetap marah kepadanya. Itulah nasib Safura bersuamikan lelaki veteran ini. Yang pandai tak boleh diikut dan sombong tak boleh diajar.

Tahukah kau wahai suami, tiap-tiap malam isterimu akan terbangun dari tidurnya dan perkara pertama yang diingat ialah suaminya, lantas terus si isteri menjenguk suaminya di sebelah, di kucup dahi suaminya, diusap rambutnya, penuh kasih sayang dan belas kasihan TAPI yang kau beri hanyalah dengkuran yang besar dan kadang-kadang siap kentut lagi.. Ciss!! Hehehe!!

Dalam tawa ada derita, dalam tangis ada bahagia, dalam cerita ada berita, dalam khabar ada kisah suka duka, dalam senyum di mulut ada perasaan pilu di hati, dalam aliran air mata ada perasaan penuh kegembiraan. Manusia kadang-kadang menggambarkan perkara zahir yang bertentangan dengan apa yang tersurat dan tersirat di hati kecilnya. Ada ketika manusia menerima satu berita tetapi ia menyentuh dua keadaan berbeza pada masa yang sama antara gembira dan kecewa, antara suka dan duka, antara terharu bersyukur dan pilu menekan kalbu.

Lelaki ini datang dalam hidupku. Aku tidak sangka aku suka padanya. Bersamanya aku boleh bercerita, bermanja dan bermesra. Dengannya aku mampu ketawa dan merasa bahagia. Lelaki ini bukanlah suamiku. Dia yang kutemui dalam lift ketika aku hendak turun dari apartmentku beberapa waktu yang lalu. Dia menegurku ketika itu dan memberikan kad namanya dan kami berbual bertanya tentang diri masing-masing dan kami berpisah bila lift terbuka di tingkat bawah. Dia beredar setelah aku bersalaman dengannya. Namun kad namanya ada dalam simpananku.

Aku menelepon lelaki yang kutemui di dalam lift itu. Aku bahasakan dia Abang N. Dia ajak aku lunch untuk lebih mengenali antara satu sama lain. Ajakan dan pelawaannya itu aku terima dengan senang hati. Lazimnya aku sukar hendak keluar makan dengan lelaki asing. Sejak aku dari anak dara memang begitu sikapku.

Sungguh dalam melakukan sesuatu buat kekasih tanpa sedikit keterpaksaan. Semuanya dilakukan dengan rela, ceria dan penuh bahagia. Aku berasa puas apabila dapat menghiburkan pasanganku. Manakala Abang N lebih banyak menasihati kerana dia amat sayangkan aku. Aku mudah merajuk dan sensitf apabila Abang N tidak menumpukan perhatian penuh terhadapku. Kadang-kadang aku seperti anak kecil mahu mendapatkan layanan yang terbaik dari Abang N. Terbalik semua ini dengan suamiku.

Kerajinannya ketara, tergambar melalui kesungguhan melakukan apa saja asalkan dapat membahagiakan bersama. Aku pula mudah merajuk kerana mahukan kata-kata lembut daripadanya. Aku merasa lega bila dipujuk. Abang N gelisah apabila berjauhan lalu menelepon atau menghantar SMS.

S = sikit-sikit sorry, sikit-sikit sorry, mengada!
A = asal free mesti nak jumpa.
Y = you lap me, I lap you!
A = apa saja sanggup diduga.
N = nak itu, nak ini.. Mesti dapat.
G = gula-gula, rantai emas, teddy bear hadiah utama.

Aku kutip makna 'sayang' itu dari satu blog milik siapa entah. Ia bermakna buatku pada waktu ini. Cuma Abang N sering ingat dan mengingatkanku 'sayang' maknanya 'tidak semestinya memiliki'. Boleh sayang menyayangi antara satu sama lain. Yang penting ialah 'comfortable' dengan 'companionship' itu.

Frust, kecewa dan putus asa sering melanda kebanyakan masyarakat hari ini. Ada isteri yang kecewa dengan suaminya, suami kecewa dengan isteri, ibu bapa kecewa dengan anak-anak. Tak kurang juga yang kecewa melihat orang lain beroleh kejayaan, sedangkan diri sendiri masih kekurangan. Kecewa sering dikaitkan dengan stress dan dalam keadaan stress manusia boleh bertindak di luar dugaan. Aku kecewa dengan suamiku. Tapi apakan daya.. Aku setuju walaupun aku tidak rela dinikahi waktu itu. Sewbab aku pandang emak dan abah je. Aku ikutkanlah.

Namun bila aku bersama Abang N hatiku kembang dan bugar. Senyumku senantiasa terukir. Aku menghabiskan waktu siang diwaktu lunch hour atau aku ponteng waktu kerja. Lebih-lebih lagi bila suamiku Sarjan Seman out station. Mula-mula dulu malu tunjuk malu tapi mau. Memang aku akui aku tidak pernah begini tapi dengan Abang N aku cair dan dengan dia badan dan jiwa ragaku, kuserahkan.

Kini kalau aku tidak digauli dan dikawani seminggu sekali paling minima oleh Abang N aku boleh meraba rasanya. Dengan suamiku, aku layan sahaja sebab aku ini isteri dia. Lagipun bila sudah mengenal 'sulaan dewata' Abang N, nyata hak suamiku tidak bermakna.

Memanglah aku malu berbogel depan Abang N mula-mula kami fuck dulu. Belum pernah aku berbuat demikian malah suamiku tidak pernah melihat aku telanjang bulat setelah lapan bulan menikah denganku.

Cara suamiku 'fuck' aku ialah dengan menyelak kain aku kemudian dia masukkan butuhnya. Dia henjut dan habis. Itu sahaja fucking kami, suami isteri. Dengan Abang N tempo dan 'fucking'nya berbeza sekali. Aku PUAS dan dipuaskan sesungguh-sungguhnya. Selalunya kami bersenggama di bangalo Abang N sendiri.

