Pages

Wednesday, January 25, 2012

Gelek Hanis gohead penis

Hanis, kecil molek dan periang, suka senyum, sengih dan gelak, umur 21 tahun iras pengacara TV7 Dang Suria, bodyku 35 28 35 dan bekerja sebagai seorang guru dan sudah bersuami.

Mak dan adik-adik sibuk mengajak abah ke Lumut sebab pantai dekat, tapi Kak Alang ajak balik sebab anak dia yang tua tu lasak sangat, ya rabbi. Dan baby no-2 pulak asyik menangis. Geram betul hati aku. Kalau Kak Alang hendak berjalan tak apa, tapi masa Mak nak berjalan tak boleh sebab hendak ikut cakap dia ajer. Aku memang hot dengan Alang. Blow sungguh. Mak dan Abah jadi abdi dia sahaja. Memang sial punya Kak Alang, kojol lagi bagus. Bencii!!

Lepas van abah bergerak, muka aku muram. Abang tanya kenapa? Aku pun ceritakan ketidak-puasan hatiku terhadap Alang. Puas kitorang round-round tapi tak jumpa mereka. Cuaca panas betul, kami berdua sama-sama kepenatan membantu menguruskan majlis kenduri. Lepas tu melilau pula mencari van Abah sampai sesat-sesat masuk kampung orang, penyudahnya kami bertekak sesama sendiri.

Tapi petang tu, pertengkaran kami berlarutan. Semuanya kerana masing-masing tak mahu beralah dan aku tengok Abang pun boleh tahan garang. Agaknya dia keletihan dan rasa tak puashati sebab aku menjawab tiap kali dia bercakap. Aku pun dah makin panas hati, so aku cabut cincin kahwin kito-rang, letak atas dashborad. Abang maybe rasa tercabar, dia pergi panggil kakak-kakak dia. Aku macam tak percaya bila Kak Long dengan Kak Ngah datang memujuk aku tengah menangis dalam kereta. Sepanjang perjalanan dari Ipoh ke Kl, kami melayan fikiran masing-masing. Expecting the end of a journey, kononnyalah.

Geramnya, apa aku cakap, dia ikut. Sampailah ke Tanjong Malim kitorang bercakap sesama sendiri, tapi semuanya sekadar nak menyakitkan hati masing-masing. Dik terlampau marah, aku menangis. Sampai ke Tanjong Malim, Abang membelok ke simpang nak ke rumah Ucu, tapi Abang belok lagi dan berhenti. Kami diam. Tiba-tiba Abang tarik aku, nak peluk. Aku menolak. Benci dan geram.

Hanis mengeluh, itu secebis ingatan masam-masam manis dia bersama suaminya, seorang pegawai tentera yang kini bertugas di Timor Leste di bawah panji Bangsa-Bangsa Bersatu selama setahun. Sudah empat bulan dia kesepian dan keseorangan.

Dia selalu mengisahkan masa-masa manis dan pahit bersama suaminya kepadaku. Maklumlah orang baru tujuh bulan bernikah terpaksa berpisah dengan suaminya kerana tugas negara. Aku mendengar dan mendengar. Ada masa/waktu kami sugul, ada masa/waktu kami ketawa bersama. Namun kami berdua enjoy each others company. Frankly, I'm his husband's boss. Kami menjadi intim dan kami selalu bertemu.

Hujan turun selebat-lebatnya. Aku park keretaku dekat dengan 'kelisa' hanis. Dengan berpayung aku meninjau-ninjau ke arah kereta Hanis. Aku mendapati Hanis berlindung didalam keretanya kerana hujan yang lebat. Suaranya terketar-ketar meminta aku memayungkannya hingga ke rumah.

Hanis menjemput aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata aku bujang bukan ada sesiapa di rumah. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Hanis sayu dan dia membetulkan dirinya supaya merasakan dia ok dan tidak ingat sangat kepada suaminya.

Semasa bercakap-cakap aku perasan Hanis memakai blouse satin biege nipis. Tempias hujan dan basah, membuat blousenya lutsinar dan melekap pada tubuhnya menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku kagum dan menelan air liur. Menyedari mataku sedang menelanjangi tubuhnya, Hanis lantas menuju ke dapur sambil menegur manja.

"Hai Abang N oii, janganlah tengok camtu, awakkan selalu puasa".
"Syok nggak tengok body you tu. You pun puasa nggak sejak belajar jadi isteri askar. Dah empat bulan tak merasa kan?" balasku ketawa kecil.

Tubuhku yang sejuk menjadi panas dirasuk api nafsu yang kurasakan tiba-tiba menyerang. Aku bergerak ke dapur dan kulihat Hanis sedang membancuh kopi membelakangiku. Kulihat tubuh Hanis sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar.. Aku nekad.. Bergerak rapi, perlahan dengan yakin aku merapatkan tubuhku ke belakang Hanis. Hanis memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggarku hingga hampir hilang keseimbangannya.

