Pages

Wednesday, January 25, 2012

Isteri polis 1 - Harnani

Hidungnya taklah kemek, bulat juga. Cantik. Nama dia Harnani. Memang sederhana, berkulit hitam manis dan matanya bulat. Bentuk bodynya fuhh.. Mengancam. Sesiapa yang melihat tubuhnya pasti meleleh air liur.. Kalau tak kena gaya.. Air mazi pun keluar. Cayalah. Tengok body macam penyanyi Ning Baizura begitulah body Harnani.

Persahabatan kami lebih bermotifkan suka-suka dalam pada itu yang pentingnya ialah companionship. Ada juga ke arah sentimental value yakni lebih kepada pemberian hadiah tidak kira apa jua barangnya.. Jika tidak berminat masakan nak berbelanja wang kepada seseorang but itu semua tidak jadi soal asalkan both of us wanna be friends. Tambahan Harnani(39thn) adalah isteri seorang anggota polis pangkat rendah. Tinggal di kuaters polis dalam sebuah kawasan perumahan.

Segan pula rasanya bila lelaki itu memarahi isterinya di hadapan kami kat tempat letak kereta sebuah pasaraya dekat kuaters polis itu. Isterinya hanya diam membisu tidak menjawap sepatah kata. Harnani dan aku memerhatikan dan tahu mereka ini suami isteri kerana gaya dan cara suami memarahi isteri tidak sama dengan gaya bapa memarahi anak perempuan atau Abang memarahi adik perempuannya.

Suaminya lebih kurang dalam 53 tahun tetapi isterinya kelihatan lebih muda, paling tidakpun usianya dalam 30-31 tahun.

"Lorr.. Tak habis-habis nak temper Sarjan Seman tu. Nak marah binipun marahlah kat rumah. Ni depan orang. Payah betul sarjan ni. Kesian si Safura tuh." kata Harnani berdecik dan mengeleng.
"Bini muda tu, Isteri pertama meninggal sakit barah enam bulan lalu. Lom kering tanah merah kubur bini dah nikah lain. Tul tak Abang N?" kata Harnani sengih walaupun pahit menelan kenyataan itu dan aku tidak dapat menafikannya.

Aku memandang wajah Safura yang beku dari dalam kereta dan mendapati menarik orangnya. Namun sehebat mana perjuangan wanita untuk memelihara agar miliknya tetap dalam genggamannya, dia tidak juga terjamin mendapat kejayaan kerana dia mungkin dikhianati suami dan selepas itu mungkin mencederakannya dengan akibat-akibat yang menghancurkan rumahtangga dan masa depan anak-anak mereka.

Kesangsian dan kebimbangan yang tidak kunjung reda menekan hati wanita itulah yang membuatkan wanita selalu cemburu, sensitif dan begitu tajam terhadap gerak-gerik suami, tetapi perasaan cemburu itu masih dapat ditahan-tahan dengan cara-cara diplomasi, kecuali pada wanita yang lemah dan tidak mempunyai keyakinan terhadap dirinya sendiri.

"Abang heran dunia dan kehidupan. Ada isteri baik suami macam laknat. Ada suami baik isteri sebaliknya. Namun lelaki selalunya menjadi binatang.." kataku merenung jauh meninggalkan situasi.

Harnani mengerling.

"Apapun selalunya isteri atau wanita dipersalahkan"
"No komen Nani. Nak buat camner nasiblah? Tanggung jer" balasku sengih sambil mengerakkan kereta melepasi pasangan yang sedang panas itu. Aku menjeling ke arah safura yang tidak sedar perlakuan mereka sedang diperhatikan.

Suami Harnani sendiri menghidap sakit jantung. Dan beberapakali masuk dan keluar hospital. Puaslah dia menjaga suaminya bila terlantar di wad. Nasib baik anak-anaknya yang tiga orang itu sudah besar dan boleh menjaga diri sendiri dan tinggal di asrama.

