Pages

Tuesday, January 10, 2012

First time - 2

Bila aku sedar sahaja. Aku tersenyum tengok hujung bantal tu penuh dengan air aku.. He he aku ketawa kecil. Masa tu mak panggil makan, so bangun cepat aku bangun pakai seluar pendek yang tergantung dekat sebelah almari. Masa aku Nak sarungkan seluar tu, sempat jugak aku memerhatikan bentuk tubuh aku yang telanjang bogel nie depan cermin.

"Mm best jugak body aku nie", lepas tu aku duduk atas kerusi belek aku punya puting.

Check kot kot ada breast cancer. Tak de.. Okey fine, lepas tu aku kangkang sedikit, tengok aku punya cipap pulak.. Koyakkan sikit sampai nampak lubang aku dalam hati bertanya..

"Macam mana Nak masukkan batang nie, macam Abang Razi punya. Sure tak muat kan.. Tak pe lah biar keadaan yang menentukan."

Aku bangun dan terus sarungkan seluar pendek tanpa underware biasa la tu rutin harian aku.. Bebas sikit supaya angin masuk tak le kepap jadinya. Mak dan Ayah dah sedia menanti aku di meja makan. Tak banyak perkara yang mereka Nak bualkan dan aku asyik mengelamun memikirkan hal tadi sambil memerhatikan abang Razi bekerja di bangsal. Meja makan kami bertentangan dengan bangsal, tak le susah aku memerhatikan Abang Razi dari tingkap rumah kami.. Dari jauh aku tengok Abang Razi nie.

Memang handsome cuma dalam fikiran aku, satu hari nanti aku Nak habiskan 'Kerja' aku dengan dia tadi yang belum habis. Aku tahu Abang Razi nie sure power dan banyak skil. Maklum le cara dia urut tadi pun aku dah agak dah dan tambahan pulak dia tu dah kahwin tetapi dah bercerai. Pelik pulak umur baru dalam lingkungan 25 tahun dah cerai berai.. Lamunan aku terhenti apabila mak menyapa aku.

"Minggu depan emak dan ayah Nak pergi Tmn Maluri, melawat abang engkau si Ramlee, tu bini dia Nak bersalin mak dan ayah akan ke sana seminggu. Emak rasa engkau duduk di rumah sajalah."

Memang dah agak dah aku sure punya kena duduk rumah jaga lembu dan kambing, leceh. Tapi takpe.. Aku pun malas Nak ke rumah abang aku tu sebab semasa aku sekolah pun rumah dia jadi sasaran time cuti atau pun weekends. Nie aku Nak cerita sedikit masa duduk rumah dia dulu. Masa tu weekends, so aku lepak le rumah abang aku nie. Rumah dia tak le besar sangat, sederhana tetapi yang best nya rumah abang aku nie banyak sangat movie video termasuk 'Cerita blue'. Dia selalu gak layan sama isterinya.. But this story aku cerita lain kali mau tak best aku melancap sambil tengok dia orang tengah fuck.. Ayah menambah..

"Minggu depan kambing yang warna putih tu Nak bersalin (beranak). Engkau jangan lupa pulak, sediakan lalang kering dan asapkan bangsal sebelum malam.. Mintak Abang Razi engakau tengokkan sama."
"Aku tak Nak jadi macam dulu engkau lupa Nak mengasapkanya."
"Kali nie bila dah bersalin engkau panggil abang Razi. Jangan lupa tau.."

Aku hanya menganggukkan kepala sambil menambah"masa dia bersalin tu boleh tak orang tengok?" Mak menambah.

"Berani ke tengok darah tuu."
"Aleh orang dah biasa le mak."
"Yelah."

Hari yang ditunggu telah tiba. Aku bangkit awal untuk mengucapkan selamat jalan kepada emak dan ayah sambil diperhatikan oleh Abang Razi disamping aku. Setelah semuanya telah berlalu. Aku masuk kedam bilik menukar pakaian rutin aku.. Seluar pendek habiss dengan baju singkat nampak pusat without bra maklum le Nak kerja berat kan (kambing Nak bersalin hari ini). Semasa Nak keluar tu aku kenakan topi baseball yang tersangkut di belakang pintu.

Aku menghampiri abang Razi dan memberi tahu tentang kambing yang akan bersalin pada hari ini.. Kami cepat cepat ke bangsal melihat keadaan kambing tersebut. Sah memang dia Nak bersalin.. Teruk jugak kambing Nak bersalin. Abang Razi berpesan kepadaku yang kambing nie akan bersalin petang nie. So Abang Razi pun cakap kat dia. Supaya ready kan bahan yang di perlukan. Dia terpaksa ke pekan untuk menguruskan sesuatu.. Takpe lah dia pergi, tinggal aku keseorangan dalam bangsal.. Aku pun balik,. Dah tengahari.. Hari panas yak amat. Dah le penat menyediakan apa yang dikehendaki. Aku masuk bilik bukak baju dan seluar terus baring terkangkang, dan terlelap.. Sampai ke petang baru aku jaga..

"Alamak kambing aku", aku terus bangun pakai kain tuala (berkemban) sahaja takut apa apa terjadi kat aku punya kambing..