Lantas aku mendakap tubuhnya dari terjatuh. Hanis cuba melepas-kan diri dari dakapanku. Hanis terpempan. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku, fuyuoo.. Manisnya kurasakan. Aku merasai kemanisan dan keghairahan mengucup bibir isteri orang. Pergghh, hmm..

Nyata kucupan pertamaku berjaya membakar sumbu nafsu Hanis. Aku dapat merasakan Hanis benar-benar mahu digoda, dibelai, dimanja dan disetubuhi. Hanis sendiri sudah empat bulan tidak disentuh. Diam-diam aku mendapati Hanis menyukaiku walaupun aku senior jauh dari dirinya. Boleh dikatakan Hanis pangkat anakku dari segi usia. But she likes me and my company.

Ciuman kami menjadi rakus. Kami hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya dijelajahi oleh lidahku. Sambil berkucupan, tanganku meraba seluruh tubuh hangat Hanis. Aku mengangkat Hanis dan membawanya ke ruang tamu dan meletakkannya di atas sofa depan TV.

"Sayang, may I..?"

Hanis angguk lemah dan menyorok mukanya malu. Dengan perlahan kusingkap baju Hanis dan seterusnya coli half-cupnya.. Terserlah di hadapanku buah dadanya. Wow tegang dengan putingnya warna pink muda mengeras.

Dengan perlahan aku mencumbui damn menjilat dada Hanis. Kuhidu aroma tubuhnya.. Memberansangkan mau ku. Lidahku menjalari setiap inci kulit halus dada Hanis, memusing-musing pada puting susunya sambil meramas buah dadnya yang penuh segengam tangan. Kusedut-sedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Hanis menahan keghairahan sambil aku membuat beberapa love bites di kulit buah dadanya.

Setelah puas bermain dengan buah dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut dan pusat Hanis. Kusingkap skirt yang dipakainya menyerlahkan panty g stringnya berwarna merah. Lidahku menguliti perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap lembut peha, lutut dan betis Hanis. Tidak tahan dengan rasa geli, Hanis melipat kedua kakinya ke pinggangku.

Aku membuka bajuku dan mencampakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Hanis. Kemudian, tanpa berlengah aku unhook skirt Hanis dan merosotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantynya saja.. Hanis membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya..

"Eh! Abang tak pakai seluar dalam ke? Mak Oii Besar dan panjang butuh Abang N!!"

Lencit suaranya sambil menekup matanya sebentar. Hanis melepaskan tekupan tangan di matanya lalu melihat butuhku mencanak menujah langit dengan buntang matanya. Aku kembali mengucup bibir Hanis. Tanganku meraba-raba cipap Hanis dari luar pantynya. Ghairah kusembam mukaku ke celah kelangkang Hanis dan mulutku dengan pantas menggigit manjacipap Hanis yang temban itu. Kemudian, aku melurut panty Hanis menanggalkannya. Panty itu kucium depan mata Hanis. Dia senyum mulus.

Fulamakk, cantik dan indah pussy Hanis ni. Bulunya halus ikal dan dibiarkan liar. Aku merapatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam. Fuyoo, aromanya sungguh merangsangkan syahwatku dan syahwatnya. Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat puki Hanis-bermula dari pangkal dubur hingga ke atas pangkal tundun.

Kutusuk lidahku sedalam-dalamnya keluar masuk dalam lubang pukinya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, kujilat, kusedut dan kugigit manja membuatkan Hanis tidak tahan. Dia berasa geli dan ngilu lalu menjerit dan aku merasakan dia terkencing. Hanis meraung-raung.

"Abangg Nn.. Huhh.. Hmm.. Sedapp.. Bangg, jilat Bang.. Jilat lagi Bang.. Tolongg.. Bang" sambil tangannya meramas-ramas rambutku." Bangg nn.. Tak tahan.. Geli.. Gelii.. Sedapp.."
Hanis mencapai klimaks pertamanya.. Suaranya lemah dan tersekat-sekat berkata, "Bangg, cukup bangg.. Cukup.. Hanis dah kuarr.."

Aku meluruskan tubuhku sambil membiarkan Hanis memulihkan semangat dan mendapatkan tenaga semula. Hanis duduk berlutut dan kepalanya mengadap batangku yang mencanak tu. Menggenggam erat batangku Hanis mendongakkan kepalanya memandangku tersenyum dan dia mengulum kepala koteku masuk ke dalam mulutnya. Dia mencuba memasukkan batangku sehingga terasa ke tekaknya.

Hanis mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan dan kegelian apabila batangku terkena gigi Hanis. Dia mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit-gigit manja batangku, aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya.

Air maniku yang berkumpul bersiaga dan kocokan mulut Hanis ke batangku membuatkan aku memancutkan air mani pekatku ke dalam mulut Hanis. Hanis terperanjat lalu menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Tersenyum malu lalu dia memukul pehaku manja. Hanis berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki sperma di mulutnya.