Aku kenal dengan Harnanipun secara kebetulan. Masa suami dia terlantar di wad, anak saudara aku pula dimasukkan di wad yang sama kerana disyaki jantung berlubang. Di situlah aku mengenali dan bertegur sapa dengannya. Sebab sering mengunjungi anak saudaraku setiap petang dan Harnanipun tidak ketinggalan tegur sapa selain menjaga hal ehwal suaminya. Dari situ aku dapat tahu sakit suami dan keberadaan dirinya.

Di apartment kuaters polis. Sambil membancuh kopi Harnani sempat menjeling ke arahku. Keinginan batinnya mula bergelora. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Harnani mahu menggoda Abang N. Dua butang teratas blausnya dibuka. Dia keluar membawa kopi.

Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapanku sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu jelas di mataku. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mataku hampir terjojol memandang dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelahku.

AKu senyum sambil menghirup kopi panas yang dibuatnya. Ku perhatikan apartment kuaters polis berbilik tiga itu. Jiran mereka tiga pintu sahaja. Bermakna satu tingkat ada empat keluarga menghuni setiap apartment di situ.

Anak-anak Harnani semuanya tinggal di asrama. Harnani bebas bila suaminya di wad atau bertugas out station. Suaminya juga seorang sarjan polis.

"Suami Nani baru 45 tahun dah ada penyakit jantung. Abang N senior sikit tapi sihat" kata Nani sambil mengurut pehaku.
"Semua tu rezeki Nani. Nak buat camne? "Kataku. Kami duduk di sofa lembut sambil melihat konsert AF 1 yang ditayangkan oleh Astro.
"Banyak sesabor jer"

Aku tidak membantah perlakuan Harnani tetapi memandang mukanya bagaikan bertanya. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya pada lenganku. Pahaku diurutnya lembut. Semakin lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batangku yang mula menyanggak. Nani membuka zip seluarku lalu mengeluarkan batangku yang tetiba mencanak.

"Waduhh!! Bang Nn..!! Apa nie?? Besar dan panjangnya kote Bang N"

Nani menekup mulutnya sambil menjerit kecil dan melopong. Tangannya terus mengenggam batangku. Gelojak nafsunya menular ke seluruh saraf dan tubuh. Hati Harnani mahukan batang Abang N. Dia benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apapun yang terjadi. Sejak suaminya menghidap sakit jantung jarang dia dipuaskan oleh suaminya.

Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mataku terpaku tak berkelip memandang pussy tembamnya bila aku pakaiannya telah dibuka. TV masih rancak dengan Vince menyanyikanlagunya. Harnani baring di atas hambal di depan TV.

Aku pegang dan ramas breast dia, fulamak.. Pejalnya!! Nak kata lembut tak juga, nak kata keras tak juga. Masa tu dia pun dah steam la aku rasa. Kami berkucupan sakan sambil jari-jariku terus mengentel puting teteknya. Harnani mengerang kuat siutt!!

Lepas tu Harnani memeluk aku kuat-kuat sambil mengucup mulutku. Kami memain lidah masing-masing dan bertukar air liur. Mak aii.. Terasa teteknya terhimpit oleh dadaku. Aku rasa panas-panas suam je tetek dia kat dadaku.

Aku gigit puting Harnani hingga merah. Setelah puas mengerjakan teteknya, akupun cium badan Harnani hingga ke bawah. Kini muka aku betul-betul melekap ke pukinya. Cantik, tembam berbulu halus cipapnya. Hmm.. Aromanya menusuk hidung mengerak syahwatku. Aku mula menjilat alur puki Harnani dengan lahap. Tidak lupa menyonyot clitnya sambil mengigit manja. Aku mula masukkan satu jari aku ke dalam lubang pussynya. Kemudian menjulurkan lidahku keluar masuk di lubang puki Harnani. Airnya likat dan kuhirup mau merasa seronok dan mengencangkan keras butuhku.

Dia mengocok butuhku dengan usapan yang lembut dan perlahan. Batangku berdenyut-denyut dalam gengamannya. Harnani mengemudikan butuhku ke mulut pukinya.. Sedikit demi sedikt kutekan butuhku mencuba memasuki lubang cipapnya yang sudah berair.