Aku berlari pantas ke arah bangsal. Sampai di bangsal, aku tengok kambing aku telah selamat melahirkan 3 ekor anak. Huh semua kiut-kiut belaka. Malam dah Nak menjelang.. So aku pun nyalakan api untuk mengasapkan bangsal. Masa aku asyik tengok anak dan ibu kambing tu, aku rasa something, tiba tiba aku rasa Nak melancap, so aku pandang kiri dan kanan, tak de orang so ini adalah peluang yang baik bagi aku coz selama nie aku pun asyik buat dalam rumah aje tak trill le, so aku start le ramas buah dada aku yang segar bugar nie.

"Emm" sedap sungguh kemudian tu aku selak kain tuala aku sikit supaya tangan aku dapat main cipap aku pulak..

Ahh,. Memang sedap, aku angkat sedikit kaki aku dan letakkan terus diatas kerusisuapaya senang Nak gentel biji kelentit aku makin lama aku making seronok, mau tak tangan aku dok urut cipap aku.. Air dah banyak keluar, penuh tangan aku. Aku terus gentel biji aku, at te same time aku try mengerang sekuat-kuat hati coz tak de orang kan..

"Umm ahh.. Umm. Ahh ahh..", sampai aku sampai klimaks ahh.

Umm. Best. Aku tersenyum puas sambil menjilat tangan aku yang penuh air aku sendirirasa masin dan berbau somethingah pedulik apa. Aku pun menurunkan kain tuala yang aku sentengkan tadi apabila aku toleh sahaja aku tengok. Abang Razi dah berada di pintu bangsal sambil tersenyum siput. Aku terkedu. Kalau famili aku tahu sure mampus aku nie ye le sapa tak malu yek.? Aku tanya abang Raz..

"Dah berapa abang duduk dekat situ". Aku tanya..
"Sejak Noni angkat kaki letak atas kerusi."

Alamak mampus aku nampaknya dia dah tahu apa yang aku buat.. Cehh. Aku pun jawa.

"Abang Razi tolong la Noni jangan bagi tahu perkara nie dekat parents noni kalau dia orang tahu mampus la Noni."

Sambil berkemban aku terus menghampiri Abang razi.. Minta tolong supaya perkara nie tidak di hebohkan pada masa yang sama tangan aku pegang tangannya sambil mengurut gurut dan memohon rayu..

"Macam nie la Noni Abang razi takkan bagi tahu perkara nie dekat noni punya parents" huhh lega.
"Tetapi ada satu syarat" pinta Abang Razi.
"Apa dia cakap la".
"Boleh ke noni tepati syarat Abang nie".
"Ala cakap la Abang Razi Noni buat apa saja yang Abang razi Nak asalkan perkara nie emak dan ayah tak tahu".
"Okey. Kalau begitu. Abang Razi Nak pegang cipap noni. Boleh tak".

Ahh dia Nak cipap aku macam mana nie.. Aku mati akal. Aku tak Nak perkara nie berlanjutan sampai emak tahu Nak tak Nak aku terpaksa ikut kehendak Abang Raz.

"Okey Abang Razi boleh pegang".

Dengan tidak semena-mena Abang Razi terus menyingkap kain tuala aku dan sentengkan sampai ke pusat.. Tapi aku terus cabutkan semuanya sekali rimas la.. Telanjang bogel aku. Dan dengan pantas Abang Razi mencengkup cipap aku yang rimbun itu. Ahh sungguh sedap sekali tangan Bang Razi meramas cipap aku. Aku hanya ikut sahaja rentak nya makin lama makin laju Abang Razi menggosot cipap aku dengan tangannya tangan aku memegang bahunya sambil mata aku dipejamnya rapat rapat melayan excitement.

Emm badan aku begelora dengan lebih dasyat lagi.. Bayangkanlah tangannya yang besar itu meramas kesemua cipap aku. Air keluar meleleh sampai ke kaki aku. Punya le banyak. Dan akhir sekali aku sampai klimaks dan mengerang sekuat kuat hatinya sambil memeluk Abang Razi. Kedua tetek aku, aku lekapkan kedadanya puhh lega rasa memang best ini lah pertama kali orang asing tolong lancapkan aku Kemudian Abang Razi tanya aku..

"Noni pernah tengok konek lelaki?" aku terkejut.. Aku jawa.
"Tak pernah Abang Razi."
"Macam mana tadi best?" Aku hanya kat.
"Wow best".

Tiba tiba Abang Razi mengeluarkan koneknya dan tunjukkan kepada aku tanpa segan silu aku berkat.

"Wow besarnya Abang Razi". Aku tersipu malu.
Abang Razi tanya, "Nak pegang tak?"

Alamak dia suruh aku pegang cammno ne? tiba tiba Abang Razi menarik tangan aku dan menghulurkan ke arah koneknya, huh panasnya aku belek konek Abang Razi maklum le that is the first time aku tengok konek lelaki macho tau tergamam aku di buatnya aku pegang dan ramas and at the same time aku tengok muka abang Razi dah naik excited.

Tamat

0 comments:

Post a Comment