Aku memandang Hanis dan bertanya, "Huh.. Mengapa tak telan? Tu ubat awet muda dan vitamnin A.."

Hanis menjeling..

"Ngada-ngada teruk laa Abang N nih.. Nanti hanis muntah.."
Aku merangkul Hanis, mengucup mulutnya dan berkata, "Timakasih sayang.."
"Hanispun timakasih kat Abang.." balasnya.

Aku mendukung dan membaringkan Hanis di atas katil dalam bilik tidurnya. Lampu bilik menyinarkan cahaya dan aku suka melakukan persetubuhan dalam keadaan yang terang. Hanis telentang memandangku penuh bernafsu walaupun malu dan gementar. Dadanya terus bedebar kencang. Aku menjilat dan menyonyot puting tetek Hanis.

Hanis mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya menahan geselan nikmat batangku. Pukinya basah kembali.. Lantas Hanis meraung dan menjerit-jerit halus bila aku memakan pussynya semula. Lubang pukinya berlendir banjir. Aku mengetuk pintu puki Hanis dengan batangku memberi isyarat dan salam menyatakan aku bersedia untuk menusukkan batangku ke dalam cipapnya. Dengan relahati Hanis mengangkang kedua belah kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam lubang cipapnya.

"Bang Nn.. Boleh ke? Kote Abang N besar dan panjang tu?"
"Boleh sayang. You suka nanti. Mungkin susah skit tapi kita cuba ok sayang. Jangan ragu-ragu ok.."

Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tanganku memandu batangku ke mulut lubang cipap Hanis.. Aku menusuk dengan perlahan batangku ke dalam lubang puki Hanis. Sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang puki Hanis masih ketat macam anak dara, setelah separuh batangku masuk, Hanis menjerit dan mengaduh sambil menahan dadaku.

"Bang N.. Pelan-pelan skit.. Hanis rasa sakit, pedih.. Sendat nii. Huu besar sungguh rasanya kote Abang N dalam Hanis nii."

Hanis mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan dan membolehkan lubang pukinya membesar sedikit untuk menerima kemasukan seluruh batangku yang panjang dan keras itu hingga ke pangkal.

"Abangg Nn, sedapnya Bang.. Masuk lagi Bang.. Aduii Bang.. Hanis nak lagi Bang.. Fuck me deep bangg.." erang Hanis sambil menghinggutkan punggungnya dan aku menolak batangku keluar masuk lalu sedikit demi sedikit lubang puki Hanis menerima kehadiran batangku sepenuhnya sampai ke pangkal. Nafasnya sesak dan semput sedangkan aku mengawal perasaan dan nafasku. Hanis menjerit-jerit dan meraung-raung. Kini kudiamkan batangku dan aku dapat merasakan kemutan dinding vaginanya ke batangku. Kuat kemutan vagina Hanis. Aku dapat merasakan gelinya.

Aku pun menghenjut dan menghentak batangku kuat-kuat ke lubang pussy Hanis. Keadaan Hanis bagaikan tidak keruan. Tangannya bergerak tak tentu arah, sekejap menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar belakangku.Sambil mengeleng-gelengkan kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel.

"Abang N, sedap Bang.. Ohh godd.. Sedapnya.."

Aku dirangsang bersemangat lalu melajukan hentakan batangku ke dalam puki Hanis.

"Sayang suka.. Abang buat laju-laju ni."
"O yes.. Senak Bang.. Senakk.. Penuh kote Abang dalam Hanis. Abangg N. Sedapp.. Sedapp.. Geli.. Sakit.. Sedapp.. Nak kuarr.. Arghh.." jeritan Hanis kedengaran. Hanis telah klimaks dan terdampar termengah-mengah sambil memelukku erat. Dia mengigit dadaku mencakar belakang tubuhku.

Aku memberhentikan hentakanku sebentar untuk memberi ruang kepada hanis untuk mengumpulkan tenaga dan mengambil nafas. Kemudian aku kembali menghenjut dengan hentakan yang lebih kuat dan bersemangat dan Hanis melawan tempo keluar masuk batangku dalam lubang pussynya. Hanis menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang hebat dengan kemutan kuat dan bergelombang.

"Hanis.. Abang kuarr.." jeritanku melengking sambil aku mengomoli Hanis dan mengucupnya keras.

Batangku memancut dan meledakkan maninya yang hangat ke dalam tasik rahim Hanis.. Tanpa peduli samada benihku bercambah atau tidak. Kurasakan sensasi hebat apabila batangku dikemut-kemut oleh vagina Hanis yang sempit itu. Badan Hanis kejang di saat aku klimaks. Hanis juga menikmati klimaksnya.

Hanis.. Oh.. Hanis.. Kau pengisi masa lapang dan bongengku. Kau menghilang gundah dan bosanku. Aku menjadi suami "rahasia" kepada Hanis sehingga kini walaupun suaminya yang sah berada di sisinya.


E N D

0 comments:

Post a Comment