"Aduhh.. Aarrgghh.. Sedapp.. Tekan Bang.. Aduhh.. Sedapp," jeritan kecilnya kedengaran.

Lubang pukinya menerima batang butuhku, dinding vaginanya mencengkam.. Baru kepala butuhku saja yang masuk. Kutekan lagi. Terasa geselan dinding vaginanya dengan batangku menghasilkan rasa geli yang amat sangat. Kuhayun dan hentak butuhku masuk dan keluar di lubang pukinya.

Harnani mengelinjang dan tubuhnya kejang. Mukanya dinaikkan ke atas dan sekejapan ke kiri dan ke kanan. Dia menghonggah punggungnya menerima hentakan butuhku. Dia mengerang, menjerit dan mencakar tubuhku. Lama-kelamaan dia mula merasa nikmat.. Terasa hangat dinding pukinya mengemut butuhku. Aku masih mampu menghenjut kuat ke cipap tembamnya.

"Eemmpphh ahh.. Lagi bangg.. Ohh sedapp.. Lagi.. Bang N.. Fuck me.. Fuck me hard," jeritnya manja.

Nafasnya kasar, besar dan tercungap-cunggap. Aku juga. Peluh kami bercucuran macam orang mandi.. Sofa sudah kebasahan oleh peluh kami berdua. Aku menukar posisi, kali ini kaki kirinya kuletakkan di atas bahuku.. Sambil kubisikkan.

"I wanna fuck your anus.."

Harnani seolah-olah pasrah dan merelakan. Perlahan-lahan kubenamkan butuhku ke lubang duburnya.

"Arrgghh.. Adduuhh.. Sakiittbang." Harnani menjerit dan merengek kesakitan.
"Relax sayangg.." pujukku sambil aku mencium dan menjilat tengkok dan cuping telinga Harnani.

Seinci demi seinci kumasukan butuhku.. Sampai habis seluruh batang kumasuk kedalam lubang analnya.. Kuhayun perlahan. Hayunanku semakin deras.. Harnani seolah-olah tidak tahan dengan cara itu.. Aku semakin ganas.. Tangannya mengenggam kuat pada tubuhku.

Kucabut butuhku cepat-cepat dan membenakan ke lubang cipap Harnani semula. Harnani membuka luas kangkangannya semula. Diua menjerit-jerit sambil menarik-narik rambutnya. Aku meramas dadanya sambil menghenjut laju ke pukinya.

"Ah.. Oh.. Geli Bang N.. Ah.. Ahh.. Ah.. Ah.. Ishh.. Sedap Bang. Kuat lagi Bang. I kuarr.." Harnani menjerit menahan nikmat sambil mengejangkan tubuhnya.

Batang Abang N menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya dan menghilangkan gersangnya sekian lama. Buntut lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak sambil otot-otot pukinya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang butuhku. Aku juga merasa geli dan ngilu yang amat sangat. Dan pundi-pundi telurku seakan mengumpul seluruh maniku.

"Nannii.. I m cummingg.. Abang kuar Nanii.." jeritku sambil meregang tubuhku dan butuhku kupacu kuat-kuat dan aku meledakkan air maniku dalam lubang puki Harnani.

Harnani memeluk dan mengepit pinggangku dan setiap henjutanku diikuti dengan kemasan pegangannya ke buntutku memastikan yang butuhku benar-benar habis ditelan oleh lubang pukinya dan telurku membalun kelentitnya.

Semasa aku menaiki lift untuk turun setelah bersenggama dengan Harnani petang itu, rupa-rupanya Safura ada di dalam lift yang sama. Aku tersenyum, menegur dan bertanya kabar.. Dia tidak tahu siapa aku dan aku memperkenalkan diriku.

Aku dan Harnani adalah sahabat. Sahabat yang mahu dikerabat. Dia suka aku memanjat body dan menunggang pukinya. Kali ini aku tidak mahu bersetubuh dalam apartmentnya lagi. Aku bawa dia ke 'hideout' aku yang lebih selamat.

Bersambung . . . .

0 comments:

Post a Comment