Di Bangalo Abang N, dalam bilik tidurnya yang luas, dengan balkoni dibuka menghadap ke dada kota, di atas tilam atau permadani yang tebal.. Aku berbogel. Bulu cipapku hitam nipis. Abang N mngusap, mengurut lembut dan mencium pussyku. Aku meletakkan kedua belah kakiku diatas bahu Abang N. Dia mengangkangkan pahaku supaya bibir pukiku sedikit terbuka. Abang N menjilat lurah pukiku. Kemudian menjilat kelentitku clockwise dan anti clockwise. Dia nyonyot dan mengigit perlahan clitku.

"Argh, argh, argh!" Aku mengerang perlahan.

Cipapku sudah basah. Aku mengerang dan nafasku kasar. Makin lemas dan nikmat diperlakukan begitu. Lubang pussyku berlendir. Aku merapatkan buah dadaku dengan kedua belah tangan.

"Masuk butuh Abang celah tetek! Masuk butuh Abang N celah tetek Fura."

Aku meminta Abang N berbuat begitu. Aku rasa batang Abang N makin mengembang.. Berdenyut-denyut.. Lantas aku betulkan posisi. Abang N menyodok semula batangnya dicelah kepitan buah dadaku. Kasar Abang N menyodok, perit rasa geselan dan aku dapat merasakan besar dan panjangnya butuh Abang N sehingga kepala kotenya mencecah bibirku. Sempat kujilat kepala dan mulut kote Abang N.

Aku mengulum kepala kote Abang N. Ku mainkan lidahku manja. Kugigit kepala kote Abang N sehingga ke takuknya. Aku nyonyot dan kuhisap keras. Abang N berdesah. Aku meramas batang Abang N sambil menghisapnya.

Aku dalam posisi telentang kini. Abang N sodok tarik dan keluar, tolak dan masuk butuhnya ke dalam lubang cipapku yang tembam itu. Aku mengerang keenakan.. Begitu juga dengan Abang N. Butuh Abang N yang disorong tarik berdenyut dengan hebatnya dan disepit oleh dinding vaginaku yang juga makin kuat mengemut. Abang N menyorong tarik semakin laju.. Zup.. Zup zup. Abang N menghenjut dan menghentakkan butuh besar dan panjangnya membuatkan aku mengejang, mulutku mengerang, meraung dan menjerit-jerit.

Aku sudah tak keruan lagi. Nafsuku tak terkawal. Aku membuka pahaku bagi memudahkan Abang N menyorong dan menarik batangnya ke cipapku. Batang kerasnya menghala ke muara cipapku. Cipapku yang memerah basah ditekan-tekan dengan kepala butuhnya. Tanpa banyak rintangan kepala butuh Abang N menerobos masuk ke rongga cipap. Dinding cipapku mengemut dan membelai batang Abang N. Dia menggerakkan batangnya maju mundur di lorong sempit cipapku. Sungguh nikmat aku rasa. Tidak lama kemudian aku pun klimaks dengan jeritan yang kuat dan tubuhku mengejang sambil kepalanya menggelinjang.

Gerakan Abang N makin pantas, mulutnya menghisap puting tetekku dengan rakus. Kepala kote Abang N menujah-nujah pangkal rahimku. Aku menggelepar kesedapan. Pahaku bergetar. Kurangkul pinggang Abang N dengan kedua-dua kakiku. Aku sudah orgasm. Cairan panas dari rahimku menyiram batang Abang N. Tubuhku mengejang beberapa ketika dan akhirnya aku lemah terkulai. Abang N juga sudah mencapai ke puncaknya. Badanku dipeluk erat.

Abang N menekan butuhnya dalam-dalam, dan akhirnya satu jeritan kuat terlencit dari mulut Abang N. Butuhnya memancutkan mani dengan deras sekali. Lima kali dipancut kuat.

Rahimku terasa panas disiram cairan pekat mani Abang N. Abang N membiarkan batangnya berendam dalam cipapku. Aku mengapuk sambil mencium muka Abang N yang memuaskan dahagaku setiapkali aku dikongkeknya atau aku yang mengongkeknya. Hah!! Terpikir juga kekadang apa gunanya lelaki atau wanita tua mencari lelaki atau wanita muda. Gelipun ada. Cuma buat as a friend bolehlah terima. Well, untuk apa yerkk? Namun ada best kalau dapat menyelami hati sesorang itu.

Boleh juga aku tau apa yang tersirat dalam hati mereka. Cuma lama atau tidak tempoh aku berkawan terpulang kepada kesenangan hatiku sendiri. Aku punya sukalah kan.. Cuma apa yang dibagitau memang betulpun. Yang muda nak ambil jadi girlfriend/boyfriend, manakala yang tua pula nak jadikan ulam.

Aku tidak memandang sedemikian. Aku merasakan aku memerlukan Abang N. Dia lebih dari segala-galanya. Aku yang ulamkan dia dan bukan dia yang mengulamkan aku. Hehehe..

Apapun kegiatan aku ini tidak sampai ke pengetahuan suamiku. Itu sudah bagus dan baik. Memang aku rahsiakan perhubunganku dengan Abang N. Biar hanya Tuhan yang tahu. Yang curang adalah aku.

Maka sebab itulah perjumpaan aku dengan Abang N berlangsung di bangalonya. Kami tidak pernah kelihatan berdua-duaan di kompleks membeli belah atau di restoran dan apatah lagi di hotel. Aku secara peribadi bahagia dan senang sekalai diuli dan dikongkek oleh Abang N lelaki kedua selepas suamiku.

Tamat

0 comments:

Post a Comment